Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Meluruskan Pandangan Terhadap Janda

BincangMuslimah.Com – Drama Korea berjudul “When the Camellia Blooms” yang tayang tahun 2019 cukup menarik perhatian. Yah, drama ini menceritakan Dong-baek yang merupakan orang tua bagi anak laki-lakinya. Dong-baek memilih untuk membesarkan anaknya sendiri, tanpa menikah. Kehidupan menjadi orang tua tunggal sangatlah sulit, terlebih ketika ia baru saja pindah dan memulai bisnis barunya di sebuah kota kecil, Ongsan. Banyak yang tidak suka padanya, hal itu karena stigma janda yang menempel pada dirinya.

Sebagai janda, Dong-baek kerap dianggap sebagai pengganggu suami orang, perempuan jalang, dan lainnya. Menjadi orang tua tunggal tanpa  menikah memang tak ada bedanya dengan seorang janda. Diperlakukan rendah, dilecehkan, mendapatkan kekerasan dan diskriminasi.

Memang apakah salah menjadi seorang janda? tentu tidak. Sepertinya seorang janda akan otomatis mendapatkan dosa warisan.  Semua stigma yang disematkan pada janda adalah bukti cara pandang masyarakat yang salah dan masih patriarkis.

Mari kita luruskan, ketika ada seorang janda yang bercerai atau diceraikan oleh suaminya lantaran si suami memiliki perempuan lain, lantas masyarakat mengatakan “kasian ya si A sekarang jadi janda gara-gara gak bisa dandan dan urus suami makanya selingkuh.

Anggapan ini jelas salah, kenapa ketika suami yang berbuat salah dan tidak setia malah melimpahkan kesalahan tersebut kepada istri dan otomatis perselingkuhan tersebut adalah suatu pembenaran.

Masyarakat bukan berempati tetapi masyarakat menyalahkan perempuan dan melakukan perundungan. Lebih parah lagi, saya pernah mendengar ceramah disalah satu stasiun tv setelah makan sahur. Sang ustad mengatakan “ketika suami tiba-tiba pulang dan membawa istri baru maka perempuan harus sabar” lalu ia dan jamaah tertawa. Ironis memang ketika perselingkuhan dalam sebuah pernikahan dianggap lelucon dan mengharuskan perempuan bersabar seakan ini takdir dari Tuhan.

Anggapan lain yang keliru adalah, janda adalah barang bekas yang sudah bolong. Yah, hal demikian mereka analogikan dengan berbagai benda, termasuk tanaman. Tentu pernah mendengar tanaman janda bolong? tanaman yang namanya melambung begitu pula harganya di tengah pandemi covid-19. Kata bolong merujuk pada selaput dara yang sudah robek, atau orang awam sering menyebutnya sudah tidak perawan lagi.

Padahal menurut medis, mengutip artikel di laman halodoc.com, selaput dara yang robek bukanlah keadaan yang hanya disebabkan oleh penetrasi, melainkan banyak faktor termasuk seperti kecelakaan atau cedera, berkuda dan bersepeda, tes keperawanan yang tidak berhati-hati, pemakaian tampon saat menstruasi serta faktor lainnya. Jadi, amatlah tidak tepat jika seorang perempuan yang sudah robek selaput daranya lalu hilang kehormatannya sebagai seorang perempuan, termasuk janda.

Hal mengganggu lain perihal janda adalah slogan-slogan atau kalimat marketing yang dibuat para pedagang untuk kebutuhan marketing yang sangat merendahkan posisi janda. Misalnya “ada yang lebih hot tapi bukan janda” yang digunakan oleh salah satu jargon restoran ayam cepat saji.

Adapun gambaran negatif janda disajikan lewat sebuah film panas, seperti “Inem Pembantu Seksi” yang menceritakan seorang janda seksi dan menjadi primadona lelaki. Salah satu film warisan orde baru yang ingin menggambarkan bahwa janda adalah perempuan penggoda yang selalu mencari perhatian, kesepian, terbuka untuk berhubungan seks, mengganggu suami orang dan perusak rumah tangga orang lain.

Dikutip dari penelitian The Conversation, bahwa stigma janda berbanding terbalik dengan citra seorang ibu yang begitu dihormati. Penghormatan terhadap ibu semakin bertambah dengan hadirnya berbagai paguyuban seperti Dharma Wanita yang merupakan organisasi istri-istri pejabat serta Persatuan Istri Tentara atau Persit.

Berefleksi dari dua organisasi ini terlihat bahwa seorang ibu yang bersuami sangatlah terhormat dan beruntung. Sangat berbeda dengan seorang janda yang mendapatkan ketidakadilan yang berlapis. Padahal seharusnya kita tidak boleh menafikan jika janda juga adalah seorang ibu.

Rekomendasi

Bolehkah Janda Menikah Sebelum Habis Masa Iddah?

Ayu Fatma
Ditulis oleh

Alumni Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera (Indonesia Jentera School of Law).

Komentari

Komentari

Terbaru

Perkara Yang Membatalkan Wudhu Perspektif Empat Mazhab Perkara Yang Membatalkan Wudhu Perspektif Empat Mazhab

Perkara Yang Membatalkan Wudhu Perspektif Empat Mazhab

Ibadah

Hai Ladies, Mari Turut Serta Menjadi Aktor Kunci Penjaga Toleransi!

Diari

jenis mukena jenis mukena

Tiga Kesunnahan yang Dianjurkan Ketika Melakukan Shalat Fajar

Ibadah

apakah sikat gigi bisa menggantikan siwak? apakah sikat gigi bisa menggantikan siwak?

Apakah Sikat Gigi Bisa Menggantikan Siwak?

Ibadah

doa dalam wudhu doa dalam wudhu

Doa-doa dalam Wudhu Tidak Ada Sumber Hadisnya, Bolehkah Diamalkan?

Ibadah

menolak ruu-pks, RUU Penghapusan Kekerasan Seksual menolak ruu-pks, RUU Penghapusan Kekerasan Seksual

Catatan Bagi Orang-Orang yang Menolak RUU-PKS

Diari

bolehkah berwudhu dengan bantuan bolehkah berwudhu dengan bantuan

Bolehkah Berwudhu Dengan Bantuan Orang Lain?

Ibadah

Berbicara Saat Berwudhu Berbicara Saat Berwudhu

Berbicara Saat Berwudhu, Batalkah?

Ibadah

Trending

Hukum Menghisap Kemaluan Suami

Kajian

Beauty Previllege, Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

dalil puasa rajab dalil puasa rajab

Berapa Hari Kita Disunnahkan Puasa Rajab?

Ibadah

Metode Nabi Muhammad Metode Nabi Muhammad

Parenting Islami: Tiga Langkah Membina Generasi Berkualitas bagi Perempuan Karir

Keluarga

Ini Keutamaan Bersedekah Di Bulan Rajab yang Perlu Kamu Ketahui

Ibadah

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Hukum Menggabungkan Mandi Jum’at Dengan Mandi Janabah, Bolehkah?

Ibadah

qabliyah shubuh qabliyah shubuh

Ini Surah-surah yang Sunah Dibaca Saat Shalat Qabliyah Shubuh

Ibadah

Jilbab, SKB 3 Menteri dan Kemerdekaan Perempuan

Diari

Connect