Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Lima Perkara yang Menghalangi Doa Tidak Sampai Kepada Allah

Cara Allah Mengabulkan Doa,Anak perhiasan dunia menyemai nilai-nilai agama pada anak

BincangMuslimah.Com – Sering sekali kita mendengar ulama yang menyatakan bahwa doa setiap muslim pasti dikabulkan oleh Allah swt. hal ini berdasarkan firman-Nya. yang berbunyi,

ادْعُوْنِيْٓ اَسْتَجِبْ لَكُمْ

Berdoalah kepadaku, maka akan Kuperkenankan bagimu. (Q.S. Al-Ghafir, ayat: 60)

Namun, di sisi lain, kita juga sering mendengar ulama membicarakan perihal perkara yang dapat mengakibatkan terhalangnya doa sebagaimana rasulullah sendiri pernah mengatakan bahwa sesungguhnya Allah tidak akan pernah mengabulkan doa dari orang yang hatinya selalu lalai kepada-Nya. Darisini kita bisa mengambil pemahaman bahwa tidak semua doa pasti dikabulkan oleh Allah karena ada sebab-sebab tertentu yang menghalanginya.

Sayyid Abdullah bin Alawi Al-Haddad dalam karyanya Nafais Al-Uluhiyyah fi Al-Masail Al-Sufiyyah, hal 197 menjelaskan perihal 5 perkara yang dapat mencegah terkabulnya doa,

وَ مَنْ لَا يُسْتَجَابُ لَهُ لِمَوَانِعَ وَ عَوَارِضَ، قَدْ تَعَرَّضَ لَهُ فَمِنْ ذالِكَ: أَكْلُ اْلحَرَامِ  وَلُبْسُهُ وَلِإِصْرَارِ عَلىَ ظُلْمِ اْلعِبَادِ، وَالدُّعَاءُ مع اْلغَفْلَةِ عَنِ اللهِ، لِقَوْلِهِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ: “وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ لَا يَسْتَجِيْبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافلٍ”. وَ مِنْهَا أَنْ يَكُوْنَ قَاطِعًا لِأَرْحَامِهِ مُشَاحِناً لِبَعْضِ إِخْوَانِهِ اْلمُؤْمِنِيْنَ وَهَاجِرًا لَهُمْ بِغَيْرِ حَقٍّ

Doa seorang hamba bisa saja tidak diijabah oleh Allah karena tercegah oleh sesuatu yang dapat menghalangi seperti: Mengkonsumsi makanan haram, mengenakan pakaian haram, selalu mendzalimi orang lain, berdoa dengan hati yang lalai kepada Allah sebagaimana yang pernah disebutkan oleh rasulullah, “Ketahuilah, sesungguhnya Allah tidak akan mengabulkan doa dari orang yang hatinya lalai”. Atau terhalang karena telah memutus silaturrahim, membenci saudaranya yang seiman dan tidak berbicara dengan mereka karena alasan yang dibenarkan.

Dari redaksi di atas setidaknya ada 5 perkara yang dapat menghalangi diijabahnya doa sebagaimana berikut:

Pertama, mengkonsumsi makanan haram dan mengenakan pakaian yang haram. Jika darah daging kita bersumber dari makanan yang haram maka doa yang kita panjatkan akan terhalang  untuk sampai kepada Allah. Begitu juga pakaian yang kita kenakan didapat dari cara yang haram, maka Allah juga akan menghalangi doa kita untuk sampai kepada-Nya. Oleh karena itu, jika ingin doa kita diterima oleh Allah, hendaknya menjauh perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah. Hal ini pernah dilukiskan nabi dalam hadisnya yang berbunyi,

ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

Nabi saw. pernah bercerita tentang seorang laki-laki yang telah menempuh perjalanan yang jauh, sehingga rambutnya kusut dan berdebu. Orang itu megangkat tangannya ke langit seraya berdoa, “Wahai tuhanku, wahai tuhanku!.” Sedangkan makanan yang ia makan bersumber dari rizki yang haram, minumannya dari rizki yang haram, dan pakaiannya dari rizki yang haram pula. Maka, bagaimana mungkin Allah mengabulkan doanya?. (HR. Muslim)

Kedua, selalu mendzalimi/mengganggu orang lain. Allah sangat memperhatikan perbuatan dzalim seorang hamba kepada orang lain. Sebagaimana yang pernah nabi sebutkan dalam hadisnya,

وَأَمَّا الظُّلْمُ الَّذِي لا يَتْرُكُهُ الله فَظُلْمُ الْعِبَادِ بَعْضِهِمْ بَعْضًا حَتَّى يُدَبِّرَ لِبَعْضِهِمْ مِنْ بَعْضٍ.

Kedzaliman yang tidak akan pernah Allah diamkan adalah kedzaliman manusia atas manusia lainnya sehingga mereka menyelesaikannya. (HR. Muslim)

Bagi mereka yang merasa doa-doanya belum dikabulkan oleh Allah, penting kiranya untuk memahami teks hadis ini. Karena bisa jadi penyebabnya adalah seringnya mereka berbuat dzalim kepada orang lain dan belum menyelesaikannya baik secara moral ataupun secara hukum.

Ketiga, hati yang lalai terhadap Allah. Orang yang melupakan/lalai kepada Allah dari kehidupan akhirat dengan meninggalkan apa yang diperintah-Nya dan melakukan apa yang dilarang-Nya, maka doanya tidak akan pernah Allah dengar. Hal ini senada dengan hadis nabi,

وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ لَا يَسْتَجِيْبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ

Ketahuilah olehmu, sesungguhnya Allah tidak akan mengabulkan doa dari orang yang hatinya lalai. (HR. At-Turmudzi)

Keempat, memutus tali silaturrahmi. Orang yang memutus tali silaturrahmi dengan saudaranya atau orang yang ia kenal adalah sama saja dengan orang-orang yang lalai kepada perintah Allah swt., maka doanya akan tercegah untuk sampai kepada-Nya. Karena kita tau bahwa Allah mewajibkan hamba-Nya untuk menyambung tali silaturrahmi, sebagaimana yang Allah firmankan,

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ وَّخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيْرًا وَّنِسَاۤءً ۚ وَاتَّقُوا اللّٰهَ الَّذِيْ تَسَاۤءَلُوْنَ بِهٖ وَالْاَرْحَامَ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

Wahai manusia, bertakwalah kepada tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan istrinya, dan dari keduanya memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan peliharah hubungan silaturrahim. Dan sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (Q.S An-Nisa’, Ayat: 1)

Kelima, membenci saudaranya sesama muslim dan tidak berbicara dengan mereka tanpa sebab yang dibenarkan. Membenci sesama muslim hingga putus komunikasi (lost contact) selama tiga hari saja sudah merupakan pelanggaran terhadap larangan agama apalagi lebih, sehingga menyebabkan doa yang kita panjatkan tidak sampai kepada Allah. Hal ini pernah nabi tegaskan dalam hadisnya,

لاَ تَبَاغَضُوا ، وَلاَ تَحَاسَدُوا ، وَلاَ تَدَابَرُوا ، وَكُونُوا عِبَادَ اللهِ إِخْوَانًا ، وَلاَ يَحِلُّ لِمُسْلِمٍ أَنْ يَهْجُرَ أَخَاهُ فَوْقَ ثَلاَثِ لَيَالٍ

Janganlah kalian saling membenci, saling mendengki, saling membelakangi, dan saling memutus hubungan. Wahai hamba-hamba Allah, hendaklah kalian bersaudara. Seorang muslim tidak diperkenankan mendiamkan saudaranya lebih dari tiga hari. (HR. Muslim)

Demikianlah 5 perkara yang dapat menghalangi doa kita untuk sampai kepada Allah swt. Semoga bermanfaat. Wallahua’lam….

Rekomendasi

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Ini Doa Akhir Tahun Menurut Syekh Abdul Hamid bin Muhammad Ali Kudus

Etika Agar Doa Terkabul Etika Agar Doa Terkabul

10 Etika Agar Doa Terkabul Menurut Imam An-Nawawi

Doa Saat Tahiyyat Akhir Doa Saat Tahiyyat Akhir

Doa yang Sunnah Dibaca Saat Tahiyyat Akhir

Doa yang harus dibaca Doa yang harus dibaca

Doa Yang Harus Dibaca Setelah Menyantap Makanan di Rumah Orang

Ziadatul Widadz
Ditulis oleh

Aktivis IKSASS (Ikatan Santri Salafiyah Syafi'iyah) Surabaya

Komentari

Komentari

Terbaru

tipe laki-laki tipe laki-laki

Hukum Menikahi Anak Tiri Menurut Islam

Kajian

Tradisi Tengka Tradisi Tengka

Nyai, Sebutan Bagi Ulama Perempuan Penjaga Tradisi Tengka Di Madura

Kajian

Amplop” Hadiah Pernikahan Amplop” Hadiah Pernikahan

“Amplop” Hadiah Pernikahan, Bagaimana Hukumnya? Ini Kata Buya Yahya

Ibadah

Hukum Wudhu dengan Gayung dari Bak Mandi, Benarkah Tidak Sah? Hukum Wudhu dengan Gayung dari Bak Mandi, Benarkah Tidak Sah?

Hukum Wudhu dengan Gayung dari Bak Mandi, Benarkah Tidak Sah?

Ibadah

istri berkata kasar istri berkata kasar

Istri Berkata Kasar Kepada Suaminya, Bagaimana Hukumnya Menurut Islam?

Kajian

Istihadhoh Wajib Menqadha Puasa Istihadhoh Wajib Menqadha Puasa

Apakah Perempuan Istihadhoh Wajib Mengqadha Puasa?

Ibadah

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Ini Doa Akhir Tahun Menurut Syekh Abdul Hamid bin Muhammad Ali Kudus

Ibadah

Nalar Kritis Muslimah gender Nalar Kritis Muslimah gender

Nalar Kritis Muslimah; Mewujudkan Keadilan Gender

buku

Trending

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Keutamaan Membaca Dzikir di Awal Sepuluh Dzulhijjah

Ibadah

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Zikir yang Dibaca pada Hari Arafah dan Keutamaannya

Ibadah

Nur Rofiah Penggagas gender Nur Rofiah Penggagas gender

Dr. Nur Rofiah: Penggagas Keadilan Gender Perspektif Alquran

Muslimah Daily

Mengqadha Puasa hari arafah Mengqadha Puasa hari arafah

Pengertian Puasa Tarwiyah dan Puasa Arafah Serta Niat Melaksanakannya

Ibadah

Orang Tua Supportif anak Orang Tua Supportif anak

Istri Mengurus Suami, Lalu Siapa yang Mengurus Istri?

Muslimah Talk

berkurban hewan yang pincang berkurban hewan yang pincang

Bolehkah Berkurban dengan Hewan yang Pincang?

Kajian

Takbir Idul Fitri adha Takbir Idul Fitri adha

Perbedaan Takbir Idul Fitri dan Idul Adha

Kajian

Mengqadha Puasa hari arafah Mengqadha Puasa hari arafah

Hukum Serta Keutamaan Berpuasa Di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Connect