Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Benarkah Dilarang Melaksanakan Pernikahan di Bulan Dzulqa’dah?

menolak perjodohan Melaksanakan Pernikahan Bulan Dzulqa’dah

BincangMuslimah.Com – Kata nikah dalam gramatika bahasa Arab termasuk pada bentuk masdar نكاح yang berasal dari kata نكح, mempunyai sinonim تزوج yang berarti perkawinan. Menurut bahasa, nikah berarti adh-dhammu waljam’u artinya bertindih dan berkumpul. Secara terminologi ilmu fikih nikah berarti akad yang mengandung kebolehan melakukan hubungan suami istri dengan memakai lafadz nikah atau tazwij. Dalam syariat Islam, anjuran menikah bahwa sudah diteladankan oleh Nabi dan Rasul Allah. Sebagaimana tergambar juga dalam firman Allah dalam surat ar-rum ayat 21:

ومن آياته أن خلق لكم من أنفسكم أزواجا لتسكنوا إليها وجعل بينكم مودة ورحمة. إن في ذلك لآيات لقوم يتفكرو 

Artinya: “Dan di antara tanda-tanda kebesaran-Nya ialah Dia menciptakan untukmu Istri-istri dari jenismu sendiri, engkau cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir” 

Sebagaimana ayat di atas, anjuran menikah semata untuk mewujudkan kemaslahatan umat. Hal ini berkesinambungan dengan salah satu Maqasid Syariah (prinsip syariah) berupa Hifdzun Nasl atau menjaga keturunan. Bahkan menikah bisa dikatakan dengan menyempurnakan separuh agama menurut hadis riwayat Imam Baihaqi.

Dari aspek sosial, pelaksanaan pernikahan juga tidak bisa lepas dari unsur budaya dan adat istiadat setempat sebagaimana di Indonesia dan terlebih di daerah Jawa yang akan dibahas oleh penulis, di mana masyarakat jawa masih kental dengan kultur leluhurnya. Hal ini biasa kita sebut dengan istilah “kejawen”. Banyak sekali pokok ajaran (filosofi) Jawa yang harus diperhatikan seputar perkawinan mulai dari rangkaian ritual, pertimbangan waktu menurut weton, dan juga pemilihan tempat.

Lalu muncul persoalan perihal bolehkah melaksanakan pernikahan pada bulan Dzulqa’dah atau dalam kalender Jawa disebut bulan Selo?

Dzulqa’dah dalam kalender jawa diartikan dengan selo yang berarti seselane olo atau kesesel barang olo. Dalam bahasa Sunda dan lainnya kerap disebut dengan Hapit atau Apit, begitu pula orang madura menyebutnya Tekepe’ yang berarti terjepit atau terhimpit dua bulan besar (Syawal dan Dzulhijjah). Sebagian kultur masyarakat mempercayai bahwa bulan ini sedang banyak bala’ (bahaya) yang datang, maka dari itu mereka melarang adanya hajatan.

Dalam penelitiannya pada masyarakat Ponorogo,  Aneka Tri Puji Lestari menyebutkan ada makna lain yang memungkinkan terjadi kesalahan persepsi masyarakat jawa terhadapnya yaitu kata Qo’dah yang bermakna duduk. Dalam bahasa jawa disebut dengan silo atau duduk bersila, di mana duduk bersila adalah kebiasaan orang yang berdzikir. Maka yang seharusnya mereka yakini, bulan Dzulqa’dah adalah waktu untuk meningkatkan ibadah dan dzikir kita kepada Allah swt. Namun, masyarakat sekitar sana tetap meyakini Dzulqa’dah dengan makna selo.

Dalam syariat Islam sendiri tidak ada bentuk larangan seperti yang demikian. Bahkan didapati dalam sejarah, Rasulullah saw melangsungkan pernikahan dengan ibunda Zainab binti Jahsy r.a di bulan Dzulqa’dah tahun ke-5 Hijriah. Larangan berhubungan badan dalam waktu tertentu memang ada dalam Islam, seperti dalam surat Al-Baqarah:187 tentang larangan jimak siang hari pada bulan Ramadhan. Atau hadis riwayat Muslim, at-Tirmidzi dan An-Nasa’i seputar larangan menikah, melamar serta berhubungan badan sewaktu ihram. Selebihnya tidak ada larangan menikah yang spesifik terlebih berhubungan dengan waktu pelaksanaannya.

Jika ditinjau dalam perspektif fikih, hal ini akan dikaitkan dengan عرف (kebiasaan) sebagai landasan penentuan hukumnya. Urf sendiri dibagi menjadi urf shahih dan fasid. Jika adat Jawa yang demikian ini dirasa bertentangan dengan Syara’, mendatangkan mudarat, dan menghilangkan maslahat, berarti termasuk pada urf fasid yang tidak boleh dilakukan bahkan bisa tergolong syirik pada Allah. Namun bila adat tersebut tidak bertentangan dengan Al-Quran Hadis, mengupayakan terhindar dari mudharat dan mendatangkan maslahat, serta tetap percaya bahwa bulan-bulan hijriah Allah sejatinya tetap mulia di sisi-Nya, maka hal ini termasuk urf shahih dan tetap bisa diterima dari segi agama serta sosialnya.

Wallahu A’lam, demikian penjelasan mengenai melaksanakan pernikahan di bulan Dzulqa’dah. Semoga tulisan ini bermanfaat khususnya untuk generasi muda yang sedang menjadi wasilah untuk masyarakatnya agar setiap apa yang dilakukan tetap berada pada koridor syariat Islam.

Rekomendasi

istri menjual mahar nikah istri menjual mahar nikah

Bolehkah Istri Menjual Mahar Nikah dari Suami?

aksi kawin tangkap sumba aksi kawin tangkap sumba

Aksi Kawin Tangkap Terjadi Lagi di Sumba, Adat yang Harus Dihapuskan

https://litequran.net/al-baqarah https://litequran.net/al-baqarah

Beberapa Keistimewaan Bulan Dzulqa’dah

https://litequran.net/al-baqarah https://litequran.net/al-baqarah

Peristiwa Islam pada Bulan Dzulqa’dah yang Perlu Diketahui

Sayyida Naila Nabila
Ditulis oleh

Mahasiwi Fakultas Dirasat Islamiyah UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Mahasantriwati Pesantren Luhur Sabilussalam.

Komentari

Komentari

Terbaru

Mu’asyarah bil Ma’ruf husein Mu’asyarah bil Ma’ruf husein

Tafsir Mu’asyarah bil Ma’ruf Menurut Kyai Husein Muhammad

Kajian

Bantuan dari Non Muslim Bantuan dari Non Muslim

Hukum Menerima Bantuan dari Non Muslim Saat Bencana

Kajian

istighfar imam penjual roti istighfar imam penjual roti

Keajaiban Istighfar; Kisah Imam Ahmad dan Penjual Roti

Kajian

HAKTP Pemberantasan kekerasan perempuan HAKTP Pemberantasan kekerasan perempuan

Kampanye 16 HAKTP; Upaya Pemberantasan Aksi Kekerasan Terhadap Perempuan

Muslimah Talk

ulama indonesia mengkafirkan orang ulama indonesia mengkafirkan orang

Pandangan Ulama Indonesia Terhadap Fenomena Mengkafirkan Sesama Muslim

Kajian

cKeutamaan Membaca Ayat Kursi cKeutamaan Membaca Ayat Kursi

Keutamaan Membaca Ayat Kursi Menurut Hadis Nabi

Kajian

Karakteristik Moderat Agama Islam Karakteristik Moderat Agama Islam

Makna Karakteristik Moderat dalam Agama Islam

Kajian

Meneguhkan Peran Ulama Perempuan Meneguhkan Peran Ulama Perempuan

Meneguhkan Peran Ulama Perempuan di KUPI II, Kamaruddin Amin: Otoritas Keilmuan Perempuan Diakui dalam Islam

Kajian

Trending

Forum R20 Pemimpin Agama Forum R20 Pemimpin Agama

Forum R20: Perkumpulan Pemimpin Agama dalam Mengatasi Konflik

Muslimah Talk

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Ibadah

Doa Hendak Masuk Pasar Doa Hendak Masuk Pasar

Doa Saat Hendak Masuk Pasar

Ibadah

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Kajian

Amalan Sunnah Hari Jumat Amalan Sunnah Hari Jumat

3 Amalan Sunnah di Hari Jumat

Kajian

Sujud Syukur Pemain Bola Sujud Syukur Pemain Bola

Hukum Sujud Syukur bagi Pemain Bola Setelah Mencetak Gol

Kajian

Berhubungan Badan Sebelum Mandi Berhubungan Badan Sebelum Mandi

Bolehkah Berhubungan Badan Sebelum Mandi Wajib Pasca Haid?

Kajian

cara shalat gerhana bulan cara shalat gerhana bulan

Tata Cara Shalat Gerhana Bulan

Kajian

Connect