Ikuti Kami

Khazanah

Nyai Ageng Pinatih, Saudagar Kaya era Majapahit

nyai ageng pinatih majapahit
gettyimages,com

BincangMuslimah.Com – Pada masa kerajaan Majapahit, terdapat sosok perempuan yang merupakan saudagar kaya raya dan dihormati oleh para raja pada era tersebut. Ia adalah Nyai Ageng Pinatih atau dikenal dengan beberapa namanya seperti Nyai Tandes, Nyai Ageng Samboja, Nyai Ageng Maloka, dan Nyai Gede Pinatih. Nama julukannya “Samboja” berasal dari nama negara Kamboja, sedangkan ‘Pinatih’ merujuk pada kata ‘patih’.

Pebisnis Ulung dari Gresik

Bukti Nyai Ageng Pinatih perempuan terhormat ialah saat diangkat oleh Raja Majapahit Brawijaya V sebagai syahbandar Gresik yang masyhur dan menjabat pada tahun 1458 sampai 1477. Nyai Ageng Pinatih mempunyai barang dagangan dan kapal dalam jumlah besar serta usaha dan relasinya sangat luas di penjuru pulai Jawa. Banyaknya kapal yang singgah di pelabuhan, maka syahbandar diperlukan untuk mengatur pelabuhan. Syahbandar adalah seorang petugas yang bertugas mengatur pelabuhan yang mengatur pelabuhan di suatu daerah.

Akibat padatnya pelabuhan, sejak saat itu pusat pelabuhan Gresik kemudian berpindah yang mulanya berada di desa Bandaran menjadi bertempat di desa Kelingan (sekarang Kelingan atau Pakelingan). Pada masa jabatan Nyai Ageng Pinatih, pelabuhan Gresik menduduki masa kejayaannya. 

Namun dalam sumber lain menyebutkan jika Dinas Ming yang mengangkat Nyai Ageng Pinatih sebagai syahbandar Gresik. Ia menggantikan Cheng Ho yang bertugas mengontrol keamanan wilayah Jawa dan Sumatera, terutama di kota Palembang, Sumatera Selatan.

Dalam buku “Kota Gresik 1896-1916 Sejarah Sosial Budaya dan Ekonomi” karya sejarawan Oemar Zainuddin (Penerbit Ruas), Nyai Gede Pinatih merupakan seorang perempuan pertama di Nusantara pada periode kesultanan yang berinisiatif untuk memungut bea cukai dan mengawasi para pedagang asing.

Tokoh Penting Penyebaran Islam di Gresik

Baca Juga:  Kala Rasulullah Melarang Ali bin Abi Thalib untuk Poligami

Nyai Ageng Pinatih juga salah satu tokoh perempuan penting yang turut berkontribusi dalam penyebaran agama Islam di wilayah Gresik. Ia adalah ibu angkat Raden Paku atau Sunan Giri yang ditemukan oleh kapal yang ditumpangi Nyai Ageng Pinatih saat berlayar ke Pulau Bali dalam keadaan tengah terombang-ambing di laut pada tahun 1443. Awak kapal yang menemukan Sunan Giri saat tubuhnya tersangkut di kapal. Itulah alasan bayi tersebut diberi nama Jaka Samudra. Ia juga kaka perempuan dari Raden Rachmat atau Sunan Ampel.

Dalam jurnal berjudul “Character Education of Female Syahbandar Nyai Ageng Pinatih Gresik”, menyebutkan sikap religius dan ketaatan Nyai Ageng Pinatih. Hal tersebut diwujudkan dalam mendidik sikap keberagamaan anak angkatnya Joko Samudro. Nyai Ageng Pinatih merupakan sosok wanita yang baik hati, penyayang dan taat mengamalkan nilai-nilai Islam. Ia seorang muslimah yang taat, merawat dan membesarkan anak angkatnya dengan penuh kasih sayang dan cinta.

Menambahkan, Nyai Ageng Pinatih adalah bukti keberhasilan seorang ibu di balik kesuksesan anak angkatnya. Joko Samudro tumbuh menjadi seorang ulama, bahkan menjadi wali pilihan Allah. Dengan penuh ketelitian dan disiplin ia melatih dan mendidik Joko Samudro hingga tak jarang berdagang. Kejujurannya dalam berdagang juga ia turunkan kepada putranya. Ia memberi kesempatan kepada Joko Samudro untuk beralih tugas sebagai syahbandar dan nakhoda kapal. Dengan keahlian dan keterampilannya Joko Samudro menjadi seorang tokoh masyarakat yang kharismatik dan disegani. Tak hanya itu, ia dikenal sebagai pemimpin sekaligus ulama yang mengayomi masyarakat.

Nyai Ageng Pinatih merupakan sosok muslimah inspiratif dan mempunyai akhlak mulia yang patut dijadikan teladan bagi generasi muda. Ia taat beragama, toleran, dan hidup damai dengan pemeluk agama lain. Sosok perempuan yang nasionalis, bijaksana dan bertanggung jawab dalam perannya sebagai Syahbandar Pelabuhan Gresik. Ia juga berintegritas dalam berinteraksi dan berkomunikasi dengan siapapun, konsisten dan jujur dalam bertransaksi. Ia memiliki solidaritas dan kepedulian sosial dalam memberikan santunan kepada dhuafa dan memberikan bantuan kepada masyarakat yang membutuhkan.

Baca Juga:  Kamla Bhasin, Perempuan Pembaharu India

Pada tahun 1317 H atau 1449 M, Nyai Ageng Pinatih menghembuskan nafas terakhir. Makamnya berada di desa Bedilan, kelurahan Kebungson, sekitar 300 M arah utara alun-alun kota Gresik.

Rekomendasi

Biografi Siti Suryani Thahir Biografi Siti Suryani Thahir

Biografi Siti Suryani Thahir: Perintis Majelis Taklim Jakarta

Biografi Yenny Wahid Biografi Yenny Wahid

Biografi Alissa Wahid: Pejuang Moderasi Beragama Perempuan Indonesia

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial Pendakwah Perempuan Kalangan Milenial

5 Pendakwah Perempuan di Kalangan Milenial

Ditulis oleh

Mahasiswi Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah dan Pegiat Sastra Arab dan Gender Islam.

Komentari

Komentari

Terbaru

Umrah dan Waktu Pelaksanaannya Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Pengertian Umrah dan Waktu Pelaksanaannya

Ibadah

Rohana Kudus: Jurnalis Perempuan Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali Adab Menerima Hadiah Imam Ghazali

Adab Menerima Hadiah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Perempuan haid membaca tahlil Perempuan haid membaca tahlil

Hukum Perempuan Haid Membaca Tahlil

Kajian

Pengertian air musta'mal Pengertian air musta'mal

Pengertian Air Musta’mal dan Hukumnya untuk Bersuci

Kajian

Biografi Ning Amiroh Alauddin Biografi Ning Amiroh Alauddin

Biografi Ning Amiroh Alauddin; Pendakwah Fikih Perempuan Melalui Media Sosial

Muslimah Talk

Hukum Perempuan Membaca Tahlil Hukum Perempuan Membaca Tahlil

Bagaimana Hukum Perempuan Membaca Tahlil?

Kajian

Nikah tanpa wali Nikah tanpa wali

Apa Konsekuensinya Jika Nikah Tanpa Wali?

Kajian

Trending

Doa keguguran Doa keguguran

Kehilangan Buah Hati Akibat Keguguran, Baca Doa yang Diajarkan Rasulullah Ini

Ibadah

masa iddah hadis keutamaan menikah masa iddah hadis keutamaan menikah

10 Hadis Tentang Keutamaan Menikah

Kajian

Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat Tujuh Keutamaan Membaca Shalawat

Doa agar Terhindar dari Prasangka Buruk pada Allah

Ibadah

Mengenal Rufaidah al-Aslamiyah: Perawat Perempuan Pertama dalam Sejarah Islam

Muslimah Talk

Mandi junub dan haid Mandi junub dan haid

Empat Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Resensi Buku Pernah Tenggelam Resensi Buku Pernah Tenggelam

Resensi Buku Pernah Tenggelam: Halu Berlebihan Menenggelamkan Keimanan?

Diari

Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah Shafiyah binti Huyay Teungku Fakinah

Kisah Bulan Madu Rasul dengan Shafiyah binti Huyay

Muslimah Talk

muslimah mencukur habis rambutnya muslimah mencukur habis rambutnya

Bolehkah Muslimah Mencukur Habis Rambutnya?

Kajian

Connect