Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Maria Curie, Ahli Sains dari Polandia

Maria curie sains polandia
Credit: Finansialku.com

BincangMuslimah.Com Marie Curie (w. 1943) tercatat sebagai salah satu wanita yang mampu mengangkat derajat wanita-wanita Polandia yang pada waktu itu masih menjadi subordinat kaum laki-laki. Tentunya, hal itu juga tidak terlepas dengan upaya kegigihan dirinya yang terbangung semenjak kecil. Ia juga tercatat sebagai satu-satunya ilmuan perempuan  yang mendapatkan dua kali hadiah Nobel.

Masa-masa kecil Marie dilaluinya dengan penuh luka dan kesedihan. Ibunya meninggal ketika ia masih berumur sepuluh tahun karena serangan TBC. Sementara ayahnya yang menjabat sebagai guru di Warsawa sudah dipecat karena di tuduh turut serta menyemarakkan semangat nasionalisme rakyat Polandia untuk melawan penjajahan Rusia.

Keadaan semacam itu tidak lantas membuat Marie kecil menyerah pada nasib, ia terus berjuang melawan kehidupan. Semenjak kecil, ia sudah dikenal sebagai anak yang cemerlang. Hal itu terbukti ia pernah memenangkan medali emas di sekolahnya, Russian Lycee. Ia menyelesaikan pendidikannya pada tahun 1883. 

Marie mengajarkan banyak spirit kehidupan kepada kaum wanita Polandia khususnya. Bangunan spirit  dalam menjalani kehidupan dan kegigihan mengejar cita-cita besar dalam kehidupan, layak dijadikan teladan perempuan-perempuan yang bergelut dalam dunia sains. 

Meski demikian, ia juga pernah kehilangan spirit dalam hidup. Hal itu disebabkan oleh dua faktor. Kenangan di Warsa dan keluarga yang ditinggalkannya acap kali datang menganggu konsentrasi belajarnya. Tidak hanya konsentrasi belajar Marie yang terganggu, kuliahnya pun hampir menjadi berantakan.

Hingga pada suatu ketika, ia diminta oleh Prof. Lippman untuk membantunya dengan meneliti sifat magnetik baja. Semua itu banyak membantu Marie mengalihkan perasaan gundah gulana yang bergejolak dalam dirinya. 

Marie mulai mempelajari sifat-sifat magnetis dari berbagai jenis hubungan logam. Untuk laboratoriumnya, Marie ditawari sebuah ruangan kecil, lembab, dan tanpa pemanas. Ia tidak punya uang untuk riset yang dilakukannya. Pada waktu itu, ia bekerja dengan peralatan yang dimilikinya dan bahan-bahan hasil pemberian dari rekan-rekannya. Ia menggunakan elektrometer yang diciptakan oleh suaminya sendiri dan saudaranya, Jacques. 

Marie mulai mencari bahan lain yang mengeluarkan emisi, seperti uranium. Ia berhasil menemukan bahwa bahan yang disebut thorium adalah salah satunya. Selian itu, ia juga menemukan bahwa tidak peduli bagaimana uranium dan bahan lain itu diperlukan, mereka selalu mengeluarkan jumlah emisi yang sama. 

Selain itu, ia juga melakukan riset ilmiah. Sejak tahun 1899, Marie mengawali tugas besar menghasilkan radium murni dalam suatu bentuk untuk membuktikan keberadaannya.

Pada tahun 1902, Marie mulai membuat bentuk murni garam radium hanya 0,1 gram, satu titik kecil. Dengan takaran itu, ia sudah mampu memperlihatkan beberapa sifat kimia dan fisikanya. Pada rekan-rekan sesame ilmuwan, Marie mulai mewartakan hasil kerjanya yang bisa dikategorikan sebagai puncak karier risetnya yang paling terkenal. Ia kemudian memperoleh anguerah Medali Davy oleh Royal Society London.

Sekembalinya ke Paris, Marie kemudian memperoleh penghargaan doktor di bidang Sains. Pada tahun yang sama pula, Marie mendapat hadiah Nobel dalam bidang Fisika untuk karya radioaktif. Rasa bangga dan bahagia dalam diri Marie berlipat ganda karena ia tercatat dalam sejarah sebagai wanita pertama yang terkenal sebagai ilmuan. Hadiah Nobel semakin memantapkan hatinya bahwa tidak ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan. 

Pada 19 April 1906 Pierre meninggal Marie untuk selamanya. Marie menggantikan pekerjaan suaminya. Ia tercatat sebagai pengajar wanita pertama di Sorbonne dan wanita pertama pula yang menyandang status pofesor dari universitas tersebut. Gelar itu diterimanya pada tahun 1908. Marie kembali memperoleh Nobel dalam bidang kimia pada tahun1911 atas penemuan polonium dan radium, isolasi radium, serta penentuan sifat-sifatnya. 

Sisi lain dari kehidupan Marie, ia juga dikenal sebagai sosok perempuan yang memiliki tekad besar untuk mengabdikan hidupnya pada kemanusiaan dengan mengatasnamakan sains. Hal itu kemudian ia buktikan dengan terjun langsung dalam pemanfaatan sinar-X untuk menangani korban perang. Ia juga mendirikan Institut Radium di Paris dan Warsawa. 

Atas semua jasa penemuannya, sebagian kalangan menjuluki dia sebagai Einstein Kaum Perempuan. Meski ia disibukkan dengan banyak penelitian, ia tidak pernah melalaikan tugasnya sebagai ibu rumah tangga. 

Rekomendasi

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Apakah Jamaah Perempuan Wajib Berhaji dengan Mahram?

Aisyah al-Ba'uniyah sufi perempuan Aisyah al-Ba'uniyah sufi perempuan

Mengenal Aisyah al-Ba’uniyah, Seorang Sufi Perempuan yang Produktif

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Miratul Izzatillah
Ditulis oleh

Penulis Buku “NW Studies II” dan “Senandung Aforisme, Catatan Ruang Waktu Etika dan Cinta Si Gadis”. Saat ini sedang menyelesaikan gelar Magister Aqidah dan Filsafat Islam di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Komentari

Komentari

Terbaru

Pemanfaatan E-Commerce beban ganda Pemanfaatan E-Commerce beban ganda

Pemanfaatan E-Commerce Sebagai Upaya Mengurangi Resiko Beban Ganda Perempuan Pekerja di Indonesia

Muslimah Talk

wabah pmk ibadah kurban wabah pmk ibadah kurban

Wabah PMK Jangan Bikin Kendor Ibadah Kurban, Namun Tetap Waspada

Kajian

janabah seksual lebih sekali janabah seksual lebih sekali

Mandi Janabah untuk Pasutri yang Berhubungan Seksual Lebih dari Sekali

Kajian

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Trending

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

nasihat menerima kekurangan pasangan nasihat menerima kekurangan pasangan

Nasihat Nabi untuk Menerima Kekurangan Pasangan

Kajian

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Nomadland Jati Diri Perempuan Nomadland Jati Diri Perempuan

Film Nomadland: Jati Diri Perempuan di Balik Rasa Duka

Muslimah Talk

makna sa'i dan sunnah-sunnahnya makna sa'i dan sunnah-sunnahnya

Makna di Balik Sa’i dan Sunnah-sunnahnya

Kajian

Connect