Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Tafsir An-Nur Ayat 31 : Apakah Muslimah Harus Berhijab Panjang?

BincangMuslimah.Com – Seiring dengan ketentuan menutup aurat para Ulama berbeda pendapat mengenai batasan-batasan menutup aurat dan memaknai kata khimar, pada surat an-Nur ayat 31:

وَقُلْ لِّلْمُؤْمِنٰتِ يَغْضُضْنَ مِنْ اَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوْجَهُنَّ وَلَا يُبْدِيْنَ زِيْنَتَهُنَّ اِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلٰى جُيُوْبِهِنَّۖ وَلَا يُبْدِيْنَ زِيْنَتَهُنَّ اِلَّا لِبُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اٰبَاۤىِٕهِنَّ اَوْ اٰبَاۤءِ بُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اَبْنَاۤىِٕهِنَّ اَوْ اَبْنَاۤءِ بُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اِخْوَانِهِنَّ اَوْ بَنِيْٓ اِخْوَانِهِنَّ اَوْ بَنِيْٓ اَخَوٰتِهِنَّ اَوْ نِسَاۤىِٕهِنَّ اَوْ مَا مَلَكَتْ اَيْمَانُهُنَّ اَوِ التَّابِعِيْنَ غَيْرِ اُولِى الْاِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ اَوِ الطِّفْلِ الَّذِيْنَ لَمْ يَظْهَرُوْا عَلٰى عَوْرٰتِ النِّسَاۤءِ ۖوَلَا يَضْرِبْنَ بِاَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِيْنَ مِنْ زِيْنَتِهِنَّۗ وَتُوْبُوْٓا اِلَى اللّٰهِ جَمِيْعًا اَيُّهَ الْمُؤْمِنُوْنَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

Artinya; Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau para perempuan (sesama Islam) mereka, atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertobatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung. 

Menurut Quraish Syihab dalam tafsir al-Misbah menjelaskan, hendaklah mereka menahan pandangan mereka dan memelihara kemaluan mereka sebagaimana perintah kepada kaum pria mukmin untuk menahannya. Dan di samping itu janganlah mereka menampakkan hiasan. Yakni bagian tubuh mereka yang dapat merangsang laki-laki. Kecuali yang biasa nampak darinya atau  terlihat tanpa maksud untuk ditampak-tampakkan, seperti wajah dan telapak tangan.

“Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dada mereka”, yakni hendaklah kerudung itu dibuat luas hingga menutupi dadanya. Untuk menutupi bagian tubuh di bawahya seperti dada dan tulang dada serta agar menyelisihi model perempuan jahiliyah. Dalam ayat ini konteks pembicaraannya adalah tentang terminology Khimar dan fungsinya, sekaligus mempertegas ayat sebelumnya bahwa muka dan telapak tangan bukan merupakan aurat yang wajib hukumnya untuk ditutup. Sedangkan Sayyid Quthb memaknai Khimar adalah kain penutup kepala, leher, dan dada untuk menutup godaan-godaan fitnah yang ada padanya.

Asy-Syaukani dalam Tafsir Fathul Qadir menjelaskan, makna Khimar tersebut di atas menurut Sayyid Quthb di mana perempuan Arab waktu itu jika menutupi kepala mereka dengan kain kerudung, maka mereka menguraikan kain kerudung itu ke sebalik punggung sebagaimana lazimnya perempuan awam ketika itu. Sehingga bagian leher depan maupun belakang serta kedua telinganya terbuka.

Kemudian lewat ayat ini Allah perintahkan untuk melilitkan Khimar, pada juyub (bagian dada dan leher). Mendengar ayat ini perempuan Muhajirin dan Anshar cepat meresponnya. Mereka bukan hanya sekedar menutup dada dan lehernya akan tetapi langsung dengan mempertebal Khimar-nya. Apabila seseorang tidak mengenakan kerudung berwarna hitam maka berarti kerudungnya berfungsi sebagai perhiasan.

Menurut al-Maraghi خمر adalah mengulurkan kerudungnya ke dada bagian atas di bawah leher, agar dapat menutupi rambut, leher dan dada. Orang jahiliyah sering menutup sebagian kerudung ke kepala dan sebagian lain diulurkannya ke punggung sehingga tampak pangkal leher dan sebagian dadanya.

Al-Qurthubi menerjemahkan خمر bentuk jamak dari Khimar yang artinya semua yang menutupi kepala perempuan baik itu panjang atau pendek. Bagi Syahrur, kata al-Khumur dalam surat an-Nur ayat 31 itu tidak bermakna tutup kepala seperti lazimnya yang dipahami. Namun yang dimaksud adalah segala macam penutup tubuh baik kepala maupun anggota badan yang lain.

Dalam surat an-Nur ayat 31 memerintahkan kepada para perempuan untuk memanjangkan kain penutup ke bagian dada yang diambil dari kata juyuub (saku-saku baju). Sehingga jika perempuan hanya memakai penutup kepala tanpa memanjangkannya ke dada maka dia belum melaksanakan perintah surat an-Nur ayat 31. Menurut ayat di atas penutup kepala harus panjang sehingga menutupi dada dan sekitarnya. Di samping itu juga ada baju muslimah yang menutupinya, sehingga menghilangkan fungsi dari kerudung tersebut.

Dari surah Al-Nur ayat 31, Ulama Salaf menyimpulkan pakaian yang wajib dikenakan oleh Muslimah. Melalui penafsiran terhadap pengecualian dari zinah (perhiasan) yang terletak dalam redaksi, wala yubdina zinatahun illa ma zahara minha. Hemat penulis, pandangan para ahli tafsir (mufassirin) ini dapat membuka cakrawala ilmiah umat Islam, bahwa pakaian yang seharusnya  dikenakan oleh muslimah ternyata sangat beragam.

Rekomendasi

domestikasi perempuan domestikasi perempuan

Riffat Hassan: Perintah Berjilbab Tidak Bisa Dijadikan Alasan Domestikasi Perempuan

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Parenting Islami : Umur Berapa Anak Kecil Wajib Berjilbab?

Bolehkah Perempuan Tidak Berhijab Saat Santai di Teras Rumah?

Ulfah Nur Azizah
Ditulis oleh

Mahasiswi Pascasarjana UIN Jakarta Minat Kajian Tafsir Al-Qur'an

Komentari

Komentari

Terbaru

17 Macam Mandi yang Disunnahkan dalam Islam

Ibadah

Perbedaan Najis Ainiyah dan Najis Hukmiyah serta Cara Mensucikannya

Ibadah

Mengenal Tradisi Mulidan di Masyarakat Lombok

Kajian

Anak perhiasan dunia Anak perhiasan dunia

Parenting Islami: Mendidik Generasi Tauhid di Era Modern

Keluarga

perempuan khitan perempuan khitan

Sunat Perempuan dalam Perspektif Islam

Kajian

Baayun Maulud, Budaya Masyarakat Banjar saat Memperingati Hari Kelahiran Nabi

Kajian

Pengertian Najis dalam Islam yang Perlu Kita Ketahui

Ibadah

Memperingati Maulid Nabi dengan Tradisi Marhabaan

Diari

Trending

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Bolehkah Menggabungkan Niat Mandi Junub dan Haid Bersamaan?

Ibadah

Bagaimana Status Hukum Anak dalam Perkawinan Siri? Bagaimana Status Hukum Anak dalam Perkawinan Siri?

Bagaimana Status Hukum Anak dalam Perkawinan Siri?

Kajian

menunda menikah di bulan syawal menunda menikah di bulan syawal

Hadis-hadis Tentang Anjuran Memandang Calon Pasangan Sebelum Menikah

Ibadah

bulan maulid bulan maulid

Memasuki Bulan Maulid, Habib Umar bin Hafidz Ijazahkan Shalawat Ini

Ibadah

kewajiban nafkah istri kewajiban nafkah istri

Kewajiban Nafkah Istri Kaya Terhadap Suami yang Miskin Menurut Ibnu Hazm

Kajian

Apakah Darah Nyamuk yang Menempel di Mukena Membatalkan Shalat?

Ibadah

Apakah Perempuan Haid Disunnahkan Wudhu sebelum Tidur? Apakah Perempuan Haid Disunnahkan Wudhu sebelum Tidur?

Apakah Perempuan Haid Disunnahkan Wudhu sebelum Tidur?

Ibadah

Bolehkah Perempuan Haid Memegang al-Qur’an Terjemahan?

Ibadah

Connect