Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Parenting Islami : Enam Metode Mendidik Anak dalam Islam

Metode Mendidik Anak dalam Islam
Metode Mendidik Anak dalam Islam

BincangMuslimah.Com – Dalam pandangan Islam, anak adalah salah satu karunia terbesar Allah Swt. yang hanya diberikan kepada pasangan-pasangan yang dipercaya untuk mengemban tugas sebagai orang tua. Atas dasar itulah, maka anak bisa disebut sebagai amanah dari Allah Swt. untuk para orang tua. Mereka mendapat tugas untuk mendidik anak-anaknya sebaik mungkin.

Artikel ini akan berusaha menuliskan tentang beberapa metode mendidik anakdalam Islam yang disarikan dari pendapat para ahli pendidikan, bersumber dari perilaku yang dicontohkan Rasulullah Saw. semasa hidupnya.

Sebelum masuk ke dalam metode mendidik anak, kita mesti mengetahui terlebih dahulu faktor-faktor yang memengaruhi tumbuh kembang anak. Di antaranya;

Pertama, faktor hereditor berupa keturunan atau warisan dari kedua orangtua dan seterusnya. Biasanya diturunkan melalui kromosom.

Kedua, faktor lingkungan, baik lingkungan yang kongkrit seperti manusia, tumbuhan, hewan, dan lain-lain serta lingkungan abstrak berupa situasi ekonomi, sosial, politik, budaya, adat istiadat, dll. Keduanya bisa memberikan kontribusi positif atau pun negatif bagi proses perkembangan anak.

Abd al-Fattah Abu Ghudda dalam bukunya yang berjudul Al Rasûl Al Mu’allim wa Asâlibihi fi al Ta’lîm menuliskan bahwa dalam proses pengajaran Rasulullah Saw. selalu menggunakan metode-metode yang beliau nilai paling baik, tepat sasaran, sesuai dengan tingkat pemahaman peserta didik, mudah dipahami dan dicerna akal, dan yang tidak kalah penting gampang diingat.

Setidaknya, ada enam metode mendidik anak dalam Islam yang telah dicontohkan Rasulullah Saw. sebagai berikut:

Pertama, metode dialog Qurani dan Nabawi. Maksud dialog dalam metode ini adalah pembicaraan diantara dua orang atau lebih melalui tanya jawab yang di dalamnya ada kesatuan inti pembicaraan. Sehingga, dialog yang dilakukan berperan sebagai jembatan yang menghubungkan pemikiran antarmanusia. Ada beberapa bentuk dialog dalam Al-Qur’an yaitu khitabi, ta’abuddi, deskriptif, naratif, argumentatif, dan nabawiyah.

Kedua, metode kisah Al-Qur’an dan nabawi. Metode kedua ini berupa cara mendidik anak melalui media cerita tentang kisah-kisah teladan yang ada di dalam Al-Qur’an maupun pada masa Islam generasi pertama. Dalam Al-Qur’an Allah Swt. berfirman: “Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al-Qur’an ini kepadamu.” (Q.S.Yusuf [12]:3)

Ketiga, metode keteladanan. Keteladanan adalah salah satu metode yang paling efektif dalam mendidik anak. Tanpa keteladanan, orang tua akan sulit mendapatkan ketaatan mutlak dari anaknya. Rasul dan tokoh baik lain yang terdapat dalam Al-Qur’an adalah suri tauladan dalam setiap detik kehidupan. Rasulullah Saw. sendiri mengajar dengan memberi contoh atau teladan.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim, diceritakan bahwa: “Rasulullah Saw. senantiasa bangun untuk salat malam (tahajud) sehingga kedua mata dan kakinya bengkak. Lalu beliau ditanya: ‘Bukanlah Allah telah mengampuni segala dosamu yang telah lalu dan yang akan dating?’ Nabi menjawab: ‘Apakah tidak pantas aku menjadi hamba yang bersyukur?’”.

Keempat, metode praktik dan perbuatan. Metode ini adalah sebuah metode pendidikan dengan cara mengajari anak langsung tanpa memberikan teori yang bertele-tele. Metode ini bisa dipakai dalam mengajarkan adab kegiatan keseharian, misalkan cara makan dan minum. Dalam sebuah riwayat dikisahkan: “Dari Ibnu ‘Abbas r.a., sesungguhnya Rasulullah Saw. bersabda: ‘Akrabillah anak-anak kamu dan didiklah mereka dengan adab yang baik’,” (H.R. Tabrani)

Kelima, metode ibrah dan mau’izzah. Dalam metode ini, anak diajak orang tua untuk bisa mengambil setiap pelajaran atau hikmah dari setiap peristiwa kehidupan yang dialami anak. Ini serupa dengan refleksi dan introspeksi. Orang tua mesti menekankan bahwa selalu ada sisi positif dan negatif dalam setiap hal yang terjadi.

Keenam, metode targhib dan tarhib. Istilah lain dari metode ini adalah reward and punishment. Melalui metode ini anak akan mengetahui konsekuensi dari setiap keputusan dan perbuatan yang diambil.

Dalam sebuah hadis diriwayatkan bahwa: “Dahulu Rasulullah Saw. membariskan Abdullah, Ubaidillah, dan sejumlah anak-anak pamannya, Al Abbas ra. dalam satu barisan, kemudian beliau bersabda: “Barang siapa yang paling dulu sampai kepadaku, maka dia akan mendapatkan anu dan anu.” Mereka pun berlomba lari menuju ke tempat Nabi saw. berada. Setelah mereka sampai kepadanya, maka ada yang memeluk punggungnya dan ada pula yang memeluk dadanya dan Nabi saw. menciumi mereka semua serta menepati janjinya kepada mereka.” (H.R. Ahmad)

Kehadiran anak adalah harapan terbesar pasangan suami-istri untuk menghiasi kehidupan rumah tangga. Banyak diantara mereka yang mesti menunggu hingga berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Berbagai upaya dilakukan untuk mewujudkan keinginan tersebut.

Tapi, benarkah mempunyai anak adalah sebuah keharusan? Bagaimana apabila orang tua yang memiliki anak tak bisa mendidik anaknya dengan baik? Semoga, artikel sederhana ini bisa membantu pembaca untuk bisa memahami enam metode mendidik anak dalam Islam dan menerapkannya saat mendidika anak dalam kehidupan sehari-hari.[]

Rekomendasi

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Tindik Telinga pada Bayi Tindik Telinga pada Bayi

Tindik Telinga pada Bayi dan Pandangan Islam Terhadapnya

Kajian

pakaian perempuan penutup badan pakaian perempuan penutup badan

Pakaian Perempuan di Masa Rasulullah, Edisi Penutup Badan

Kajian

julukan buruk bagi orang julukan buruk bagi orang

Hukum Memberikan Julukan yang Buruk Bagi Orang Lain

Kajian

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Tafsir ad-Dhuha; Allah Tidak Meninggalkan Nabi Muhammad

Kajian

Hukum Eyelash Extension Fikih Hukum Eyelash Extension Fikih

Hukum Eyelash Extension Menurut Ulama Fikih

Kajian

hari santri santriwati berdaya hari santri santriwati berdaya

Peringati Hari Santri, Yenny Wahid : Santriwati Harus Difasilitasi Agar Lebih Berdaya

Berita

diskriminasi pencari kerja perempuan diskriminasi pencari kerja perempuan

Diskriminasi Bagi Pencari Kerja Perempuan yang Sudah Menikah

Tak Berkategori

Kasus Kim Seon Ho Kasus Kim Seon Ho

Kasus Kim Seon Ho dan Aturan Aborsi di Indonesia

Muslimah Talk

Trending

Shalat Sunnah Rawatib Perempuan Shalat Sunnah Rawatib Perempuan

Shalat Sunnah Rawatib Bagi Perempuan, Lebih Utama di Masjid atau Rumah?

Ibadah

Empat Kiat Mendidik Anak Empat Kiat Mendidik Anak

Empat Kiat Mendidik Anak Menurut Anjuran Islam

Keluarga

keutamaan melanggengkan wudhu islam keutamaan melanggengkan wudhu islam

Keutamaan Melanggengkan Wudhu dalam Islam

Kajian

pendapat ulama membasuh tangan pendapat ulama membasuh tangan

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Membasuh Tangan.

Kajian

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Hukum Berdiri Ketika Mahallul Qiyam

Kajian

air liur manusia najis air liur manusia najis

Benarkah Air Liur Manusia Najis?

Kajian

perempuan korban playing victim perempuan korban playing victim

Perempuan Sasaran Empuk Korban Playing Victim

Muslimah Talk

ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad ad-dhuha tidak meninggalkan nabi muhammad

Macam-macam Kitab Maulid Nabi Muhammad

Khazanah

Connect