Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Ini Risiko Bertengkar di Depan Anak

urusan rumah tangga Risiko Bertengkar Depan Anak

BincangMuslimah.Com – Dalam kehidupan berumah tangga, pertengkaran atau perbedaan pendapat tentu saja hal yang biasa terjadi. Menyatukan dua kepala dengan dua pemikiran yang berbeda, berasal dari latar belakang berbeda, keluarga berbeda, bahkan budaya yang berbeda, tentu tak jarang memicu konflik dalam  rumah tangga. Namun ada satu hal penting yang perlu menjadi catatan bagi para orang tua agar menahan amarah atau perkelahian di depan sang buah hati. Karena ada risiko jika bertengkar di depan anak.

Seringkali, orang tua lupa bahwa anak akan merekam perkataan atau perbuatan yang dilakukan orangtuanya. Perdebatan yang terjadi berulang di depan anak, secara tidak sadar dapat membentuk karakter seorang anak. Banyak dampak negatif bagi tumbuh kembang anak jika sering melihat pertengkaran kedua orang tuanya. 

Meskipun di kemudian hari orang tua sudah kembali akur, ingatan tentang percekcokan kedua orangtua masih melekat dalam memori sang anak. Hal tersebut dalam mempengaruhi mental, kesehatan, akademik, hingga kehidupan sosial. Anak yang tumbuh dalam lingkungan keluarga yang sering bertengkar, cenderung akan mudah panik, khawatir, bahkan frustasi, yang sangat berpengaruh pada pembentukan kepribadian anak.

Rumah yang nyaman, orangtua yang akur, merupakan tempat pulang bagi anak dari segala penat dan aktivitasnya di luar. Jika orang tua tidak bisa menghadirkan rasa aman dan nyaman akibat seringnya cekcok, tak menutup kemungkinan anak akan lebih banyak menghabiskan waktu di luar dan bahkan ada rasa ingin kabur dari rumah. Sebagai orangtua, perlu sikap saling menjaga terutama ketika mulai ada perdebatan.

Dalam Al Quran Surah An-Nisa ayat 148, Allah SWT berfirman

لَا يُحِبُّ اللَّهُ الْجَهْرَ بِالسُّوءِ مِنَ الْقَوْلِ إِلَّا مَنْ ظُلِمَ

Allah tidak menyukai ucapan buruk (caci maki) yang diucapkan dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya.”

Menurut tafsir Jalalain, Allah SWT tidak menyukai perkataan buruk yang diucapkan secara terus terang dari siapa pun juga, artinya Allah akan memberikan hukuman (kecuali dari orang yang dianiaya) sehingga apabila dia mengucapkan perbuatan yang dideritanya sehingga ia mendoakan si pelakunya, maka ia tidak akan menerima hukuman dari Allah. Dan Allah Maha Mendengar apa yang diucapkan lagi Maha Mengetahui apa yang diperbuat.

Selain itu, Rasulullah Saw bersabda 

لَيْسَ الشَّدِيدُ بِالصُّرَعَةِ، إِنَّمَا الشَّدِيدُ الَّذِي يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الغَضَبِ

Orang yang hebat bukanlah orang yang sering menang dalam perkelahian. Namun orang hebat adalah orang yang bisa menahan emosi ketika marah” (HR Bukhari dan Muslim).

Lalu, bagaimana sebaiknya menyikapi ketika terjadi perdebatan dalam rumah tangga?

Bicarakan baik-baik

Jangan langsung mengedepankan amarah ketika terjadi perbedaan pendapat. Sebaiknya, komunikasikan dengan kepala dingin agar terhindar dari keributan dan kesalahpahaman.

Jangan berdebat di depan anak

Ketika terjadi perselisihan dalam rumah tangga, usahakan agar tidak dilakukan di depan buah hati. Anak-anak memiliki daya ingat yang kuat sehingga ketika mereka melihat orangtua yang tidak akur dalam jenjang waktu yang lama, hal itu dapat mengganggu pertumbuhan dan aktivitas sosial anak.

Mengalah

Dalam menjalin hubungan rumah tangga yang terjadi dua arah antara suami dan isteri, masing-masing tentu sudah mengetahui bagaimana watak serta karakter tiap pasangan. Oleh karena itu, ketika salah satu pasangan sedang dalam emosi, salah satu pihak harus ada yang mengalah atau meredam agar amarah tidak semakin besar. Perlunya sikap saling mengerti dan memahami agar terciptanya rumah tangga yang harmonis.

 

Rekomendasi

Ria Umala Idayanti
Ditulis oleh

Berniat abadi melalui tulisan. Penulis adalah alumni Jurnalistik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Aktif sebagai Reporter RDK FM (2017) dan Reporter Berita UIN (2018). Baca juga karya Umala di Blog Pribadi http://riaumala.blogspot.com/

Komentari

Komentari

Terbaru

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

amalan sunnah kebersihan badan amalan sunnah kebersihan badan

Beberapa Amalan Sunnah untuk Menjaga Kebersihan Badan

Kajian

Bolehkah Perempuan Membawa Kendaraan Sendiri?

Kajian

dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib

Tafsir Keajaiban “Basmalah” dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib (Bagian 4)

Kajian

Hukum Bermazhab alquran hadis Hukum Bermazhab alquran hadis

Hukum Bermazhab dalam Perspektif Alquran dan Hadis

Kajian

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Menurut Imam Sulaiman Al-Bujairimi

Kajian

relasi muslim berbeda agama relasi muslim berbeda agama

Resensi Buku “Relasi Mubadalah Muslim dengan Umat Berbeda Agama”

Resensi

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect