Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Anjuran Berhias dalam Islam Bagi Muslimah

A young and beautiful muslim woman is applying make up in front of a mirror.

BincangMuslimah.Com –Berhias atau berdandan merupakan aktivitas yang tidak terpisahkan dari seorang perempuan. Hampir semua perempuan pasti senang berhias. Mulai dari berhias yang sederhana, sampai memakai make up yang tebal dengan berbagai alat-alat kosmetik, seperti bedak, lipstick, mascara, dan lain sebagainya.

Bahkan dalam ajaran Islam, berhias bukanlah sesuatu hal yang dilarang. Justru, Islam mengajarkan cara berhias yang baik tanpa harus merugikan atau merendahkan martabat perempuan itu sendiri.

Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan.” (HR. Muslim)

Hadis ini menjelaskan bahwa Allah menyukai umatnya yang mampu menjaga diri, terutama dalam hal kebersihan dan juga mempercantik diri. Termasuk untuk para wanita, apalagi jika ditujukan untuk ibadah atau kebaikan.

Kalangan ulama juga berpendapat tentang kebolehan dalam berhias, dengan catatan tetap dalam batasan dan disyariatkan. Sungguh Allah itu Maha Indah dan mencintai keindahan. Karena itu, perindahlah dan percantiklah diri kita sebagai seorang muslimah, sesuai dengan apa yang Allah dan RasulNya gariskan.

Dalam buku 101 Rahasia Wanita (Muslimah), Abdillah F Hasan menjelaskan anjuran berhias sesuai syariat islam, yaitu:

Tidak berbahan haram

Alat-alat kosmetik yang dipakai perempuan hendaknya yang tidak berbahan haram, yakni dianjurkan untuk memakai kosmetik yang berlabel halal. Penggunaan bahan kosmetik dari bahan yang haram sebaiknya dihindari agar tidak menempelkan najis di kulit. Tetapi masih boleh digunakan dengan syarat dilakukan penyucian setelah pemakaian.

Tidak untuk kebanggaan dan menarik perhatian

Berhias merupakan fitrah alami perempuan supaya tampil cantik dan penuh percaya diri. Seorang perempuan boleh berhias di hadapan perempuan dan mahramnya. Sedang jika untuk selain itu boleh sebatas pada penampakan yang diperbolehkan secara syar’i. Melakukan hal itu hendaknya diiringi dengan niatan yang baik, bukan untuk membanggakan diri kepada orang lain, agar dipuja akan kecantikannya untuk menarik perhatian.

Allah mengingatkan, “Dan janganlah kamu berhias (tabarruj) dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah yang dahulu..” (QS. Al-Ahzab: 33)

Imam Mujahid ra berpendapat, bahwa tabarruj yaitu perempuan yang bersolek, berhias diri, memperlihatkan perhiasan dan kecantikannya kepada para lelaki. Mereka tidak memiliki rasa malu kecuali sedikit, mereka berjalan di antara para lelaki, berlenggak-lenggok, berdesak-desakan dengan para lelaki di pasar, berjalan di depan para lelaki di jalan-jalan dan di masjid-masjid. Pada malam hari berjalan di tempat yang terang untuk memperlihatkan perhiasan dan kecantikannya kepada orang-orang.

Bersolek untuk suaminya

Seorang perempuan yang sudah memiliki suami, sangat dianjurkan untuk berdandan agar menyenangkan hati suaminya, serta sebagai sarana untuk mencari keridhaanNya dan mengikuti sunah Rasulullah SAW. Seorang istri yang tampil cantik di depan suami akan mengundang pahala. Jika suami dipuaskan dengan “pemandangan indah” di rumahnya, ia akan lebih kuat untuk menjaga pandangan mata di luar rumah dan menjaga kebersihan jiwanya.

Pernah ditanyakan kepada Rasulullah SAW, “Siapakah perempuan yang paling baik?” jawab beliau, “Yaitu yang paling menyenangkan jika dilihat suaminya, menaati suami jika diperintah, dan tidak menyelisihi suami pada diri dan hartanya sehingga membuat suami benci.” (HR. Nasa’I dan Ahmad)

Tidak menyerupai laki-laki

Ada kalanya seorang perempuan berdandan hingga hampir menyerupai laki-laki. Rasulullah SAW bersabda, “Allah melaknat perempuan yang menyerupai lelaki dan lelaki yang menyerupai perempuan.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi).

