Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Parenting Islami: Cara Mendidik Anak Menurut Quraish Shihab

cara mendidik anak menurut Quraish Shihab

BincangMuslimah.Com – Anak adalah anugerah dari Tuhan Yang Maha Esa yang wajib dilindungi. Ia kelak yang akan menjadi penerus bangsa. Ia juga sebagai pelengkap kebahagiaan hidup dalam berkeluarga sebagaimana tersurat dalam doa di dalam surah al-Furqan ayat 74. Dalam konteks undang-undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, hak anak juga dicantumkan, untuk diberi perlindungan dan dijamin hak-haknya oleh orang tua, masyarakat, pemerintah, dan negara. Sementara bagaimana menurut pandangan agama?

Prof. Quraish Shihab dalam sebuah acara kultum menjelaskan, orang tua –baik ayah maupun ibu– berkewajiban mendidik, melindungi dan memberi keteladanan kepada anaknya. Dalam pandangan agama, pendidikan anak seharusnya sudah dipersiapkan sebelum anak lahir.

Beliau mengisahkan ada seorang ayah yang berkata kepada anaknya, ‘“Aku mendidikmu sebelum engkau lahir’. Sang anak heran, ‘Bagaimana ayah?’ Sang ayah menjawab, ‘Ku pilihkan untukmu, ibu yang baik, sehingga engkau terdidik oleh ibu yang baik. Seandainya aku memilih untukmu ibu yang tidak pandai mendidik, niscaya engkau tidak akan terbentuk seperti sekarang,’” yang dimaksud adalah anak yang baik akhlaknya.

Agama juga menganjurkan bagi kedua orang tua, jauh sebelum anak lahir, untuk selalu berdoa agar dikaruniai anak yang shalih dan shalihah. Penulis Tafsir Al-Misbah ini juga menuturkan bahwa perilaku, kondisi dan situasi yang meliputi kedua orang tua dari bayi yang masih di dalam kandungan juga memengaruhi kepribadian dan perkembangan jiwa anak. Oleh sebab itu, agama selalu menganjurkan agar kedua orang tua selalu  mendoakan anak agar selalu terlindungi dari rayuan dan godaan setan.

Pendidikan terhadap anak harus dilibatkan jauh sebelum anak lahir sampai anak itu lahir. Ketika sang anak lahir, maka diperdengarkanlah suara adzan dan iqamah. Meskipun oleh sebagian orang ada yang mengatakan bahwa bayi tidak bisa mendengar, memperdengarkan adzan dan iqamah bukanlah hal yang sia-sia. Adzan dan iqamah adalah isyarat pendidikan ketauhidan oleh kedua orang tua kepada anak mereka. Sejak dini anak sudah dikenalkan dengan Tuhan Yang Maha Esa, dan menanamkan ke dalam jiwa sang anak untuk selalu shalat dan dekat dengan Allah. Inilah makna adzan dan iqamat yang diperdengarkan kepada sang bayi yang baru lahir.

Luqman al-Hakim, seorang yang dianugerahi Allah hikmah (ilmu amaliah dan amal ilmiah) yang dijelaskan di dalam al-Qur’an, ia memberikan nasehat kepada anaknya, yaitu memperkenalkan Allah dan pengetahuan Allah yang sangat luas. “Anakku, jangan sekali-sekali engkau mempersekutukan Allah, mempersekutukan Allah adalah penganiayaan terbesar” (QS. Luqman: 13).

Pendidikan ketauhidan Allah dan pemberian pengetahuan akan kuasa dan cakupan ilmu-Nya yang sangat luas, menjadi hal yang signifikan untuk diajarkan dan ditanamkan sejak dini, yang akan menjadi bekal yang terbesar juga bagi seorang anak.

Sejak dini, tanamkan dalam jiwa anak-anak anda tentang kepercayaan, tentang keesaan Allah Swt. Ini adalah bekal yang terbesar,” Prof. Quraish menegaskan.

Direktur Pusat Studi al-Quran ini juga memaparkan hal menarik mengenai tuntunan agama Islam, bahwa menyangkut tentang keyakinan; keyakinan tentang ketuhanan Yang Maha Esa, keyakinan tentang adanya hari kemudian, tuntunan ini dalam Islam tidak bertahap. Demikian juga menyangkut tentang budi pekerti, tuntunan Islam tidak mengajarkan secara bertahap. Sejak dini sudah dilarang melakukan hal-hal munkar seperti berbohong, berzina, dan lain sebagainya. Sementara sudah diperintahkan melakukan hal-hal baik, seperti mengabdi dan menghormati kedua orang tua. Berbeda dalam bidang hukum, shalat, puasa, tuntunan Islam mengajarkannya secara bertahap.

Beliau juga memberi nasehat kepada para orang tua agar jangan sampai menjadi orang tua yang tidak belajar, sehingga tidak bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan anak baik tentang Tuhan maupun selain-Nya. Pertanyaan yang seringkali dilontarkan oleh anak, ketika orang tua menjelaskan bahwa Allah yang menciptakan alam raya; gunung, matahari, dan bulan, adalah pertanyaan tentang “Lalu siapakah yang menciptakan Allah?”. Dalam konteks inilah orang tua harus terus mau belajar agar tidak sampai memberikan jawaban yang membingungkan anak.

Pendidikan budi pekerti sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Luqman al-Hakim, untuk selalu bersikap ramah, rendah hati, juga penting diajarkan oleh orang tua sejak dini.

Berikut doa yang beliau bacakan dan semoga bisa menjadi pedoman bagi kita semua dalam berdoa:

اللهُمَّ بَارِكْ فِيْ أَوْلاَدِنَا ذُكُوْرًا وَإِنَاثًا. وَافْتَحْ لَهُم فُتُوْحَ الْعَارِفِيْنَ. اللهُمَّ احْفَظْهُمْ مِنْ كُلِّ سُوْء. وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحمدٍ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Allahumma baarik fii awlaadinaa dzukuuran wa inaatsan, waftah lahum futuuhal ‘aarifiin. Allahummah fadzhum min kulli suu-in wa shallallahu ‘alaa sayyidinaa muhammadin wa ‘alaa aalihi washahbihi wasallam, walhamdulillahi rabbil’aaliamin.

Artinya: “Ya Allah, curahkanlah keberkatan pada anak keturunan kami. Baik lelaki maupun perempuan. Dan anugerahkanlah kepada mereka kecerdasan fikiran dan kejernihan hati. Ya Allah, peliharalah mereka dari segala macam keburukan. Hiasilah mereka dengan budi pekerti yang luhur, penghormatan kepada orang tua, dan pengabdian kepada-Mu.”

Wallahu’alam.

 

Rekomendasi

Parenting Islami: Ini Adab Ketika Bersin yang Perlu Diajarkan Kepada Anak

Syeikh Nawawi al-Bantani: Tanamankan Lima Hal Ini Untuk Pendidikan Akhlak Anak

Cara Mengajarkan Anak Membaca Al-Qur’an Menurut Quraish Shihab

peran ibu peran ibu

Parenting Islami: Enam Cara Mendidik Anak dalam Islam

Rifaatul Mahmudah
Ditulis oleh

Saat ini sedang melakukan magang di ISAIs UIN Sunan Kalijaga. serta menjadi anggota komunitas penulis, Puan Menulis.

Komentari

Komentari

Terbaru

mengulang pernikahan; Doa untuk Pengantin Baru mengulang pernikahan; Doa untuk Pengantin Baru

Berapa Usia Ideal Perempuan untuk Menikah?

Kajian

Ketentuan Malam Pertama Bagi Pengantin Baru Menurut Sunnah Rasulullah

Ibadah

Hukum Memberi Nafkah Terhadap Kerabat

Kajian

Keluarga Islami watak alamiah perempuan Keluarga Islami watak alamiah perempuan

Pentingnya Memahami Watak Alamiah Perempuan dalam Sabda Rasul

Kajian

Antara Islam dan Kebebasan Menurut Syeikh Mutawalli al-Sya’rawi

Kajian

berbuat baik pada perempuan berbuat baik pada perempuan

Hukum-hukum Rujuk dalam Islam

Kajian

Zainab binti Jahsy Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi Zainab binti Jahsy Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi

Zainab binti Jahsy, Perempuan yang Dinikahi Nabi Saw atas Wahyu Allah

Kajian

Tidak Datang ke Pernikahan Teman Tidak Datang ke Pernikahan Teman

Hukum Tidak Datang Ketika Diundang ke Pernikahan Teman

Ibadah

Trending

Toleransi: Perjumpaan Islam dengan Nasrani dan Romawi

Kajian

The Queen’s Gambit: Representasi Diskriminasi pada Perempuan

Muslimah Daily

melamar perempuan iddah melamar perempuan iddah

Ini Lima Hal yang Patut Diketahui Muslimah sebelum Menerima Pinangan

Ibadah

Perempuan dalam Perspektif Tafsir Klasik dan Kontemporer

Kajian

Hukum Tayamum bagi Istri yang Dilarang Bersuci Menggunakan Air oleh Suami

Ibadah

hukum menikah - Pernikahan tanpa pacaran hukum menikah - Pernikahan tanpa pacaran

Tidak Hanya Laki-laki, Perempuan Juga Berhak Memilih Calon Suaminya!

Kajian

Tiga Contoh Perilaku Rendah Hati yang Diajarkan dalam Al-Qur’an

Muslimah Daily

Apa Saja Ciri-ciri Rendah Hati?

Muslimah Daily

Connect