Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Janda dan Stigma Negatif yang Melekat

janda stigma negatif melekat
gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Berawal dari salah satu poster yang dikirim oleh salah satu anggota group WhatsApp, poster tersebut bertuliskan “Lawan Covid-19 Dengan Janda”  dengan menampilkan foto seorang perempuan cantik. Poster tersebut di share untuk  menjadi guyonan bapak-bapak yang saya rasa sangat tidak pantas untuk dijadikan bahan hiburan dengan alasan apapun. Hal seperti itu membuat saya kesal karena substansi dari poster tersebut yaitu menjaga jarak, mencuci tangan, menggunakan masker dan lain sebagainya yang merupakan ajakan untuk melawan Covid-19 tetapi isinya gambar seorang perempuan cantik dan menggunakan diksi Janda. 

Isi dan substansi tidak nyambung sama sekali. Kenapa harus janda dan kenapa menggunakan perempuan sebagai bahan guyonan.  Saya sangat sering mendengar dan melihat kata “Janda” sebagai bahan olokan dan ejekan semata. Stigma-stigma negatif seperti perempuan penggoda, perempuan nakal atau perempuan yang tidak nurut kepada suaminya selalu melekat pada diri seorang janda  

Perempuan memang kerap kali sering menjadi korban objektifikasi. Selain poster tersebut sebenarnya masih banyak meme atau poster ejekan yang menggunakan diksi janda dengan perempuan sebagai objek. Stigma negatif dan olok-olok terhadap janda tidak hanya terjadi di media-media online tetapi di berbagai obrolan santai di warung, pasar, maupun sekolah yang sebenarnya merupakan obrolan yang tentunya tidak asik sama sekali. 

Sebagai orang yang tumbuh besar di pedesaan yang jauh dari hiruk-pikuk perkotaan. Saya merasa kasus perceraian dan perselingkuhan tidak hanya terjadi di kota-kota besar tetapi juga banyak terjadi di desa. Ketika ada kasus perceraian seringkali perempuan menjadi korban bullying oleh para tetangga, ia dianggap tidak pandai mengurus suami atau sering juga dianggap terlalu centil kepada lelaki lain. Ketika sudah menjadi janda pun, perempuan masih menjadi bahan omongan tetangga dengan mencurigainya sebagai perempuan simpanan. 

Hal yang lebih menyedihkan bahwa janda juga sering diberi label sebagai perusak hubungan orang dan penyebab perselingkuhan. Apalagi sebutan pelakor atau perebut laki orang yang sedang trend di masyarakat semakin memojokkan perempuan terutama jika ia seorang janda. Padahal kita sebagai manusia biasa rasanya jahat sekali untuk enteng menjudge orang lain seperti itu. 

Menjadi perempuan terkadang dihadapkan pada suatu kondisi yang dilematis. Banyak perempuan yang memilih bertahan dengan perkawinannya meskipun ia korban KDRT karena malu dan takut menyandang sebagai janda. Dan tidak sedikit perempuan yang memilih bercerai karena menjadi korban KDRT, tetapi tetap disalahkan hanya karena tidak bisa mempertahankan perkawinan. Orang-orang yang memberi stigma negatif dan melabeli janda dengan segala hal-hal yang menyakitkan harusnya merasa berdosa karena orang tersebut turut melanggengkan kekerasan terhadap perempuan. 

Menurut Catatan Tahunan (Catahu) Komnas Perempuan yang diterbitkan pada 5 Maret 2021. Sepanjang tahun 2020 jumlah kekerasan terhadap perempuan sebesar 299.911 kasus. Layanan lembaga mitra Komnas Perempuan menangani 8.234 kasus dan mencatat jenis kekerasan terhadap perempuan.

Kekerasan di Ranah Personal atau  KDRT merupakan salah satu kasus yang paling menonjol dengan jumlah kasus sebanyak  6.480 kasus.  Diantaranya terdapat Kekerasan Terhadap Istri menempati peringkat pertama 3.221 kasus.  Bentuk kekerasan yang terjadi di Ranah Personal yaitu kekerasan fisik, seksual, psikis , dan ekonomi. Menurut Komnas Perempuan, pola kekerasan terhadap perempuan di Ranah personal masih sama dari tahun-tahun sebelumnya. 

Makna kata “Janda” sendiri  menurut KBBI yaitu perempuan yang tidak bersuami lagi karena bercerai atau karena ditinggal mati suaminya. Jika kita renungkan, seorang janda adalah seorang perempuan seutuhnya. Bisa kita lihat di sekeliling kita banyak sekali perempuan yang menjadi orang tua tunggal bagi anak-anaknya, ia mencari nafkah dengan bekerja keras, mendidik, memberikan kasih sayang yang utuh kepada anak-anaknya tanpa rasa malu dan lelah sedikitpun. Menjadi perempuan kepala keluarga bukan tugas yang ringan tetapi sangat berat sekali. karena hal itu, bagi saya seorang janda merupakan perempuan yang mulia dan sangat tangguh.

Saya teringat tentang pengalaman perempuan yang ditulis oleh Ibu Nur Rofiah dalam buku “Nalar Kritis Muslimah Refleksi atas Keperempuanan, Kemanusiaan, dan Keislaman”. Dalam buku tersebut dijelaskan bahwa perempuan mengalami dua pengalaman yaitu pengalaman biologis dan pengalaman sosial. Pengalaman sosial yang dialami perempuan disebabkan karena adanya sistem patriarki. Pengalaman sosial tersebut ada lima macam yaitu stigmatisasi, marginalisasi, subordinasi, kekerasan dan beban ganda. 

Kelima pengalaman tersebut tentu sangat dialami oleh banyak perempuan. Stigmatisasi pada seorang janda merupakan tindakan yang merugikan dan menimbulkan ketidakadilan gender. Seorang janda yang mana ia juga seorang perempuan berhak hidup dengan nyaman dan aman tanpa harus dilabeli stigma-stigma negatif yang sangat menyakitkan bagi perempuan. 

Setiap perempuan yang hidup atas pilihannya sendiri adalah perempuan yang ingin merdeka atas dirinya sendiri. Hal tersebut sesuai dengan prinsip tauhid dalam Islam bahwa tubuh perempuan, sebagaimana tubuh laki-laki adalah mutlak milik Allah Swt. Ibu Nur Rofiah menjelaskan, setiap manusia laki-laki dan perempuan sebagai sesama hamba Allah hanya boleh tunduk secara mutlak kepada Allah Swt.

Stigma negatif, ejekan, dan mitos seperti warna ungu sebagai warna janda adalah hal-hal  yang harus dimusnahkan. Menurut Ibu Nur Rofiah masih dalam buku yang sama “Nalar Kritis Muslimah Refleksi atas Keperempuanan, Kemanusiaan, dan Keislaman” laki-laki dan perempuan sama-sama menjadi khalifah fil ardh yang mana keduanya mengemban amanah dari Allah untuk menebarkan kemaslahatan seluas-luasnya di muka bumi.  Pada akhirnya, kita semua harus sadar bahwa hidup menjadi manusia mempunyai tujuan yang sangat mulia yaitu  menciptakan kehidupan yang adil dan membawa kemaslahatan bagi sesamanya.  

Rekomendasi

Perempuan Single Mengadopsi Anak Perempuan Single Mengadopsi Anak

Bisakah Perempuan Single Mengadopsi Anak?

perempuan ideal perempuan ideal

Meluruskan Pandangan Terhadap Janda

Menghilangkan Stigma Negatif Terhadap Janda

Bolehkah Janda Menikah Sebelum Habis Masa Iddah?

Ulfiah Hasanah
Ditulis oleh

1 Komentar

1 Comment

    Komentari

    Terbaru

    cairan kuning setelah haid cairan kuning setelah haid

    Menyikapi Cairan Kuning yang Keluar Setelah Haid

    Kajian

    Perbedaan Kata Membasuh mengusap Perbedaan Kata Membasuh mengusap

    Perbedaan Kata Membasuh dan Mengusap pada Rukun Wudhu

    Kajian

    piagam madinah falsafah hidup piagam madinah falsafah hidup

    Piagam Madinah, Falsafah Hidup Berbangsa dan Bernegara

    Khazanah

    Melaksanakan Pernikahan Bulan Shafar Melaksanakan Pernikahan Bulan Shafar

    Melaksanakan Pernikahan di Bulan Shafar, Benarkah Tidak Boleh?

    Kajian

    aksi dokter sperma makanan aksi dokter sperma makanan

    Aksi Dokter Campur Sperma ke Makanan; Kejahatan Seksual Terhadap Perempuan

    Muslimah Talk

    murtad wajib mengqadha shalat murtad wajib mengqadha shalat

    Murtad Lalu Beriman Lagi, Wajib Mengqadha Shalat?

    Kajian

    koma wajibkah menqadha shalatnya koma wajibkah menqadha shalatnya

    Pasien Covid-19 Koma, Wajibkah Ia Mengqadha Shalat Setelah Sembuh?

    Kajian

    hadis perempuan penduduk neraka hadis perempuan penduduk neraka

    Bincang Hadis, Perempuan Penduduk Neraka Terbanyak

    Kajian

    Trending

    makna sekufu dalam pernikahan makna sekufu dalam pernikahan

    Memilih Pasangan; Ikhtiar Menuju Pernikahan

    Keluarga

    anak menolong orang tuanya anak menolong orang tuanya

    Bisakah Seorang Anak Menolong Orang Tuanya di Akhirat?

    Keluarga

    Pakaian di Masa Rasulullah Pakaian di Masa Rasulullah

    Pakaian di Masa Rasulullah (2)

    Kajian

    Perundungan perempuan pengalaman biologis Perundungan perempuan pengalaman biologis

    Perundungan Terhadap Perempuan karena Pengalaman Biologis

    Muslimah Talk

    mahram mertua cerai pasangan mahram mertua cerai pasangan

    Status Mahram Mertua Pasca Cerai dari Pasangan

    Keluarga

    Menentukan Kriteria Sekufu pernikahan Menentukan Kriteria Sekufu pernikahan

    Bagaimana Seharusnya Menentukan Kriteria Sekufu dalam Pernikahan?

    Kajian

    Bagaimana Islam Memandang Konsep Childfree?

    Kajian

    makna cantik perempuan muslim makna cantik perempuan muslim

    Menelusuri Makna Cantik dari Kisah Perempuan Muslim

    Khazanah

    Connect