Ikuti Kami

Khazanah

Sosok Roehana Koeddoes yang Menjadi ‘Google Doodle’ Hari Ini

Roehana Koeddoes Google Doodle
https://id.wikipedia.org/wiki/Roehana_Koeddoes#/media/Berkas:Rohana_Kudus.jpg

BincangMuslimah.Com – Google Doodle adalah logo yang terpasang di laman pertama google saat kita membuka situs google. Biasanya, logo google akan berubah tergantung tema apa yang diangkat hari itu. Hari ini, 8 November 2021, logo google menampilkan sebuah ilustrasi perempuan yang khas mengenakan aksesoris kepala dengan hijab dililit seperti tanduk Padang. Ternyata ia adalah Roehana Koeddoes yang hari ini menjadi Google Doodle.

Dilansir dari beberapa sumber, Roehana Koeddoes merupakan seorang wartawati pertama Indonesia. Perempuan kelahiran Sumatera Barat ini hidup pada masa pemerintahan Hindia Belanda. Ia lahir pada 20 Desember 1884 tepatnya di Koto Gadang, Agam, Sematera Barat. Pada 7 November tahun 2019, Jokowi menganugerahinya gelar Pahlawan Nasional. Alasan pemberian gelar tersebut adalah karena perannya yang begitu besar untuk bangsa ini, terutama dalam pemberdayaan perempuan.

Roehana memang lahir di keluarga ningrat, ia merupakan putri dari Mohammad Rasjad Maharadja Soetan yang merupakan jaksa dan juru tulis Hindia Belanda. Oleh karena itu, ia memiliki akses untuk menempuh pendidikan saat Indonesia masih berada di bawah jajahan Belanda. Masa yang suram bagi perempuan biasa menjalani kehidupannya. Sebab segala akses baginya, termasuk akses pendidikan dibatasi.

Roehana menggunakan privilej itu sebagai modal untuk memberdayakan perempuan lainnya. Ia mendirikan surat kabar bernama Sunting Melayu yang menjadi salah satu surat kabar perempuan pertama di Indonesia. inisiatifnya untuk membangun surat kabar ini muncul setelah surat kabar Poetri Hindia yang didirkan oleh Mas Tirto Adhi Soerjo dibredel oleh pemerintah kala itu.

Kesadaran Roehana akan budaya patriarki yang melekat pada segala sistem di Indonesia membuat ia melakukan banyak gebrakan dan perubahan. Aktifitasnya diperuntukkan bagi pemberdayaan dan pemenuhan hak perempuan. Selain mendirikan surat kabar, ia juga mendirikan sebuah sekolah keterampilan khusus perempuan yang diberi nama Sekolah Kerajinan Amal Setia bersama dua orang kawannya, Rekni Putri dan Hadisah pada tahun 1911.

Baca Juga:  Metode Fatwa Yusuf Al-Qaradawi; Ulama yang Sering Jadi Rujukan Muslim Indonesia

Di dalamnya, para perempuan diajarkan berbagai keterampilan seperti pengelolaan keuangan, baca-tulis, budi pekerti, penddikan agama dan bahasa Belanda. Tentu semua upaya untuk memberdayakan perempuan ini tak serta merta berjalan mulus. Semua yang ia lewati dan perjuangkan memiliki banyak rintangan. Terlebih saat budaya patriarki masih melekat itu. Ia melawan arus kontruksi sosial yang bertahun-tahun lamanya mengakar pada masyarakat Indonesia.

Selain mengajarkan berbagai keterampilan dan ilmu pengetahuan, Roehana juga membangun perekonomian masyarakat perempuan dengan memasarkan hasil kerajian perempuan-perempuan di sana. Pendistribusian produk-produk kerajinan tersebut tidak hanya tersebar di Indonesia, tapi juga ke negara-negara Eropa. Ini menunjukkan bahwa pada masa itu, hasil kerajinan dari tangan para perempuan yang diberdayakan oleh Roehana memiliki nilai kualitas yang bagus.

Pada dunia jurnalistik, media yang ia dirikan setahun setelah mendirikan sekolah ini banyak menghasilkan karya tulis. Bahkan tidak hanya berisi berita, tapi juga puisi dan karya sastra. Surat Kabar Sunting Melayu  tersebut dipimpin dan dikelola oleh perempuan. Maka itulah yang menyebabkan penobatan Sunting Melayu sebagai media perempuan pertama di Indonesia.

Sepanjang hidupnya didedikasikan untuk belajar dan mengajar. Melalui media yang ia dirikan, ia menyuarakan nilai-nilai keadilan dan kehidupan untuk memberi kesadaran pada para pembaca betapa nilai-nilai dan praktik patriarki sangat merugikan perempuan. Melalui lembaga pendidikan dan aktifitas yang ia lakukan dengan melibatkan banyak orang menunjukkan aksi nyatanya melaui dogma patriarki yang tak banyak disadari oleh masyarakat perempuan maupun laki-laki.

Roehana Koeddoes wafat di Jakarta pada 17 Agustus 1972 pada usianya yang ke-87. Perjuangan, dedikasi, serta kegigihannya memberi banyak dampak dan perubahan positif baik bagi perempuan maupun laki-laki. Maka itulah Roehana Koeddoes pantas diberi gelar sebagai Pahlawan Nasional dan menjadi tema Google Doodle hari ini untuk dikenang.

Rekomendasi

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial

5 Pendakwah Perempuan di Kalangan Milenial

Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect