Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Hari Perempuan Internasional sebagai Awal Perjuangan Perempuan

hari perempuan internasional
freepik.com

BincangMuslimah.Com – Hari Perempuan Internasional atau International Womes Day (IWD) adalah hari dimana seluruh dunia merayakan prestasi perempuan secara social, ekonomi, budaya, dan politik. Tidak hanya itu, IWD juga merupakan ajakan untuk semua elemen masyarakat untuk menciptakan, bergerak dan memperjuangkan kesetaraan gender serta hak perempuan. Hari ini diperingati setiap tanggal 8 Maret setiap tahun.

Dewasa ini, perempuan tidak menjadikan IWD sebagai momen merayakan namun menjadi momen kritik atas segala bentuk ketidakadilan gender yang terjadi. Dalam sejarahnya, Hari Perempuan Internasional dirayakan pertama kali lebih dari satu abad lalu, tepatnya di tahun 1911. Hari peringatan ini juga menjadi seruan untuk mempercepat kesetaraan gender.

Temma Kaplan dalam tulisannya “On the Socialist Origins of International Women’s Day”, dimuat dalam Feminist Studies (1985), menyebutkan riwayat perayaan Hari Perempuan Sedunia berawal pada 8 Maret1857. Kala itu tulis Kaplan, terjadi protes dari perempuan buruh yang bekerja di pabrik tekstil di New York. Tindakan semena-mena dan upah rendah menjadi alasan aksi tersebut. Namun, belum ada dampak lanjutan yang signifikan setelah unjuk rasa itu. Tepat 50 tahun berselang, tanggal 8 Maret 1907, seperti yang tertulis dalam buku The Feminism Book: Big Ideas Simply Explained (2019), dikabarkan telah terjadi aksi demonstrasi yang melibatkan lebih dari 15 ribu perempuan buruh pabrik tekstil di New York.

Ada beberapa kalangan yang meragukan peristiwa itu, termasuk dari kalangan sejarawan. Tapi, tidak sedikit pula yang percaya. Kaum feminis Eropa, terutama di Perancis, misalnya, dikutip dari Internationalism in the Labour Movement 1830-1940 (1988), meyakini kejadian tersebut merupakan ide awal tercetusnya Hari Perempuan Internasional. Selanjutnya 1908 ini para perempuan melakukan aksi damai secara luas dan perdebatan kritis di kalangan perempuan.

Penindasan dan ketimpangan terhadap perempuan mendorong perempuan menjadi lebih vocal kemudian sounding juga aktif dalam kampanye menuntut perubahan. Selanjutnya, 15000 perempuan melakukan longmarch menembus kota New York menuntut jam kerja yang lebih pendek , gaji yang lebih baik, dan diberikan hak pilih. Pada 28 Februari 1909 Hari Perempuan Nasional dirayakan di wilayah Amerika bersamaan dengan deklarasi Partai Sosialist Amerika. Perempuan selalu merayakan Hari Perempuan Nasional di hari Minggu terakhir di bulan Februari hingga tahun 1913.

Berlanjut pada 1910 dilaksanakan Konferensi International Pekerja Perempuan dilaksanakan di Copenhagen. Clara Zetkin seorang Ketua ‘Perempuan Kantor’ dari partai Sosial Demokrat di Jerman) mengusulkan gagasann Hari Perempuan Internasional. Beliau mengusulkan gagasab Hari Perempuan International. Beliau mengatakan bahwa Hari Perempuan harus dirayakan di setiap negara di dunia di hari yang sama, sebagai media advokasi untuk menekan tuntutan mereka.

Konferensi ini dihadiri oleh 100 perempuan dari 17 negara ini, mewakili beberapa serikat pekerja , partai-partai sosialis, asosiasi perempuan karier, dan dihadiri 3 perempuan pertama yang terpilih di Parlemen Finlandia yang juga mendukung gagasan Clara. Hasilnya, kita merayakan tanggal 28 Februari sebagai Hari Perempuan International.

Bergulir pada 1911 untuk pertama kalinya Austria, Denmark, Jerman dan Switzerland merayakan pada tanggal 19 Maret. Lebih dari satu perempuan dan laki-laki merayakan IWD dengan aksi damai menuntut hak-hak perempuan untuk bekerja, mendapat hak pilih, hak dilatih kerja, hak menempati posisi di kantor-kantor pelayanan masyarakat, dan penghapusan diskriminasi.

Beberapa hari setelah konferensi, pada tamggal 25 Maret terjadi insiden ‘Triangle Fire’ di New York yang mengorbankan 140 perempuan pekerja. Mayoritas dari mereka adalah perempuan keturunan Italy dan pendatang Yahudi. Tidak lama setelah itu sehari sebelum perang Dunia I tahun 1913, Perempuan Rusia merayakan IWDA dengan mengkampanyekan perdamaian di hari Minggu terakhir di bulan Februari.

Sebagai kelanjutan dari peringatan tersebut, muncul gagasan untuk mengganti hari perayaan IWD di bulan Maret, yang kemudian diberlakukan secara global sejak itu. Pada tahun 1914, perempuan di kawasan Eropa melakukan aksi anti perang dan mengekspresikan solidaritas antar perempuan.Pada 1917 seorang perempuam Rusia melakukan demontrasi untuk ‘roti dan perdamaian’sebagai respon tewasnya 2 juta tentara Rusia di medan perang pada Minggu terakhir di bulan Februari.

Namun aksi ini mendapat kecaman dari pemimpin politik tapi perempuan Rusia tetap melanjutkan demontrasi, 4 hari kemudian Czar ditekan untuk mengundurkan diri dari pemerintah sementara memberikan hak pilih kepada perempuan. Tanggal dimana perempuan Rusia melakukan demontrasi ini hadalah hari Minngu tanggal 23 Februari, dalam kalender Julian yang digunakan Rusia ketika itu, sama dengan kalender Gregorian yang jatuh pada tanggal 8 Maret.

Hingga dalam rentang waktu 1918-1999 sampai sekarang IWD telah tumbuh dan berkembang semakin kuat setiap tahunnya. Selama beberapa tahun PBB juga telah menggelar konferensi untuk mengoordinasi upaya-upaya Internasional untuk memperbaiki hak-hak perempuan dan partisipasi dalam proses social, politik, maupun proses ekonomi. Pada tahun 1975, PBB menetapkan ‘Tahun Perempuan Internasional’.

Organisasi-organisasi perempuan dan pemerintah di seluruh dunia setiap tanggal 8 Maret dengan mengelar acara-acara dalam skala besar untuk menghormati peran dan prestasi perempuan. Mengutip dari situs resmi International Women’s Day, perayaan untuk semua perempuan di seluruh dunia tahun ini akan mengangkat tema #ChooseToChallenge. Choose to challenge artinya memilih untuk menantang. Tapi apa yang dipilih dan apa yang perlu ditantang?

Rekomendasi

menjaga toleransi menjaga toleransi

Hai Ladies, Yuk Turut Serta Menjadi Aktor Kunci Menjaga Toleransi!

Peran Pejuang Perempuan Bagi Kesejahteraan Kaum Hawa di Masa Kini

Peran Perempuan di Balik Sumpah Pemuda sampai Lahirnya Kongres Perempuan

Lima Peran Publik Perempuan yang Sering Terabaikan

Avatar
Ditulis oleh

Mahasiswi UIN Jakarta dan volunter di Lapor Covid

Komentari

Komentari

Terbaru

Masih Punya Hutang Puasa Masih Punya Hutang Puasa

Macam-macam Doa Berbuka yang Diajarkan Rasulullah

Ibadah

Mamah Dedeh Dai Perempuan Mamah Dedeh Dai Perempuan

Mamah Dedeh: Dai Perempuan Legendaris Indonesia

Khazanah

puasa tapi tidak shalat puasa tapi tidak shalat

Puasa Tapi Tidak Shalat, Apakah Puasanya Sia-sia?

Kajian

Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan Zainab Fawwaz Penggerak Pembebasan

Zainab Fawwaz: Penggerak Pembebasan Perempuan Mesir

Khazanah

Bagaimana Hukum Menggunakan Obat Mata Ketika Puasa?

Kajian

Kenapa Harus Hanya Perempuan yang Tidak Boleh Menampilkan Foto Profil?

Diari

Kebolehan Menyikat Gigi Saat Kebolehan Menyikat Gigi Saat

Kebolehan Menyikat Gigi Saat Puasa

Kajian

Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di Perempuan hamil dan menyusui, perempuan hendak melahirkan di

Hukum Perempuan Hamil dan Menyusui yang Tak Mampu Puasa Ramadan Versi Empat Mazhab

Ibadah

Trending

poligami dan monogami poligami dan monogami

Mengenal Konsep Poligami dan Monogami dalam Islam

Kajian

amalan nisfu sya'ban amalan nisfu sya'ban

Lakukan Tiga Amalan Ini di Malam Nisfu Sya’ban

Ibadah

perempuan harus mandiri perempuan harus mandiri

Sebuah Opini: Mengapa Perempuan Harus Mandiri dan Kuat Menjalani Hidup?

Diari

nikah institute nikah institute

Menikah dengan Kesiapan Ala Nikah Institute

Muslimah Daily

berpuasa di bulan sya'ban berpuasa di bulan sya'ban

Alasan Rasulullah Banyak Berpuasa di Bulan Sya’ban

Ibadah

peristiwa penting di bulan sya'ban peristiwa penting di bulan sya'ban

Tiga Peristiwa Penting yang Terjadi di Bulan Sya’ban

Ibadah

Youcast: Belajar Self Love dari Qoriah Internasional

Video

taubatnya seorang putri pembesar taubatnya seorang putri pembesar

Taubatnya Seorang Putri Pembesar Kabilah Arab

Kajian

Connect