Ikuti Kami

Muslimah Talk

Sekolah Perempuan Indonesia; Gerbang Negara yang Lebih Maju

sekolah perempuan indonesia maju
gettyimages,,com

BincangMuslimah.Com – Sekolah kini sudah menjadi hak seluruh gender, baik laki-laki maupun perempuan. Mengingat segala bidang yang berpengaruh di Indonesia ini tidak lagi ada batasan gender, laki-laki atau perempuan kini setara dan boleh menduduki kursi parlemen, pengusaha, ataupun pemerintahan. Bahkan sekalipun struktural kecil dalam keluarga. Perempuan juga berhak berkarir dan berpendidikan tinggi.

Oleh karena itu, sekolah dirasa amat penting untuk segala lapisan elemen masyarakat dengan umur wajib sekolah. Perempuan harus dididik dari semasih kecil agar menjadi pionir bagi negara dan dapat berpartisipasi dalam membangun perubahan. Sekolah dirasa menjadi salah satu gerbang untuk menata masa depan yang lebih baik, pendidikan dirasa cukup penting menjadi elemen pendukung dalam memperbaiki masa depan.

Namun, hak berpendidikan terkadang tak sejalan dengan keadaan, mengingat tingkat kemiskinan negara ini yang masih terbilang tinggi. Hal ini membuat para orang tua memberhentikan anaknya untuk sekolah karena keterbatasan biaya. Masalah inilah yang menjadi konsentrasi dari lembaga The Asean Muslim Action Network (AMAN) turut berpartisipasi dalam membangun keprihatinan masalah ini, yang selalu menjadi persoalan serius di Indonesia, khususnya kawasan-kawasan pemukiman penduduk yang tingkat perekonomiannya masih rendah.

Lembaga AMAN bekerja meningkatkan kapasitas perempuan dalam membangun perdamaian. Ia juga memfasilitasi untuk meningkatkan kapasitas perempuan, penguatan sistem toleransi, dan jaringan antar komunitas. Selain itu, organisasi ini membuat buku yang diketik langsung oleh Ruby Kholifah bagian dari AMAN tentang Sekolah Perempuan AMAN. Buku ini memperkenalkan sekolah-sekolah perempuan yang telah berhasil dibangun oleh AMAN sebagai bukti nyata bahwa banyak pihak atau lembaga yang sangat concern terhadap persolaan ini. Sekolah Perempuan (SP) diharapkan menjadi pelopor dalam membangun semangat berpendidikan bagi seluruh masyarakat dan membuat Indonesia maju.

Baca Juga:  Saras Dewi, Penulis Kesetaran Gender dan Lingkungan

Desa Malei Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah adalah salah satu wilayah berdirnya sekolah perempuan untuk perdamaian yang didiampingi oleh AMAN. Pada 19 Febuari 2010 sekolah ini mulai dirintis, dilakukan sebanyak dua minggu sekali di dalam kelas dan di luar kelas. Di kelas diajarkan tentang pengetahuan gender, perdamaian, dan materi keseharian lainnya. Sedangkan di luar kelas dengan belajar mengembangkan ekonomi kreatif. Bahkan kini mereka telah mengoperasikan koperasi yang dibangun bersama.

Mereka kini menjadi insiprasi banyak warga dalam meningkatkan kapasitasnya dan tentunya perekonomian di daerah mereka tinggal. Tingkat toleransi sangat tinggi. Bagaimana tidak, keluarga kepala desa Malei adalah muslim yang hidup ditengah wilayah dengan mayoritas Kristen. Ada forum silaturahmi yang diselenggarakan oleh Sekolah Perempuan dan dilakukan di pantai sebagai media seluruh agama untuk toleransi dan menjadi bagian dari rekonsiliasi antar umat beragama.

Tanggal 31 Maret 2010 AMAN juga mendampingi Sekolah Perempuan di daerah Loji, Bogor Jawa barat. Gebrakan ini salah satunya berfokus pada menenumbuhkan kepercayaan diri perempuan melalui proses belajar regular kelas. Dengan materi yang disampaikan berkaitan tentang dengan kepemimpinan perempuan dan bagaimana perempuan terlibat dalam perdamaian. Sejauh ini perempuan terus menggali potensinya dengan mengelola kegiatan tabungan keliling, usaha bersama, pelatihan pembuatan kompos dan pertanian veltikultur. Bahkan pencapaian terbesarnya para perempuan sekolah perempuan terlibat dalam proses assessment dan community planning terkait perencanaan kelas baru.

Salah satu metode yang dipakai dalam pembelajaran adalah diskusi kelompok yang mengenali pengalaman perempuan dalam membicarakan suatu isu. Sekolah perempuan ini dibuka umum bagi siapapun yang ingin belajar, salah satunya adalah Ibu Hadijah yang tetap semangat dengan umurnya 74 tahun.  Sampah adalah masalah besar di Loji, untuk itu sekolah perempuan melakukan composting. Kegiatan ini sekaligus menjadi kegiatan kohesi sosial masyarakat.

Baca Juga:  Mengenal Hamnah Binti Jahsy, Perawat Perempuan di Masa Rasul

Jakarta yang menjadi kota metropolitan padat penduduk juga menjadi concern AMAN dengan mendampingi sekolah perempuan di Kampung Sawah, Cakung Barat, Jakarta Timur. Sekolah perempuan ini dengan rentang umur dari 15 tahun sampai 60 tahun. Sekolah perempuan Kampung sawah dengan materi pengenalan belajar keorganisasian, identitas perempuan, perdamian, parenting, kesehatan keluarga dan peningkatan ekonomi. Sampai sejau ini Sekolah perempuan telah menunjukan keberhasilannya dalan bidang parenting dan kesehatan keluarga dengan pengelolaan air bersih, pembuatan kompos, dan pola asuh anak dan membangun hubungan baik relasi antar suami ataupun anak.

Kesehatan lingkungan Kampung Sawah menjadi masalah serius karena banyak masyarakat yang tinggal di rumah yang tak layak huni. Sekolah Perempuan mengundang dinas dalam menanggulangi kualitas air di Kampung Sawah. Kebiasaan perempuan-perempuan berkumpul untuk membicarakan kondisi hidup sehari-hari di fasilitasi oleh sekolah perempuan menjadi media belajar untuk meningkatkan kapasitas perempuan. Pengelolaan sampah menjadi kerajinan tangan juga dilakukan.

Masih banyak lagi daerah daerah yang telah mendapatkan pendampngan dari AMAN untuk mengadakan penggerakan Sekolah Perempuan yang telah tercatat lengkap dalam buku Sekolah Perempuan AMAN. Telah banyak concern yang dapat ditanggulangi bersama bahkan masalah di suatu wilayah bisa diselesaikan bahkan menjadi nilai potensi bagi wilayah tersebut apabila diselesaikan bersama-sama.

Sehingga apapun bentuk sekolahnya. Pendidikan yang telah disampaikan AMAN dengan sekolah perempuan yang telah dibangun di penjuru Indonesia menjadi gerbang agar negara yang lebih maju terutama dalam memajukan ekonomi. Pencapaian ini terealisasikan dengan pelatihan-pelatihan yang berguna dalam meningkatkan skill para perempuan.

Rekomendasi

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

sayyidah nafisah guru syafi'i sayyidah nafisah guru syafi'i

Biografi Singkat Sayyidah Nafisah, Cicit Rasulullah yang menjadi Guru Imam Syafi’i

Mary Wollstonecraft, Tokoh Feminis Pertama di Eropa Mary Wollstonecraft, Tokoh Feminis Pertama di Eropa

Mary Wollstonecraft, Tokoh Feminis Pertama di Eropa

Pro Kontra Feminisme dalam Islam Pro Kontra Feminisme dalam Islam

Islam dan Feminisme; Sejalankah Keduanya?  

Ditulis oleh

3 Komentar

3 Comments

Komentari

Terbaru

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect