Ikuti Kami

Kajian

4 Alasan Nabi Muhammad Ingin Kiblat Diarahkan ke Ka’bah

Kiblat Diarahkan ke Ka’bah
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Nabi Muhammad Saw adalah nabi terakhir yang diutus untuk menunjukkan kebenaran dan meluruskan akidah-akidah dan agama yang dibawa oleh para nabi sebelumnya. Pemilihan Nabi Muhammad sebagai nabi terakhir dari keturunan Nabi Ismail membuat iri kaum Yahudi karena harapan mereka, nabi terakhir adalah dari keturunan Nabi Ishaq.

Dari kecemburuan inilah, kaum Yahudi mendustakan risalah kenabian meskipun pemberitaan tentang Nabi Muhammad sudah ada di dalam kitab-kitab terdahulu. Namun, mereka menutupi kebenaran dan berpaling dari Nabi saw. hal ini diceritakan oleh Allah di dalam Alquran surat Al-Baqarah ayat 159,

اِنَّ الَّذِيْنَ يَكْتُمُوْنَ مَآ اَنْزَلْنَا مِنَ الْبَيِّنٰتِ وَالْهُدٰى مِنْۢ بَعْدِ مَا بَيَّنّٰهُ لِلنَّاسِ فِى الْكِتٰبِۙ اُولٰۤىِٕكَ يَلْعَنُهُمُ اللّٰهُ وَيَلْعَنُهُمُ اللّٰعِنُوْنَۙ

Artinya: “Sungguh, orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan dan petunjuk, setelah Kami jelaskan kepada manusia dalam Kitab (Al-Qur’an), mereka itulah yang dilaknat Allah dan dilaknat (pula) oleh mereka yang melaknat”

Adapun syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw. sebagiannya merupakan lanjutan syariat para nabi terdahulu. Pelanjutan syariat ini menunjukkan bahwa sejatinya agama-agama yang dibawa oleh para nabi memiliki suatu tujuan yang sama yaitu, mengesakan Allah Swt.

Salah satu syariat yang diadopsi dari para nabi terdahulu adalah arah kiblat. Umat Islam, pada awalnya, melaksanakan shalat menghadap ke Baitul Maqdis. Namun Nabi menghadapi beberapa olokan dari orang-orang Yahudi dan keinginan hati Nabi agar kiblat diarahkan kembali ke Ka’bah sebagaimana kakek buyutnya, Nabi Ibrahim a.s.

Pada bulan Sya’ban, Allah menjawab harapan Nabi yang selalu menghadapkan wajahnya ke langit. Nabi ingin kiblat dipindah ke tanah kelahirannya yaitu Mekah al-Mukarramah. Bukan tanpa sebab, inilah beberapa alasan Nabi ingin kiblat dipindahkan. Syekh Ali as-Shabuni di dalam kitab Rawai’ Al-Bayan halaman 98 menyebutkan tentang alasan tersebut.

Baca Juga:  Taubat Adalah Kunci Dari Setiap Ibadah

وفي سبب محبته عليه الصلاة والسلام التوجه الى المسجد الحرام وترك التوجه الى بيت المقدس وجوه

Artinya: Alasan dan sebab nabi Muhammad saw. menghadap ke Masjidil Haram dan mengalihkan arah dari Baitul Maqdis adalah dengan beberapa alasan:

الاول : مخالفة لليهود حيث كانوا يقولون “يخالفنا محمد ثم يتبع قبلتنا ولولا نحن لم يدر أين يستقبل

Pertama, mengambil sikap berbeda dengan kaum Yahudi tatkala mereka mengatakan, “Muhammad berbeda dengan kami kemudian ia mengikuti kiblat kami, jika bukan karena kami maka ia tidak akan tahu ke mana Ia menghadap”

الثاني : أن الكعبة المشرفة كانت قبلة أبيه إبراهيم خليل الرحمن

Kedua, ka’bah yang mulia adalah kiblat bapaknya para Nabi, yakni Nabi Ibrahim kekasih Allah Swt.

الثالث : أنه عليه الصلاة والسلام كان يرغب في تحويل القبلة استمالة للعرب لدخولهم في الإسلام

Ketiga, Nabi saw. ingin dalam pemindahan kiblat sebagai penarik hati orang-orang Arab agar mereka memeluk Islam.

الرابع : منشأ الرسول في البلد الأمين وفيه المسجد الحرام الذي هو قبلة المسجد فأحب أن يكون هذا الشرف للمسجد الذي في بلده ومنشئه.

Keempat, Masjidil Haram adalah tanah airnya Nabi Muhammad saw. Maka Nabi suka menjadikan Masjidil Haram sebagai kiblat yang di negerinya dan kemuliaan Nabi.

Inilah 4 alasan Nabi Muhammad menginginkan agar kiblat kembali diarahkan ke Ka’bah yang menjadi poros dan arah shalat bagi umat muslim. Bukan karena Nabi tidak suka dengan syariat terdahulu, tapi karena tidak ingin samanya Nabi dengan kaum Yahudi. Sekian, semoga bermanfaat.

Editor: Zahrotun Nafisah

Rekomendasi

makmum fardhu orang sunnah makmum fardhu orang sunnah

Hukum Menjadi Makmum Shalat Fardhu kepada Orang yang Shalat Sunnah

ludah dan upil najis ludah dan upil najis

Apakah Ludah dan Upil Itu Najis?

syarat sah shalat syarat sah shalat

Ini 5 Syarat Sah Shalat yang Harus Kamu Tahu

shalat pakaian Air hujan shalat pakaian Air hujan

Hukum Shalat dengan Pakaian yang Terkena Air Hujan

Ditulis oleh

Alumni Pesantren As'ad Jambi dan Ma'had Aly Situbondo. Tertarik pada Kajian Perempuan dan Keislaman.

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka

Review Film Tuhan Izinkan Aku Berdosa: Perjalanan Menemukan Kebenaran dan Menyembuhkan Luka

Muslimah Talk

7 Keutamaan Melakukan Ibadah Kurban 7 Keutamaan Melakukan Ibadah Kurban

7 Keutamaan Melakukan Ibadah Kurban

Ibadah

Perempuan haid saat haji Perempuan haid saat haji

Perempuan Haid saat Haji, Apakah Sah?

Ibadah

doa setelah membaca Alquran doa setelah membaca Alquran

Doa yang Dibaca Setelah Membaca Alquran

Tak Berkategori

gigi palsu dicabut wafat gigi palsu dicabut wafat

Haruskah Gigi Palsu Dicabut Setelah Seseorang Wafat?

Kajian

rasulullah terbuka sahabat muda rasulullah terbuka sahabat muda

Kisah Rasulullah yang Terbuka Menerima Pendapat Sahabat Muda

Khazanah

veve zulfikar keturunan rasulullah veve zulfikar keturunan rasulullah

Veve Zulfikar, Pelantun Sholawat dari Kalangan Keturunan Rasulullah

Khazanah

Zakiah Daradjat Ulama Perempuan Zakiah Daradjat Ulama Perempuan

Zakiah Daradjat: Ulama Perempuan Pelopor Pendidikan Agama Islam di Sekolah Umum

Khazanah

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

nama bayi sebelum syukuran nama bayi sebelum syukuran

Hukum Memberi Nama Bayi Sebelum Acara Syukuran

Ibadah

Connect