Ikuti Kami

Kajian

Zakat Fitrah Menggunakan Uang dan Tata Caranya

Zakat Fitrah Menggunakan Uang

BincangMuslimah.Com – Setiap tiba waktu menunaikan zakat fitrah, kerap ditemukan di masyarakat kita ada yang membayarnya dengan beras dan ada juga yang menggunakan uang. Tidak jarang bagi yang membayar dengan uang memberi alasan karena lebih praktis. Fenomena ini tidak cuma satu atau dua kali kita temukan. Mengingat zakat fitrah adalah salah satu dari kewajiban-kewajiban yang harus ditunaikan oleh setiap umat islam, penting kiranya untuk mengulasnya lebih lanjut.

Dalam salah satu diskusinya, Dr. KH. Muslich Hanafi menyampaikan, zakat fitrah memiliki dua manfaat, Pertama, manfaat yang kembali kepada orang yang menunaikan zakat fitrah tersebut. Kedua, untuk memberi manfaat kepada orang-orang miskin. Hal ini berdasarkan salah satu sabdanya Nabi Muhammad yang berbunyi:

فرض رسول الله زكاة الفطر طهرة للصائم من اللغو والرفث وطعمة للمساكين

Artinya: “Rasulullah mewajibkan zakat fitrah untuk mensucikan orang-orang yang berpuasa, yakni dari perkataan yang sia-sia dan tidak pantas dan untuk memberi makan kepada orang-orang miskin” (HR. Abu Dawud).

Lebih lanjut, Dr. KH. Muslich Hanafi menjelaskan, dalam zakat yang digunakan untuk membayarnya adalah makanan pokok daerah (qutil balad) penunai zakat. Meskipun ada juga yang mengharuskan untuk menggunakan kurma atau gandum, sebagaimana termaktub dalam literal hadis. 

Terkait membayar zakat fitrah menggunakan uang, Dr. KH. Muchlis Hanafi memaparkan perbedaan pendapat yang terjadi di kalangan ulama. Menurutnya, berdasarkan pendapat madzhab Maliki, Syafi’i, dan Hanbali, zakat menggunakan uang hukumnya tidak sah. Sementara menurut madzhab Hanafi, sah hukumnya membayar zakat fitrah menggunakan uang.

Dalam salah satu kitabnya, al-Majmu’ ’ala Syarhil Muhadzdzab,  Imam Syarifuddin an-Nawawi menjelaskan sebagai berikut:

اتفقت نصوص الشافعي رضي الله عنه أنه لا يجوز إخراج القيمة في الزكاة وبه كذا في الأصل والصواب عليهن قطع المصنف وجماهير الاصحاب وفيه وجه أن القيمة تجزي حكاه وهو شاذ باطل 

Baca Juga:  Islamifest 2023, Prof. Quraish Bahas Hukum Pernikahan Paksa dalam Islam

Artinya: “teks-teks Imam Syafi’i menyebutkan bahwa tidak diperbolehkan menggunakan harga (uang) untuk membayar zakat. Hal ini sebagaimana yang telah dipastikan oleh mayoritas ulama. Sementara itu,ada salah satu pendapat dalam madzhab Syafi’i yang menyebutkan hukumnya sah membayar zakat menggunakan uang. Namun pendapat ini bathil” (al-Majmu’ ‘ala Syarhil Muhadzdzab, vol. 5, h. 428).

Perbedaan pendapat sebagaimana disebutkan di atas adalah berangkat dari perbedaan sudut pandang dalam memahami hadis Nabi perihal yang bisa digunakan untuk membayar zakat fitrah. Bagi kalangan madzhab Hanafi yang memperbolehkan membayar zakat fitrah dengan menggunakan uang karena melihat bahwa faktor diwajibkannya zakat adalah untuk memenuhi kebutuhan orang-orang fakir agar tidak meminta-minta pada hari tersebut. Menurut mereka, dengan menggunakan uang, untuk memenuhi factor ini menggunakan uang lebih sempurna, karena lebih mendekati bagi makna memenuhi kebutuhan. Hal ini sebagaimana dijelaskan oleh Wahbah az-Zuhaili.

