Ikuti Kami

Subscribe

Kajian

Hamil di Luar Nikah, Bagaimana Status Anak yang Dilahirkannya?

BincangMuslimah.Com – Anak sah adalah anak yang dilahirkan setelah orang tuanya menjalani perkawinan yang sah. Sedangkan perkawinan dinyatakan sah ketika dilaksanakan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya.

Sedangkan yang dimaksud dengan anak luar nikah, Dosen Fakultas Hukum Universitas Indonesia Neng Djubaedah menjelaskan sedikitnya ada dua faktor yang menyebabkan seorang anak dikategorikan luar nikah. Pertama, adalah anak yang lahir tanpa adanya pernikahan sah. Dan kedua, adalah anak yang dibenihi sebelum pernikahan dan lahir setelah orang tuanya melakukan pernikahan.

Status hukum bagi anak luar perkawinan ialah ia tidak bernasab pada laki-laki yang menzinai ibunya. Ia tidak mengikuti nasab laki-laki yang menyebabkan kelahirannya, tetapi nasabnya mengikuti ibu yang melahirkannya. Hal ini sebagaimana disabdakan Nabi saw:

ولد زنا لأهل أمه من كانوا حرة أو أمة

Anak dari hasil zina ialah untuk keluarga ibunya yang masih ada, baik dia wanita merdeka maupun budak (H.R Abu Daud)

Maka hal ini berakibat pula pada hilangnya kewajiban atau tanggungan ayah kepada anak, dan hilangnya hak anak kepada ayah. Antara keduanya adalah sebagai orang lain (ajnabiy). Secara nyata, akibat yang diterima anak dari hasil zina diantaranya adalah:

Pertama. Hilangnya martabat muhrim dalam keluarga. Bila anak itu wanita maka antara bapak dengan anak itu dibolehkan menikah. Hal yang demikian dikemukakan oleh Imam Malik dan Syafi’I dengan mengatakan “Dibolehkan bagi seseorang, mengawini puterinya (anak zina), saudara perempuannya, cucu perempuannya, keponakan perempuannya yang semuanya itu dari hasil zina”

Akan tetapi menurut Abu Hanifah dan Imam Ahmad hal tersebut tidaklah manusiawi, artinya mereka menempatkan kedudukan manusia tetap pada tempatnya. Walaupun anak itu lahir dari perbuatan zina, tetapi anak itu tetap sebagai anaknya menurut bahasa dan urf. Oleh sebab itu, haram pulalah anak itu terhadap bapaknya.

Meskipun demikian, dalam segi hukum anak itu bukanlah anak yang sah menurut syara’. Karena itu, ayah tersebut tidak bisa menjadi wali bagi anak perempuan ini bila ia hendak menikah. Maka yang mungkin bisa menjadi walinya adalah wali hakim atau anak laki-laki ke bawah (jika ia seorang janda)

Kedua. Hilangnya kewarisan antara anak dengan bapaknya. Hukum Islam tidak menetapkan hubungan kewarisan terhadap anak zina dengan ayahnya, karena anak zina tidak mempunyai hubungan kekerabatan dengannya. Sedangkan hubungan kekerabatan itu timbul atas dasar akad nikah yang sah sebagaimana yang telah ditentukan oleh syariat Islam. sebagaimana riwayat dari Ibn Abbas dinyatakan:

ومن ادعى ولدا من غير رشدة فلا يرث ولا يورث

Siapa yang mengklaim anak dari hasil di luar nikah yang sah, maka dia tidak mewarisi anak biologis dan tidak mendapatkan warisan darinya. (H.R Abu Daud).

Berdasarkan keterangan di atas, para ulama menyimpulkan bahwa anak hasil zina tidak mempunyai hubungan dengan ayahnya. Nasabnya tidak bisa dihubungkan dengan nasab ayahnya karena jika dipaksakan, hukumnya haram sebagaimana disabdakan Nabi saw:

من ادعى إلى غير أبيه وهو يعلم أنه غير أبيه فالجنة عليه حرام

Siapa yang mengaku anak seseorang, sementara dia tahu bahwa dia bukan ayahnya, maka surga haram untuknya. (H.R Bukhari)

Karena ia tidak dinisbatkan pada ayahnya, maka anak luar nikah ini seharusnya dinisbatkan pada ibu dan kerabat ibunya dan ia berhak mendapat warisan dari pihak ibu dan kerabat ibunya. Tidak ada pengakuan dan pengesahan terhadap anak zina, karena hukum Islam hanya mengenal anak sah, yaitu anak yang lahir dari perkawinan suami istri yang sah menurut syara’. Hal ini seperti telah diputuskan oleh nabi saw sebagaimana yang diriwayatkan oleh sahabat Amr ibn ‘Ash:

قَضَى النبي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ مَنْ كَانَ مِنْ أَمَةٍ لَمْ يَمْلِكْهَا أَوْ مِنْ حُرَّةٍ عَاهَرَ بِهَا فَإِنَّهُ لا يَلْحَقُ بِهِ وَلا يَرِث

Nabi saw memberi keputusan bahwa anak dari hasil hubungan dengan budak yang tidak dia miliki, atau hasil zina dengan wanita merdeka tidak dinasabkan ke bapak biologisnya dan tidak mewarisinya. (HR. Abu Daud dan Ahmad)

Dari uraian di atas dapat disimpulkan, bahwa tidak ada hubungan kewarisan antara anak zina dengan ayahnya. Sebagai jalan keluar dalam hal ini, hubungan anak zina dengan ayah yang membuahinya dapat dihubungkan melalui jalan hibah atau wasiat bila sang ayah tersebut mau bertanggung jawab atas perbuatannya yang menyebabkan kelahiran anak itu. Wallahu A’lam.

Rekomendasi

Pendarahan Sebelum Melahirkan, Apakah Termasuk Nifas?

Pahala yang Dijanjikan untuk Ibu yang Keguguran

Apakah Darah yang Keluar Setelah Kuret Termasuk Nifas?

Bahayakah Kondisi Air Ketuban yang Berlebih Saat Hamil?

Avatar
Ditulis oleh

Penulis adalah alumni Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat dan mahasiswa Pasca Sarjana UIN Jakarta Minat Kajian Tafsir dan Hadis Nabawi

Komentari

Komentari

Terbaru

Viral Pernikahan Ayah Mertua dengan Ibu Kandung, Apa Hukumnya?

Kajian

Hukum Ayah yang Tidak Menafkahi Anaknya

Keluarga

Apa Itu Tahnik dan Bagaimana Hukumnya?

Ibadah

Cara Mempersiapkan Pendidikan Seks Untuk Anak Sesuai dengan Ketentuan Islam  

Keluarga

luqman hakim mengasuh dan mendidik anak luqman hakim mengasuh dan mendidik anak

Hukum Orangtua Menyakiti Hati Anak

Keluarga

Bisakah Indonesia Menjadi Pusat Fashion Muslim Dunia?  

Muslimah Daily

Tatacara Mandi Junub Sesuai Sunnah Rasul

Ibadah

Doa yang Diajarkan Rasulullah kepada Aisyah Agar Terhindar Keburukan

Ibadah

Trending

Benarkah Islam Agama yang Menganjurkan Monogami?

Kajian

Gerakan Shalat yang Benar Bagi Muslimah

Ibadah

zainab al-ghazali zainab al-ghazali

Zainab Al-Ghazali ; Mufassir Perempuan Pelopor Feminisme Islam

Muslimah Talk

Menelaah Tafsir Ummu Salamah: Menyambung Sanad Partisipasi Perempuan dalam Sejarah Tafsir al-Qur’an

Kajian

Kritik Nabi kepada Laki-laki yang Suka Main Kasar pada Perempuan

Kajian

Tafsir QS Al-Baqarah 187 : Kiat Menjaga Keharmonisan Rumah Tangga Menurut Islam

Kajian

ratu bilqis ratu bilqis

Tafsir Q.S An-Naml Ayat 23: Meneladani Kepemimpinan Ratu Balqis Dalam Politik

Kajian

Mengoptimalkan Peran Perempuan Sebagai Benteng Toleransi

Diari

Connect