Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Sosok Maryam Bunda Isa dalam Alquran

sosok maryam dalam alquran
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Nama Maryam pasti sudah terasa begitu akrab di telinga para pembaca. Terutama bagi kawan-kawan muslim dan kristiani. Tradisi Islam dan Kristen sama-sama mempercayai mukjizat Maryam yang mengandung Nabi Isa a.s. dalam keadaan perawan, tanpa campur tangan laki-laki mana pun. Namun dalam tradisi kristiani, Maryam lebih akrab disebut dengan Bunda Maria.    

Dalam tradisi Islam, sosok Maryam diyakini sebagai perempuan shalihah yang kisah hidupnya diabadikan di dalam Alquran. Alquran memang menghadirkan banyak kisah perempuan-perempuan shalihah di masa para nabi terdahulu, seperti Hawa yang menjadi istri Nabi Adam a.s, Ratu Bilqis yang menjadi istri Nabi Sulaiman, Asiyah yang menjadi istri Fir’aun, dan lain-lain. Akan tetapi, Maryam lah satu-satunya perempuan yang namanya disebutkan dalam Alquran secara jelas. 

Para pembaca bisa cek langsung di Surat Al-Baqarah ayat 13 dan 42, Surat Ali Imran 36 dan 37, Surat Maryam ayat 16, dan masih banyak lagi. Bahkan nama Maryam dijadikan nama surat dalam Alquran oleh Allah Swt., yang mana kisah-kisah Maryam dalam surat Maryam tersebut bersanding dengan kisah para nabi dan rasul-Nya. Dari fakta ini saja bisa kita bayangkan betapa istimewanya kedudukan Maryam di sisi Allah Swt.

Bukan hanya Maryam, ternyata Allah Swt. memang memberi kedudukan khusus untuk keluarganya. Hal ini dibuktikan dengan surat ketiga di Alquran yang dinamai Ali Imran, keluarga Imran (Ayah Maryam). Dalam surat tersebut Allah Swt. menyandingkan keluarga Imran dengan rasul-rasulNya:

  اِنَّ اللّٰهَ اصْطَفٰىٓ اٰدَمَ وَنُوْحًا وَّاٰلَ اِبْرٰهِيْمَ وَاٰلَ عِمْرٰنَ عَلَى الْعٰلَمِيْنَۙ

“Sesungguhnya Allah Swt. telah mimilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim, dan keluarga Imran melebihi segala umat (pada masa masing-masing).” 

Kelanjutan dari ayat di atas, Allah Swt. mengisahkan Hannah, istri Imran yang bernadzar untuk bayi dalam kandungannya. Hannah bernadzar bahwa anak yang dikandungnya akan menjadi pengabdi Allah Swt. Diceritakan, selepas dilahirkan anak tersebut diberi nama Maryam. Nabi Zakaria a.s. kemudian menjadi wali yang merawat Maryam.

Hingga suatu ketika, Nabi Zakaria a.s. dikejutkan dengan keberadaan buah-buahan dan makanan di tempat ibadah Maryam. Padahal Nabi Zakaria a.s. tidak menyiapkan hal tersebut. Saat ditanya, “Wahai Maryam, dari mana semua ini kamu peroleh?”, ia menjawab, “Ini semua dari Allah. Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki tanpa perhitungan.”

Jawaban Maryam tersebut sontak membuat Nabi Zakaria a.s. terkejut dan termenung. Ia termenung bukan karena ketidakpercayaannya akan peristiwa tersebut, namun merasa tersadarkan bahwa Allah Swt. sangat lah Kuasa untuk mewujudkan sesuatu, sekalipun secara akal manusia hal tersebut mustahil terjadi.

Berangkat dari peristiwa tersebut, lantas Nabi Zakaria a.s. meminta kepada Allah Swt. suatu hal yang baginya mustahil terwujud. Nabi Zakaria a.s. meminta keturunan yang shalih di saat istrinya sudah sangat tua dan mandul. Kemudian Allah Swt. mengijabahi permintaan Nabi Zakaria a.s. dengan kelahiran Nabi Yahya a.s. Sungguh, betapa kelahiran Maryam menuai banyak hikmah dan teladan, bahkan bagi para nabi dan rasul sekalipun. 

Setelah mengulas kisah sosok Maryam dan Nabi Zakaria a.s dalam Alquran, kelanjutan ayat dalam surat Ali Imran kembali mengisahkan keistimewaan-keistimewaan Maryam. Di ayat ke 42, Allah Swt secara lantang menegaskan kepada Maryam bahwa ia diberi dua penghargaan Ayat tersebut berbunyi,

وَاِذْ قَالَتِ الْمَلٰۤىِٕكَةُ يٰمَرْيَمُ اِنَّ اللّٰهَ اصْطَفٰىكِ وَطَهَّرَكِ وَاصْطَفٰىكِ عَلٰى نِسَاۤءِ الْعٰلَمِيْنَ

“Dan (ingatlah) ketika para malaikat berkata, ‘Wahai Maryam! Sesungguhnya Allah telah memilihmu, menyucikanmu, dan melebihkanmu di atas semua wanita di seluruh alam.”

Dalam tafsirnya, Imam Sya’rawi menguraikan, di ayat tersebut lafaz اصطفى  diulang dua kali. اصطفى pertama mengandung makna Allah Swt. telah memilih Maryam untuk mengandung bayi shalih dalam keadaan perawan tanpa campur tangan laki-laki mana pun. Tentu hal ini sangat mustahil jika dinalar oleh akal manusia. Namun, lebih lanjut, Imam Sya’rawi mengungkapkan, bahwa peristiwa demi peristiwa yang dilalui oleh Maryam adalah bentuk pemberitahuan Allah Swt. kepada Bani Israil masa itu. Yakni pemberitahuan bahwa hukum Allah Swt. melampaui hukum sebab-akibat yang dipercayai oleh manusia. Artinya, ada di antara kejadian-kejadian di muka bumi ini tidak berdasarkan hukum kausalitas dan dapat dibuktikan secara kasat mata. Di balik peristiwa-peristiwa tersebut ada Dzat yang berkuasa mengendalikan alam semesta. Allah Swt. perlu menurunkan mukjizat demikian, sebab saat itu pemikiran Bani Israel sangatlah materialistik. Motif laku-laku keseharian mereka hanya tertuju pada ihwal duniawi. Sehingga jiwa mereka kosong dan menjadi keras. 

Sedangkan lafaz اصطفى kedua merupakan penegasan Allah Swt. yang telah memilih dan mengunggulkan Maryam di antara perempuan-perempuan lain di muka bumi. Hal ini selaras dengan kandungan surat Al-Tahrim ayat 12 yang menjadikannya sebagai perumpamaan wanita yang beriman kepada Allah Swt. Maryam menjadi potret perempuan sempurna bagi manusia-manusia di muka bumi. 

Demikianlah kisah akan sosok Maryam dalam Alquran.Tentu saja, sedikit ulasan ini belum cukup untuk mendedah setiap catatan Alquran tentangnya. Setidaknya, dari tulisan ini pembaca dapat menangkap bagaimana Allah Swt begitu memuliakan Maryam dalam kalam-Nya, sampai-sampai beberapa ulama meyakini bahwa ia sebagai salah satu di antara nabi-nabi Allah Swt. yang diturunkan di bumi.  

 

Rekomendasi

ummul banin ummul banin

Totalitas Kesungguhan Hannah Ibunda Maryam dalam Berdoa untuk Keturunannya

Melahirkan Sesar Wajib Mandi Melahirkan Sesar Wajib Mandi

Manfaat Surat Maryam Bagi Ibu Hamil

Tanzila Feby
Ditulis oleh

Tanzila Feby Nur Aini, mahasiswi Universitas al-Azhar, Kairo di jurusan Akidah dan Filsafat. MediaI sosial yang bisa dihubugi: Instagram @tanzilfeby.

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect