Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Parenting Islami : Agar Mempunyai Anak yang Shaleh

Daerah Tertentu Orang Saleh
Gettyimages.com

BincangMuslimah.com- Setiap orang tua pastilah menginginkan anak-anaknya mempunyai akhlak terpuji, dan shaleh. Maka dari itu, kiat-kiat dalam pembentukan anak-anak yang shaleh apakah sudah kita lakukan dan laksanakan? Inilah langkah-langkah agar anak kita kelak menjadi seorang anak yang shaleh dan mengangkat derajat orang tuanya.

Anak-anak yang shaleh merupakan anak yang memiliki kriteria yang berbeda dengan anak-anak lainnya. Anak yang shaleh merupakan sebuah penghargaan terbesar bagi orang tua, menjadi kebanggaan bagi agamanya, bangsa dan negara.

Oleh karena itu, mendidik anak merupakan keharusan bagi orang tua. Tidak ada cara mendidik anak yang paling baik melainkan mengikuti cara didikan Islam. Beberapa cara agar mempunyai anak yang shaleh diantaranya:

Mengkonsumsi makanan yang halal

Ketika anak masih dalam kandungan, ibunya haruslah mengkonsumsi makanan yang halal, dan ayahnya mencari pekerjaan yang halal dalam menafkahi keluarganya. Janganlah sekali-sekali memakanan makanan yang haram, dan syubhat (tidak tahu asal-usulnya). Karena semua itu akan berdampak pada bayi yang berada dalam kandungan ibunya.

Dalam buku Kisah Teladan Islam karangan Ariany Syurfan (h.72) dijelaskan, bahwa Abu Yazid Al-Bustami pernah mengadu pada ibunya terkait dirinya telah beribadah kepada Allah swt selama kurang lebih 40 tahun namun, beliau belum merasakan nikmatnya beribadah. Kemudian Abu Yazid mendatangi ibunya seraya bertanya apakah selama mengandungnya pernah mengkonsumsi makanan yang tidak halal. Ibunya mengakui bahwa pernah ketika menyusui Abu Yazid dulu, ketika naik keatas loteng ibunya pernah meneguk air susu satu gelas tanpa mencari tahu siapa pemilik minuman tersebut.

Orang tua selalu senang dan cinta dengan orang-orang yang shaleh

Orang tua selalu cinta dan senang berkumpul dengan orang-orang yang shaleh. Kelak, anak-anak akan tertulari keshalehan orang-orang shaleh. Orang tua juga hendaknya selalu mendoakan kebaikan kepada anak agar menjadi anak yang shaleh. Jika orang tua memiliki anak yang shaleh, diibaratkan seseorang yang mempunyai usia yang panjang, meskipun umurnya pendek sekalipun. Karena setiap saat orang tua yang mempunyai anak yang shaleh akan selalu memperoleh kiriman amal.Seperti nabi Ibrahim as yang mendoakan anaknya dalam Qs. as-saffat ayat 100 :

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ

“Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh”.

Dalam tafsir Jalalain (h. 1935), bahwa makna مِنَ الصَّالِحِين yaitu “yang termasuk orang-orang yang shaleh”. Menurut ‘Aidh al-Qarni dalam Tafsir Muyassar (535/3), Allah mengaruniai anak yang shaleh agar dapat mewarisi ilmunya dan melanjutkan dakwahnya. Sebuah rangkaian dalam kisah nabi Ibrahmim as, dan Ismail anak yang shaleh. Dengan tujuan untuk dapat menciptakan keluarga yang bisa dikatakan sebagai berhasil dalam mencetak generasi yang shaleh.

Mengajarkan anak mengenal Allah swt

Mengajarkan mengenal Allah swt kepada anak, dapat dilakukan ssejak dalam kandungan. Seorang ibu hendaknya sering membaca al-Quran, dan menghindari kegiatan-kegiatan yang tidak bermanfaat. Kemudian anak diajarkan tata cara beribadah, memperkenalkan yang halal dan haram, dan sebagainya.

Jadi, ketika anak beranjak ke pendidikan sekolah, anak telah mempunyai dasar agama yang kokoh dalam dirinya. Orang tua sebaiknya melihat betapa besar urgensi pemahaman mengenai nilai-nilai pendidikan kepada anak, pendidikan ketauhidan sehingga keyakinan dalam diri anak dapat terpupuk sejak dini.

 

Rekomendasi

Maula Sari
Ditulis oleh

Mahasiswi S2 program study Al-Quran dan Hadits di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Komentari

Komentari

Terbaru

cKeutamaan Membaca Ayat Kursi cKeutamaan Membaca Ayat Kursi

Keutamaan Membaca Ayat Kursi Menurut Hadis Nabi

Kajian

Karakteristik Moderat Agama Islam Karakteristik Moderat Agama Islam

Makna Karakteristik Moderat dalam Agama Islam

Kajian

Meneguhkan Peran Ulama Perempuan Meneguhkan Peran Ulama Perempuan

Meneguhkan Peran Ulama Perempuan di KUPI II, Kamaruddin Amin: Otoritas Keilmuan Perempuan Diakui dalam Islam

Kajian

Islam Mengusung Visi Perdamaian Islam Mengusung Visi Perdamaian

Islam Sejak Awal Mengusung Visi Perdamaian

Muslimah Talk

Hukum Merayakan Kemenangan Berpesta Hukum Merayakan Kemenangan Berpesta

Hukum Merayakan Kemenangan dengan Berpesta

Kajian

LGBT Piala Dunia Qatar LGBT Piala Dunia Qatar

Menyikapi Kontroversi LGBT Piala Dunia Qatar 2022

Kajian

Alif Iqra, Guru Al-Quran Eks HTI KUPI II Alif Iqra, Guru Al-Quran Eks HTI KUPI II

Berbincang dengan Salah Satu Eks HTI di KUPI II, Bu Sulis; Ekonomi Menjadi Salah Satu Faktornya

Wawancara

kupi ii 8 rekomendasi kupi ii 8 rekomendasi

Musyawarah KUPI II Telah Berakhir, Berikut 8 Rekomendasi yang Dihasilkan

Berita

Trending

Forum R20 Pemimpin Agama Forum R20 Pemimpin Agama

Forum R20: Perkumpulan Pemimpin Agama dalam Mengatasi Konflik

Muslimah Talk

Doa Hendak Masuk Pasar Doa Hendak Masuk Pasar

Doa Saat Hendak Masuk Pasar

Ibadah

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Kajian

Amalan Sunnah Hari Jumat Amalan Sunnah Hari Jumat

3 Amalan Sunnah di Hari Jumat

Kajian

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Ibadah

Sujud Syukur Pemain Bola Sujud Syukur Pemain Bola

Hukum Sujud Syukur bagi Pemain Bola Setelah Mencetak Gol

Kajian

Berhubungan Badan Sebelum Mandi Berhubungan Badan Sebelum Mandi

Bolehkah Berhubungan Badan Sebelum Mandi Wajib Pasca Haid?

Kajian

Tuntunan Hidup Minimalis Al-Qur’an Tuntunan Hidup Minimalis Al-Qur’an

Tuntunan Hidup Minimalis dalam Al-Qur’an

Kajian

Connect