Di zaman Rasulullah ada perempuan yang bergaya seperti laki-laki. Seorang lelaki berkata, “Ketika aku sedang bersama Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash, ia melihat Ummu Sa’id binti Abu Jahal yang di lehernya tergantung busur dan ia berjalan dengan gaya laki-laki. Lalu Abdullah berkata, “Siapakah perempuan itu?” dijawab, “Itu adalah Ummu Sa’id binti Abu Jahal.” Maka Abdullah berkata, “Aku telah mendengar Rasulullah bersabda, “Bukan dari umatku perempuan yang menyerupai laki-laki dan laki-laki yang menyerupai perempuan.”

Tidak berhias dengan bahan palsu

Semakin berkembangnya zaman, membuat perkembangan pesat bagi dunia kosmetik. Bahkan ada seorang perempuan yang bisa memanjangkan rambut dalam sekejap. Dalam hal ini, perempuan dilarang berhias dengan bahan yang dapat mengubah ciptaan Allah. Contohnya, dengan menyambung bulu mata, menyambung rambut agar terlihat lebih panjang. Meskipun hal itu dilakukan untuk suami, tetapi kedudukannya tetap tidak diperbolehkan dalam syariat, karena mengandung unsur kepalsuan.

Rasulullah Saw bersabda, “Allah melaknat perempuan yang menyambung rambut dan yang minta disambungkan rambutnya.” (HR. Bukhari)

 

Rekomendasi

Memakai Tato Alis Henna Memakai Tato Alis Henna

Hukum Memakai Tato Alis Henna

Crusita Maharani S
Ditulis oleh

Mahasiswa semester 7 program studi Jurnalistik, UIN Syarif Hidayatullah. Saat ini menjabat sebagai Kepala Divisi Artistik Lembaga Pers Mahasiswa Journo Liberta. Tertarik dengan penulisan, design grafis dan fotografi.

Komentari

Komentari

Terbaru

Tindik Telinga pada Bayi Tindik Telinga pada Bayi

Tindik Telinga pada Bayi dan Pandangan Islam Terhadapnya

Kajian

pakaian perempuan penutup badan pakaian perempuan penutup badan

Pakaian Perempuan di Masa Rasulullah, Edisi Penutup Badan

Kajian

julukan buruk bagi orang julukan buruk bagi orang

Hukum Memberikan Julukan yang Buruk Bagi Orang Lain

Kajian

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Tafsir ad-Dhuha; Allah Tidak Meninggalkan Nabi Muhammad

Kajian

Hukum Eyelash Extension Fikih Hukum Eyelash Extension Fikih

Hukum Eyelash Extension Menurut Ulama Fikih

Kajian

hari santri santriwati berdaya hari santri santriwati berdaya

Peringati Hari Santri, Yenny Wahid : Santriwati Harus Difasilitasi Agar Lebih Berdaya

Berita

diskriminasi pencari kerja perempuan diskriminasi pencari kerja perempuan

Diskriminasi Bagi Pencari Kerja Perempuan yang Sudah Menikah

Tak Berkategori

Kasus Kim Seon Ho Kasus Kim Seon Ho

Kasus Kim Seon Ho dan Aturan Aborsi di Indonesia

Muslimah Talk

Trending

Shalat Sunnah Rawatib Perempuan Shalat Sunnah Rawatib Perempuan

Shalat Sunnah Rawatib Bagi Perempuan, Lebih Utama di Masjid atau Rumah?

Ibadah

Empat Kiat Mendidik Anak Empat Kiat Mendidik Anak

Empat Kiat Mendidik Anak Menurut Anjuran Islam

Keluarga

keutamaan melanggengkan wudhu islam keutamaan melanggengkan wudhu islam

Keutamaan Melanggengkan Wudhu dalam Islam

Kajian

pendapat ulama membasuh tangan pendapat ulama membasuh tangan

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Membasuh Tangan.

Kajian

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Hukum Berdiri Ketika Mahallul Qiyam

Kajian

air liur manusia najis air liur manusia najis

Benarkah Air Liur Manusia Najis?

Kajian

perempuan korban playing victim perempuan korban playing victim

Perempuan Sasaran Empuk Korban Playing Victim

Muslimah Talk

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Macam-macam Kitab Maulid Nabi Muhammad

Khazanah

Connect