Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Menjawab Tudingan Miring tentang Perempuan Cerdas Susah Dapat Jodoh

Young woman with headphones working on laptop - gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Suatu pagi secara tidak sengaja saya baru saja bertemu dengan ibu-ibu yang yang sedang membeli kebutuhan sayur, kebetulan sebagai penghuni baru kompleks, banyak hal yang harus saya lakukan termasuk adaptasi dengan tetangga. Bagi saya tetangga adalah kekuatan terbesar ketika jauh dari keluarga, sebab orang paling dekat dengan kita ketika berada di perantauan adalah tetangga. Percakapan singkat ini membuat saya berujung emosi sebenarnya.

“ Tetangga baru ya mbak?” tanya abang sayur seketika.

“Njih pak, baru pindahan” jawabku senyum.

“Kuliah to mbak? Kuliah s1 ta? Mbaknya udah nikah po?” tanya ibu-ibu yang sedang memilih kangkung di tempat.

Aku masih berfikir untuk jawaban terbaik yang ingin aku ucapkan di pertemuan pertama.

“Njih buk, kuliah di UGM, tapi sudah s3” Jawabku dengan penuh senyum yang begitu ramah.

“Duh, mbak ngapain to kuliah tinggi-tinggi, kalau samean belum nikah, awas loh nanti ga bisa punya suami, susah cari suami, karena calon istrinya terlalu pinter,” jawab seorang ibu yang berdiri di samping abang sayur sambil membetulkan jilbabnya.

“Nyess” kalimat itu menusuk ke hatiku yang paling dalam. Rasanya usahaku untuk mengembangkan diri dengan mengasah kemampuan melalui proses pendidikan, tidak dibenarkan oleh lingkungan masyarakat.

Sepertinya ini sudah menjadi wabah bagi masyarakat dan menjadi bumerang bagi perempuan menemukan dirinya serta menjadi apa yang mereka inginkan. Padahal, kecerdasan memiliki banyak ragam yang tidak bisa diseragamkan antara yang satu dengan yang lain. Dalam ajaran Islam, perempuan dipilih karena empat kriteria, diantaranya: harta, nasab, kecantikan, dan agama.

Bisa saja karena kecerdasan tidak masuk sebagai kriteria memilih perempuan dalam Islam, orang-orang begitu menyepelekan hal ini. Padahal, memilih pasangan yang sefrekuensi itu, salah satunya dari faktor keilmuan yang bisa dikolaborasikan antara suami dan istri.

Mengapa perempuan cerdas dituding susah akan dapat jodoh? Ada beberapa hal yang menjadi alasan kegelisahan masalah ini, diantaranya : suami dalam keluarga merupakan imam yang harus menjadi tonggak penggerak keberadaan rumah tangga.

Bagi sebagian orang, apapun yang ada di dalam rumah tangga, laki-laki harus mendominasi dibandingkan anggota lain, termasuk istri. Ini berimbas kepada pendidikan, khususnya kecerdasan. Jika tolok ukur kecerdasan seorang perempuan dilihat dari strata pendidikan yang dijalani. Maka pendidikan seorang suami harus di atas istri, maksimal setara dengan istri, tidak boleh di bawah istri.

Pembahasan yang sama juga dilontarkan oleh Maudy Ayunda, dalam sebuah pertemuan virtual yang pada saat itu terdiri dari Najeela Shihab, serta Gita Savitri. Barangkali ketiga sosok yang saya sebutkan bukanlah sosok yang asing di telinga kita, hampir semuanya menjadi icon perempuan masa kini yang sukses secara karir dengan kecerdasan yang mereka miliki. Namun, alih-alih mendapatkan pujian sebagai perempuan cerdas justru kalimat “susah mendapatkan jodoh” yang sering didengar.

Bagi masyarakat yang memiliki budaya patriarkhi yang kuat, contohnya Indonesia. Kenyataan perempuan harus lebih rendah dari suami adalah hal yang seakan paling prioritas, mulai dari aktifitas, penghasilan, bahkan strata pendidikan perempuan haruslah lebih rendah. Karena laki-laki masih belum terbiasa untuk menjadikan kriteria kualitas keilmuan adalah hal penting dalam memilih calon istri.

