Ikuti Kami

Kajian

Keistimewaan dan Kenikmatan Mati Syahid

Keistimewaan dan Kenikmatan Mati Syahid

BincangMuslimah.Com – Sudah satu bulan lebih konflik Israel-Palestina meletus. Korban mati syahid Palestina sudah menembus angka 11 ribu jiwa. Terdapat berbagai keistimewaan dan kenikmatan yang dijanjikan bagi seseorang yang mati syahid, yang gugur di jalan Allah. Artinya, perjuangan mereka membela agama Islam di muka bumi akan diganti dengan dengan kebahagiaan yang beragam dan abadi di surga.

Pengertian Jihad

Dalam istilah Alquran, jihad dibagi menjadi dua; jihad fī sabīlillah dan jihad fillah. Jihad fi sabilillah ditujukan sebagai usaha sungguh-sungguh dalam menempuh jalan Allah Swt, termasuk berkorban harta dan nyawa. Dalam artian, jihad dengan cara seperti ini berpotensi merengut nyawa pelaku jihad dalam bentuk peperangan fisik. Contoh dari jihad fī sabīlillah yakni pengorbanan para pahlawan bangsa dalam merebut kemerdakaan, hal ini juga seperti yang dilakukan oleh para syuhada yang gugur di medan perang demi membela agama dan mempertahankan wilayah mereka. Contohnya adlah apa yang dilakukan oleh masyarakat Palestina melawan zionis Israel.

Kedudukan syahid diperoleh mereka yang gugur di medan perang dalam membela agama Islam. Mereka yang meraih derajat syahid di jalan ini akan diperlakukan bebas jenazahnya dari mandi dan shalat jenazah. 

Jenis-jenis Mati Syahid

Derajat syahid yang mulia mempunyai banyak jalan atau pintu. Sebagaimana dijelaskan hadis Rasulullah saw. dalam kitab Sunan An-Nasa’i yang menyebutkan tujuh pintu syahid.

قالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: فَإِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ قَدْ أَوْقَعَ أَجْرَهُ عَلَيْهِ عَلَى قَدْرِ نِيَّتِهِ، وَمَا تَعُدُّونَ الشَّهَادَةَ؟ قَالُوا الْقَتْلُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الشَّهَادَةُ سَبْعٌ سِوَى الْقَتْلِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ: الْمَطْعُونُ شَهِيدٌ، وَالْمَبْطُونُ شَهِيدٌ، وَالْغَرِيقُ شَهِيدٌ، وَصَاحِبُ الْهَدَمِ شَهِيدٌ، وَصَاحِبُ ذَاتِ الْجَنْبِ شَهِيدٌ، وَصَاحِبُ الْحَرَقِ شَهِيدٌ، وَالْمَرْأَةُ تَمُوتُ بِجُمْعٍ شَهِيدَةٌ

Baca Juga:  Hukum Mengiring Ambulan dengan Motor

Artinya : “Rasulullah saw bersabda, ‘Sungguh Allah telah memberikan pahala kepadanya sesuai niatnya. Apa yang kalian tahu tentang orang-orang yang gugur sebagai syahid?’ Mereka menjawab, ‘Ya mereka yang gugur di jalan Allah.’ Rasulullah lalu menjelaskan, ‘Mati syahid ada tujuh jenis selain gugur di jalan Allah: (1) korban meninggal karena wabah tha’un (wabah pes) adalah syahid, (2) korban meninggal karena sakit perut juga syahid, (3) korban tenggelam juga syahid, (4) korban meninggal tertimpa reruntuhan juga syahid, (5) korban meninggal karena radang selaput dada (pleuritis) juga syahid, (6) korban meninggal terbakar juga syahid, dan (7) wanita meninggal karena hamil adalah syahid.” (H.R. An-Nasa`i).

Keistimewaan dan Kenikmatan Seseorang yang Mati Syahid

Pertama, berada di sisi Tuhan dan mendapat berbagai macam rezeki

Salah satu kemuliaan dan keistimewaan yang dijanjikan bagi orang yang mati syahid adalah hidup di sisi Tuhan dan mendapatkan rezeki. Hal ini seperti yang tercantum dalam Q.S. Ali Imran [3]: 169,

وَلَا تَحْسَبَنَّ ٱلَّذِينَ قُتِلُوا۟ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ أَمْوَٰتًۢا ۚ بَلْ أَحْيَآءٌ عِندَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ

Artinya : “Dan jangan sekali-kali kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; sebenarnya mereka itu hidup di sisi Tuhannya mendapat rezeki.”

Tak hanya itu, hadis Rasulullah juga menceritakan secara rinci bagaimana kehidupan syuhada di surga.

اَلشُّهَدَاءُ عَلَى بَارِقِ نَهْرٍ بِبَابِ الْجَنَّةِ فِي قُبَّةٍ خَضْرَاءَ يَخْرُجُ اِلَيْهِمْ رِزْقُهُمْ مِنَ الْجَنَّةِ بُكْرَةً وَ عَشِيًّا (رواه الحاكم واحمد والطبراني عن ابن عبّاس)

Artinya: “Para syuhada berada di tepi sungai dekat pintu surga, mereka berada dalam sebuah kubah yang hijau. Hidangan mereka keluar dari surga itu setiap pagi dan sore.” (Riwayat al-Hakim, Ahmad dan at-Tabrani dari Ibnu ‘Abbas).

Baca Juga:  Anhar al-Deek, Perempuan Palestina yang Nyaris Melahirkan di Penjara

Para syuhada itu menikmati pemberian-pemberian Allah, mereka ingin mati syahid berulang kali. Seperti yang telah dijelaskan dalam sabda Rasulullah saw,

مَا مِنْ نَفْسٍ تَمُوْتُ لَهَا عِنْدَ اللهِ خَيْرٌ يَسُرُّهَا اَنْ تُرْجَعَ اِلَى الدُّنْيَا اِلاَّ الشَّهِيْدُ فَاِنَّهُ يَسُرُّهُ اَنْ يُرْجَعَ اِلَى الدُّنْيَا فَيُقْتَلَ مَرَّةً اُخْرَى مِمَّا يَرَى مِنْ فَضْلِ الشَّهَادَةِ (رواه مسلم)

Artinya: “Tidak ada seorang yang telah mati dan memperoleh kenikmatan di sisi Allah, kemudian ingin kembali ke dunia kecuali orang yang mati syahid. Ia ingin dikembalikan ke dunia, kemudian mati syahid lagi. Hal itu karena besarnya keutamaan mati syahid.” (H.R. Muslim).

Kedua, masuk surga

Kenikmatan mati syahid dalam peperangan ditekankan kembali oleh Rasulullah saw bahwa terdapat ganjaran surga bagi para syuhada tersebut seperti yang tercuplik dalam hadis yang artinya:

“Siapa sedang berada di jalan Allah, lalu meninggal dunia ataupun terbunuh ataupun patah leher akibat kuda atau untanya ataupun disengat hewan berbisa ataupun meninggal dunia di atas ranjang secara wajar di mana saja sesuai kehendak Allah, berarti dia mati syahid, dan dia masuk surga.” (H.R. Abu Daud).

Ketiga, dapat memberikan syafaat

Selain itu, para nabi, wali, atau para syuhada, dapat memberikan syafaat yang muncul karena sanggupnya mereka menyerap cahaya mulia ilahi. Kecintaan pada sang Khalik dan Nabi Muhammad, kesabaran melakukan sunnah dan zikir, lalu kelapangan akhlak, membuat kesucian tersebar dalam diri mereka. Argumentasi itu terlacak di kitab Majmua’ah Risalah al-Ghazali. Para Syuhada akan Allāh berikan kesempatan untuk memberikan syafaat bagi 70 orang kerabatnya. Sebagaimana sabda Rasūlullāh yang artinya: 

“Orang yang mati syahid akan memberikan syafaat bagi 70 orang kerabatnya.” (H.R. Abu Dawud)

Baca Juga:  Puasa Syawal Tapi Kurang dari Enam Hari, Bagaimana Hukumnya?

Keempat, dihadiahkan bidadari surga

Allah Swt. berjanji bahwa para syuhada akan dinikahkan dengan 72 bidadari surga. Sebuah hadis yang berasal dari al-Miqdam bin Ma’dikarib menuturkan bahwa Rasulullah saw bersabda yang artinya:

“Seorang syuhada akan memperoleh tujuh kehormatan dari Allah Swt. Ia akan dimaafkan sejak tetesan pertama darahnya. Kepadanya akan diperlihatkan tempatnya di surga. Ia akan dilindungi dari azab kubur. Ia akan dibebaskan dari azab hari kiamat. Diatas kepalanya akan ditaruh mahkota keagungan yang sebuah batu mulianya lebih baik daripada dunia ini dengan segala isinya. Ia dinikahkan dengan 72 bidadari, dan ia akan diizinkan untuk memberikan pertolongan (syafaat) kepada 70 orang kerabatnya.” (H.R. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Tertulis dalam sebuah riwayat bahwa bidadari itu dipingit di rumah-rumah mereka hanya untuk melayani para syuhada. Mereka juga akan dipertemukan dengan istrinya dari dunia. 

Itulah berbagai keistimewaan dan kenikmatan yang diperoleh seseorang yang mati dalam keadaan syahid, membela agama Allah, rela mengorbankan harta, dan jiwanya semata hanya karna Allah. Kesusahan dan kesengsaraan yang dirasakan di dunia yang sementara ini mendapatkan balasan berupa nikmat yang tiada henti dalam surga-Nya yang kekal.

Sumber

Ari, Anggi Wahyu. “Jihad Menurut Ibn Kathir Di Dalam Tafsir Al-Qur’an Al-Azim”. Nur El-Islam. Vol. 1, No. 1. 2014.

Ismail. https://fst.walisongo.ac.id/kemuliaan-dan-kebahagiaan-para-syuhada-fi-sabilillah/ Diakses 09 November 2023.

https://kumparan.com/berita-hari-ini/gambaran-72-bidadari-surga-yang-akan-dinikahkan-dengan-para-syuhada-saleh-1zAvnWOmLKH/ Diakses 09 November 2023.

 

Rekomendasi

Konflik Israel dan Palestina Konflik Israel dan Palestina

Prof. Quraish Shihab; Konflik Israel dan Palestina Bukan Konflik Agama

Ambil Peran Dukung Palestina Ambil Peran Dukung Palestina

Diskusi Pusat Studi Al-Qur’an (PSQ) Ajak Masyarakat Ambil Peran Dukung Palestina

Pelanggaran HAM Anak-anak Palestina Pelanggaran HAM Anak-anak Palestina

Kejam! Israel Lakukan Pelanggaran HAM terhadap Anak-anak Palestina

Perempuan Hidup di Palestina Perempuan Hidup di Palestina

Nasib Perempuan yang Hidup di Palestina

Ditulis oleh

Alumni Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya Jurusan Aqidah dan Filsafat Islam

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Pelaku Fitnah Pertama Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian Hadis: Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian

poligami poligami

Tiga Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Dampak Pernikahan Siri Dampak Pernikahan Siri

Dampak Pernikahan Siri, Perempuan dan Anak Sering Jadi Korban

Keluarga

menjaga toleransi menjaga toleransi

Perempuan Dukung Perempuan: Solusi Pemberantas Poligami Secara Sederhana

Kajian

cinta pengorbanan idul adha cinta pengorbanan idul adha

Belajar Arti Cinta dan Pengorbanan dari Sejarah Idul Adha

Kajian

Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu

Nasihat Penting Imam al-Ghazali Bagi Penuntut Ilmu

Kajian

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim

Siti Sarah, Istri Pertama Ibrahim: Potret Ketabahan Perempuan di Balik Sejarah Idul Adha

Muslimah Talk

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

Connect