Ikuti Kami

Muslimah Talk

Beberapa Ciri Toxic Relationship dan Ajaran Relasi Sehat ala Islam

Menolak Ajakan Istri Berhubungan
gettyimages.com

BincangMuslimah.ComToxic Relationship sepertinya sudah tak asing didengar. Istilah yang mengarah pada hubungan dua arah antar individu baik antara suami pada istri, orangtua dan anak, antar pertemanan, maupun hubungan pekerjaan ini dapat berpengaruh terhadap kesehatan. Toxic relationship dapat menyerang siapa saja baik dalam hubungan personal maupun profesional namun terkadang tidak disadari oleh orang yang mengalaminya. Padahal dalam Islam, toxic relationship dilarang dan sudah menyinggung tentang ajaran relasi sehat. 

Pertengkaran, selisih paham, perbedaan pendapat, merupakan hal yang lumrah dalam kehidupan sehari-hari. Namun perlu menjadi perhatian jika hal tersebut terjadi secara berulang dan terus-menerus. Toxic relationship tidak hanya perihal perilaku abusive secara verbal maupun non verbal, tetapi lebih dari itu. Selalu diremehkan, kurangnya rasa percaya, merasa tidak aman, dipenuhi rasa takut, sifat yang ingin selalu dominan, dan tidak merasa bahagia juga merupakan berbagai indikator dalam toxic relationship.

Guru Besar UGM, Prof. R. A. Yayi Suryo Prabandari berpendapat bahwa toxic relationship merupakan hubungan yang ditimbulkan akibat kurang menyenangkan secara emosional, sosial, fisik, dan seksual. Hubungan yang seharusnya menyenangkan, yang tercipta hanyalah pertengkaran, sikap meremehkan, curiga berlebihan, dan perilaku buruk lainnya.

Dalam Al Quran Surah Al-Hujurat ayat 11 Allah telah berfirman yang artinya “Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain. Boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah panggilan yang buruk sesudah iman dan barang siapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”

Baca Juga:  Anjuran Self Improvement dalam Islam

Dalam ayat tersebut, Allah memerintahkan manusia untuk menjaga sikap agar tidak saling merendahkan antar satu dengan yang lain dan menciptakan hubungan baik. Namun, terkadang beberapa orang tidak menyadari bahwa ia sedang terjebak dalam ‘hubungan beracun’ ini. Seperti apa ciri-ciri toxic relationship?

Selalu curiga

Pasangan atau orang sekitarmu sering curiga secara berlebihan dan membuat berbagai tuduhan terhadapmu.

Selalu menyalahkan dan enggan meminta maaf

Ia selalu merasa dirinya benar dan membuatmu selalu merasa salah. Ia membuat berbagai pembenaran atas sikapnya meskipun  salah.

Bersikap kasar

Tidak segan untuk berperilaku kasar baik dari perkataan maupun perbuatan. Ia berusaha untuk melukai fisikmu juga mentalmu.

Meremehkan

Apapun ide atau usahamu selalu diremehkan dan tidak ada apresiasi untuk mendukung kegiatanmu.

Allah SWT telah berfirman dalam Quran Surah Al Hujurat ayat 10

إِنَّمَا ٱلْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا۟ بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaiki hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat”

Menurut Kemenag, ayat ini menjelaskan hubungan antar manusia satu dengan yang lainnya ialah bersaudara yang merujuk pada perdamaian. Berada dalam toxic relationship akan membawa berbagai pengaruh buruk dalam kehidupan baik fisik maupun mental. 

Perlu adanya kesadaran dari masing-masing pihak untuk merubah diri ke arah yang lebih baik juga sikap saling menghargai antar sesama. Jangan takut untuk keluar dari zona toxic relationship dengan berbagai alasan dan pembenaran. Manusia berhak untuk hidup bahagia, berkembang, dan maju atas dasar keinginannya. Setiap manusia berhak menggapai mimpinya dan terbebas dari belenggu yang membuatnya terkurung dalam segala keterbatasan.

Baca Juga:  Pernikahan Anak Terus Terjadi, Edukasi Mesti Sampai ke Masyarakat

Allah SWT memerintahkan untuk saling menebar kasih dan sayang sebagaimana firman-Nya dalam Quran Surah Al-Balad ayat 17 

ثُمَّ كَانَ مِنَ الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَتَوَاصَوۡا بِالصَّبۡرِ وَتَوَاصَوۡا بِالۡمَرۡحَمَةِ

Kemudian dia termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang.”

Selain itu, Rasulullah Saw bersabda “Kasihilah siapapun yang ada di bumi, niscaya yang di langit akan menyayangi kalian.” (HR. At-Tirmizi dan Abu Daud).

Demikian ciri-ciri toxic relationship dan ajaran dalam Islam untuk membangun relasi yang sehat baik dengan pasangan, orang tua, keluarga, murid, ataupun teman.

 

Rekomendasi

Sejarah Pensyariatan Azan Pertama Sejarah Pensyariatan Azan Pertama

Sejarah Pensyariatan Azan Pertama Kali

Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria

Islam Ajarkan Bersikap Ramah dan Sambut Perempuan dengan Ceria

orang tua rasulullah neraka orang tua rasulullah neraka

Benarkah Orang Tua Rasulullah Saw. Masuk Neraka?

Pro Kontra Feminisme dalam Islam Pro Kontra Feminisme dalam Islam

Pro Kontra Feminisme dalam Islam

Ditulis oleh

Berniat abadi melalui tulisan. Penulis adalah alumni Jurnalistik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Aktif sebagai Reporter RDK FM (2017) dan Reporter Berita UIN (2018). Baca juga karya Umala di Blog Pribadi http://riaumala.blogspot.com/

3 Komentar

3 Comments

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect