Ikuti Kami

Kajian

Anjuran Rasulullah untuk Asah Kemampuan Anak Agar Mandiri

rasulullah asah anak mandiri
Credit: photo from gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Anak-anak tidak selamanya hidup bergantung pada orang tuanya. Mereka akan tumbuh dewasa seiring berjalannya waktu. Mereka akan menjalani hidupnya sendiri. Oleh sebab itu, orang tua hendaknya tidak hanya memberi mereka bekal berupa ilmu agama. Melainkan juga hendaknya membekali serta mengasah skill dan potensi anak agar menjadi pribadi mandiri. Sebagaimana yang Rasulullah pernah lakukan untuk asah kemampuan anak agar mandiri.

Ketika seseorang itu memiliki skill atau kemampuan yang memadai, maka Insya Allah ia akan dapat bertahan hidup dengan kemampuan yang dimilikinya. Inilah pentingnya anak-anak diberi hak pendidikan oleh orang tuanya untuk bersekolah. Di sana mereka akan belajar banyak hal yang sangat mungkin untuk mengasah skill dan potensi yang ada pada diri mereka. 

Kemudian biarkanlah mereka menentukan profesi apa yang mereka minati, dukung mereka, dan terus doakanlah mereka agar amanah dengan profesi yang mereka pilih. Dokter, polisi, guru, satpam, penyanyi, penulis, pedagang, pebisnis, atau profesi apapun yang penting amanah dan tidak melanggar aturan agama dan negara. 

Mengasah skill dan menjadi pribadi yang mandiri juga merupakan ajaran agama melalui Rasul Muhammad. Bahkan sebaik-baik makanan seorang muslim adalah yang berasal dari hasil jerih payahnya sendiri. Selevel Nabi Daud a.s. saja mau berusaha dan makan dari hasil usahanya. 

عَنْ الْمِقْدَامِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا قَطُّ خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ وَإِنَّ نَبِيَّ اللَّهِ دَاوُدَ عَلَيْهِ السَّلَام كَانَ يَأْكُلُ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ (رواه البخاري)

Dari Al-Miqdam r.a. Rasulullah saw. bersabda, “Tidak ada seorang pun yang memakan satu makanan yang lebih baik dari makanan hasil usaha tangannya sendiri. Sesungguhnya Nabi Allah Daud a.s. makan makanan dari hasil usahanya sendiri.” (H.R. Al-Bukhari)

Baca Juga:  Benarkah Jin Qorin Ada untuk Menggoda Manusia?

Hadis tersebut sangat jelas sekali bahwa Rasulullah saw. mengajak umatnya agar menjadi pribadi yang mandiri, kreatif, dan tidak menjadi pribadi yang parasit. Bekerja dan berusaha dalam menjalankan hidup ini. Tidak justru meminta-minta dan mengharapkan belas kasihan orang lain tanpa mau berusaha dan bekerja. 

Dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah saw. bersabda, “Sungguh seorang dari kalian yang memanggul kayu bakar dan dibawa dengan punggungnya lebih baik baginya daripada dia meminta kepada orang lain, baik orang lain itu memberinya atau menolaknya.” (H.R. Al-Bukhari)

Betapa Rasulullah saw. sangat mengapresiasi umatnya yang mau bekerja dan berusaha meskipun secara zahir pekerjaan itu dianggap remeh oleh orang lain. Mental kemandirian inilah yang harus ditanamkan oleh para orang tua kepada anak-anak. Sehingga mereka malu jika hanya berpangku tangan saja dan mengharapkan bantuan dari orang lain. 

Mental kemandirian itu pun menjadi suatu karakter yang kuat ketika anak-anak sudah membina keluarganya sendiri. Mereka akan semakin semangat bekerja karena memiliki keluarga yang harus ditanggungnya. Lagi-lagi Rasulullah saw. sangat mengapresiasi seorang muslim yang mau menafkahi keluarganya dari hasil jerih payahnya. 

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ الْأَنْصَارِيِّ فَقُلْتُ عَنْ النَّبِيِّ فَقَالَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا أَنْفَقَ الْمُسْلِمُ نَفَقَةً عَلَى أَهْلِهِ وَهُوَ يَحْتَسِبُهَا كَانَتْ لَهُ صَدَقَةً رواه البخاري

Dari Abu Mas’ud Al-Anshari, maka aku berkata, Nabi saw. bersabda, “Jika seorang muslim memberi nafkah pada keluarganya dengan niat mengharap pahala, maka baginya hal itu adalah sedekah.” (H.R. Al-Bukhari)

Diriwayatkan oleh imam Al-Bukhari juga dari Sayyidah Aisyah r.a. bahwa para sahabat Rasulullah saw. adalah para pekerja yang pada suatu hari mereka hadir ke masjid dalam keadaan lusuh dan kotor, sehingga dikatakan kepada mereka seandainya kalian mandi lebih dahulu. 

Baca Juga:  10 Metode Parenting Ala Rasulullah

Motivasi mencari rezeki yang halal pun disebutkan Allah swt. dalam Al-Qur’an, namun dengan syarat seorang muslim itu tetap taat aturan agama. 

Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bagianmu di dunia dan berbuatbaiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerusakan. (Q.S. Al-Qashash: 77)

Mencari rezeki merupakan ibadah jika diniatkan ikhlas dan melakukan ibadah kepada Allah. Terdapat sebuah riwayat imam At-Thabarani, dari Ka’ab bin Ujrah, Suatu hari ada seorang laki-laki melewati Rasulullah saw. Lalu, para sahabat melihat ke arah kulit dan adanya semangat pada diri laki-laki tersebut.

“Wahai Rasulullah, Apakah laki-laki ini juga berada di jalan Allah?” Tanya mereka. Beliau bersabda, “Jika ia keluar untuk berusaha menghidupi anak-anaknya yang masih kecil, maka ia berada di jalan Allah, jika ia keluar untuk berusaha menghidupi kedua orang tuanya yang renta, maka maka ia berada di jalan Allah, jika ia keluar untuk berusaha menghidupi dan menjaga dirinya, maka ia berada di jalan Allah, dan jika ia keluar untuk pamer dan menyombongkan diri, maka ia berada di jalan setan.” 

Demikianlah dalil-dalil nash Al-Qur’an dan hadis-hadis Nabi saw. tentang motivasi mencari rezeki yang halal. Dalil tersebut menunjukkan bahwa terdapat anjuran dari Rasulullah untuk orang tua agar asah kemampuan anak dengan tujuan menjadi pribadi yang mandiri.

Oleh sebab itu, hendaknya para orang tua memberikan motivasi juga kepada anak-anaknya agar mau bekerja dengan ikhlas, mencari rezeki yang halal, menghindar dari yang haram dan syubhat. Tentunya agar anak-anak mendapatkan pekerjaan yang layak dan halal, maka hendaknya para orang tua juga membantu untuk mengasah skill dan potensinya. Ketika skill dan potensi itu ada dan terus diasah, maka insya Allah anak-anak akan hidup mandiri. Wa Allahu a’lam bis shawab.

Baca Juga:  Lima Manfaat Pola Asuh dan Pendidikan yang Baik

 

Rekomendasi

mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati mengasuh anak ciri-ciri anak penyejuk hati

Ciri-ciri Anak Penyejuk Hati bagi Orang Tua

Partisipasi orang tua Partisipasi orang tua

Parenting Islami: Pentingnya Partisipasi Orang Tua dalam Pendidikan

rasulullah terbuka sahabat muda rasulullah terbuka sahabat muda

Kisah Rasulullah yang Terbuka Menerima Pendapat Sahabat Muda

doa tak kunjung dikabulkan doa tak kunjung dikabulkan

Parenting Islami: Mendidik Generasi Tauhid di Era Modern

Ditulis oleh

Redaktur Pelaksana BincangMuslimah.Com, Alumni UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Pondok Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darus-Sunnah

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Kajian Hadis Misoginis Kajian Hadis Misoginis

YouCast: Kajian Hadis Misoginis, Upaya Meluruskan Pemahaman yang Menyudutkan Perempuan

Kajian

Perempuan Datang dalam Rupa Setan Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian Hadis: Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah, Pejuang Hak Perempuan di Masa Rasulullah

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

laksamana malahayati laksamana malahayati

Laksamana Malahayati: Memimpin Armada Laut untuk Lawan Penjajah

Muslimah Talk

Kasih Sayang di Hari Asyura Kasih Sayang di Hari Asyura

Memperingati Asyura sebagai Hari Kasih Sayang

Khazanah

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect