Ikuti Kami

Kajian

Cara Shalat dengan Berbaring Saat Perempuan Alami Ambeien

pingsan Wajib Mengqadha shalat

BincangMuslimah.Com – Berdiri adalah salah satu syarat wajib bagi muslim saat melaksanakan shalat. Kewajiban ini dibebankan kepada mereka jika mampu. Sebaliknya, saat kemampuan itu hilang, maka lakukan shalat semampunya bisa dengan duduk, berbaring, sampai isyarat. Melansir dari artikel Halodoc, salah satu penyakit yang berisiko menyerang perempuan adalah ambeien. Hal ini karena perempuan mengalami masa kehamilan dan melahirkan yang bisa memberi tekanan pada anus saat janin membesar.

Itulah mengapa, perempuan lebih rentan berisiko mengalami ambeien meski laki-laki juga bisa mengalaminya. Saat perempuan mendapatkan penyakit ini, tentu ia akan kesulitan duduk atau bahkan berdiri. Islam adalah agama yang mudah dan memudahkan umatnya untuk tetap beribadah. Maka cara shalat bagi perempuan saat alami ambeien adalah dengan berbaring.

Kebolehan shalat dengan duduk atau berbaring merujuk pada hadis Nabi saat ada seorang sahabat yang terkena wasir atau ambeien. Begini hadisnya,

 عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : كَانَتْ بِي بَوَاسِيرُ ، فَسَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الصَّلَاةِ ، فَقَالَ : صَلِّ قَائِمًا ، فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَقَاعِدًا ، فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَعَلَى جَنْبٍ

Artinya: dari ‘Imran bin Hushain radhiyallahu ‘anhu berkata, “dulu aku pernah terkena penyakit wasir, maka aku bertanya pada Rasulullah tentang (tata cara) shalat, kemudian beliau menjawab: shalatlah engkau dengan berdiri, jika tidak sanggup lakukanlah dengan duduk, jika tidak sanggup maka berbaringlah (dengan perutnya).” (HR. Bukhari)

Nash ini jelas menunjukkan kebolehan muslim atau muslimah untuk shalat dengan duduk atau berbaring. Saat ambeien, duduk juga akan menimbulkan rasa sakit semakin bertambah. Maka boleh bagi muslim laki-laki atau perempuan untuk shalat sambil berbaing saat alami ambeien atau penyakit lainnya. Begini tata caranya:

Baca Juga:  6 Syarat Pekerja Berat Boleh Membatalkan Puasa di Bulan Ramadhan

Memiringkan Badan ke Kanan

Cara shalat yang pertama jika tidak bisa berdiri atau duduk, maka caranya adalah dengan mengadapkan badan ke kanan yang sekaligus menghadap kiblat. Maka dalam hadis disebutkan dengan narasi “على جنب” (bersandar pada perut). Praktiknya, kita sebut saja mushalli (orang yang shalat) memiringkan badannya ke arah kanan atau ke kiri sesuai kemampuannya (tapi dahulukan yang kanan) yang juga arah tersebut menghadap kiblat. Takbiratul ihram dengan kedua tangannya semampunya, lalu gerakan ruku dan sujud semampunya dengan isyarat berbeda antara keduanya.

Posisi ini dilakukan saat mushalli bisa menggerakkan badannya atau sekedar memiringkan tubuh ke kanan atau ke kiri. Jika kedua tangan sulit bergerak, mengangkat kedua tangan saat hendak ruku atau i’tidal adalah dengan isyarat kepala saja.

Berbaring

Berbaring adalah posisi melentangkan seluruh badan. Maka dalam literatur fikih disebut “على ظهر” (bersandar pada punggung). Praktiknya adalah, membaringkan tubuh dengan menghadapkan kedua kakinya ke kiblat. Jika posisi memiringkan badan adalah menghadapkan dadanya ke kiblat, maka saat berbaring anggota tubuh yang menghadap kiblat adalah kedua kakinya. Adapun jika mushalli mampu untuk mengangkat kedua tangannya saat takbiratul ihram atau mau ruku’ atau saat bangun dari ruku’. Gerakan ruku dan sujudnya dilakukan dengan isyarat kepala.

Demikian dua pilihan posisi shalat saat tidak bisa melakukannya dengan berdiri atau duduk. Dalam Islam, istilah ini dikenal dengan rukhsah atau keringanan melaksanakan kewajiban.

 

Rekomendasi

ludah dan upil najis ludah dan upil najis

Apakah Ludah dan Upil Itu Najis?

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

islam kenyamanan perempuan pendapat Kepemimpinan Perempuan keadilan gender islam kenyamanan perempuan pendapat Kepemimpinan Perempuan keadilan gender

Islam Menyediakan Kenyamanan pada Perempuan untuk Mengemukakan Pendapat

Islam menjunjung kesetaraan gender Islam menjunjung kesetaraan gender

Benarkah Islam Menjunjung Tinggi Kesetaraan Gender? 

Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

faqihuddin abdul kodir mubadalah faqihuddin abdul kodir mubadalah

Faqihuddin Abdul Kodir, Aktivis Penggiat Keadilan Gender Lewat Metode Mubadalah

Muslimah Talk

Hubungan Gender dan Tafsir Agama Menurut Quraish Shihab

Kajian

pakaian terbuka perempuan dilecehkan pakaian terbuka perempuan dilecehkan

Habib Ali al-Jufri: Pakaian Terbuka Bukan Menjadi Sebab Perempuan Dilecehkan

Kajian

amalan meringankan sakaratul maut amalan meringankan sakaratul maut

Amalan untuk Meringankan Penderitaan Sakaratul Maut

Ibadah

Frugal living Rasulullah Frugal living Rasulullah

Frugal Living ala Rasulullah

Khazanah

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam Perbedaan lelaki perempuan shalat, Membangunkan Shalat malam

Lima Perbedaan Lelaki dan Perempuan dalam Shalat

Ibadah

krisis lingkungan krisis lingkungan

Aktivis Lingkungan Berbasis Agama Serukan Pemerintah Serius Atasi Krisis Lingkungan

Berita

Trending

istihadhah shalat sunah fardhu istihadhah shalat sunah fardhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunah dengan Wudhu Shalat Fardhu?

Ibadah

perempuan tulang rusuk laki-laki perempuan tulang rusuk laki-laki

Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

diperhatikan Memilih pasangan hidup diperhatikan Memilih pasangan hidup

Tafsir Al-Baqarah Ayat 221: Hal yang Harus Diperhatikan saat Memilih Pasangan Hidup

Kajian

Memberi nama baik bayi Memberi nama baik bayi

Mengapa Disunnahkan Memberi Nama yang Baik untuk Bayi?

Ibadah

angin vagina membatalkan wudhu angin vagina membatalkan wudhu

Apakah Angin yang Keluar dari Vagina Dapat Membatalkan Wudhu?

Ibadah

doa menjelang persalinan rasulullah doa menjelang persalinan rasulullah

Doa Menjelang Persalinan dari Rasulullah untuk Fatimah

Ibadah

Makna aurat buya syakur Makna aurat buya syakur

Empat Makna Aurat Menurut Buya Syakur Yasin

Kajian

Masa iddah perempuan hamil Masa iddah perempuan hamil

Masa Iddah Perempuan Hamil yang Cerai Kemudian Keguguran

Kajian

Connect