Akhirnya, tidak sedikit laki-laki yang berkata, “Untung istri saya gatahu apa-apa. Jadi menghindari masalah.” Menjadinya alibi untuk menutupi relasi keluarga yang kurang tepat dalam setiap permasalahan. Kalimat tersebut menunjukkan bahwa kecerdasan perempuan seolah-olah membawa masalah dalam hubungan keluarga. Padahal jika laki-laki memiliki kecerdasan yang sama, ia juga membutuhkan istri sebagai teman sepanjang hidup yang menemani ia bercerita hingga masa tuanya.

Jika keduanya saling menerima, dengan ragam keilmuan yang dimiliki antara laki-laki dan suami, hubungan yang tercipta saling menerima kekurangan dan kelebihan diri akan menjadi bermakna. Mau setinggi apapun pendidikan perempuan, justru bagus. Karena ia akan menjadi sektor utama untuk menjalani rumah tangga, menjadi perempuan karir, menjadi teman hidup bagi suami, menjadi ibu bagi anak-anak, dan untuk melakoni peran tersebut, perempuan harus cerdas dalam melakukannya.

Pernah saya baca sebuah tweet, isinya begini “Jadi perempuan itu susah, balas chat dari orang yang dikenal, nanti dibilang murahan, cuek dengan orang baru dikenal dibilang sok jual mahal, semua yang dilakukan oleh perempuan seperti tersetting serba salah”. Kalimat perempuan selalu benar itu mungkin hanya dirasakan sebagian kaum dunia maya, tapi tidak dengan masyarakat dengan budaya patriarkhi seperti Indonesia.

Rekomendasi

Muallifah
Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Gajah Mada yang berasal dari Sampang, Madura. Saat ini tergabung dalam Komunitas Puan Menulis

Komentari

Komentari

Terbaru

pendidikan prenatal ibu hamil pendidikan prenatal ibu hamil

Empat Pendidikan Prenatal yang Harus Ibu Hamil Tahu

Muslimah Daily

Resensi Buku: Kritik Terhadap Interpretasi Feminis pada Al-Qur’an (bag II)

Kajian

Poligami dan Dampaknya bagi Perempuan

Diari

Enam Pesan Syekh Abdul Qadir al-Jailani Agar Kita Menghargai Orang Lain

Muslimah Daily

Ini Surah-surah yang Sunah Dibaca Saat Shalat Qabliyah Shubuh

Ibadah

ruu-pks ruu-pks

Kawal Terus RUU-PKS Sampai Tuntas, Kekerasan Seksual Bukan Sekedar Angka Bukan?

Diari

poligami ajaran islam poligami ajaran islam

Poligami Bukanlah Ajaran yang Dibawa Islam

Kajian

Alasan Rasulullah Menolak Fatimah Dipoligami

Kajian

Trending

Shafiyah binti Huyay Shafiyah binti Huyay

Shafiyah binti Huyay, Putri Pembesar Yahudi yang Dinikahi Nabi Saw

Muslimah Talk

Beauty Previllege, Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

Hukum Menghisap Kemaluan Suami

Kajian

dalil puasa rajab dalil puasa rajab

Berapa Hari Kita Disunnahkan Puasa Rajab?

Ibadah

waktu berbulan madu waktu berbulan madu

Kapan Sebaiknya Waktu Berbulan Madu?

Ibadah

Skincare Aman bagi Muslimah Skincare Aman bagi Muslimah

Tips Memilih Kosmetik dan Skincare Aman Bagi Muslimah

Muslimah Daily

Metode Nabi Muhammad Metode Nabi Muhammad

Parenting Islami: Tiga Langkah Membina Generasi Berkualitas bagi Perempuan Karir

Keluarga

larangan meminta-minta larangan meminta-minta

Larangan Meminta-minta untuk Memperkaya Diri

Ibadah

Connect