Ikuti Kami

Keluarga

Ibu Alami Postpartum Depression, Ini yang Bisa Dilakukan Suami

Postpartum Depression
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Keberadaan ibu hamil yang mengalami postpartum depression atau depresi pasca melahirkan menjadi satu masalah yang amat menggelisahkan. Mungkin ada perasaan jerih ketika melihat sebuah pemberitaan seorang ibu yang melukai dirinya sendiri, hingga mencoba mengakhiri hidup. 

Saban hari muncul berita lain yang mengabarkan seorang ibu tega melukai sang buah hati. Jika sudah begini, kebanyakan di antara kita akan menghujat dan mengucapkan kalimat tidak mengenakkan. Ibu yang demikian dianggap tidak bersyukur.

Kenali Perbedaan Baby Blues dan postpartum Depression

Menyakiti diri sendiri hingga sang buah hati bisa jadi pertanda jika ibu telah melampaui baby blues dan berubah menjadi postpartum depression. Perbedaan antara baby blues dan postpartum depression sering disalahpahami kebanyakan orang. 

Keduanya jauh berbeda. Baby blues jika diartikan secara umum adalah rasa sedih hingga gangguan emosi yang dirasakan ibu usai melahirkan. Gangguan emosi ini biasanya ditandai dengan ibu sering menangis, merasa malu, tidak sempurna, marah, dan sebagainya. 

AlloFresh x Bincang Muslimah

Namun, durasi baby blues biasanya singkat, paling lama sekitar dua minggu saja. Berbeda dengan postpartum depression, tahap yang lebih serius karena bisa terjadi lebih lama. Sebulan, bahkan bisa lebih. 

Gejala yang dimunculkan dari postpartum pun cenderung jauh lebih kuat. Tidak hanya sekedar sedih, ibu saat mengalami gangguan ini akan merasa putus asa. Perasaan lain yang muncul adalah merasa tidak berguna. Hingga jika berlarut-larut, ibu merasa tidak dapat menjadi orang tua yang baik untuk anaknya. 

Kalaulah sudah berlarut-larut, ibu bisa mengalami gangguan makan dan enggan melakukan apa pun. Bahkan pada tahap yang cukup serius, ibu tidak ingin melihat anaknya dan ingin mengakhiri ini semua. 

Lantas apa yang menyebabkan lahirnya keberadaan postpartum depression pada ibu usai melahirkan?

Postpartum depression bisa saja terjadi karena terjadinya kehamilan yang tidak diinginkan. 

Pada sebuah pertemuan virtual, Sekretaris Jenderal Pengurus Besar (PB) Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Ulul Albab dan Badan Koordinasi Keluarga Berencana (BKKBN) merilis sebuah data. Data tersebut menyatakan jika ada 17,5 persen terjadi kehamilan yang tidak diinginkan. 

Kehamilan tidak direncanakan terjadi bukan hanya dari pasangan yang sah. Namun, kehamilan ini dialami juga oleh pasangan suami istri. Bisa disebabkan karena penggunaan alat kontrasepsi yang tidak tepat hingga faktor lainnya. 

Tentu keberadaan sang buah hati dengan kondisi mental yang belum matang bisa menjadi faktor ibu mengalami postpartum depression. Untuk mengasuh dan mengasihi anak, butuh kemapanan dari segi mental hingga finansial. 

Jika tidak, muncul kekhawatiran yang berkepanjangan dan kendala dalam membesarkan anak. Semua ini tentu dapat menjadi buah pikir yang berujung pada depresi. 

Faktor lain munculnya postpartum depression adalah perubahan besar yang dirasakan oleh ibu. Tadinya ia hanyalah seorang perempuan mandiri yang bertanggungjawab atas dirinya. Setelah melahirkan, muncul tanggung jawab lain yang jauh lebih besar. 

Selain itu, penyebab lain bisa juga berasal dari perubahan besar pada hormon ibu, hingga lingkungan sosial tempat ia tinggal. Semuanya terakumulasi dan mendorong terjadinya postpartum depression. Jika sudah di tahap ini, tidak perlu menunggu. Langsung pergi untuk mendapatkan penanganan dari pihak profesional.

Yang Bisa Dilakukan Suami Cegah Postpartum Depression pada Ibu

Anak, adalah buah kasih dari suami dan istri. Sehingga tanggung jawab terhadap anak diemban oleh keduanya. Bukan salah satu di antaranya. Oleh karena itu, suami harus menganggap istri sebagai partner, begitu sebaliknya. Mulailah menanamkan pikiran jika suami dan istri adalah satu tim yang tidak dapat terpisahkan. 

Pertama, suami perlu membuka ruang untuk mengobrol 

Buka ruang diskusi dan hargai setiap masalah yang pasangan ungkapkan. Entah itu seputar dirinya atau pengasuhan anak. Tidak hanya sekedar berkomunikasi, pasangan juga perlu menghargai keluhan, gagasan, dan pendapat yang ada. 

Hindari percakapan yang berbau pelecehan secara verbal. Pelecehan tidak selalu terkait seksual. Bisa saja berupa kalimat yang merendahkan, menjatuhkan dan membandingkan. Kamu kok gak bisa, begini saja tidak mampu, gak becus, dan sebagainya. 

Kedua, lakukan evaluasi bersama terkait pengasuhan anak 

Suami mungkin tidak bisa sepenuhnya berada di samping istri. Namun ketika malam tiba, walau hanya sebentar, peran suami tetap amat penting. validasi perasaan istri, hingga tawarkan bantuan.

Mungkin sesederhana memberikan pijatan ketika istri memberikan ASI pada sang buah hati. Bisa juga dengan membiarkan istri bersandar di bahu saat menyusui. Tindakan kecil seperti itu nyatanya membuat ibu merasa tidak sendiri.  

Ayah, suami bisa berbagi tugas dengan sang ibu. Sediakan waktu untuk menggantikan posisi istri untuk menggendong sang buah hati. Atur waktu sedemikian rupa dan jangan sungkan bertanya pada istri, apa yang dibutuhkan. 

Libatkan istri untuk membuat rencana masa depan, begitupun tentang masa depan anak. Tidak perlu rencana jangka pendek atau panjang. Bisa saja membuat rencana kesepakatan tentang berbagi tugas dan sebagainya. 

Dengan contoh kiat-kiat di atas, ibu merasa ia tidak sendiri dalam mengemban tanggung jawab bersama mengasih dan mengasuh anak. Yang terpenting, jangan lupa dan sungkan untuk berkonsultasi pada tenaga profesional terkait kesehatan mental. 

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

menolak dijodohkan bahasa cinta menolak dijodohkan bahasa cinta

Lima Bahasa Cinta: Suami Istri Perlu Tahu

Hannan Lahham: Mufassir Perempuan Ayat Kekerasan

Faktor-Faktor Psikologis Baby Blues Faktor-Faktor Psikologis Baby Blues

Faktor-faktor Psikologis yang Mempengaruhi Baby Blues

Ibu rumah tangga Ibu rumah tangga

Ibu Rumah Tangga, Rentan Jadi Manusia Paling Kesepian

Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect