Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Tips Mengatasi Overthinking dalam Ajaran Islam

Tips Mengatasi Overthinking dalam

BincangMuslimah.Com – Bagi kaum muda, usia rentang 20-30 tahun adalah hal-hal sulit menjalani kehidupan. Pencarian jati diri, menentukan masa depan, mencari pekerjaan adalah struggle yang mesti dihadapi. Mencapai target-target yang ditentukan dengan segala rintangannya tentu tak hanya menguras tenaga dan uang, tapi juga emosi dan pikiran. Maka seringkali kaum muda mengalami overthinking, berpikiran secara berlebihan tentang suatu hal, terutama hal yang belum terjadi. Dan pengalaman ini bisa menerpa siapa saja. Lalu, bagaimana tips mengatasi overthinking dalam ajaran Islam?

Overthinking tentu bukan hal yang mudah dikendalikan. Pikiran-pikiran random sering tiba-tiba muncul tak mengenal waktu. Biasanya ia memang muncul pada malam hari, saat tubuh ingin memenuhi hak istirahatnya. Kekhawatiran akan hari esok adalah yang seringkali dipikirkan oleh anak muda. Apakah kelak akan menjadi orang yang berhasil atau tak berguna? Apakah esok hidup akan lebih baik? Atau bahkan pikiran-pikiran tentang masa lalu yang tak bisa kita ubah.

Berpikir berlebihan justru akan memecahkan konsentrasi kita dan takkan mengubah apapun jika kita tidak bertindak apapun. Justru, berpikir berlebihan menguras pikiran, emosi, dan membuang waktu. Meski begitu, overthinking memang sering reflek terjadi dan datangnya di luar kendali kita. Tapi tetap saja, kita masih bisa berupaya mengendalikannya.

Sebagai manusia yang beriman pada Allah, hal-hal ghaib termasuk masa depan, dan juga takdir harusnya bisa lebih memudahkan diri kita untuk bisa mengendalikan pikiran kita. Jika iman menancap dalam kalbu, maka hal yang perlu kita lakukan adalah berupaya semampu kita bukan membiarkan overthinking itu terus menguasai pikiran.

Jelas-jelas Allah sudah menjanjikan bahwa semua rezeki makhluk-Nya telah pasti. Firmannya dalam surat Hud ayat 6:

وَمَا مِنْ دَاۤبَّةٍ فِى الْاَرْضِ اِلَّا عَلَى اللّٰهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۗ كُلٌّ فِيْ كِتٰبٍ مُّبِيْنٍ

Artinya: Dan tidak satupun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).

Imam Thabary dalamm Jami’ al-Bayan fii Ta`wiil al-Qur`an menjelaskan tentang ayat ini. Ayat ini menjadi jaminan bahwa Allah adalah pemegang jaminan atas kekuatan, rezeki, dan kehidupan manusia. Jika manusia meyakini hal ini sepenuhnya, maka ia akan menjadi manusia yang optimis. Setidaknya, sikap optimis akan menggerakan dirinya untuk tetap berikhtiyar. Ikhtiyar tak semata-semata untuk menemukan hasil, tapi melaksanakan hidup sebagai hamba Allah yang menyerahkan hidup kepada Tuhannya.

Adapun beberapa tips mengatasi overthinking jika pikiran-pikiran random itu tiba-tiba saja datang kepadamu, adalah sebagai berikut:

Pertama, meyakini bahwa Allah menjadi penjamin penuh atas rezeki setiap makhlukNya. Jangankan manusia, seekor burung yang tiap pagi meninggalkan sarangnya juga akan selalu membawa makanan saat pulang. Apalagi manusia, makhluk Allah yang diciptakan untuk beribadah kepadaNya (QS. Az-Zariyat ayat 56).

Justru berpikiran berlebihan dan meragukan akan apa yang telah Allah jamin akan menjatuhkan seseorang pada level keimanan yang lebih rendah. Sebab iman cakupannya jauh lebih luas dari Islam. Seseorang yang telah beriman artinya ia meyakinkannya dalam hati dan mewujudkannya dalam tindak laku sehari-hari. Jika percaya penuh pada Allah, maka hari-harinya akan dijalani dengan tenang dan optimis.

Kedua, meski seringkali gagal, Allah akan menggantikannya bahkan jauh lebih baik. Kegagalan sangat diperlukan untuk manusia agar dirinya makin merasakan sifat kehambaannya. Sepenuh-penuhnya ia berusaha, jika memang Allah tidak menghendaki maka itu takkan terwujud. Tapi, apakah berusaha atau tidak akan sama hasilnya? Tentu tidak. Bayangkan, jika kamu lapar dan ingin makan tapi kamu tak berusaha membeli makanan atau masak, apakah tiba-tiba kamu akan merasakan kenyang? Jawabannya kan tidak. Usaha adalah niscaya bagi manusia.

Tapi soal kegagalan, coba kamu ingat-ingat lagi, rezeki apa yang tak terduga datang dalam hidupmu? Adakah itu kau lupakan? Manusia memang nalurinya mudah melupakan kebaikan orang lain hanya karena satu kesalahan besar yang dilakukannya. Bahkan manusia cenderung melupakan rezeki yang sangat berharga dan mengingat kegagalan yang ia alami tapi penuh menyalahkan Tuhan. Padahal Allah berfiman dalam surat at-Thalaq ayat 3:

وَّيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُۗ وَمَنْ يَّتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ فَهُوَ حَسْبُهٗ ۗاِنَّ اللّٰهَ بَالِغُ اَمْرِهٖۗ قَدْ جَعَلَ اللّٰهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا

Artinya: dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.

Tawakkal adalah kunci. Ibnu Katsir memaknai tawakkal sebagai sikap berharap hanya kepada Allah. Tak ada tujuan dan maksud bagi seorang hamba selain Allah, dan tidak mengharapkan segala sesuatu selain kepadaNya. Jika harapan, maksud, dan kehendak diarahkan hanya kepada Allah maka kita akan melakukan ikhtiyar dengan ridho dan ikhlas. Karena sikap ini mewujudkan kepasrahan kepada Tuhan.

Ketiga, tetap berusaha semaksimal mungkin tapi disertai keyakinan bahwa apa yang ditakdirkan untukmu akna terjadi dan apa yang tidak ditakdirkan untukmu tidak akan terwujud bagaimanapun kau mengupayakannya. Usaha lahiriah diiringi keyakinan batin akan Kuasa Allah akan mengantarkan kita pada sika husnuzon kepada Allah. Allah tetap punya Kuasa atas hamba-Nya, termasuk rezekinya. Termaktub dalam surat al-Isra` ayat 30:

اِنَّ رَبَّكَ يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَّشَاۤءُ وَيَقْدِرُ ۗاِنَّهٗ كَانَ بِعِبَادِهٖ خَبِيْرًاۢ بَصِيْرًا

Artinya: Sungguh, Tuhanmu melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dan membatasi (bagi siapa yang Dia kehendaki); sungguh, Dia Maha Mengetahui, Maha Melihat hamba-hamba-Nya.

Rezeki tak hanya sebatas uang, tapi juga kesehatan, kesempatan, waktu yang bermanfaat, dan orang-orang yang mencintai kita. Maka overthinking yang terus dibiarkan takkan mengubah apapun kecuali hanya akan menghabiskan waktu dan menjadikan kita manusia yang pesimis. Wallahu a’lam bisshowab.

Rekomendasi

Kisah Pertemuan musa khidir Kisah Pertemuan musa khidir

Tafsir al-Kahfi: Kisah Pertemuan Nabi Musa dan Nabi Khidir

Meneladani Ketabahan Hajar pandemi Meneladani Ketabahan Hajar pandemi

Idul Adha: Meneladani Ketabahan Hajar di Masa Pandemi

Kisah Pertemuan musa khidir Kisah Pertemuan musa khidir

Tafsir al-Kahfi: Kisah Pemilik Kebun dan Temannya

apakah dakwah wajib bagi apakah dakwah wajib bagi

Apakah Dakwah Wajib bagi Setiap Muslim?

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

relasi muhammad non muslim relasi muhammad non muslim

Meneladani Relasi Nabi Muhammad dengan Non Muslim

Khazanah

mengidolakan ustaz ganteng halu mengidolakan ustaz ganteng halu

Mengidolakan Ustaz Ganteng Sampai “Halu”

Muslimah Talk

Semangat Women Supporting Women Semangat Women Supporting Women

Menurunnya Semangat Women Supporting Women

Muslimah Talk

persahabatan aisyah perempuan yahudi persahabatan aisyah perempuan yahudi

Persahabatan Antara Aisyah dan Perempuan Yahudi

Khazanah

Memperingati Maulid Nabi kesesatan Memperingati Maulid Nabi kesesatan

Apakah Memperingati Maulid Nabi Berarti Menuju Kesesatan?

Khazanah

Memperingati Maulid Nabi kesesatan Memperingati Maulid Nabi kesesatan

Penjelasan Akhlak Nabi Adalah Alquran

Khazanah

Beauty Standar hakikat kecantikan Beauty Standar hakikat kecantikan

Beauty Standar dan Hakikat Cantik Menurut Islam

Muslimah Talk

Esensi Memperingati Maulid Nabi Esensi Memperingati Maulid Nabi

Esensi Memperingati Maulid Nabi; Perjuangan Nabi Mengangkat Derajat Perempuan

Muslimah Talk

Trending

Shalat Sunnah Rawatib Perempuan Shalat Sunnah Rawatib Perempuan

Shalat Sunnah Rawatib Bagi Perempuan, Lebih Utama di Masjid atau Rumah?

Ibadah

keutamaan melanggengkan wudhu islam keutamaan melanggengkan wudhu islam

Keutamaan Melanggengkan Wudhu dalam Islam

Kajian

pendapat ulama membasuh tangan pendapat ulama membasuh tangan

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Membasuh Tangan.

Kajian

cairan kuning setelah haid cairan kuning setelah haid

Menyikapi Cairan Kuning yang Keluar Setelah Haid

Kajian

Empat Kiat Mendidik Anak Empat Kiat Mendidik Anak

Empat Kiat Mendidik Anak Menurut Anjuran Islam

Keluarga

air liur manusia najis air liur manusia najis

Benarkah Air Liur Manusia Najis?

Kajian

3 Hal didiskusikan kontrasepsi 3 Hal didiskusikan kontrasepsi

3 Hal yang Perlu Didiskusikan Perihal Kontrasepsi

Keluarga

Perbedaan Kata Membasuh mengusap Perbedaan Kata Membasuh mengusap

Perbedaan Kata Membasuh dan Mengusap pada Rukun Wudhu

Kajian

Connect