Ikuti Kami

Ibadah

Membedakan Darah Haid dan Darah Istihadhah

pendarahan sebelum melahirkan nifas
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Terkadang seorang perempuan tidak bisa membedakan antara darah haid dan istihadhah kecuali dari waktu kebiasaan lamanya haid.  Haid minimal sehari semalam dan maksimal 15 hari. Sedangkan masa suci minimal 15 hari maksimal tidak terhitung. Darah yang keluar di masa minimal suci ini disebut darah istihadhah. Jadi darah yang keluar lebih dari 15 hari itu disebut darah istihadhah.

Namun darah istihadhah terkadang dihukumi dari kebiasaan lama haid tiap perempuan serta perbedaan warna darah. Sehingga seorang muslimah yang punya kebiasaan haid 7 hari tiap bulannya dan jika haid lebih dari itu dihukumi istihadhah. Jadi kebiasaan istihadhah seorang perempuan bisa berbeda-beda.

Lalu apa membedakan darah haid dan istihadhah?

Darah haid biasanya keluar dari urat atau otot yang berada di ujung rahim perempuan dalam waktu-waktu khusus.  Sedangkan Istihadhah adalah darah yang keluar dari urat yang berada di bawah otot Rahim.

Darah istihadhah adalah darah yang keluar dari kemaluan seorang perempuan dalam rentang waktu yang relatif lama, yakni melebihi kebiasaan lama haid, yang disebabkan adanya gangguan atau penyakit, serta tidak terdapat padanya ciri-ciri darah haid atau darah nifas.

Pada prinsipnya, membedakan ciri-ciri darah istihadhah dan haid bagi perempuan yang memang bisa melakukannya akan mudah dalam menganalisa dan membedakan antara keduanya. Yakni dengan cara melihat langsung pada ciri-ciri darah yang memang tampak secara kasat mata.

Hadis yang menjadi dasar dalam prinsip ini adalah hadis shahih yang menceritakan tentang Fathimah binti Abu Hubaisy di mana ia pernah mengalami istihadhah, lalu Nabi bersabda kepadanya

إذا كان دم الحيض فإنه أسود يعرف فإذا كان ذلك فأمسكي عن الصلاة فإذا كان الآخر فتوضئي وصلي فإنما هو عرق

Baca Juga:  Empat Hikmah Haid bagi Perempuan

“Jika darah tersebut adalah darah haidh, maka warnanya adalah kehitam-hitaman sebagaimana telah diketahui. Jika ciri darahnya seperti itu maka tinggalkanlah shalat. Namun jika cirinya lain maka berwudhulah lalu kerjakanlah shalat; sebab darah tersebut tiada lain darah yang keluar dari urat (lantaran adanya gangguan).” (HR. Abu Dawud)

Selain diriwayatkan oleh Abu Dawud, hadis ini juga diriwayatkan oleh Nasa’i, Ibnu Hibban, dan Hakim serta dinilai shahih oleh Ibnu Hibban dan Hakim.

Imam Nawawi dalam kitab al-Muhadzdzab menjelaskan bahwa makna yu’rafu dalam hadis tersebut memiliki pengertian bahwa anna lahuu ‘arfan wa raaihah khaashshah, yakni memiliki bau dan aroma khusus atau bisa juga ma’ruufun lilmar-ah, pada umumnya sudah diketahui cirinya oleh kalangan kaum wanita.

Untuk membandingkan antara darah istihadhah dan darah haid, ciri yang paling mencolok dan penting untuk diperhatikan sebagaimana telah dijelaskan oleh Rasullah dalam hadis di atas adalah, berbeda dengan warna darah haid, darah istihadhah warnanya tidak kehitam-hitaman

Pada umumnya warna darah istihadhah adalah merah cerah dan tidak memiliki bau khusus sebagaimana darah haid. Di samping itu, ia akan membeku segera setelah keluarnya. Sementara darah haid tidak akan membeku walau didiamkan hingga 1 tahun lamanya.

Wallahu’alam.

Rekomendasi

hukum wudhu bagi perempuan haid hukum wudhu bagi perempuan haid

Hukum Wudhu Bagi Perempuan Haid

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

pendarahan sebelum melahirkan nifas pendarahan sebelum melahirkan nifas

Pendarahan Sebelum Melahirkan, Apakah Termasuk Nifas?

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Peneliti el-Bukhari Institute

Komentari

Komentari

Terbaru

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Kajian Hadis Misoginis Kajian Hadis Misoginis

YouCast: Kajian Hadis Misoginis, Upaya Meluruskan Pemahaman yang Menyudutkan Perempuan

Kajian

Perempuan Datang dalam Rupa Setan Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian Hadis: Perempuan Datang dalam Rupa Setan

Kajian

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah

Ummu Ri‘lah al-Qusyairiyah, Pejuang Hak Perempuan di Masa Rasulullah

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

laksamana malahayati laksamana malahayati

Laksamana Malahayati: Memimpin Armada Laut untuk Lawan Penjajah

Muslimah Talk

Kasih Sayang di Hari Asyura Kasih Sayang di Hari Asyura

Memperingati Asyura sebagai Hari Kasih Sayang

Khazanah

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect