Ikuti Kami

Subscribe

Keluarga

Nak, Jangan Panggil Orangtua dan Gurumu dengan Namanya Langsung

orangtua dan guru

BincangMuslimah.Com – Nabi Muhammad Saw diutus ke alam semesta untuk membawa dan menyampaikan risalah Islam yang salah satu tujuannya adalah untuk menyempurnakan akhlak manusia sebagaimana yang beliau nyatakan:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ

“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan keshalihan akhlak”. (HR. Ahmad)

Salah satu hal yang diajarkan Rasulullah Saw kepada umatnya adalah etika sopan santun dalam bermu’amalah yakni senantiasa saling menghormati dan menyayangi. Orang yang lebih tua sudah seyogyanya bisa menyayangi dan memberi teladan kepada mereka yang lebih muda. Adapun orang yang lebih muda, sudah seyogyanya menghormati orang yang lebih tua.

Rasulullah Saw bersabda:

“Bukan termasuk bagian dari kami orang yang tidak menghormati yang lebih tua dan menyayangi yang lebih muda”. (HR. Ahmad)

Menghormati orangtua dan guru merupakan salah satu bentuk bakti kepada mereka. Di antara tatakrama yang Rasulullah Saw ajarkan saat bermu’amalah dengan orangtua dan guru adalah tidak meninggikan suara di hadapan mereka, mendengarkan dengan seksama apa yang mereka sampaikan, memenuhi panggilan mereka, mematuhi perintah mereka, dan sebagainya.

Contoh lain dari bentuk menghormati orangtua adalah tidak memanggil mereka dengan nama mereka secara langsung. Alangkah baiknya jika seorang anak memanggil orangtuanya dengan sapaan; “Wahai Ayah, duhai ibu” dan semisalnya. Hal ini tentunya akan terdengar lebih lembut dibanding saat ia memanggil mereka dengan namanya; “Wahai fulan, wahai fulanah”.

Dalam sebuah riwayat dari Abu Hurairah diceritakan bahwa Rasulullah Saw melihat seorang laki-laki yang tengah bersama anaknya, kemudian Rasulullah Saw bertanya kepada si anak: “Siapa dia?”. Si anak menjawab: “Bapakku”. Lalu beliau berkata: “Janganlah engkau berjalan di depannya, janganlah engkau melakukan sesuatu yang bisa menyinggung perasaannya, dan janganlah engkau duduk sebelum dia duduk, serta janganlah engkau memanggilnya dengan namanya”.

Dalam riwayat lain di kitab Ibnu al-Sinni disebutkan:

مِنَ العُقُوقِ أَنْ تُسَمَّي أَبَاكَ بِاسْمِهِ ، وَأَنْ تَمْشِيَ أَمَامَهُ فِي طَرِيْقٍ

“Di antara bentuk durhaka adalah memanggil bapakmu dengan nama panggilannya dan berjalan di depannya”.

Peringatan yang tersurat dalam riwayat tersebut tak lain adalah untuk memberikan pengajaran tentang tatakrama dan etika seorang anak kepada orangtuanya. Juga sudah menjadi tugas seorang anak untuk berlaku baik kepada orangtuanya, sebagaimana yang telah Allah Swt perintahkan:

وبِالْوالِدَيْنِ إِحْساناً

“Dan berbuat baiklah kepada kedua orangtua”. (An-Nisa: 36)

Tak sebatas kepada orangtua yang telah melahirkan dan membesarkan kita. Namun kita juga harus menghormati guru yang telah mengajari kita; termasuk di antaranya adalah tidak memanggil mereka dengan nama panggilannya sebagaimana disebutkan oleh Al-Nawawi dalam kitab Al-Adzkar. Karena bagaimanapun kedua orangtua; ayah dan ibu adalah orangtua biologis, sedangkan guru adalah orangtua ideologis. Pun keberkahan ilmu ada di rida dan keikhlasan seorang guru.

Wallahu a’lam.

Rekomendasi

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

sumpah serapah pada anak sumpah serapah pada anak

Bahaya Berkata Kasar dan Sumpah Serapah pada Anak Menurut Islam

anak bertanya tentang syariah anak bertanya tentang syariah

Saat Anak Bertanya Tentang Syariah, Bagaimana Sebaiknya Respon Orang Tua?

kesejahteraan guru belum tercapai kesejahteraan guru belum tercapai

Pandangan Islam akan Kesejahteraan Guru yang Belum Tercapai

Diah Ayu Agustina
Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah. Penulis adalah alumnus Bahasa dan Sastra Arab UIN Syarif Hidayatullah dan Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat

Komentari

Komentari

Terbaru

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

anjuran healing dalam islam anjuran healing dalam islam

Anjuran Healing dalam Islam

Kajian

alquran tidak satu Qirâat alquran tidak satu Qirâat

Mengapa Alquran Tidak Cukup dengan Satu Qirâât?

Khazanah

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Tafsir al-Mulk ayat 15; Anjuran untuk Merantau

Kajian

islam memberi ruang istri islam memberi ruang istri

Islam Memberikan Ruang pada Istri untuk Bersuara dan Bersikap

Keluarga

peran perempuan domestik islam peran perempuan domestik islam

Peran Perempuan di Ranah Domestik Bernilai dalam Islam

Muslimah Talk

pemerkosa UMY laporkan balik pemerkosa UMY laporkan balik

Pemerkosa Mahasiswi UMY Malah Laporkan Balik Akun Pembongkar Kasus; Islam Memihak pada Korban

Muslimah Talk

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

Connect