Ikuti Kami

Muslimah Talk

Apa Pentingnya Menanyakan Agama Seseorang?

pentingnya menanyakan agama seseorang
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Masyarakat kita, masih sering menanyakan “Agama kamu apa?” pada seseorang yang baru saja dikenal. Pertanyaan ini kerap ditujukan jika kenalan baru tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda keagamaan yang dianut. Misalnya, perempuan yang tidak mengenakan jilbab. Memang, apa pentingnya menanyakan agama seseorang?

Pertanyaan ini juga kerap dilemparkan oleh para warga internet kepada tokoh publik. Tidak sungkan, mereka menanyakan apa agama yang dianut oleh tokoh publik tersebut. Padahal, sudah dapat dipastikan jika netizen tidak saling mengenal secara personal dengan tokoh publik tersebut. 

Sampai saat ini, masih belum diketahui kenapa pertanyaan agama kamu apa masih bermunculan di publik. Walau pun bisa saja alasannya adalah untuk sekadar berbasa-basi atau memunculkan topik pembicaraan. 

Sebagai makhluk sosial, manusia memang tidak dapat lepas dari interaksi. Mengobrol, memunculkan pembicaraan antara satu orang dengan lainnya adalah hal yang wajar. 

Namun hanya saja, butuh diperhatikan, apakah kalimat yang dilontarkan cukup baik dan nyaman untuk dibicarakan. Seperti halnya menanyakan agama ini. Memang tidak ada larangan untuk menanyakan agama seseorang. 

Hanya saja perlu diperhatikan pula, apa tujuan dari melontarkan pertanyaan tersebut. Jika pertanyaan dimaksud untuk sesuatu hal yang bersifat penting dan baik tentu tidak mengapa. 

Misalnya saja, ada orang yang baru dikenal bertamu ke rumah. Dan kebetulan kala itu sedang bulan Ramadhan. Menjelang berbuka puasa, kemungkinan tuan rumah akan bertanya apa agama tamu tersebut. Dengan maksud mengajak berbuka puasa bersama. 

Atau ketika sedang adzan, seseorang bertanya soal agama pada rekan kerja yang baru saja ditemuinya hari itu. Bukan tanpa maksud buruk, mungkin saja ia ingin mengajak rekan tersebut shalat. 

Bisa pula seorang kawan yang beragama kristen ingin menyediakan makanan. Ia boleh saja bertanya pada orang yang akan dihidangkan makanan tersebut. Apakah ia seorang muslim atau tidak. Karena untuk menghindari penyajian makanan yang tidak sejalan dengan Islam.

Baca Juga:  Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Misalnya makanan yang mengandung unsur babi. Dan masih banyak beberapa alasan yang mungkin bisa dipertimbangkan untuk menanyakan agama seseorang. Bisa pula karena kebutuhan administrasi yang diperlukan untuk pencatatan sipil. 

Beberapa alasan di atas mungkin bisa menjadi alasan menanyakan agama seseorang. Dengan catatan menggunakan bahasa yang sopan.

Namun di luar dari kepentingan seperti di atas, maka rasanya perlu dipertanyakan apa fungsinya menanyakan agama orang lain. Apalagi jika pertanyaan tersebut disematkan pada orang yang tidak dikenal di media sosial. 

Jika menanyakan agama hanya untuk iseng, atau berujung pada perundungan yang bersifat diskriminasi, sudah sebaiknya dihentikan. Sangat dihindari jika menanyakan agama berujung untuk menyudutkan seseorang dan merasa superior.  Dan yang harus ditekankan adalah menanyakan sesuatu harus sesuai dengan konteks.

Lagi pula agama yang dianut adalah urusan dari seorang hamba dengan sang pencipta. Sudah jelas jika agama yang dianut seseorang merupakan sesuatu yang bersifat privasi. Di sisi lain, isu agama cukup sensitif untuk dibahas. Walaua memang masyarakat di Indonesia terdiri dari beragam etnis, suku, budaya dan agama.

Melansir dari Bincang Syariah, Imam Al-Ghazali, di dalam kitabnya Ihya Ulum Ad-Din dalam bagian “Rubu’ Al-Muhlikat”, (hal-hal yang menghancurkan; red) dalam bab dampak negatif lisan mengungkapkan hal seperti berikut.  

Diantara bagian dari hal yang membuang-buang waktu ialah ketika engkau menanyakan kepada temanmu sesuatu yang tidak berfaedah sama sekali. Karena engkau dengan pertanyaan tersebut telah membuang-buang waktumu. Dan engkau juga membuat temanmu membuang-buang waktunya. Hal inipun terjadi jika sesuatu yang ditanyakan itu tidak memiliki dampak negatif. Permasalahannya kebanyakan pertanyaan menyimpan dampak negatif di dalamnya.” (Ihya Ulum Ad-Din Jilid 5 Cet Daar Al-Minhaj, Jeddah, 2011, Rubu’ Al-Muhlikat, hal 408)

Baca Juga:  Anjuran Healing dalam Islam

Maka dapat disimpulkan jika menanyakan agama seseorang tanpa ada alasan yang kuat atau iseng merupakan bentuk dari buang-buang waktu. Baik dari si penanya maupun orang yang ditanya. 

Selain membuang-buang waktu, meski tidak ada maksud buruk, bisa memberikan dampak yang tidak baik. Apa lagi jika memang di dalam hati ada maksud yang tidak mengenakkan. Tentunya bisa memberikan dampak yang tidak negatif.

 

Rekomendasi

Sejarah Pensyariatan Azan Pertama Sejarah Pensyariatan Azan Pertama

Sejarah Pensyariatan Azan Pertama Kali

kategori marah imam ghazali kategori marah imam ghazali

Kategori Marah Menurut Imam Ghazali

menjaga lisan Imam al-Ghazali menjaga lisan Imam al-Ghazali

Pentingnya Menjaga Lisan Menurut Imam al-Ghazali

Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria

Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria

Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect