Ikuti Kami

Ibadah

Perempuan Haid saat Haji, Apakah Sah?

Perempuan haid saat haji
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Perempuan secara alami mengalami siklus menstruasi setiap bulannya. Namun, ketika sedang melaksanakan haji ataupun umrah, hal itu menjadi hal yang merisaukan. Meskipun banyak jamaah yang menggunakan obat penunda haid, tetapi bagi beberapa perempuan darah haid tetap keluar saat mengerjakan rangkaian ibadah di tanah suci tersebut.

Menurut para ulama mazhab, perempuan yang sedang haid atau nifas diperbolehkan melaksanakan seluruh rukun haji kecuali thawaf dan shalat-shalat sunah yang dianjurkan dalam rangkaian manasik. Karenanya ketika berada di miqat makani untuk mengambil niat ihram sebagai rukun pertama haji, ia wajib melakukannya sebagaimana jamaah yang lain. 

Imam Syafii menerangkan bahwa tidak ada larangan bagi perempuan haid untuk berihram, niat ihramnya tetap dianggap sah sekalipun sedang dalam kondisi haid. Mengingat suci dari hadas kecil maupun besar tidak menjadi syarat sah ihram.

Hal ini sebagaimana riwayat hadis dari Ibnu Abbas bahwa Nabi saw bersabda, “Apabila perempuan yang haid dan nifas tiba di miqat, hendaklah dia mandi, berniat ihram, dan menunaikan semua rangkaian manasik kecuali thawaf di Ka’bah.” (HR. Abu Dawud)

Dari hadis di atas dapat dipahami bahwa perempuan yang sedang haid ataupun nifas boleh dan sah melakukan seluruh rangkaian ibadah haji, mulai dari tanggal 9 Dzulhijjah melaksanakan wukuf di Arafah, lalu dilanjutkan dengan bermalam di Muzdalifah, dan mabit di mina untuk melempar jumrah pada hari ke-10, 11, 12, atau 13 Dzulhijjah.

Perempuan yang sedang haid hanya tidak boleh melakukan thawaf dari rangkaian hajinya. Hal tersebut nyatanya juga pernah dialami oleh Ummul Mukminin, Sayyidah Aisyah sebagaimana hadis yang diriwayatkannnya sendiri.

“Kami pergi dengan niat menunaikan haji. Saat kami tiba di Sarif, aku mengalami haid. Lalu Rasulullah masuk menemuiku, sedangkan aku sedang menangis. Beliau lalu bertanya, ‘Mengapa engkau (menangis)?’ Aku menjawab, ‘Aku haid.’ Beliau bersabda, ‘Tidak apa-apa, sesungguhnya ini adalah ketentuan dari Allah atas anak-anak perempuan Adam. Mandilah engkau kemudian bertalbiyah untuk haji, hanya saja janganlah engkau melakukan thawaf di Baitullah sampai engkau suci.’”

Baca Juga:  Melaksanakan Amalan yang Ganjarannya Sama dengan Haji, Apakah Sudah Dianggap Naik Haji?

Imam an-Nawawi dalam sayarahnya terhadap hadis ini menerangkan, hal tersebut menegaskan bahwa Nabi saw. hendak menghibur dan menenangkan Sayyidah Aisyah dan kaum muslimah. Seakan-akan Rasul berkata bahwa haid itu bukanlah sesuatu yang aneh bagi perempuan. 

Karenanya, tidak perlu gelisah ketika sudah jauh-jauh pergi ke tanah suci namun ternyata mendapati haid, ibadah haji dan umrohnya tetap sah dengan mempelajari hukum-hukumnya sebagaimana yang telah dirumuskan ulama terdahulu ataupun berkonsultasi dengan ustadz dan  petugas pembimbing haji.

Yang menjadi masalah lagi, adalah ketika jadwal tinggal di Mekkah hanya tinggal beberapa hari, darah mens tidak kunjung berhenti ataupun malah baru keluar haid, sementara dirinya belum sempat menunaikan thawaf ifadhah. Terkait hal ini, apabila mengambil referensi fikih klasik, disarankan bagi perempuan haid yang belum thawaf ifadhah untuk tetap tinggal di Mekah sampai suci, artinya mengundur kepulangannya sampai selesai haidnya dan tuntas rukun hajinya. 

Namun, jika hal itu tidak memungkinkan dilakukan sebab rombongan haji telah diatur oleh pemerintah, dalam hal ini para ulama memberikan beberapa alternatif solusi lain.  Minta dokter untuk menginjeksi obat yang dapat memberhentikan darah. Jika cara ini belum berhasil, bisa mengikuti pendapat mazhab Hanafi, ia boleh melakukan thawaf dalam keadaan haid.

Menurut ulama mazhab Hanafi, thaharah bukanlah syarat sah menunaikan thawaf sebagaimana yang diyakini dalam mazhab Syafii. Jika ada orang yang junub, haid atau nifas menunaikan thawaf, maka thawafnya tetap dianggap sah namun harus membayar dam seekor unta atau sapi. Sekalipun seorang perempuan boleh melakukan thawaf dalam keadaan haid, hendaknya dia mandi terlebih dahulu, menyucikan najisnya, dan setelah itu tetap memakai pembalut sebelum melakukan thawaf.

Baca Juga:  Mengapa Sikap Rendah Hati Harus Dimiliki Semua Orang?

Yang terakhir, dia juga boleh mengikuti madzhab Hanbali sebagaimana pula yang telah disampaikan oleh Ibn al-Barizi, salah seorang ulama mazhab Syafi’i. Menurutnya, perempuan madzhab Syafi’i yang mengalami kondisi seperti di atas diizinkan untuk mengikuti (taqlid) salah satu pendapat empat imam madzhab. Dalam hal ini Imam Hanbali yaitu melakukan thawaf dalam keadaan haid dan tidak perlu membayar dam, karena dianggap dalam kondisi darurat (dharurah) dan sangat memberatkan (masyaqqah).

Rekomendasi

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Pakaian Ihram Berwarna Putih Pakaian Ihram Berwarna Putih

Apakah Pakaian Ihram Harus Berwarna Putih?

Siti Hajar nabi ismail Siti Hajar nabi ismail

Meneladani Kisah Siti Hajar Ibunda Nabi Ismail

haji anak belum baligh haji anak belum baligh

Bagaimana Status Haji bagi Anak yang Belum Baligh?

Komentari

Komentari

Terbaru

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Muslimah Talk

Perempuan Bekerja saat Iddah Perempuan Bekerja saat Iddah

Bolehkah Perempuan Bekerja saat Masa Iddah?

Kajian

Belum Berhaji Menjadi Badal Haji Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Hukum Orang yang Belum Berhaji Menjadi Badal Haji

Ibadah

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

Connect