Ikuti Kami

Subscribe

Ibadah

Empat Kesalahan Perempuan Saat Berwudhu yang Sering Diremehkan

perempuan Wudhu Wanita Wudu ketika makeup

BincangMuslimah.Com – Berwudhu bukan hanya soal kekhusyuan hati tapi juga ketelitian dalam membasuh setiap anggota wudhu. Namun terkadang terdapat beberapa kesalahan perempuan saat berwudhu. Oleh karena itu, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh para muslimah saat berwudhu.

Wudhu merupakan ibadah wajib yang menjadi perantara sahnya salat. Setelah muslim memasuki kategori mukallaf maka ia diwajibkan untuk salat dalam keadaan apapun selama jiwa berada dalam raga baik muslim laki-laki, perempuan, bahkan huntsa (manusia berjenis kelamin ganda). Juga selama persediaan air ada selain untuk minum dan anggota badan dimungkinkan  jika terkena air. Jika hal tersebut telah terpenuhi maka seorang muslim wajib berwudhu menggunakan air.

Namun seringkali seorang mukmin meremehkan ibadah wudhu ini. Padahal menurut penuturan Imam asy-Sya’rani bahwa konsentrasi dalam shalat ditentukan sesuai kadar kekhusyuan hati seseorang dalam wudhunya. Dan ini memang sudah terbukti.

وقال الامام الشعرانى: الحضور فى الصلاة بقدر الحضور فى الوضوء وقد جرب  ذلك.

“Imam asy-Sya’rani berkata hudlȗr (hadirnya hati) dalam shalat sesuai dengan kadar hudlȗr dalam wudhu. Dan ini sungguh telah teruji.” (Sayyid Muhammad bin Alawi Al Maliki, Abwâb al-Faraj, Dârul Kutub al-Ilmiyyah, Beirut, 1971, halaman 12)

Kali ini penulis akan menguraikan beberapa kesalahan perempuan saat berwudhu yang biasanya dilakukan oleh perempuan;

1. Tidak Membersihkan Make Up

Bagi perempuan make up menjadi penunjang penampilan. Mereka merasa tidak percaya diri jika berpergian tanpa menggunakan make up. Mengenakan blush on, eye shadow, maskara atau eye liner adalah kebiasaan yang melekat. Namun sangat disayangkan saat berwudhu mereka tidak terlebih dahulu menghapus make up terlebih make up yang tahan air (waterproof). Sebab make up tersebut justru akan sangat menghalangi air membasuhi wajah yang merupakan anggota wudhu. Make up yang mereka kenakan tidak menyerap ke dalam kulit sebab jika digosok wujudnya (‘ainiyahnya) ada. Bahkan membersihkan make up dengan air saja tidak cukup. Biasanya perempuan menggunakan pembersih khusus untuk menghapus make up.

2. Tidak Menggulung Lengan Baju Melebihi Sikut

Anggota wudhu yang wajib dibasuh setelah wajah ialah tangan sampai siku. Seringkali perempuan yang mengenakan lengan panjang tidak menggulung legan bajunya melebihi siku. Alih-alih berwduhu mereka seolah hanya bermain air.

3. Tidak Melepas Jilbab Saat Berwudhu

Entah karena alasan apa, seringkali penulis melihat banyak perempuan yang saat hendak salat di masjid enggan melepas jilbabnya saat berwudhu. Sehingga hal tersebut menyebabkan basuhan air pada wajah tidak merata, terutama sampai batas tumbuhnya rambut di kepala.

4. Tidak Bersih Melakukan Istinja

Hal ini sangat penting. Banyak sekali yang tidak menjaga kebersihan celana dalam. Yaitu, saat melakukan istinja setelah buang air yang seharusnya dilakukan dengan teliti sampai bersih. Ya, sekiranya hati kita sudah yakin bersih. Seperti yang sudah disabdakan oleh Nabi Muhammad Saw.,

عنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ [ اسْتَنْزِهُوا مِنَ الْبَوْلِ فَإِنَّ عَامَّةَ عَذَابِ الْقَبْرِ مِنْهُ ] – رواه الدارقطني

dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu: Rasulullah shollallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “bersihkanlah diri dari kencing. Karena mayoritas siksa kubur disebabkan dari bekas kencing tersebut.” (HR. Al-Daruqutni)

Mengapa bisa penyebab siksa kubur berasal dari bekas kencing? Hal itu disebabkan istinja yang tidak bersih sehingga wudhunya pun tidak sah. Tentu itu yang membuat salat juga tidak sah. Jadi sudah jungkir-balik salat kalau tidak sah berarti sama saja tidak melaksanakan salat.

*Artikel ini pernah dimuat di BincangSyariah.Com

Rekomendasi

adab berwudu perlu diperhatikan adab berwudu perlu diperhatikan

Adab Berwudu yang Perlu Diperhatikan

shalat bersuci diulang tayamum shalat bersuci diulang tayamum

Penyebab Seseorang Diperbolehkan untuk Tayamum sebagai Pengganti Wudhu

cara wudhu anggota terluka cara wudhu anggota terluka

Tata Cara Wudhu Saat Ada Anggota yang Terluka

pendapat ulama membasuh tangan pendapat ulama membasuh tangan

Pendapat Ulama Mengenai Hukum Membasuh Tangan

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

9 Komentar

Terbaru

Kisah Cinta Perempuan Cerdas Kisah Cinta Perempuan Cerdas

Kisah Cinta Perempuan Cerdas dan Pemuda Takwa

Khazanah

bertahan kdrt ketaatan suami bertahan kdrt ketaatan suami

Apakah Bertahan dalam KDRT Merupakan Bentuk Ketaatan pada Suami?

Kajian

amalan sunnah kebersihan badan amalan sunnah kebersihan badan

Beberapa Amalan Sunnah untuk Menjaga Kebersihan Badan

Kajian

Bolehkah Perempuan Membawa Kendaraan Sendiri?

Kajian

dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib

Tafsir Keajaiban “Basmalah” dalam Kitab Mafatih Al-Ghaib (Bagian 4)

Kajian

Hukum Bermazhab alquran hadis Hukum Bermazhab alquran hadis

Hukum Bermazhab dalam Perspektif Alquran dan Hadis

Kajian

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu

Beberapa Keutamaan Penuntut Ilmu Menurut Imam Sulaiman Al-Bujairimi

Kajian

relasi muslim berbeda agama relasi muslim berbeda agama

Resensi Buku “Relasi Mubadalah Muslim dengan Umat Berbeda Agama”

Resensi

Trending

hukuman mendidik dalam islam hukuman mendidik dalam islam

Penerapan Hukuman yang Mendidik untuk Anak dalam Islam

Kajian

Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa Arrijal Qowwamun 'alan Nisaa

Bagaimana Memahami Ayat “Arrijal Qowwamun ‘alan Nisaa”?

Kajian

kaki perempuan muslim aurat kaki perempuan muslim aurat

Apakah Kaki Perempuan Muslim Adalah Aurat?

Kajian

khadijah sahnun perempuan agama khadijah sahnun perempuan agama

Khadijah binti Sahnun, Perempuan Ahli Agama dan Politik

Khazanah

The Stoning of Soraya The Stoning of Soraya

Review Film “The Stoning of Soraya”; Suara Perempuan yang Dibungkam

Muslimah Talk

single mom ulama besar single mom ulama besar

Kisah Ibu dari Rabi’ah Ar-Ra’yi, Single Mom yang Didik Anaknya Jadi Ulama Besar

Khazanah

cara berpakaian kekerasan seksual cara berpakaian kekerasan seksual

Benarkah Cara Berpakaian Seseorang Menjadi Faktor Adanya Kekerasan Seksual?

Muslimah Talk

ulama perempuan kupi ii ulama perempuan kupi ii

Peran Ulama Perempuan dalam Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) II

Kajian

Connect