Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Daily

Peluncuran Buku “Kisah Inspiratif Pemimpin Pesantren: Pengalaman Rihlah Kiai/Nyai ke Negeri Sakura

BincangMuslimah.Com – Pesantren merupakan salah satu lembaga yang mempunyai peran yang cukup penting dalam dunia pendidikan. Pasalnya di dalam pesantren, para santri tidak hanya diajari nilai-nilai akademik namun mereka juga diajari nilai-nilai kepesantrenan yang sarat akan budi pekerti yang diharapkan akan membentuk mereka menjadi seorang insan yang berbudi luhur.

Kiai, bu nyai, maupun dewan asatidz yang mengajar di pesantren dalam hal ini tentu memiliki andil yang besar dalam pembentukan karakter tersebut. Bagaimanapun mereka adalah pendidik serta sosok yang menjadi uswah bagi santri-santrinya.

Hari ini, 24 Februari 2021, MAARIF Institute meluncurkan buku “Kisah Inspiratif Pemimpin Pesantren: Pengalaman Rihlah Kiai/Nyai ke Negeri Sakura”. Buku ini merupakan antologi esai dari yang ditulis oleh para kiai, bu nyai, maupun pendidik di pesantren yang berkesempatan melakukan study banding di Jepang dalam program “Pesantren Leader Visit to Japan”, sebuah kegiatan yang diinisiasi oleh PPIM UIN Jakarta dan Pemerintah Jepang.

Sebagaimana diketahui bahwa Jepang merupakan salah satu negara yang cukup terkenal dengan kedisiplinannya dan etos tingginya. Tentu pengalaman ini diharapkan mampu menjadi bekal bagi para pendidik di pesantren untuk mengembangkan nilai-nilai positif yang ada di Jepang serta mengimplementasikannya di lingkungan pesantren.

Buku ini juga terdapat dalam versi Bahasa Inggris dengan judul “Inspiring Stories of Pesantren Leaders: Experiences of Kiai and Nyai Visit to The Land of The Rising Sun”. Acara peluncuran buku ini diadakan secara daring melalui aplikasi zoom meeting dengan dihadiri oleh peserta dari MAARIF Institute, UNDP, PPIM UIN Jakarta, Perwakilan Kemenag dan Kedutaan Besar Jepang serta alumni program “Pesantren Leader Visit to Japan”, aktivis NGO, dan beberapa media konvensional maupun keislaman.

Buku antologi esai ini lebih jelasnya menceritakan dampak pascakunjungan para peserta program ke negeri matahari terbit tersebut. Selain itu, diseminasi yang dilakukan bersamaan dengan peluncuran buku tersebut juga untuk mengukur seberapa berpengaruhkah program tersebut terhadap pribadi peserta maupun terhadap institusi di mana mereka mengabdi, serta tantangan apa saja yang dihadapi dan bagaimana mengatasinya.

Zahroh, salah satu ustazah di Ponpes Madrasah Wathoniyah Islamiyah Kebarongan Banyumas yang juga merupakan alumni program, menyatakan bahwa kegiatan yang diinisiasi PPIM UIN Jakarta dan pemerintah Jepang ini cukup memberikan dampak bagi keberlangsungan kegiatan di pesantren contohnya dalam hal peningkatan kedisiplinan para santri.

Selain itu, dia juga menambahkan dengan adanya kegiatan rihlah ke Negeri Sakura tersebut telah memberikan corak yang berbeda terhadap model pembelajaran di pesantren. Sederhananya, pembelajaran yang sebelumnya hanya disampaikan dengan model ceramah, saat ini lebih bervariatif yakni dengan mengadakan pembelajaran outdoor, observasi, dan metode lain yang membuat siswa lebih aktif lagi.

Kendati demikian, dia menyatakan bahwa ada beberapa tantangan yang dia hadapi saat pengimplementasian nilai-nilai yang ia dapat sebagai delegasi tunggal di pesantrennya. Rintangannya tentu bagaimana menjelaskan dan mengajak rekannya untuk ikut menyemarakkan semangat disiplin dan etos di lingkungan pesantren.

Debbie Affianty memberikan tanggapan yang positif terhadap program rihlah ini. Menurutnya program “Pesantren Leader Visit to Japan” merupakan refleksi dari ajaran Islam agar umatnya tidak enggan untuk belajar kepada umat lain. Selain itu, ia juga menambahkan agar kiranya porsi peserta perempuan lebih ditingkatkan sehingga perbandingannya bisa menjadi 50:50.

Tentunya, dengan diluncurkannya buku yang memuat coretan para pendidik di pesantren pasca melakukan rihlah ke Jepang ini diharapkan mampu memberi stimulus bagi pesantren secara luas. Di mana ulasan di buku ini tentu bisa menjadi pemantik untuk meningkatkan capacity building bagi pesantren baik di bidang iptek, budaya, dan pengembangan karakter para santri.

Rekomendasi

Saat Kamu Sudah Hijrah Saat Kamu Sudah Hijrah

Saat Kamu Sudah Hijrah, Istiqomahkanlah 7 Hal Baik Ini

Apakah Ulama Hanya Lelaki Apakah Ulama Hanya Lelaki

Apakah Ulama Hanya Dari Kaum Lelaki?

AMAN Indonesia AMAN Indonesia

Peringati 14 Tahun, AMAN Indonesia Luncurkan Buku “Reflective Structured Dialog”

Tuan Guru KH Zainuddin Abdul Madjid Tuan Guru KH Zainuddin Abdul Madjid

Tuan Guru KH Zainuddin Abdul Madjid: Pelopor Pendidikan Perempuan dari NTB

Diah Ayu Agustina
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah. Penulis adalah alumnus Bahasa dan Sastra Arab UIN Syarif Hidayatullah dan Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat

Komentari

Komentari

Terbaru

islam menghapus diskriminasi perempuan islam menghapus diskriminasi perempuan

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

Muslimah Talk

masjid dhirar tempat ibadah masjid dhirar tempat ibadah

Masjid Dhirar dan Tragedi Perusakan Tempat Ibadah

Khazanah

perempuan bela diri senjata perempuan bela diri senjata

Perempuan Perlu Mahir Ilmu Bela Diri Bahkan Memiliki Senjata

Muslimah Talk

kelompok seruan meninggalkan hadis kelompok seruan meninggalkan hadis

Menyikapi Kelompok yang Melakukan Seruan untuk Meninggalkan Hadis

Khazanah

darah istihadhah hentakan setan darah istihadhah hentakan setan

Benarkah Darah Istihadhah Berasal dari Hentakan Setan?

Kajian

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Connect