Ikuti Kami

Kajian

Kriteria Takwa dan Balasan bagi Mereka dalam Alquran

kriteria takwa balasan alquran
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Takwa adalah alah satu karakter yang sangat penting dalam Islam karena banyaknya perintah dari Allah dan Rasul-Nya yang menyeru umat manusia untuk selalu bertakwa. Ada beberapa tingkatan takwa yang disebut dalam Alquran sejalan dengan berat dan banyaknya ketaatan yang dijalani. Semakin banyak ketaatan yang dilakukan maka akan semakin berat pula halangan dan rintangan yang dihadapi.

Salah satu ayat yang menjelaskan ketakwaan adalah ayat 2-5 pada surat al-Baqarah. Ayat-ayat tersebut menunjukkan bahwa ada kriteria takwa dan balasan bagi mereka yang dijelaskan dalam Alquran. Berbeda dengan ayat lain yang menjelaskan spesifikasi yang lebih detail tentang ketakwaan, seperti al-Baqarah ayat 177 dan Ali ‘Imran ayat 133. Oleh karena itu ayat 2-5 pada surah surah al-Baqarah disebut dengan tingkatan takwa bagi para pemula. Ayat tersebut berbunyi,

ذَلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ (2)

Artinya: Inilah Kitab (Al-Quran) yang tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa.

Ayat ke-2 pada surat ini menjelaskan bahwasanya Alquran merupakan petunjuk bagi orang-orang bertakwa. Imam ar-Razi mengatakan bahwa penggunaan kata al-Muttaqīn pada ayat ini merupakan bentuk pujian yang Allah arahkan kepada mereka, karena hanya merekalah yang bersedia menerima dan menjadikan Alquran sebagai petunjuk. 

Imam al-Mawardi dalam kitab tafsirnya mengatakan, “kata al-Muttaqīn pada ayat itu memiliki 3 takwilan yaitu, (1) al-Muttaqīn adalah orang-orang yang menjauhi perkara-perkara yang haram dan menunaikan kewajiban yang telah Allah tetapkan kepada mereka, (2) al-Muttaqīn adalah orang-orang yang mengharapkan rahmat Allah dan menghindari setiap perbuatan yang menyebabkan mereka akan mendapatkan siksa-Nya, dan (3) al-Muttaqīn adalah orang-orang yang tidak menyekutukan Allah dan tidak tertanam sifat kemunafikan di dalam hatinya. Kemudian pada ayat berikutnya, Allah menjelaskan kriteria-kriteria orang bertakwa pada ayat 2 dengan:

Baca Juga:  Perlunya Memahami Ayat Muhkamat dan Mutasyabihat

الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ (3) 

Artinya: (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka.

Pada ayat ini, Allah menjelaskan bahwa al-Muttaqīn adalah orang-orang beriman kepada yang ghaib, seperti Allah, Malaikat, hari kebangkitan dan lain-lain. Imam ar-Razi juga mengatakan bahwa iman kepada yang ghaib adalah percaya kepada Allah baik ketika sendirian maupun ketika berada di keramaian, karena itulah salah satu karakter yang membedakan orang mukmin dan munafik. 

Karakter al-Muttaqīn berikutnya adalah ketekunan dalam mendirikan sholat dan menggunakan sebagian rizki yang diberikan Allah di jalan yang diridhai-Nya, seperti infaq, zakat, sedekah, bantuan sosial dan lainnya. Dua hal tersebut merupakan dua asas pokok dalam kehidupan, karena shalat adalah ritual untuk menjalin hubungan yang dilakukan oleh seorang hamba kepada Tuhannya. Sedangkan zakat, sedekah, dan infaq adalah perbuatan untuk menjalin hubungan yang erat antar sesama makhluk sosial. 

Dan pada ayat berikutnya,

وَالَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالْآخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ (4)

Artinya: dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al-Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat.

Beriman kepada Alquran dengan artian percaya dengan isi kandungannya dan mempercayai dengan seyakin-yakinnya akan adanya hari kiamat, juga merupakan karakter yang harus dimiliki oleh yang ingin mendapat predikat  al-Muttaqīn, karena sebagaimana yang telah disebutkan di atas bahwasanya hanya mereka yang bertakwalah yang menjadikan Alquran sebagai pedoman yang harus mereka ikuti.

 أُولَئِكَ عَلَى هُدًى مِنْ رَبِّهِمْ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ (5) 

“Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung.”

Baca Juga:  10 Etika Agar Doa Terkabul Menurut Imam Nawawi

Pada ayat ini, Allah memberikan reward kepada orang-orang yang memenuhi kriteria al-Muttaqīn di atas yaitu, berupa pujian bahwasanya mereka adalah orang-orang yang mendapatkan hidayah dari Allah. Mereka juga mendapatkan janji yang akan diberikan oleh Allah kelak di hari kiamat berupa kesuksesan atas usaha yang telah mereka lakukan ketika di dunia. Di hari kiamat, mereka juga akan berbahagia atas apa yang telah mereka lakukan itu.

Demikianlah penjelasan mengenai kriteria takwa dan balasan bagi mereka dalam Alquran agar menjadi motivasi bagi kita semua. Semoga bermanfaat.

Editor: Zahrotun Nafisah

Rekomendasi

Hikmah puasa Turunnya Alquran Hikmah puasa Turunnya Alquran

Hikmah Disyariatkannya Puasa di Bulan Turunnya Alquran

berjilbab kasih sayang Allah berjilbab kasih sayang Allah

Ajaran Berjilbab, Bentuk Kasih Sayang Allah kepada Perempuan

Hubungan Gender dan Tafsir Agama Menurut Quraish Shihab

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Ditulis oleh

Mahasantri Ma'had Aly Salafiyah Syafi'iyah Situbondo.Pegiat kajian Tafsir dan Fikih Perempuan.

Komentari

Komentari

Terbaru

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Enam Hal Penting yang Perlu Digarisbawahi tentang Poligami Rasulullah

Kajian

memelihara semangat setelah ramadhan memelihara semangat setelah ramadhan

Tips Memelihara Semangat Ibadah Setelah Ramadhan

Muslimah Talk

golongan manusia kedudukan terbaik golongan manusia kedudukan terbaik

Golongan Manusia yang Mendapatkan Kedudukan Terbaik di Sisi Allah

Kajian

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

Khazanah

Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Pendapat Para Ulama tentang Tradisi Takbiran Menggunakan Petasan

Kajian

Makna Pentingnya Zakat Fitrah Makna Pentingnya Zakat Fitrah

Makna dan Pentingnya Zakat Fitrah

Kajian

perempuan haid mengikuti takbiran perempuan haid mengikuti takbiran

Hukum Perempuan Haid Mengikuti Takbiran di Hari Raya

Kajian

zakat fitrah anak rantau zakat fitrah anak rantau

Zakat Fitrah bagi Anak Rantau

Kajian

Trending

doa terhindar dari keburukan doa terhindar dari keburukan

Doa yang Diajarkan Rasulullah kepada Aisyah agar Terhindar Keburukan

Ibadah

Surat Al-Ahzab Ayat 33 Surat Al-Ahzab Ayat 33

Tafsir Surat Al-Ahzab Ayat 33; Domestikasi Perempuan, Syariat atau Belenggu Kultural?

Kajian

Mahar Transaksi Jual Beli Mahar Transaksi Jual Beli

Tafsir Surat An-Nisa Ayat 4; Mahar Bukan Transaksi Jual Beli

Kajian

Doa berbuka puasa rasulullah Doa berbuka puasa rasulullah

Beberapa Macam Doa Berbuka Puasa yang Rasulullah Ajarkan

Ibadah

Hukum Sulam Alis dalam Islam

Muslimah Daily

Doa Setelah Shalat Witir

Ibadah

Mengapa Masih Ada Maksiat di Bulan Ramadhan Padahal Setan Dibelenggu?

Kajian

kisah yahudi maulid nabi kisah yahudi maulid nabi

Enam Hal Penting yang Perlu Digarisbawahi tentang Poligami Rasulullah

Kajian

Connect