يجوز عند الحنفية أن يعطي عن جميع ذلك القيمة دراهم او دنانير او فلوسا او عريضا أو ما شاء لان الواجب في الحقيقة إغناء الفقير لقوله صلى الله عليه وسلم أغنوهم عن المسألة في مثل هذا اليوم والإغناء يحصل بالقيمة بل أتم وأوفر وايسر لانها اقرب الى دفع الحاجة فيتبين ان النص معلل بالغناء إلى أن قال وذهب الشافعية إلى أنها تجب من غالب قوت البلد أو المحل 

Artinya: “Menurut Hanafiyyah boleh dalam zakat menggantikan dengan harga,yakni dirham, dinar, uang, atau apapun yang dikehendakinya. Sebab, yang diwajibkan secara hakikat dalam zakat adalah memenuhi kebutuhan orang fakir, sebagaimana sabda Nabi: cukupilah kebutuhan orang-orang fakir supaya mereka tidak meminta-minta pada hari seperti ini (idul fitri)”. Sedangkan memenuhi kebutuhan bisa terealisasi dengan membayar menggunakan uang,bahkan hal ini lebih sempurna karena lebih mendekati untuk memenuhi kebutuhannya. Sehingga jelas bahwa yang menjadi faktor dalam hadis adalah untuk memenuhi kebutuhan. Sedangkan Syafi’iyyah menyatakan bahwa zakat fitrah harus menggunakan makanan pokok daerahnya” (al-Fiqh al-Islami, vol. 4, h. 272)

Baca Juga:  Hadis-hadis Keutamaan Berbakti kepada Orang Tua

Permasalahan selanjutnya apabila mengikuti pendapat Hanafiyyah yang memperbolehkan zakat fitrah menggunakan uang adalah lebih utama mana membayar dengan uang atau makanan pokok? Dalam hal ini, Muchlis Hanafi menjelaskan diantara keduanya yang lebih utama adalah yang paling manfaat. Apabila dalam kondisi uang lebih dibutuhkan, maka menggunakan uang menjadi lebih utama, begitu juga sebaliknya.

Dalam kitab al-Mabsuth fi al-Fiqh al-Hanafi, buah karya Muhammad al-Sarkhasi, tertera keterangan sebagai berikut:

وكان ابو بكر الأعمش رحمه الله تعالى يقول أداء الحنطة افضل من اداء القيمة لانه اقرب الى امتثال الامر وابعد عن اختلاف العلماء فكان الاحتياط فيه وكان الفقيه ابو جعفر رحمه الله تعالى يقول اداء القيمة افضل لانه اقرب الى منفعة الفقير فانه يشتري به للحال ما يحتاج اليه والتنصيص على الحنطة والشعير كان لا البياعات في ذلك الوقت بالمدينة يكون بهما فاما في ديارنا البياعات تجري بالنقود وهي اعز الاموال فالاداء منها افضل (المبسوط ج.4 ص. 141)

Artinya: “Abu Bakar al-A’masy mengatakan: membayar zakat menggunakan gandum (makanan pokok) lebih utama daripada menggunakan uang, karena hal ini lebih mendekati pada perintah dan lebih manjauhi perbedaan diantara ulama.Oleh sebab itu,yang lebih hati-hati adalah membayar dengan menggunakan makanan pokok. Abu Ja’far berkata: membayar menggunakan uang lebih utama,karena lebih mendekati pada manfaat bagi orang fakir. Dengan uang, orang fakir bisa membeli barang yang dia butuhkan. Alasan mengapa dalam hadis disebutkan gandum dan kurma karena transaksi di Madinah pada waktu itu menggunakan kurma dan gandum. Sedangkan transaksi di negara kita menggunakan mata uang. Oleh sebab itu, membayar menggunakan mata uang lebih utama” (al-Mabsuth fi al-Fiqh al-Hanafi, vol. 4, h. 141).

Baca Juga:  Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Secara umum, zakat fitrah disyariatkan di samping menjadi pembersih bagi orang yang berpuasa, zakat fitrah juga bertujuan melatih agar memperhatikan orang lain yang membutuhkan. Sementara itu,yang digunakan dalam menunaikan zakat fitrah ada berbagai pendapat.

Mayoritas ulama mengatakan harus menggunakan makanan pokok dimana membayar zakat hidup. Sebagian kecil ulama mengatakan boleh dengan menggunakan uang. Catatan penting terkait pendapat yang terakhir,bagi yang membayar zakat fitrah menggunakan uang, maka nominal uangnya harus disesuaikan dengan kadar zakat yang wajib dikeluarkan menurut madzhab Hanafi bukan mengikuti kadar yang ditentukan oleh madzhab Maliki, Syafi’i, dan Hanbali.

Rekomendasi

zakat fitrah anak rantau zakat fitrah anak rantau

Zakat Fitrah bagi Anak Rantau

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Hikmah Kewajiban Zakat Fitrah Hikmah Kewajiban Zakat Fitrah

Dalil dan Hikmah Kewajiban Zakat Fitrah

buku zakat kekerasan perempuan buku zakat kekerasan perempuan

Resensi Buku “Zakat untuk Korban Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak”

Ditulis oleh

Santri Ciganjur.

Komentari

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect