Ikuti Kami

Subscribe

Khazanah

Zainab Fawwaz: Penggerak Pembebasan Perempuan Mesir

Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan
Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan

BincangMuslimah.Com – Zainab Fawwaz, seorang sastrawan yang lahir di sebuah desa Tebnin, Libanon tahun 1850 M. Zainab lahir dari kalangan keluarga miskin. Tapi ia tumbuh menjadi perempuan yang cerdas bahkan sejak usianya masih belia. Maka Sayyidah Fathimah al-Khalil, istri dari Ali al-As’ad yang merupakan seorang hakim di negaranya pada saat itu, mengambil Zainab dan mengasuhnya. Isa Futuh menuliskan biografinya lengkap dalam Adiibat ‘Arabiyyat.

Di bawah pengasuhan Sayyidah Fathimah dan suaminya, Zainab belajar ilmu baca-tulis. Ia juga menghapalkan Alquran dan mengkaji isinya. Zainab beruntung, sebab pada masa itu ia hidup di zaman akses ilmu pengetahuan belum luas. Juga masih banyak yang belum memiliki kemampuan baca-tulis, terutama di kalangan penduduk Lebanon bagian selatan. Di masa berikutnya, Zainab terbentuk menjadi seorang orator, penulis, dan penyair.

Zainab lalu menikah dengan Khalil As’ad, saudara laki-laki Fathimah. Namun sayangnya, pernikahan keduanya tak bertahan lama sebab tak menemukan keserasian antara keduanya. Selepas perpisahan dengan suaminya, Zainab bertolak ke Beirut. Di sana ia mengabdi di salah satu keluarga bangsawan berkebangsaan Mesir, keluarga Yusuf Hamdi. Akhirnya Zainab pun turut dibawa ke Iskandariyah.

Di Iskandariyah, Zainab menarik perhatian Ustaz Hasan Husni at-Tuwayrani yang merupakan sahabat dari Yusuf Hamdi dan juga seorang penyair Mesir. Ustaz Hasan juga merupakan redaktur koran an-Nail. Maka darinya, Zainab belajar ilmu linguistik Arab (sharf, bayan, ‘arudh) dan sejarah. Zainab juga belajar secara praksis ilmu menulis dengan Syekh Muhyiddin an-Nabhani.

Proses belajarnya selama di Mesir membentuk Zainab sebagai seorang yang cakap dalam bidang sastra dan literasi. Namanya populer saat ia mengisi beberapa kolom di koran dengan karyanya, seperti koran an-Nail, Lisanul Hal, al-Mu`ayyad, al-Ittihad al-Mishriyy, Anis al-Jalis. Biasanya Zainab menulis bertemakan sosial dan feminisme. Tulisannya berkarakter dan kuat.

Karirnya sebagai pengisi kolom mengantarkan namanya pada seorang penulis dan sastrawan Damaskus. Ia mengagumi gaya penulisan Zainab lalu mengirimkan surat kepadanya. Sampai akhirnya mereka saling berkirim surat bahkan gambar. Rupanya, hubungan keduanya semakin dekat dan akhirnya menikah. Setelah menikah, keduanya tinggal bersama di Iskandariyah. Namun ternyata kehidupannya tak berjalan baik, hingga akhirnya keduanya memutuskan pindah ke tanah kelahiran sang suami, Damaskus. Kehidupan rumah tangganya ternyata tidak seberuntung nasib karirnya. Untuk kedua kalinya, Zainab bercerai dengan suaminya setelah tiga tahun membina rumah tangga. Zainab pun kembali ke Mesir.

Selain Zainab, pada masanya juga tumbuh penulis-penulis perempuan yang mumpuni dan berbakat, seperti Aisyah Attaymuriyah dan Wardah al-Baziji. Mereka adalah perempuan-perempuan hebat yang tumbuh menjadi seorang penulis tanpa menempuh sekolah formal. Mereka dianggap sebagai sosok yang langka, sebuah keajaiban sebab lahir di peradaban yang terbelakang.

Zainab melahirkan karya tulis salah satunya berupa esai yang menyuarakan kesetaraan gender, kebebasan perempuan Arab. Sebab merekalah, orang-orang tergerak untuk memperjuangkan hal yang sama bahkan memperluas gerakannya. Di waktu yang sama, tak sedikit juga yang melakukan penolakan dan pemberontakan terhadap ide dan gagasannya.

Karya-karya Zainab Fawwaz

Selama hidupnya, Zainab melahirkan karya sastra novel, teks drama, biografi, dan puisi klasik. Dalam bidang novel, ia telah menulis dua novel yang berjudul Husnu al-‘Awaqib aw Ghodatu az-Zahiroh yang rilis pada tahun 1895 M. Di dalamnya bercerita tentang rentetan peristiwa antara kdua tokoh bernama Syakib dan Tamir yang bertikai sebab mencintai orang yang sama bernama Farighoh.

Gaya penuturannya pun unik, di dalamnya Zainab juga menyajikan sajak-sajak puisi. Sajak puisi yang dihadirkan beraliran sajak romanse. Plot ceritanya juga sangat kompleks dan kuat. Menurut beberapa kritiku sastra, gaya penulisannya menyerupai Salim al-Bustani seorang penulis dari Lebanon.

Novel yang kedua berjudul Cyrush Malik al-Fars yang dinobatkan sebagai salah satu novel terbaik pada masa itu. Di dalamnya memuat sejarah, kisah asmara, lelucon, bahkan keburukan cara beribadah pemeluk agama majusi. Novel sejarah ini mengungkap sejarah Persia dan pamor Cyrush sebagai penguasa tahta kerajaan pada masa itu.

Sedangkan dalam karya naskah drama ia menulis al-Hawa wa al-Wafa` yang tersusun menjadi empat bab. Ini adalah satu-satunya karya Zainab yang tidak dicetak dan disebarluaskan tetapi hanya berupa manuskrip hingga saat ini.

Lalu beranjak ke karya biografi, Zainab menulis ad-Dar al-Mantsur fi Thabaqat Ribbat al-Khudur yang berisi kumpulan biografi perempuan terkenal. Di antaranya terdapa Sayyidah Fathimah al-Khalil al-As’ad, ibu asuhnya yang mengantarkan dirinya pada titik ini. Zainab menulis 40 perempuan berpengaruh dalam buku itu.

Lalu dalam karya puisi klasik, alias nazom, Zainab telah menulis banyak. Puisi-puisinya berisi tentang kisah cinta, keluarga, kritik atas pemerintahan, dan lain-lain. Salah satu contoh syiirnya mengenai pujiannya pada dunia timur dibandingkan dunia barat:

للشرق فضل في البرية أنه # يأتي الوجود بكل حسن معجب

والغرب أظلم ما يكون لأننا # نشقي بفرقة شمسنا في المغرب

Penduduk bangsa timur lebih unggul

Sebab keberadaannya selalu menghadirkan hal-hal baik dan menakjubkan

Sedangkan bangsa barat terbelakang

Sebab kami tidak bahagia atas perpisahan dengan matahari di sebelah barat

 

Menurut penulis, syiir ini bermakna peradaban dan nilai-nilai kemanusiaan jauh lebih unggul dibandingkan dunia barat. Hingga Zainab mengumpamakan matahari sebagai nilai-nilai kebaikan yang dirusak oleh bangsa barat.

Ada banyak karya Zainab yang tidak sempat dibukukan. Tidak diketahui persis apa sebabnya, tapi perang dunia I berpengaruh pada saat itu yang terjadi di tahun kematiannya pada tahun 1914 M.

Rekomendasi

Raden Ajeng Sutartinah dan Perannya dalam Perjuangkan Hak Pendidikan Perempuan

Adila Bayhum al-Jazairi: Pejuang Adila Bayhum al-Jazairi: Pejuang

‘Adila Bayhum al-Jazairi: Pejuang Kemerdekaan Lebanon dan Suriah

Nora al-Matrooshi Calon Astronaut Nora al-Matrooshi Calon Astronaut

Nora al-Matrooshi: Kandidat Astronaut Perempuan Arab Pertama

Gadrida Rosdiana Gadrida Rosdiana

Gadrida Rosdiana, Jurnalis Senior NTT: Pentingnya Perspektif Gender dalam Narasi Perdamaian

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Bincang Ramadhan: Punya Hutang Puasa? Ini Cara Niat Qadha Puasa

Video

Tanda-Tanda Malam Lailatul Qadar

Kajian

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah? Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Berapa Zakat Fitrah yang Harus Dibayar? Ini Penjelasannya

Ibadah

membayar zakat fitrah membayar zakat fitrah

Hukum Membayar Zakat Fitrah Setelah Shalat Idul Fitri

Ibadah

Hal-hal Yang Membatalkan Hal-hal Yang Membatalkan

Hal-hal Yang Membatalkan I’tikaf

Kajian

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah? Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Kapan Sebaiknya Waktu Pembayaran Zakat Fitrah?

Ibadah

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Apa Saja Yang Harus Dilakukan Saat I’tikaf?

Kajian

Bagi Musafir Sebaiknya Puasa Bagi Musafir Sebaiknya Puasa

Musafir Boleh Tidak Puasa, Perhatikan Ketentuannya

Ibadah

Trending

Kenapa Harus Hanya Perempuan yang Tidak Boleh Menampilkan Foto Profil?

Diari

Masih Punya Hutang Puasa Masih Punya Hutang Puasa

Macam-macam Doa Berbuka yang Diajarkan Rasulullah

Ibadah

Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di

Hukum Perempuan Hamil dan Menyusui yang Tak Mampu Puasa Ramadan Versi Empat Mazhab

Ibadah

Sahkah Shalat Memakai Mukena Sahkah Shalat Memakai Mukena

Sahkah Shalat Memakai Mukena Masker?

Ibadah

Sisa Makanan di Sela-sela Gigi Tertelan saat Puasa Ramadhan, Batalkah Puasa?

Ibadah

Apa Saja Yang Harus Apa Saja Yang Harus

Perempuan Shalat di Rumah atau di Masjid, Mana Yang Lebih Baik?

Ibadah

Nora al-Matrooshi Calon Astronaut Nora al-Matrooshi Calon Astronaut

Nora al-Matrooshi: Kandidat Astronaut Perempuan Arab Pertama

Muslimah Talk

Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam

Empat Tahapan Disyariatkan Puasa dalam Islam

Ibadah

Connect