Ikuti Kami

Muslimah Talk

Gadrida Rosdiana, Jurnalis Senior NTT: Pentingnya Perspektif Gender dalam Narasi Perdamaian

Gadrida Rosdiana

BincangMuslimah.Com – Gadrida Rosdiana Djukana, yang biasa dipanggil Anna ini merupakan Jurnalis perdamaian, untuk mencegah potensi konflik dan menggerakkan rekonsiliasi sosial. Perempuan kelahiran Kupang 24 Mei 1968, adalah anak pertama dari delapan bersaudara (salah satunya meninggal dunia), dari Bapak Gabriel Djukana dan Ibu Christina Djukana-Riwu Kore. Dia menempuh pendidikan S1 Hukum dan saat ini sedang mengambil S2 Hukum Pembangunan di kampus yang sama, Universitas Nusa Cendana. Semasa mahasiswa, Anna aktif dalam Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) dan berlanjut ke LSM setelah lulus kuliah.

Awalnya Gadrida Rosdiana bergabung di Yayasan Cinta Damai, salah satu LSM advokasi yang terkenal di NTT saat itu. Dirinya sangat menyukai menulis, sehingga saat Pos Kupang membuka lamaran, dirinya kemudian melamar sebagai jurnalis di Pos Kupang. Dalam sebuah sebuah buku Mutiara Terpendam Indonesia, dirinya banyak belajar di media. Mulai dari belajar jurnalisme hingga perbedaan. Bahkan melalui media, dirinya seringkali bergaul dan mewawancarai banyak narasumber yang berbeda agama, baik Katolik maupun Muslim, Hindu.

Anna memimpikan ditengah himpitan media yang berpihak dan sarat kepentingan para pemilik modal, ada harian mainstream yang dihidupi oleh pembaca ideologis. Dia memiliki keyakinan bahwa media hanya bisa bertahan jika ada spirit, dan itu yang diperjuangkan oleh Harian Kota KURSOR. Harian Kota KURSOR rmemiliki ciri khas menghargai keberagaman, pluralisme dan memberi tempat kelompok rentan dalam masyarakat. Kelompok rentan yang dimaksud adalah perempuan, anak-anak dan para penyandang disabilitas.

Pengalamannya yang panjang sebagai reporter lapangan menjadi bekal baginya ketika menjadi redaktur KURSOR. Anna pernah mengikuti training jurnalisme damai yang diselenggarakan salah satu lembaga pers bekerja sama dengan salah satu LSM yang bekerja dengan issue konflik dan perdamaian pada tahun 2000. Anna juga rajin mengikuti berbagai diskusi dan membaca banyak bahan terkait jurnalisme damai.

Baca Juga:  Ratu Sinuhun, Pencetus Awal Undang-undang Ramah Perempuan

Bekal pemahaman kuat akan jurnalisme damai ini, berguna dalam tugas kesehariannya untuk supervisi dan penugasan wartawan KURSOR untuk peliputan di lapangan serta membantu Anna dalam melakukan editing. Hingga saat ini, Anna juga sering diminta menjadi narasumber untuk berbagai pelatihan terkait jurnalisme damai bagi para wartawan.

Anna juga selalu memperjuangkan agar perspektif gender menjadi kebijakan di berbagai lembaga yang ditekuninya, juga di media mainstream. Sejak proses perekrutan wartawan, kurikulum untuk pelatihan wartawan baru hingga materi media, menurut Anna, seharusnya berperspektif gender juga perlu diintegrasikan dalam kebijakan redaksi, mulai dari berita, tajuk rencana dan aneka rubrikasi.

Dalam sebuah wawancara, Anna mengakui kerja-kerja membangun kesadaran publik ini yang merupakan tantangan bagi profesi jurnalis. Dan di dalam struktur wartawan bagaimana membangun kesadaran wartawan juga untuk menulis tulisan yang mempunyai perspektif perempuan dan anak, itu juga menjadi tantangan.

”Kalau saya hanya belajar jurnalisme secara umum, saya tidak akan menguasai sesuatu dan suatu saat saya akan stagnan. Saya harus belajar,” tegas Gadrida Rosdiana.

Seandainya dirnya diundang seminar atau dialog, dirinya akan mengikuti dari awal sampai akhir dan mencatat prosesnya. Jadi tidak ada proses yang terlewati. Menurutnya, di situlah proses belajarnya selama sekian tahun untuk menguasai isu perempuan selain membaca.

Anna membuktikan bahwa Harian Kota KURSOR telah dua kali menjadi juara satu sebagai pelopor gender mainstream di media pada lomba yang diselenggarakan oleh Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi NTT dan United Nations Fund for Population Activities (UNFPA). Serta pada Agustus 2020 lalu, Anna juga mendapatkan penghargaan SK Trimurti Award 2020, sebuah penghargaan untuk jurnalis perempuan yang selama ini memperjuangkan perempuan di media.

Baca Juga:  Taliban: Tak ada Tempat Bagi Perempuan di Afghanistan

Penghargaan tersebut, menandakan jika Anna tahu betapa pentingnya perspektif gender yang perlu diintegrasikan dalam kebijakan redaksi di media, mulai dari berita, tajuk rencana dan aneka rubrikasi. Selain itu, dirinya memperjuangkan perspektif gender menjadi kebijakan di berbagai lembaga yang ditekuninya, juga di media tempatnya bekerja.

Rekomendasi

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial

5 Pendakwah Perempuan di Kalangan Milenial

Ditulis oleh

Mantan jurnalis di Jabar Ekspres (Jawa Pos Grup). Saat ini bekerja di Asian Muslim Action Network (AMAN) Indonesia.

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Pelaku Fitnah Pertama Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian Hadis: Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian

poligami poligami

Tiga Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Dampak Pernikahan Siri Dampak Pernikahan Siri

Dampak Pernikahan Siri, Perempuan dan Anak Sering Jadi Korban

Keluarga

menjaga toleransi menjaga toleransi

Perempuan Dukung Perempuan: Solusi Pemberantas Poligami Secara Sederhana

Kajian

cinta pengorbanan idul adha cinta pengorbanan idul adha

Belajar Arti Cinta dan Pengorbanan dari Sejarah Idul Adha

Kajian

Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu

Nasihat Penting Imam al-Ghazali Bagi Penuntut Ilmu

Kajian

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim

Siti Sarah, Istri Pertama Ibrahim: Potret Ketabahan Perempuan di Balik Sejarah Idul Adha

Muslimah Talk

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

Connect