Ikuti Kami

Khazanah

Nyai Walidah, Pejuang Kesetaraan Perempuan dan Pendiri Organisasi Aisyiyah

Nyai Walidah Organisasi Aisyiyah
Elementary muslim pupils in primary school in South East Asia

BincangMuslimah.Com – Memperjuangkan hak perempuan bukan semata-mata untuk meminta hak kesetaraan, namun juga ingin menghilangkan sistem patriarki yang tidak jarang masih terjadi di kalangan masyarakat dan berimbas pada hilangnya hak perempuan. Selain itu, perempuan kerap mengalami kekerasan dan penindasan akibat sistem tersebut. Salah satu tokoh yang gigih dan menginspirasi dalam memperjuangkan kesetaraan perempuan ini adalah Nyai Walidah yang menjadi tokoh di balik berdirinya organisasi Aisyiyah.

Nyai Walidah atau Nyai Siti Walidah adalah putri dari seorang ulama besar, KH. Muhammad Fadli yang masih memiliki hubungan kerabat dengan keluarga istana di Yogyakarta. Nyai Walidah lahir di Yogyakarta, 3 Januari 1872. Beliau merupakan istri dari Ahmad Dahlan yang merupakan pendiri organisasi Islam, Muhammadiyah. Sehingga beliau juga dikenal dengan nama Nyai Ahmad Dahlan. 

Beliau dikenal sebagai tokoh sekaligus ulama perempuan yang sangat peduli dan berjuang untuk emansipasi erempuan. Bersama suaminya, Nyai Walidah mendirikan organisasi Sopo Tresno pada tahun 1914. Organisasi ini adalah kelompok diskusi yang berfokus pada pendalaman makna al-Quran khususnya tentang ayat-ayat yang berkaitan dengan perempuan. Organisasi ini juga diperuntukkan sebagai wadah bagi perempuan untuk belajar membaca, menulis dan mempelajari banyak hal lainnya. 

Nyai Walidah juga menjadi pemimpin Aisyiyah yang merupakan perbesaran dari organisasi Sopo Tresno yang resmi berdiri pada tanggal 22 April 1917 dan diresmikan sebagai bagian dari Muhammadiyah pada tahun 1922. Di bawah naungan organisasi Aisyiyah ini, berdirilah sekolah-sekolah khusus perempuan. Beliau pun semakin gigih untuk memperjuangkan hak perempuan. 

Di dalam perjuangannya, beliau sangat tidak setuju dengan sistem patriarki. Karena menurut beliau, di dalam rumah tangga, perempuan adalah mitra bagi suaminya. Sehingga perempuan juga memiliki hak dalam kendali rumah tangganya. Dalam artian, perempuan juga memiliki menyuarakan pendapatnya yang bisa dipertimbangkan dalam mengambil keputusan dalam berumah tangga. 

AlloFresh x Bincang Muslimah

Setelah Kyai Ahmad Dahlan wafat, Nyai Walidah bukan hanya memimpin Aisyiyah saja, namun juga organisasi Muhammadiyah untuk melanjutkan perjuangan suaminya. Beliau bahkan pernah memimpin kongres Muhammadiyah ke-15 di Surabaya. Namun, pada tahun 1943, organisasi Aisyiyah dilarang oleh penjajah Jepang (Nippon). 

Akan tetapi hal ini tidak menyurutkan semangatnya untuk mencerdaskan generasi bangsa. Sehingga beliau membuat strategi dengan masuk ke sekolah-sekolah Jepang dengan maksud untuk mengajar anak-anak Indonesia. Selain itu, Nyai Walidah juga sering dimintai nasihat oleh para petinggi negeri pada saat itu termasuk Ir. Soekarno. 

Sehingga di dalam sejarah, Nyai Walidah bukan hanya tokoh perempuan saja, melainkan juga pahlawan yang memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Pada masa penjajahan, Nyai Walidah kerap kali menyediakan makanan dan menjadikan rumahnya sebagai tempat berlindung. Beliau juga merupakan perempuan yang berprinsip dan memiliki keimanan yang kuat. Hal ini dibuktikan dengan penentangannya saat rakyat Indonesia dipaksa untuk melakukan ritual-ritual, menyanyikan lagu kebangsaan jepang, hormat ke arah matahari dan bendera Jepang dan sebagainya.

Pada tanggal 31 Mei 1946, Nyai Walidah menghembuskan nafas terakhirnya di Yogyakarta dalam usia 74 tahun. Meski demikian, perjuangan dan pengabdian Nyai Walidah kepada bangsa Indonesia, tetap dirasakan hingga saat ini. Bahkan karena banyaknya jasa Nyai Walidah dalam perjuangan kemerdekaan, beliau juga dinobatkan sebagai pahlawan nasional berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 42/TK Tahun 1971. 

Tidak sampai disitu, perjuangan Nyai Walidah dalam memperjuangkan kesetaraan perempuan juga masih dapat dirasakan sampai sekarang terbukti dengan eksisnya organisasi Aisyiyah. Meskipun sempat dilarang oleh Jepang, untuk menaungi perempuan dan bergerak bersama perempuan dalam mempertahankan haknya. 

Kalian bisa kolaborasi buat bantu BincangMuslimah.com terus menyajikan artikel-artikel yang bermanfaat dengan berbelanja minimal 150.000 di Allofresh. Dapatkan rangkaian cashback dengan download aplikasinya disini dan masukan kode AFBS12 saat berbelanja

Rekomendasi

Nyai Ahmad Dahlan Nyai Ahmad Dahlan

Nyai Ahmad Dahlan, Emansipator Pendidikan Indonesia

Siti Badilah Zuber Siti Badilah Zuber

Siti Badilah Zuber, Perintis Aisyiyah

Ditulis oleh

Alumni Pesantren As'ad Jambi dan Ma'had Aly Situbondo. Tertarik pada Kajian Perempuan dan Keislaman.

Komentari

Komentari

Terbaru

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Hukum dan Hikmah Membersihkan Rambut Kemaluan Bagi Perempuan

Ibadah

nyai hamdanah sejarah islam nyai hamdanah sejarah islam

Nyai Hamdanah, Tokoh Perempuan yang Turut Andil dalam Sejarah Islam Nusantara

Khazanah

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect