Ikuti Kami

Kajian

Kajian Dwi Mingguan Komunitas Bincang Muslimah: Ajaran Katolik, Gender, Sekularisme dan Demokrasi

BincangMuslimah.Com – Sejak pertengahan Agustus 2020, Komunitas Bincang Muslimah menggelar bedah buku Islam, Gender, and Democracy in Comparative Perspective (2017). Bagian kedua, esai berjudul Catholicism, Gender, Secularism, and Democracy: Comparative Reflections karya José Casanova dibahas oleh Neneng Maghfiro, pada Sabtu (12/9).

Secara teologis, setiap umat beragama, baik Katolik, Kristen maupun Muslim dan agama-agama lainnya mempunyai hak dan kewajiban untuk menjunjung tinggi apa yang dianggapnya sebagai perintah suci atau norma moral yang ditetapkan secara ilahi.

Tapi yang menjadi pertanyaan berikutnya adalah seberapa lama tradisi agama tertentu, khususnya seorang “katolik”, bisa menolak adopsi nilai moral baru dalam masyarakat? Di mana kondisi tersebut sangat dekat dengan anggapan nilai agama eksklusif yang muncul di masyarakat.

Kondisi tersebut mendorong sekularisasi perempuan yang mungkin menjadi pola khas. Hal tersebut relatif berhasil dalam proses demokratisasi di negara-negara Katolik mayoritas, proses demokratisasi yang lebih tidak pasti dan diperebutkan di negara-negara Muslim.

Saat isu “gender” yang sangat memecah belah dan diperdebatkan secara politik, seperti legalisasi perceraian, aborsi, atau pernikahan sesama jenis, muncul agenda legislatif di hampir negara-negara Katolik bahwa rezim demokratis sudah dikonsolidasikan.

Amerika Serikat dan banyak negara maju lainnya menganut demokrasi, mempertautkan masalah moral yang memecah belah dan menyebabkan “perang budaya” dan politik polarisasi yang dalam beberapa konteks bisa menghidupkan kembali ulama dan anti-ulama dan agama atau bisa disebut juga sebagai perpecahan sekuler.

Kini, kebenaran tidak bisa lagi dipaksakan, juga tidak diizinkan untuk memaksa hati nurani individu untuk mengikuti perintah eksternal. Pepatah lama “kesalahan tidak memiliki hak” telah ditinggalkan. Kini, bukan doktrin yang dinomorsatukan, tapi keyakinan bahwa orang punya hak dalam prinsip-prinsip demokrasi.

Baca Juga:  Peristiwa dan Keutamaan Bulan Sya'ban Menurut Sayyid Muhammad

Dalam diskursus Katolik, keterlibatan politik dari orang-orang beriman, religius serta awam, dalam transformasi dunia dan tindakan atas nama perdamaian, sosial keadilan, hak asasi manusia, dan pembebasan dari segala jenis penindasan yang merusak martabat pribadi manusia, akan ditentukan mulai sekarang di Dokumen Konsili.

Dalam hal ini, penting untuk disadari bahwa perubahan kode sipil hukum menuju kesetaraan gender yang muncul di awal abad ke-20 dan telah menyebar secara global sejak 1960-an, belum ditentang oleh Gereja Katolik.

Sebaliknya, dengan adopsi wacana modern hak asasi manusia di tahun 1960-an, doktrin Katolik telah mendukung kesetaraan hukum penuh bagi laki-laki dan perempuan dalam keluarga serta dalam masyarakat.

Dalam hal ini, orang mungkin bisa menegaskan bahwa masalah gender yang memecah belah belum ada muncul secara terbuka selama transisi menuju demokrasi di negara-negara Katolik di tahun 1970-an.

Memang, gerakan perempuan yang baru jadi adalah bagian dari koalisi umum dari gerakan masyarakat sipil melawan berbagai otoriter rezim. Maka, dengan demikian, gerakan tersebut juga berada di bawah perlindungan sipil umum masyarakat oleh gereja.

Belum ada perpecahan agama atau sekuler yang muncul seputar masalah gender. Perpecahan seputar isu “gender” baru muncul setelah demokrasi terbentuk terkonsolidasi, setelah partai-partai sosialis dan kiri mulai memperkenalkan undang-undang melegalkan perceraian dan penggunaan kontrasepsi melawan oposisi yang gigih di Gereja Katolik.

Namun, terlepas dari penolakannya, Gereja Katolik tidak bisa menahan kecenderungan umum menuju liberalisasi hukum perceraian dan promosi negara bagian tentang penggunaan kontrasepsi sebagai bagian dari kebijakan kesehatan reproduksi di banyak negara Katolik.

Sebagai misal, hanya kasus aborsi yang cenderung disetujui oleh umat Katolik Amerika Latin dalam ajaran hierarki Katolik. Pada kebanyakan moral dan gender seksual lainnya, masalah Katolik Amerika Latin cenderung tidak setuju dengan ajaran resmi Gereja Katolik, mengadopsi sikap yang bisa disebut “kesetiaan dalam perbedaan pendapat”.

Baca Juga:  Bolehkah Membuat Target dalam Ibadah?

Permasalahan gender ini bisa dibilang tantangan yang paling serius dan kompleks menghadapi Gereja Katolik pada saat ini. Orang bisa menyatakan bahwa sampai kedatangan Paus Fransiskus tidak memadai dan cenderung hanya dilihat secara resmi untuk menggambarkan wacana tentang “gender” sebagai ideologi berbahaya yang diproduksi oleh feminisme.

Proses mengubah feminisme menjadi musuh ideologis memang menjadi hal yang ditakutkan meski tidak seperti komunisme di abad kesembilan belas. Padahal, prinsip moral modern kehidupan, kebebasan, kesetaraan, dan pengejaran kebahagiaan saling bertemu dan berkembang di seluruh dunia, terutama tentang masalah kesetaraan gender dan moralitas seksual.

Wacana feminisme dan sekularisme yang telah terjalin saat ini sama dengan komunisme dan ateisme di abad ke-19. Gender telah menjadi diskursus paling menonjol yang memperebutkan “pertanyaan sosial”. Sementara “agama” telah dilemparkan, dengan sukarela atau ogah-ogahan, ke pusaran kontestasi global.[]

Rekomendasi

Ditulis oleh

Tim Redaksi Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Perempuan Pelaku Fitnah Pertama Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian Hadis: Perempuan Pelaku Fitnah Pertama

Kajian

poligami poligami

Tiga Syarat Melakukan Poligami

Kajian

Dampak Pernikahan Siri Dampak Pernikahan Siri

Dampak Pernikahan Siri, Perempuan dan Anak Sering Jadi Korban

Keluarga

menjaga toleransi menjaga toleransi

Perempuan Dukung Perempuan: Solusi Pemberantas Poligami Secara Sederhana

Kajian

cinta pengorbanan idul adha cinta pengorbanan idul adha

Belajar Arti Cinta dan Pengorbanan dari Sejarah Idul Adha

Kajian

Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu Nasihat al-Ghazali Penuntut Ilmu

Nasihat Penting Imam al-Ghazali Bagi Penuntut Ilmu

Kajian

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim Siti Sarah Istri Pertama Ibrahim

Siti Sarah, Istri Pertama Ibrahim: Potret Ketabahan Perempuan di Balik Sejarah Idul Adha

Muslimah Talk

Trending

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha pembagian waktu shalat dzuhur Zikir Setelah Shalat Dhuha

Zikir Setelah Shalat Dhuha: Lengkap Latin dan Artinya

Ibadah

Beauty Previllege terobsesi kecantikan Beauty Previllege terobsesi kecantikan

Beauty Previllege akan Menjadi Masalah Ketika Terobsesi dengan Kecantikan

Diari

keutamaan puasa dzulhijjah keutamaan puasa dzulhijjah

Keutamaan Puasa di Awal Bulan Dzulhijjah

Ibadah

Aksi Sosial Ibu Masyarakat Aksi Sosial Ibu Masyarakat

Betapa Hebatnya Aksi Sosial Ibu-ibu di Masyarakat

Muslimah Talk

Connect