Ikuti Kami

Khazanah

Nyai Walidah, Pejuang Kesetaraan Perempuan dan Pendiri Organisasi Aisyiyah

Nyai Walidah Organisasi Aisyiyah
Elementary muslim pupils in primary school in South East Asia

BincangMuslimah.Com – Memperjuangkan hak perempuan bukan semata-mata untuk meminta hak kesetaraan, namun juga ingin menghilangkan sistem patriarki yang tidak jarang masih terjadi di kalangan masyarakat dan berimbas pada hilangnya hak perempuan. Selain itu, perempuan kerap mengalami kekerasan dan penindasan akibat sistem tersebut. Salah satu tokoh yang gigih dan menginspirasi dalam memperjuangkan kesetaraan perempuan ini adalah Nyai Walidah yang menjadi tokoh di balik berdirinya organisasi Aisyiyah.

Nyai Walidah atau Nyai Siti Walidah adalah putri dari seorang ulama besar, KH. Muhammad Fadli yang masih memiliki hubungan kerabat dengan keluarga istana di Yogyakarta. Nyai Walidah lahir di Yogyakarta, 3 Januari 1872. Beliau merupakan istri dari Ahmad Dahlan yang merupakan pendiri organisasi Islam, Muhammadiyah. Sehingga beliau juga dikenal dengan nama Nyai Ahmad Dahlan. 

Beliau dikenal sebagai tokoh sekaligus ulama perempuan yang sangat peduli dan berjuang untuk emansipasi erempuan. Bersama suaminya, Nyai Walidah mendirikan organisasi Sopo Tresno pada tahun 1914. Organisasi ini adalah kelompok diskusi yang berfokus pada pendalaman makna al-Quran khususnya tentang ayat-ayat yang berkaitan dengan perempuan. Organisasi ini juga diperuntukkan sebagai wadah bagi perempuan untuk belajar membaca, menulis dan mempelajari banyak hal lainnya. 

Nyai Walidah juga menjadi pemimpin Aisyiyah yang merupakan perbesaran dari organisasi Sopo Tresno yang resmi berdiri pada tanggal 22 April 1917 dan diresmikan sebagai bagian dari Muhammadiyah pada tahun 1922. Di bawah naungan organisasi Aisyiyah ini, berdirilah sekolah-sekolah khusus perempuan. Beliau pun semakin gigih untuk memperjuangkan hak perempuan. 

Di dalam perjuangannya, beliau sangat tidak setuju dengan sistem patriarki. Karena menurut beliau, di dalam rumah tangga, perempuan adalah mitra bagi suaminya. Sehingga perempuan juga memiliki hak dalam kendali rumah tangganya. Dalam artian, perempuan juga memiliki menyuarakan pendapatnya yang bisa dipertimbangkan dalam mengambil keputusan dalam berumah tangga. 

Baca Juga:  Nyai, Sebutan Bagi Ulama Perempuan Penjaga Tradisi Tengka Di Madura

Setelah Kyai Ahmad Dahlan wafat, Nyai Walidah bukan hanya memimpin Aisyiyah saja, namun juga organisasi Muhammadiyah untuk melanjutkan perjuangan suaminya. Beliau bahkan pernah memimpin kongres Muhammadiyah ke-15 di Surabaya. Namun, pada tahun 1943, organisasi Aisyiyah dilarang oleh penjajah Jepang (Nippon). 

Akan tetapi hal ini tidak menyurutkan semangatnya untuk mencerdaskan generasi bangsa. Sehingga beliau membuat strategi dengan masuk ke sekolah-sekolah Jepang dengan maksud untuk mengajar anak-anak Indonesia. Selain itu, Nyai Walidah juga sering dimintai nasihat oleh para petinggi negeri pada saat itu termasuk Ir. Soekarno. 

Sehingga di dalam sejarah, Nyai Walidah bukan hanya tokoh perempuan saja, melainkan juga pahlawan yang memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Pada masa penjajahan, Nyai Walidah kerap kali menyediakan makanan dan menjadikan rumahnya sebagai tempat berlindung. Beliau juga merupakan perempuan yang berprinsip dan memiliki keimanan yang kuat. Hal ini dibuktikan dengan penentangannya saat rakyat Indonesia dipaksa untuk melakukan ritual-ritual, menyanyikan lagu kebangsaan jepang, hormat ke arah matahari dan bendera Jepang dan sebagainya.

Pada tanggal 31 Mei 1946, Nyai Walidah menghembuskan nafas terakhirnya di Yogyakarta dalam usia 74 tahun. Meski demikian, perjuangan dan pengabdian Nyai Walidah kepada bangsa Indonesia, tetap dirasakan hingga saat ini. Bahkan karena banyaknya jasa Nyai Walidah dalam perjuangan kemerdekaan, beliau juga dinobatkan sebagai pahlawan nasional berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 42/TK Tahun 1971. 

Tidak sampai disitu, perjuangan Nyai Walidah dalam memperjuangkan kesetaraan perempuan juga masih dapat dirasakan sampai sekarang terbukti dengan eksisnya organisasi Aisyiyah. Meskipun sempat dilarang oleh Jepang, untuk menaungi perempuan dan bergerak bersama perempuan dalam mempertahankan haknya. 

Rekomendasi

Nyai Ahmad Dahlan Nyai Ahmad Dahlan

Nyai Ahmad Dahlan, Emansipator Pendidikan Indonesia

Siti Badilah Zuber Siti Badilah Zuber

Siti Badilah Zuber, Perintis Aisyiyah

Ditulis oleh

Alumni Pesantren As'ad Jambi dan Ma'had Aly Situbondo. Tertarik pada Kajian Perempuan dan Keislaman.

Komentari

Komentari

Terbaru

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect