Ikuti Kami

Khazanah

Fatima Talib, Aktivis Pendidikan Perempuan Sudan

sayyidah asiyah teladan keimanan
Source: gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Sudan, merupakan salah satu kawasan Timur Tengah yang berada di kawasan Afrika bagian Utara. Sudan terletak di pertemuan dua sungai Nil, sungai Nil biru dan sungai Nil putih. Maka dari itu, Sudan merupakan salah satu negara dengan sungai Nil terbesar. 

Berdasarkan struktur sosio-kultur masyarakat, Sudan terdiri dari beberapa suku atau kabilah yang berbeda-beda. Islam datang ke Sudan sejak abad ke-7, di mana para saudagar Arab melewati jalur-jalur Sungai Nil untuk berniaga. Tepatnya, ketika Mesir dikuasai oleh Bani Umayyah menjalin hubungan perdagangan dengan Sudan yang melewati Laut Merah dan masuk ke daerah Nubiah. Sejak saat itu, arus perdagangan Sudan dan Negara Islam semakin intens. 

Seperti penyebaran Islam pada umumnya, masyarakat Sudan mengenal Islam melalui beberapa jalur; perdagangan, perkawinan dan dakwah langsung. Alhasil, budaya Sudan merupakan campuran dari Islam dan Afrika. Karena pengaruh Islam sangat kuat, sistem hukum yang diusung Sudan menggunakan hukum Islam, dan mayoritas masyarakatnya beragama Islam dengan mazhab Maliki.  

Di sisi lain, semua kendali dipegang oleh negara, baik individu-kelompok maupun privat-publik. Salah satunya adalah perempuan. Karena pengaruh Islam kuat, layaknya masyarakat Arab yang masih sering salah memahami kemerdekaan bagi perempuan.

Dalam ranah privat maupun publik, perempuan Sudan terkungkung oleh aturan-aturan yang mereka buat sendiri. Seperti halnya larangan memakai celana, mewajibkan memakai hijab, memakai abaya atau sejenis gamis berwarna hitam, pembatasan suara perempuan di ranah publik, minimnya sekolah bagi perempuan dan masih banyak contoh lainnya.

Lahirnya Fatima Talib sebagai pendobrak kungkungan bagi perempuan Sudan. Fatima Talib, atau yang sering disapa Fatima lahir pada 1 Januari, 1928 di Renk, Sudan Selatan. Fatima lahir dari keluarga dengan dedikasi terhadap negara tinggi, ayahnya merupakan seorang pewira militer pada tahun 1924. 

Baca Juga:  Hari Ibu dan Pengakuan Hak Perempuan dalam Islam

Berbeda dengan sebayanya, sejak kecil, Fatima kecil berkecimpung pada dunia pendidikan, Fatima mengenyam pendidikan di Al-Wahda, Khartaum. Setelah itu melanjutkan pendidikannya di Universitas London dan mendapatkan gelar perempuan pertama dari Sudan yang menyelesaikan pendidikannya di jenjang tinggi. 

Bagi perempuan Sudan, Fatima adalah sosok ‘Kartini’. Pada 1949, bersama temannya di Gordon Memorial College, ia mendirkan Masyarakat Budaya Wanita (Jam’ee’yat Alfata’yat Althaqa’fia) di Omdurman. Organisasi tersebut dirancang untuk mendidik dan memberdayakan perempuan serta memberikan dukungan sosial bagi mereka. Organisasi ini dirancang untuk mendidik dan memberdayakan perempuan serta memberikan dukungan sosial bagi perempuan Sudan. Sayangnya, organisasi ini berumur pendek karena mampu bertahan selama dua tahun saja.

Tak berhenti di situ, pada 1949, Fatima mengepakkan sayapnya dengan bergabung di Ikhwanul Muslimin, ia menjadi anggota perempuan pertama yang bergabung. Di tahun berikutnya, pada 1952, bersama Khalida Zaher, Fatima Ahmed mendirikan Persatuan Wanita Sudan (Al-ettihad An-Nisaa’i Assudani). Organisasi ini dirancang untuk mempromosikan isu-isu keperempuanan. Pembentukan organisasi ini merupakan peristiwa terpenting dalam perjuangan melawan kolonialisme penjajah di Sudan, karena dengan demikian, memungkinkan para perempuan untuk memobilisasi penguasa agar memahami, melindungi hak-hak sosial dan ekonomi mereka.

Beliau juga perempuan pertama yang pernah menjabat sebagai pimpinan di sebuah sekolah menengah atas di Sudan. Perannya sebagai seorang aktivis perempuan di Sudan, kerap membuatnya menjadi narasumber terkait perannya dalam feminisme Sudan.

Fatima Talib sosok perempuan Sudan yang sangat menginspirasi. Seperti para wanita pada umumnya, gambaran perempuan di Sudan sama halnya dengan sosok beliau. Terlihat biasa namun sangat bersemangat, tentang kesederhanaan, kebaikan, ramah, dan sikap penerimaannya terhadap sesama. 

Rekomendasi

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Umar perhatian kaum perempuan Umar perhatian kaum perempuan

Kisah Umar bin Khattab yang Sangat Perhatian kepada Kaum Perempuan

sayyidah nafisah guru syafi'i sayyidah nafisah guru syafi'i

Biografi Singkat Sayyidah Nafisah, Cicit Rasulullah yang menjadi Guru Imam Syafi’i

Kenaikan Suhu Udara Ekstrem Kenaikan Suhu Udara Ekstrem

Waspada Dampak Kenaikan Suhu Udara Ekstrem bagi Perempuan

Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Al-Azhar, Kairo jurusan Akidah dan Filsafat.

Komentari

Komentari

Terbaru

keistimewaan umat nabi muhammad keistimewaan umat nabi muhammad

Delapan Keistimewaan Umat Nabi Muhammad

Kajian

Mencintai Saudara Sesama Muslim Mencintai Saudara Sesama Muslim

Pelajaran dari Kaum Anshar: Mencintai Saudara Sesama Muslim

Khazanah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

tiga peneliti sufi perempuan tiga peneliti sufi perempuan

Kisah Tiga Peneliti tentang Sufi Perempuan  

Diari

Trending

Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga

Tafsir Al-Baqarah 187: Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga menurut Islam

Kajian

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

perempuan titik nol arab perempuan titik nol arab

Resensi Novel Perempuan di Titik Nol Karya Nawal el-Saadawi

Diari

Yoga gerakan ibadah hindu Yoga gerakan ibadah hindu

Yoga Dianggap Menyerupai Gerakan Ibadah Hindu, Haramkah Menurut Islam?

Kajian

malaikat melaknat istri menolak malaikat melaknat istri menolak

Benarkah Malaikat Melaknat Istri yang Menolak Ajakan Suami untuk Berhubungan Badan?

Kajian

Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia Laksminingrat tokoh emansipasi indonesia

R.A. Lasminingrat: Penggagas Sekolah Rakyat dan Tokoh Emansipasi Pertama di Indonesia

Muslimah Talk

alasan fatimah julukan az-zahra alasan fatimah julukan az-zahra

Sayyidah Sukainah binti Al-Husain: Cicit Rasulullah, Sang Kritikus Sastra

Kajian

Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah Nyai Khoiriyah Hasyim mekkah

Nyai Khoiriyah Hasyim dan Jejak Perjuangan Emansipasi Perempuan di Mekkah

Kajian

Connect