Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Benarkah Istri Shalehah Beratnya Tak Lebih dari 55 Kg? Simak Penjelasan Rasul Ini

BincangMuslimah.Com – Menjadi istri salehah adalah dambaan bagi setiap perempuan. Begitu pula dengan mayoritas laki-laki pasti akan mendambakan memiliki istri yang salehah. Betapa tidak, istri salehah merupakan sebaik-baik kenikmatan dunia. Sebagaimana hadis riwayat Ibnu Umar

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ ».

Bahwasannya Rasulullah Saw, bersabda:“Dunia itu kenikmatan, dan sebaik-baik kenikmatan dunia adalah istri yang salehah.” (HR. Muslim dan An-Nasai).

Selain menjadi kenikmatan dunia, istri salehah juga menjadi indikasi kebahagiaan bagi seorang laki-laki. Sebagaimana riwayat Sa’ad bin Abi Waqqas,

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ سَعَادَةِ ابْنِ آدَمَ ثَلَاثَةٌ وَمِنْ شِقْوَةِ ابْنِ آدَمَ ثَلَاثَةٌ مِنْ سَعَادَةِ ابْنِ آدَمَ الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ وَالْمَسْكَنُ الصَّالِحُ وَالْمَرْكَبُ الصَّالِحُ وَمِنْ شِقْوَةِ ابْنِ آدَمَ الْمَرْأَةُ السُّوءُ وَالْمَسْكَنُ السُّوءُ وَالْمَرْكَبُ السُّوءُ

Rasulullah Saw. bersabda: “Terdapat tiga indikasi kebahagiaan anak Adam, dan terdapat tiga indikasi kesengsaraan anak cucu Adam. Indikasi kebahagiaan anak cucu Adam adalah istri yang salihah, tempat tinggal yang baik, dan kendaraan yang baik. Sedangkan indikasi kesengsaraan anak Adam adalah istri yang berakhlak buruk, tempat tinggal yang buruk dan kendaraan yang buruk. (HR. Ahmad)

Lalu siapakah istri yang salehah itu? Apa ciri-cirinya sehingga para perempuan dapat berusaha untuk menjadi perempuan salehah?

Apakah ciri istri salehah adalah yang berat badannya tidak lebih dari 55 kg, sebagaimana yang disampaikan oleh salah satu ustaz gaul sekaligus public figure di Indonesia?

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى الله عَليْهِ وسَلَّمَ، أَنَّهُ كَانَ يَقُولُ: مَا اسْتَفَادَ الْمُؤْمِنُ بَعْدَ تَقْوَى اللهِ خَيْرًا لَهُ مِنْ زَوْجَةٍ صَالِحَةٍ، إِنْ أَمَرَهَا أَطَاعَتْهُ، وَإِنْ نَظَرَ إِلَيْهَا سَرَّتْهُ ، وَإِنْ أَقْسَمَ عَلَيْهَا أَبَرَّتْهُ، وَإِنْ غَابَ عَنْهَا نَصَحَتْهُ فِي نَفْسِهَا وَمَالِهِ.

Dari Abu Umamah ra. dari Nabi Saw. beliau bersabda: “Tidak ada sesuatu yang bermanfaat bagi seorang mukmin setelah takwa kepada Allah selain istri yang salehah. Jika suami memerintahkannya ia akan taat, jika dipandang menyenangkan, jika dia membagi (giliran) untuknya ia menerima, dan jika suami tidak ada ia menjaga kehormatan diri dan hartanya. (HR. Ibnu Majah)

Dalam hadis yang bernilai hasan tersebut, Nabi Saw. tidak menjelaskan ciri perempuan salehah adalah yang memiliki berat badan kurang dari 55 kg, atau mencirikan dengan ciri bentuk fisik lainnya.

Tetapi Nabi Saw. lebih memberikan ciri perempuan salehah yang dapat mengakomodasi untuk semua wanita, baik yang memiliki berat badan kurus ataupun gemuk, baik berat badan tersebut karena faktor genetik atau memang karena pola makan yang kurang berimbang.

Sebagaimana keterangan hadis tersebut, maka ciri-ciri istri salehah ada empat;

Pertama, istri yang taat kepada suaminya, karena memang hak seoarang suami adalah ditaati oleh istrinya. Begitu pula dengan kewajiban seorang istri adalah taat kepada suaminya, karena suaminya adalah orang yang bertanggung jawab atas dirinya, bukan orang tuanya lagi. Kecuali jika suami menyuruh kemaksiatan, maka istri wajib untuk tidak mentaatinya. “La tha’ata Li Makhluqin Fi Ma’siatil Khaliq.” Tidak ada ketaatan kepada makhluk di dalam kemaksiatan kepada Sang Pencipta.”

Kedua, istri yang menyenangkan. Sehingga suami selalu senang jika memandangnya. Dengan demikian salah satu ciri istri yang salehah adalah istri yang selalu ingin membahagiakan suaminya dengan berperilaku dan mengucapkan hal-hal yang baik kepada suaminya, sehingga suaminya rida dengan semua yang dilakukan istrinya.

Sepintas ciri yang kedua ini mengindikasikan bahwa istri yang enak dipandang adalah istri yang berbadan proposional atau minimal memiliki berat badan 55 kg dan berpenampilan yang baik. Namun hal itu tidaklah dapat mengakomodasi untuk semua kalangan perempuan.

Banyak pula perempuan yang bertubuh proposional, berpenampilan menarik tetapi tidak memiliki akhlak yang baik, sehingga iapun tidak elok dipandang karena kelakuannya. Sebaliknya banyak pula perempuan yang bertubuh gempal dan gemuk, tetapi ia mampu menjadi pendingin hati suaminya, pendengar setia keluh kesah suaminya dan selalu ada untuk suaminya. Sehingga suaminya merasa nyaman dan senang memandang istrinya tersebut.

Ketiga adalah ciri istri salehah yang memiliki madu lain yang halal bagi suaminya. Yakni ia rela dan ikhlas menerima waktu giliran yang telah ditentukan suami untuknya.

Keempat, mampu menjaga dirinya dan harta suaminya ketika suami tidak ada di rumah. Dan hal ini pun bisa dilakukan oleh semua perempuan, tanpa pandang berat badan. Selama ia mampu menjaga kehormatan dirinya dan harta suaminya, maka ia pun bisa termasuk dalam ciri istri yang salehah.

Selain keempat ciri tersebut yang insya Allah dapat menghantarkan istri salehah itu menuju surga Allah. Nabi Saw. pun pernah memberi bocoran kepada Ka’ab bin Ajrah bersama para sahabat lainnya tentang istri surgawi, yakni istri yang penyayang dan subur.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَلَا أُخْبِرُكُمْ بِنِسَائِكُمْ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ الْوَدُودُ الْوَلُودُ الَّتِي إِذَا ظَلَمَتْ أَوْ ظُلِمَتْ قَالَتْ لَا أَذُوقُ غَمْضًا حَتَّى تَرْضَى

Rasulullah Saw. bersabda: “Maukah kalian aku beritahu tentang istri-istri kalian yang menjadi ahli (penghuni) surga?” “Yaitu istri yang penyayang lagi subur. Apabila ia melakukan kesalahan, ia berkata: “(wahai suamiku) ini tanganku di atas tanganmu, mataku tak akan bisa terpejam hingga kau rida (kepadaku).” (HR. Al Thabrani dan Al Daruquthni).

Berdasarkan hadis tersebut, sangat jelas sekali bahwa Nabi Saw. memberikan ciri yang dapat mengakomodir untuk semua perempuan manapun. Sifat penyayang bisa dimiliki oleh setiap perempuan baik yang kurus, proposional maupun yang gemuk. Subur pun juga bisa terjadi pada semua perempuan. Serta memiliki rasa ikhlas dan rida dalam melayani suami.

Bentuk kurus dan gemuk seseorang kadangkala adalah suatu genetika yang sangat sulit untuk diubah. Banyak perempuan yang kurus tetapi makannya banyak dan ia tidak menjadi gemuk, karena genetika dari keluarganya yang kurus.

Begitu pula banyak perempuan yang sudah menjaga makanannya tetapi ia masih gemuk, karena ia berasal dari keluarga yang gemuk. Apalagi ada suatu kondisi di mana perempuan yang setelah melahirkan atau ketika telah menjadi seorang ibu, tidak jarang akan bertambah gemuk, karena keharusannya mengkonsumsi makanan dalam porsi banyak untuk dirinya dan anaknya yang masih mengharapkan ASI darinya.

Oleh karena itu, kurus dan gemuknya perempuan tidaklah dapat menjadi patokan kesalehannya. Maka sangat bijak sekali Nabi Saw, di dalam sabda-sabdanya yang memberikan ciri-ciri istri salehah yang dapat mengakomodir untuk semua wanita tanpa terkecuali, asalkan ia mau menjalankan hal-hal yang disabdakan oleh Nabi Saw. tersebut. Wa Allahu A’lam bis Shawab.

*Artikel ini pernah dimuat BincangSyariah.Com

Rekomendasi

Annisa Nurul Hasanah
Ditulis oleh

Redaktur Pelaksana BincangMuslimah.Com, Alumni UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Pondok Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darus-Sunnah

Komentari

Komentari

Terbaru

Empat Fungsi Pakaian dalam Al-Qur’an

Muslimah Daily

menunda menikah di bulan syawal menunda menikah di bulan syawal

Lima Tujuan Pernikahan Menurut Islam, Kamu yang Mau Nikah Wajib Tahu

Ibadah

Bagaimana Posisi Mufassir Perempuan dalam Perkembangan Kajian Tafsir Al-Qur’an?

Kajian

Privacy yang Berhak Dimiliki Seorang Istri Menurut Empat Madzhab

Kajian

perempuan rentan menjadi korban perempuan rentan menjadi korban

RUU PKS Resmi Disingkirkan dari Prolegnas 2020, Bagaimana Islam Memandang Pemimpin yang Menyia-yiakan Umat?

Kajian

Kecemburuan Ummahatul Mu’minin pada Syafiyyah, Putri Pemuka Yahudi

Kajian

mahar nikah mahar nikah

Mahar Nikah Menjadi Hak Istri atau Mertua?

Kajian

Benarkah Penghuni Neraka Paling Banyak Perempuan?

Kajian

Trending

Keguguran, Haruskah Tetap Memberi Nama Untuk Anak?

Kajian

Berapa Kali Sehari Rasulullah Mengucapkan Istighfar?

Ibadah

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

Telaah Hadis; Benarkah Perempuan Tercipta dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Anis Al-Muttaqin; Menilik Nilai Tasawuf dalam Manuskrip Nusantara

Kajian

Zikir yang Dapat Meringankan Beban Pekerjaan Rumah Tangga

Ibadah

Tuntutan Berkabung Bagi Perempuan Karier

Kajian

Shalat Memakai Mukena Tanpa Baju di dalamnya, Apakah Shalat sah?

Diari

Connect