Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Waktu Tepat Menyelipkan Nilai Moral saat Storytelling

BincangMuslimah.Com – Dalam tulisan sebelumnya (Langkah-langkah mempersiapkan cerita / dongeng untuk anak 2) ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh orang tua dalam mempersiapkan dongeng dan cerita untuk anaknya. Dalam pembahasan tersebut Rona Mentari, aktifis pendongeng Indonesia meminta kita untuk menghindari pemberian pesan moral di akhir cerita.

Bagi sebagian kita akan bertanya, mengapa demikian ? Bukankah justru pemberian pesan moral di akhir bagus agar anak benar-benar menangkap pesan dari cerita tersebut? Kalau kita diminta untuk menghindari, lantas bagaimana cara kita memastikan anak menangkap pesannya?

Sebelumnya, coba kita ingat-ingat kembali kalimat yang biasanya kita gunakan dalam memberikan pesan moral kepada anak setelah bercerita. Misalnya “Nah nak, jadi kamu nggak boleh takut lagi ya, kamu harus berani”.

Kita perlu mengganti kalimat tersebut karena bercerita pada dasarnya memberikan pendidikan pada anak dengan cara yang menyenangkan. Sehingga anak tidak sadar bahwa sebenarnya orang tuanya menanamkan nilai-nilai dalam diri mereka melalui cerita tersebut.

Pemberian nilai moral di akhir cerita akan menurunkan keajaiban dari sebuah cerita atau dongengg, kecuali jika pesan moral itu muncul dari anak. Jadi, sebenarnya dalam keadaan semacam ini, orang tua diharuskan menjadi fasilitator yang mampu memancing anak untuk memberikan ‘pesan moral’ dalam versi anak sendiri.

Jika kita sudah terlanjur memberikan pesan moral diakhir cerita, maka anak pasti akan bertanya, “jadi pesan moralnya apa Ayah/Bunda?” Kita bisa menjawab, menurut kamu apa nak? Dengan begitu anak akan tetap terangsang untuk mengungkapkan nilai moral dalam versinya berdasarkan cerita yang telah orang tuanya ceritakan.

Bagiamana jika ternyata anak tidak bertanya? Bagaimana kita tahu mereka paham dengan cerita yang kita bawakan? Jawabannya, orang tua diharapkan untuk tidak memaksa anaknya untuk bertanya. Kita bisa menggunakan alternatif lain dengan memberikan ‘Kuis setelah bercerita’ misalnya.

Kuis ini kita lakukan dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan cerita yang telah kita bawakan. Dari jawaban yang anak-anak berikan kita akan mengetahui dan mampu mengukur sejauh mana pemahaman anak terhadap cerita.

Bagaimana kalau kita meminta anak mengulang cerita kembali? Apakah itu baik?

Sebenarnya hal ini sangat baik apalagi kalau anaknya memiliki antusias yang tinggi terhadap cerita yang kita bawaka. Hanya saja tidak semua anak memiliki antusias dan mood yang sama untuk mau melakukannya, mengingat waktu fokus anak juga sebentar hanya dalam hitungan menit.

Namun hal ini bisa kita atasi dengan dengan role play, kita memainkan drama dengan anak sesuai cerita yang secara tidak langsung membuat anak akan mengulang dan mampu mengambil nilai dari peran yang dia mainkan.

Bagaimana kalau anak cenderung pasif, hanya mendengarkan dan belum terbiasa bercerita? Bagaimana kita tahu sejauh mana pemahaman dan nilai yang dapat mereka dapatkan dari cerita? Kita bisa mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang sederhana dulu dan tetap hindari pertanyaan yang menanyakan pesan moral seperti “Apa pesan moral cerita ini?”.

Selanjutnya sebagai orang tua apakah kita bisa melakukan semua ini? Pasti bisa kalau kita mau berusaha. Kita sudah harus mulai berlatih langsung mendongeng kepada anak, semakim banyak kita masuk dalam aktifitas ini maka kita akan semakin belajar dan menemukan ‘cara’ terbaik sesuai dengan diri kita. Ingat, practice make perfect!

Bagaimana memulai kalau ternyata kita merasa tidak punya bakat dan ide dalam bercerita? Kecanggihan teknologi bisa menjadi alternatif bantuan bagi kita untuk menjawab persoalan ini.

Kita bisa melihat banyak contoh pendongeng profesional di Youtube atau dengan mendengarkan podcast audio yang tersedia dalam beebrapa aplikasi yang bisa kita temukan di Play Store. Bisa juga dengan banyak membaca buku cerita fiksi (tanpa gambar) agar secara otomatis kita mampu mengimajinasikan audio atau cerita yang kita baca. Sebelum menjadi pendongeng yang baik, kita juga harus mampu menjadi pembaca dan pendengar yang baik dulu.

Setelah semua kemudahan yang telah Allah berikan, tidak fair bagi kita kalau kita tidak memanfaatkannya. Semoga dengan langkah-langkah di atas nilai moral yang ingin kita sampaikan kepada anak dapat tersampaikan dengan baik tanpa menganggu perkembangan daya imajinasi dan kreatifitas mereka serta mengajarkan suatu nilai kepada anak tanpa menggurui mereka.

Sehingga nantinya anak akan menjadi pribadi yang memiliki empati, daya imajinasi dan kreatifias yang tinggi sehingga mereka mampu menyelesaikan masalah yang dihadapi dan menjadi generasi yang mumpuni di masa depan, Aamiin. Silakan mencoba dan semoga bermanfaat.

Rekomendasi

Isnawati Yusuf
Ditulis oleh

Mahasiswa Sekolah Pascasarjana UIN Jakarta, Peneliti Pendidikan Islam

Komentari

Komentari

Terbaru

al-Mulk meringankan siksa kubur al-Mulk meringankan siksa kubur

Faidah Surat al-Mulk; Meringankan Siksa Kubur

Kajian

islam rama perempuan ceria islam rama perempuan ceria

Islam Ajarkan Untuk Bersikap Ramah dan Menyambut Perempuan dengan Ceria

Muslimah Talk

islam menghapus diskriminasi perempuan islam menghapus diskriminasi perempuan

Kehadiran Islam Menghapus Tradisi Diskriminasi Pada Perempuan

Muslimah Talk

masjid dhirar tempat ibadah masjid dhirar tempat ibadah

Masjid Dhirar dan Tragedi Perusakan Tempat Ibadah

Khazanah

perempuan bela diri senjata perempuan bela diri senjata

Perempuan Perlu Mahir Ilmu Bela Diri Bahkan Memiliki Senjata

Muslimah Talk

kelompok seruan meninggalkan hadis kelompok seruan meninggalkan hadis

Menyikapi Kelompok yang Melakukan Seruan untuk Meninggalkan Hadis

Khazanah

darah istihadhah hentakan setan darah istihadhah hentakan setan

Benarkah Darah Istihadhah Berasal dari Hentakan Setan?

Kajian

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Connect