Ikuti Kami

Kajian

7 Hikmah Puasa Menurut Syekh Yusuf al-Qardhawi

puasa syawal kurang enam
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Syekh Yusuf al-Qardhawi merupakan salah satu ulama cendekiawan muslim dunia yang berasal dari Mesir. Beliau dikenal sebagai ulama yang moderat dan memiliki pengaruh yang cukup besar. Di samping itu, beliau juga produktif menghasilkan karya tulis, baik itu dalam bidang akidah, fikih, dakwah, hingga ekonomi Islam. Beberapa di antaranya banyak yang telah dialih bahasakan ke dalam Bahasa Indonesia, salah satunya adalah Fiqhus Shiyam. Di antara topik yang dibahas adalah perkara hikmah dari puasa Ramadhan yang dibagi sebanyak dalam tujuh poin oleh Syekh al-Qardhawi, 

Pertama, tazkiyatun nafs atau pembersihan jiwa. Hikmah ini hanya dapat digapai dengan cara menaati segala apa yang Allah perintahkan dan menjauhi segala apa yang dilarang-Nya. Hal tersebut bertujuan sebagai upaya untuk menyempurnakan penghambaan kepada Allah, sekalipun harus menahan diri dari berbagai hawa nafsu yang membawa kesenangan.

Sebagaimana sabda dari Nabi saw.,

“Demi jiwaku yang berada di tangan-Nya, sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa lebih baik di sisi Allah swt. dari pada wangi minyak Kasturi. Dia meninggalkan makan, minum dan hawa nafsu karena-Ku. Setiap amal manusia untuk dirinya, kecuali puasa. Sesungguhnya itu untuk-Ku dan Aku akan memberinya pahala.”

Kedua, puasa mengatur dimensi kejiwaan. Jika menurut dokter ibadah puasa berdampak baik untuk kesehatan badan, maka menurut ahli fikih ibadah puasa mampu mengangkat dimensi kejiwaan bahkan mengungguli dimensi materi dalam diri manusia.

Maksudnya, dalam diri manusia ada unsur tanah dan unsur ruh Ilahi yang ditiupkan oleh Allah swt. Unsur tanah dapat menjatuhkan manusia dalam kehinaan. Jadi, apabila unsur tersebut mendominasi dalam diri, maka manusia akan terpuruk ke derajat binatang, atau bahkan lebih rendah daripada itu.

Baca Juga:  Matrilineal: Tradisi Minangkabau yang Muliakan Perempuan dalam Adat

Sedangkan unsur ruh Ilahi dapat mengangkat manusia menuju kemuliaan. Sehingga, apabila unsur ini mendominasi dalam diri, maka manusia akan naik derajatnya hingga derajat malaikat. Dengan demikian, jika seseorang dapat menjalankan ibadah puasanya dengan baik, makai ia akan mendapatkan kemenangan ruh atas materi, dan akal pikiran terhadap hawa nafsu.

Sebagaimana sabda Nabi saw.,

“Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan yang akan menggembirakannya, apabila berbuka, gembira dengan berbukanya, dan apabila bertemu Tuhannya, gembira dengan puasa yang dilakukannya.”

Ketiga, proses mendidik diri. Ibadah puasa juga bermanfaat untuk mendidik diri agar menjadi pribadi yang sabar. Nabi saw. pun menamai  bulan Ramadhan dengan syahrush shabr yakni bulan kesabaran, “Puasa adalah bulan kesabaran. Tiga hari dari setiap bulan akan mengusir kedengkian dalam dada.”

Nabi saw. juga mengatakan bahwa puasa itu diibaratkan sebagai perisai. Sebagaimana sabda dari Nabi saw.

“Puasa adalah perisai dari api neraka seperti perisainya salah seorang dari kalian dari peperangan.”

“Puasa itu perisai dan ia merupakan benteng dari pertahanan seorang muslim.”

Keempat, ibadah puasa dapat menahan nafsu pada diri seseorang. Dalam hal ini, Syekh al-Qardhawi mengaitkannya dengan degradasi moral, yakni dorongan seksual yang merupakan sejata setan untuk menjerumuskan manusia. Sehingga Nabi saw. berpesan dalam sabdanya, jika seseorang belum mampu untuk menikah, maka hendaknya ia berpuasa, sebab puasa adalah benteng untuk menurunkan dorongan hawa nafsu.

Kelima, mensyukuri segala nikmat yang Allah swt. beri. Ketika berpuasa, kita sudah seharian menahan makan dan minum. Dan, saat tiba waktunya berbuka, kita merasakan kenyang setelah lapar seharian menahan makan serta hilangnya dahaga setelah haus. Maka, di waktu itulah akan terucap kalimat Alhamdulillaah. Itu merupakan tanda syukur kita atas rasa nikmat yang telah Allah beri. 

Baca Juga:  Tafsir An-Nisa Ayat 1; Benarkah Perempuan Berasal dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Keenam, hikmah ijtima‘iyah atau hikmah sosial. Puasa Ramadhan ini juga memiliki hikmah dari sisi sosialnya. Diberlakukannya menahan lapar dan haus, kita bisa merasakan kaum fakir dan miskin yang tidak bisa makan sebab tidak ada makanan. Dengan begini, kita dilatih untuk memiliki rasa kasih sayang, menjunjung tinggi kepekaan dan persamaan sosial. Sehingga, timbullah rasa solidaritas antar sesama.

Ketujuh, puncak dari hikmah puasa adalah manusia mencapai derajat muttaqin yakni menjadi pribadi yang lebih bertakwa. Sebab, ibadah puasa mengontrol kesehatan hati dan anggota badan, serta membiasakan diri untuk menahan segala hawa nafsu. Tentu itu adalah cara yang ampuh untuk kita menuju ketakwaan.

Ibadah puasa tak lain adalah madrasah mutamayyizah yakni sekolah yang istimewa. Islam telah memberikan kesempatan itu setiap tahunnya, agar kita menjadi pribadi yang lebih baik dan lebih berkualitas. Demikianlah hikmah yang dapat kita peroleh saat menjalankan ibadah puasa. 

Wallahu a’lam bish shawab.

Sumber:

Yusuf al-Qardhawi, Mukjizat Puasa: Resep Ilahi agar Sehat Ruhani-Jasmani, 21-27.

Rekomendasi

kisah puasa sayyidah maryam kisah puasa sayyidah maryam

Memetik Hikmah dari Kisah Puasa Sayyidah Maryam dalam Alquran

Hikmah puasa Turunnya Alquran Hikmah puasa Turunnya Alquran

Hikmah Disyariatkannya Puasa di Bulan Turunnya Alquran

panduan melaksanakan puasa syawal panduan melaksanakan puasa syawal

Tahapan Diwajibkannya Puasa Ramadhan

Qais Shirmah Pingsan Puasa Qais Shirmah Pingsan Puasa

Kisah Qais bin Shirmah yang Pingsan Saat Puasa Ramadhan

Ditulis oleh

Alumni prodi Ilmu Alquran dan Tafsir UIN Sunan Ampel, Surabaya. Minat pada kajian Islam dan Alquran. Kini juga aktif sebagai penulis di tafsirquran.id.

1 Komentar

1 Comment

Komentari

Terbaru

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect