Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Suami dan Istri Punya Hak untuk Mengakhiri Pernikahan

suami istri mengakhiri pernikahan

BincangMuslimah.Com – Pernikahan hadir karena adanya cinta, kasih sayang dan keridhaan dari suami dan istri. Setiap orang punya alasan tersendiri kenapa ingin menikah. Islam pun punya definisi dan arah dari pernikahan itu sendiri. 

Tentunya sebagai seorang muslimin, nilai-nilai yang dipegang tentu berlandaskan pada Islam. Begitu pula saat berbicara soal pernikahan. Dalam Islam, menikah merupakan salah satu bentuk ibadah, selain juga sebagai wadah untuk menyalurkan kebutuhan biologis secara halal. 

Pernikahan juga diharapkan memberikan kedamaian bagi setiap umat. Caranya dengan mencapai keluarga yang sakinah, mawadah dan warahmah. Di sisi lain, menikah menjadi upaya untuk melangsungkan keturunan. 

Setiap keluarga, suami istri tentu menanamkan harapan bisa berakhir dengan cerita indah. Bahagia di dunia dan dikumpulkan bersama di surga. Hanya saja, tidak semua kisah pernikahan berakhir sesuai rencana. 

Beberapa konflik memang kerap terjadi saat menjalani bahtera rumah tangga. Namun sebagian ada yang tidak bisa diselesaikan dengan mempertahankan keutuhan keluarga

Bukan berarti setiap masalah dalam rumah tangga, suami istri harus berakhir dengan perpisahan. Karena pernikahan adalah sebuah komitmen yang sakral, sehingga diperlukan pondasi yang amat kuat agar tetap bertahan jika diterjang masalah apa pun. 

Langkah awal ketika terjadi konflik adalah mencoba melakukan komunikasi interaktif secara mendalam. Jujur satu sama lain penyebab terjadinya gesekan tersebut. Suami istri bisa melakukan deep talk atau quality time untuk lebih saling memahami satu sama lain. 

Selain itu, saling mengedepankan kesalingan. Tidak hanya pihak istri yang melayani, namun juga suami. Sehingga tercipta keluarga yang harmonis. Jika terjadi masalah, cobalah untuk menyelesaikan secara bersama-sama. 

Lagi-lagi bicara jujur dan terbuka menjadi kuncinya. Namun sekali lagi, implementasi di lapangan jauh lebih sulit. Ada beberapa kondisi dimana beberapa cara di atas tidak bisa lagi efektif untuk digunakan.

Bahkan di satu titik, perceraian terpaksa harus dilakukan. Ada beberapa faktor yang mengindikasikan rumah tangga kurang baik untuk dipertahankan. Satu di antaranya telah terjadi kekerasan di dalam rumah tangga.

Kekerasan tersebut bisa berupa fisik, mental dan finansial. Jika tidak ada itikad baik dari pasangan dan justru malah mengancam keselamatan jiwa, maka janji pernikahan boleh diputuskan. 

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ امْرَأَةَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسٍ أَتَتِ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللهِ ثَابِتُ بْنُ قَيْسٍ مَا أَعْتُبُ عَلَيْهِ فِي خُلُقٍ وَلَا دِينٍ، وَلَكِنِّي أَكْرَهُ الْكُفْرَ فِي الْإِسْلَامِ. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَتَرُدِّينَ عَلَيْهِ حَدِيْقَتَهُ». قَالَتْ: نَعَمْ. قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «اقْبَلِ الْحَدِيْقَةَ وَطَلِّقْهَا تَطْلِيقَةً». رواه البخاري.

“Ibnu Abbas Ra meriwayatkan bahwa istri Tsabit bin Qais datang mengunjungi Rasulullah Saw berkata. ‘Tidak ada yang aku kecam dari agama maupun moral Tsabit, tetapi aku tidak ingin ada kekafiran dalam Keislamanku (dengan satu rumah bersama Tsabit).”Rasulullah Saw bertanya, ‘maukah kamu mengembalikan kebunnya (yang diberikan mas kawin?) ‘ya, mau.’ Terimalah kebun itu, dan ceraikanlah ia,’ kata Nabi Muhammad Saw kepada Tsabit  (H.R Imam Bukhari dalam Shahih-nya No 5328). 

Menurut Faqihuddin di dalam bukunya yang berjudul 60 Hadis Shahih menyebutkan bahwa hadis di atas berisikan tentang hak perempuan atas dirinya. Pernikahan disebut sebagai kontrak sosial yang harus ditaati dengan rasa nyaman, rela dan tanpa paksaan.

Ketika ketidaknyamanan tersebut tidak lagi didapatkan, maka kontrak pernikahan dapat dibatalkan. Ketidaknyamanan tersebut bisa muncul dari tekanan, kekerasan dan lain hal. 

Jika pihak laki-laki yang melakukannya, maka disebut dengan thalaq (cerai). Sedangkan jika perempuan melalui khulu’ (cerai tebus). Di sisi lain, Faqihuddin menyebutkan jika ketidakpuasan atau ketidaknyamanan sesuai hadis di atas bersifat subjektif. 

Bukan karena perilaku buruk dari pihak laki-laki. Sehingga mekanisme penghentian menjadi berbeda. Laki-laki saat akad memberikan mahar, sementara perempuan menerimanya. Jadi yang menerima harta awal harus mengembalikannya jika ingin berpisah. 

Namun hal ini tidak berlaku jika perpisahan didasari pada hal yang tidak baik. Misalnya kekerasan dalam rumah tangga, perempuan tidak diwajibkan untuk mengembalikan harta tersebut. 

Sebab, ia telah menjadi korban yang perlu mendapatkan dukungan secara psikis dan kompensasi materiil atas apa yang dialami olehnya. Ditambah jika sang istri tidak memiliki penghasilan dan suami memiliki mata pencaharian yang tetap.

Oleh karena itu dapat disimpulkan jika pada dasarnya perceraian sangat dihindari dan menjadi jalan terakhir dari penyelesaian konflik rumah tangga. Namun jalan pisah bisa diambil jika mempertahankan malah menimbulkan gesekan dan ancaman secara psikis dan jiwa.

Rekomendasi

hak perempuan memilih pasangan hak perempuan memilih pasangan

Hak Perempuan dalam Memilih Pasangan

Hukum Menikahi Mertua Islam Hukum Menikahi Mertua Islam

Hukum Menikahi Mertua dalam Islam

perintah taat bagi istri perintah taat bagi istri

Benarkah Perintah Taat Hanya Berlaku bagi Istri?

lima pilar rumah tangga lima pilar rumah tangga

Lima Pilar Rumah Tangga Perspektif Alquran

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Menjadi Sumber Fitnah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah

Benarkah Perempuan Menjadi Sumber Fitnah?

Kajian

stigma perempuan memilih bekerja stigma perempuan memilih bekerja

Stop Stigma Pada Perempuan yang Memilih untuk Bekerja

Muslimah Talk

aturan anjuran mengucap salam aturan anjuran mengucap salam

Anjuran dan Aturan Mengucap Salam dalam Islam

Kajian

bentuk kesetaraan gender islam bentuk kesetaraan gender islam

Bagaimana Bentuk Kesetaraan Gender dalam Islam?

Muslimah Talk

Keluar Darah Istihadhah difasakh Keluar Darah Istihadhah difasakh

Istri Keluar Darah Istihadhah, Bolehkan Difasakh?

Kajian

Keutamaan Menikahi Gadis ghazali Keutamaan Menikahi Gadis ghazali

Keutamaan Menikahi Gadis atau Orang yang Belum Pernah Menikah Menurut Imam Ghazali

Kajian

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

Kemuliaan Bulan Rajab ghazali Kemuliaan Bulan Rajab ghazali

Kemuliaan Bulan Rajab Menurut Imam Ghazali

Kajian

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

Connect