Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Zainab binti Jahsy, Istri Rasulullah Saw yang Paling Gemar Bersedekah

Bincangmuslimah.com – Zainab binti Jahsy al-Asadiyah Ra merupakan istri Rasulullah Saw dari kalangan Bani Asad, salah satu kabilah Quraisy. Ia adalah putri dari pasangan Jahsy bin Riab dan Umaimah binti Abdul Muthalib, bibi Nabi Muhammad Saw dari jalur ayahnya.

Pada awalnya, nama asli sepupu Nabi Saw ini adalah Barrah, namun Rasulullah Saw mengganti namanya menjadi Zainab setelah keduanya resmi menjadi suami istri.

Zainab binti Jahsy Ra dikenal sebagai perempuan shalehah berparas rupawan, muslimah yang zuhud, rajin shalat dan berpuasa, juga gemar bersedekah. Ia selalu membagi-bagikan hartanya untuk anak-anak yatim dan para janda, juga untuk digunakan di jalan Allah Swt.

Sepeninggalan Nabi Saw, setiap istri beliau diberikan tunjangan dari Baitul mal. Demikian pula di masa pemerintahan Umar bin al-Khattab.

Suatu Ketika, Atha, utusan Umar keluar untuk membagi-bagikan tunjangan kepada istri-istri Nabi Saw. Tatkala ia menghampiri Zainab Ra, perempuan bersuku Asad ini justru berkata, “Semoga Allah mengampuni Umar, sebaiknya engkau berikan uang ini kepada ummahatul mukminin lain yang lebih membutuhkan.”

“Semua istri-istri Rasul telah mendapatkan hak ini,” balas Atha sembari memaksa Zainab untuk menerimanya.

Maka Zainab binti Jahsy pun menerima pemberian tersebut. Ia memasukkan dirham-dirham itu ke sebuah kantung, kemudian menyerahkannya ke Barzah binti Rafi’.

Kepada Barzah ia berpesan “Berikanlah dirham-dirham ini kepada kerabat-kerabatku dan anak-anak yatim”

Barzah pun mengambil kantung berisi dirham itu, ia lalu berkeliling membagikan harta tersebut.

Setelah selesai mengunjungi anak-anak yatim dan kerabat Zainab, Barzah mengecek sisa harta tersebut, ternyata hanya ada segenggam dirham saja. Padahal Zainab binti Jahsy sendiri belum mengambil sama sekali tunjangan tersebut. Maka Barzah segera kembali ke Zainab membawa sisa uang tersebut.

“Semoga Allah mengampunimu wahai ummul mukminin. Demi Allah, kita juga memiliki hak atas harta ini,” ucap Barzah kepada Zainab.

Zainab melihat dirham yang tersisa, ia mengambilnya seraya berdoa “Ya Allah, jangan sampai aku menerima uang seperti ini lagi tahun depan. Sebab ini adalah ujian”

Benar saja, Zainab binti Jahsy Ra wafat rupanya wafat di tahun tersebut, sehingga ia tak pernah lagi mendapat tunjangan dari Umar di tahun-tahun setelahnya.

Saat ajal menjemput, Zainab Ra masih menyempatkan diri untuk bersedekah. Dalam Riwayat al-Qasim bin Muhammad disebutkan, beberapa waktu sebelum wafat, Zainab Ra berpesan “Aku sudah mempersiapkan kafanku, akan tetapi Umar juga akan datang ke sini membawakan kafan. Maka sedekahkanlah salah satu dari kafan itu nanti.”

Setelah wafat, istri Rasulullah Saw ini dimakamkan dengan kafan yang dibawa Umar. Maka, sebagaimana wasiat Zainab Ra, kain putih yang telah ia persiapkan itu akhirnya disedekahkan oleh saudarinya, Hamnah binti Jahsy.

Zainab binti Jahsy Ra merupakan ummul mukminin yang pertama wafat sepeninggalan Nabi Saw. Rasulullah Saw sendiri sudah pernah memberikan isyarat akan hal ini. Suatu waktu sejumlah istri Rasulullah Saw berkumpul. Mereka bertanya, “Wahai Rasulullah Saw, siapakah di antara kita yang paling cepat menyusulmu (wafat)?”

“Orang yang paling panjang tangannya,” jawab Rasulullah Saw singkat.

Mendengar ungkapan tersebut, para ummahatul mukminin ini segera mengambil tongkat untuk mengukur tangan mereka. Diukurlah tangan mereka satu persatu. Rupanya orang yang paling panjang tangannya adalah Saudah binti Zam’ah Ra.
Beberapa tahun setelah Rasulullah Saw wafat, Zainab binti Jahsy Ra kemudian menutup usia. Dia lah istri Nabi Saw yang pertama meninggal dunia setelah kematian Nabi Saw.

Melalui wafatnya Zainab Ra, para ummahatul mukminin akhirnya menyadari, bahwa yang dimaksud “panjang tangan” adalah orang yang paling banyak uluran tangannya, bukan yang panjang tangannya secara hakiki. Pasalnya, sepupu Nabi Saw ini adalah perempuan bertubuh kecil dan bertangan pendek. Namun ia adalah istri Nabi Saw yang paling sering dan banyak bersedekah.

Dalam al-Ishabah fit Tamyiz as-Shahabah disebutkan, Zainab wafat pada tahun 20 H, di masa khilafah Umar bin al-Khattab. Sang Amirul mukminin ini lah yang kemudian menyalati jenazah Zainab Ra.

Kepergian Zainab membawa duka bagi umat Islam, bahkan Aisyah Ra berkata, “Telah pergi orang yang paling tekun beribadah, pelindung para anak yatim dan janda.”

Rekomendasi

Shafiyah binti Huyay Shafiyah binti Huyay

Shafiyah binti Huyay, Putri Pembesar Yahudi yang Dinikahi Nabi Saw

Zainab binti Jahsy Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi Zainab binti Jahsy Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi

Zainab binti Jahsy, Perempuan yang Dinikahi Nabi Saw atas Wahyu Allah

Shafiyyah binti Huyay: Istri Nabi, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam

sayyidah aisyah sayyidah aisyah

Benarkah Rasulullah Menikahi Sayyidah Aisyah di Bawah Umur?

Fera Rahmatun Nazilah
Ditulis oleh

Penulis adalah anggota redaksi BincangMuslimah. Alumni UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat.

Komentari

Komentari

Terbaru

permen ppks kekerasan seksual permen ppks kekerasan seksual

Permen PPKS, Langkah Maju Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Perguruan Tinggi

Muslimah Talk

meneladani nabi menyayangi anak-anak meneladani nabi menyayangi anak-anak

Meneladani Nabi Muhammad yang Menyayangi Anak-anak

Khazanah

maulid nabi spirit perdamaian maulid nabi spirit perdamaian

Maulid Nabi; Upaya Menegakkan Kembali Spirit Perdamaian

Tak Berkategori

Membaca Al-Qur’an Dekat Haid Membaca Al-Qur’an Dekat Haid

Hukum Membaca Al-Qur’an di Dekat Wanita Haid

Kajian

Melaksanakan Shalat Ketika Adzan Melaksanakan Shalat Ketika Adzan

Hukum Melaksanakan Shalat Ketika Adzan Masih Dikumandangkan, Apakah Sah?

Ibadah

Tindik Telinga pada Bayi Tindik Telinga pada Bayi

Tindik Telinga pada Bayi dan Pandangan Islam Terhadapnya

Kajian

pakaian perempuan penutup badan pakaian perempuan penutup badan

Pakaian Perempuan di Masa Rasulullah, Edisi Penutup Badan

Kajian

julukan buruk bagi orang julukan buruk bagi orang

Hukum Memberikan Julukan yang Buruk Bagi Orang Lain

Kajian

Trending

Shalat Sunnah Rawatib Perempuan Shalat Sunnah Rawatib Perempuan

Shalat Sunnah Rawatib Bagi Perempuan, Lebih Utama di Masjid atau Rumah?

Ibadah

Empat Kiat Mendidik Anak Empat Kiat Mendidik Anak

Empat Kiat Mendidik Anak Menurut Anjuran Islam

Keluarga

keutamaan melanggengkan wudhu islam keutamaan melanggengkan wudhu islam

Keutamaan Melanggengkan Wudhu dalam Islam

Kajian

pendapat ulama membasuh tangan pendapat ulama membasuh tangan

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Membasuh Tangan.

Kajian

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Hukum Berdiri Ketika Mahallul Qiyam

Kajian

perempuan korban playing victim perempuan korban playing victim

Perempuan Sasaran Empuk Korban Playing Victim

Muslimah Talk

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Macam-macam Kitab Maulid Nabi Muhammad

Khazanah

pakaian perempuan penutup badan pakaian perempuan penutup badan

Pakaian Perempuan di Masa Rasulullah, Edisi Penutup Badan

Kajian

Connect