Ikuti Kami

Subscribe

Diari

Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 5)

Kiai Sholeh Darat

BincangMuslimah.Com – Tapak tilas jejak mahaguru ulama nusantara ini masih terus berlanjut. Kereta yang membawaku berhenti di Stasiun Gubug. Hujan masih setia berjatuhan saat aku turun dari kereta. Ya… inilah kampung halamanku, Gubug, salah satu kecamatan di Kabupaten Grobogan. Sembari menunggu hujan reda, aku menghubungi kakak sepupuku mengabarkan bahwa aku telah sampai di stasiun.

Tak begitu lama, tampak dari kejauhan seseorang yang mengendarai motor beat merah melaju ke arahku menerobos gerimis yang masih rintik-rintik. Ya betul, itu kakakku. Aku segera naik ke boncengan dan dia segera menyalakan mesin lalu meninggalkan stasiun bersama sisa-sisa air hujan.

10 menit kemudian, kami memasuki gerbang Desa Kunjeng, desa di mana aku dilahirkan dan menghabiskan waktu kecil di sini. Banyak perubahan yang terjadi. Jalanan desa kini makin mulus bak jalan tol di daerah perkotaan. Hanya gubuk kakekku saja yang masih tegak bersahaja begitu saja sedari dulu kala.

Sesampainya di depan rumah, kuamati sekeliling bangunan yang usianya bahkan lebih tua dari umurku ini. Dulu rumah ini tampak gagah dengan halaman luas yang biasanya aku gunakan untuk bermain dengan saudara-saudaraku. Tapi kini ia tampak rapuh dan makin reyot belum lagi setelah penghuninya satu per satu mengucapkan selamat tinggal.

Tak seberapa lama azan maghrib berkumandang dari Mushola al-Ikhlas yang berada tepat di depan rumah. Malam ini aku memadu kasih dan menebus rindu pada sanak keluarga dan kampung halamanku.

Keesokan harinya aku berniat untuk kembali melanjutkan tapak tilas yang sudah ku mulai sejak kemarin. Namun apa hendak dikata, aku masih ingin menghabiskan waktuku bersama keluarga. Walhasil, aku mengurungkan niat tadi dan memutuskan untuk menikmati waktu kebersamaan ini.

Sembari menikmati momen yang sangat berharga ini, kubuka kitab yang kubeli kemarin. Ya, tugas kali ini adalah membaca dan memahami salah satu kitab yang menjadi calon objek kajian takhrijku. So… meskipun perjalanan tapak tilas terjeda, aku punya kewajiban untuk membaca kitab Majmu’at al-Syariat al-Kafiyat li al-‘Awam.

Seharian itu aku tak pergi ke mana-mana kecuali mengunjungi beberapa sanak keluarga dan selebihnya waktu kuhabiskan untuk membaca. Akhirnya dalam kurun waktu satu hari dua malam, kitab tersebut bisa kukhatamkan. Setelah membaca sekilas isi kitab tersebut, ada rasa kurang sreg untuk menjadikannya sebagai objek penelitian. Akhirnya aku bertekad, esok hari aku harus memulai tapak tilas ini kembali.

Keesokan paginya, aku siap melanjutkan petualangan menelusuri jejak sang mahaguru ulama nusantara ini. Aku nebeng ke sepupuku sampai Semarang karena kebetulan ia kuliah di Semarang. Aku turun di jalan Majapahit dan pergi ke halte yang berada di depan kampus sepupuku.

Baiklah, tebengan cukup sampai sini dan mari kita lanjutkan perjalanan dengan busway. Sudah menjadi hal yang biasa bagiku untuk bepergian dengan busway karena biasanya aku juga lebih memilih moda transport ini saat di Jakarta.

Busway melaju di keramaian lalu lintas Semarang. Di sini, busway belum memiliki jalur sendiri. Jadi ia harus berbagi jalan dengan kendaraan yang lain. Busway kini melewati kawasan Simpang Lima, jantung kota Bandeng Presto ini. Aku pun turun di shulter pusat busway yang berada di Simpang Lima.

Kali ini aku akan pergi ke daerah Bergota tepatnya ke Taman Pemakaman Umum (TPU) Bergota untuk menziarahi makam salah satu mahaguru ulama Indonesia. Siapakah beliau? Ikuti saja ceritanya.

Setelah turun dari busway, aku langsung keluar dari busway dan langsung memesan gojek untuk menuju ke Bergota. Gojek datang dan kami segera melenggang meninggalkan kawasan Simpang Lima, melewati jalan Pandanaran, dan tak lama kami memasuki kawasan yang kanan dan kiri jalannya banyak orang yang berjualan bunga yang biasa disekar di atas makam.

Bapak gojek dengan baik hati sedia mengantarkanku hingga ke area makam. Sesampainya di tempat, tampak sebuah banner bertuliskan “Makam Kiai Sholeh Darat”. Ya… sampai sini kalian tau kan siapa yang jejaknya ingin aku telusuri.

Makam Kiai Sholeh Darat ini berada di area TPU Bergota dan di sekitarnya tampak padat makam-makam warga yang saling berhimpitan. Sungguh padat sekali pemakaman di sini, cukup sulit jalan di antara makam-makam yang jaraknya sangat sempit.

Aku pun segera mengambil posisi duduk di dekat makam beliau lalu mulai merapal bacaan dan doa. Usai berziarah, aku mendekati penjaga makam. Lalu dia menjelaskan bahwa makam akan sepi saat hari-hari biasa. Ia baru akan ramai pada malam Jumat atau saat pelaksanaan haul. Hari itu aku datang hari Kamis, jadi mungkin malam harinya akan ramai. Tapi ya sudahlah.

“Kalo Masjidnya Kiai Sholeh Darat teng pundi nggeh, bu?”, tanyaku.

“Wah kalo masjidnya bukan di sini, Mbak. Tapi di daerah Kakap dekat Stasiun Semarang Poncol?”, jawab sang penjaga makam.

Setelah pamit aku pun memutuskan untuk pergi ke Masjid Kiai Sholeh Darat sekaligus ingin sowan ke dzurriyah beliau. Tapi belum sempat kupesan gojek, gawaiku mati. Aku segera memindahkan kartu sim ke tabletku yang baterainya cukup banyak. Segera ku pesan grab lewat tablet tersebut menuju ke Stasiun Tawang.

Mengapa ke Stasiun Tawang? Inilah hal konyol yang pernah aku lakukan. Aku hanya ingin numpang nge-charge HP di stasiun wkwk. Mengapa tak mengandalkan tablet saja? Tabletku tak punya banyak fitur, hanya tersedia Grab bahkan WA pun tak ada. Memorinya pun kurang bisa diandalkan. That’s why it’s important to recharge the phone.

Saat itu jam masih menunjukkan pukul 11.00. Baru seperempat jam HP di-cas tiba-tiba seorang bapak mencabut kabel charge-ku dan menggantinya dengan kabelnya (dia hanya makai kepala charge-ku).

Tentu aku gregetan, tapi dia memohon dan berjanji hanya setengah jam karena dia ada keperluan urgent. Akhirnya aku mengiyakan dan ia berlalu ke kantor Customer Service. Aku kesal begitu kulihat yang di-charger adalah powerbank.

Kekesalanku juga semakin menjadi-jadi saat sudah hampir sejam dan dia tak kunjung datang. Rasanya ingin mencabut kepala charge-ku dan meninggalkan powerbanknya begitu saja. Tapi ada bisikan lain yang menenangkanku.

Setelah sejam dia kembali dan aku meminta izin untuk mengambil milikku. Jam sudah menunjukkan pukul setengah satu, aku pun mengurungkan niat untuk pergi ke daerah Kakap. Mood dan semangatku sudah kurang baik.

Aku segera menghubungi temanku lewat tabletku yang masih hidup. Sebelumnya sudah kukabari bahwa mungkin nanti akan kurepoti. Lalu aku memintanya untuk memberi arahan busway mana yang harus aku naiki untuk menemuinya. So, hari ini perjalanan terputus di sini dan besok semoga mood-ku kembali membaik.

Bersambung…

Diah Ayu Agustina
Ditulis oleh

Penulis adalah mahasiswa Bahasa dan Sastra Arab UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan alumni Pondok Pesantren Ilmu Hadis Darus-Sunnah Ciputat, hobi jalan-jalan dan liat-liat manuskrip kuno.

Komentari

Komentari

Trending

Hukum Penetapan Nasab dalam Agama Islam Hukum Penetapan Nasab dalam Agama Islam

Cara Nabi Memuliakan Ibu Asuhnya

Keluarga

Shalat Tanpa Mukena? Perhatikan Lima Prinsip Ini Agar Shalat Tetap Sah

Ibadah

Nikah Siri Sah dalam Islam? Ini Kata Pakar Perbandingan Mazhab Fikih

Keluarga

Asiyah binti Muzahim: Istri Firaun yang Dijamin Masuk Surga Oleh Allah

Muslimah Talk

Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi

Mariyah Al-Qibtiyah: Istri Nabi yang Berdarah Romawi

Muslimah Talk

Ini Lima Skincare Aman dan Halal yang Cocok Untuk Para Muslimah

Muslimah Daily

Riwayat Uwais Al-Qarni: Menjadi Penghuni Langit karena Memuliakan Ibu

Keluarga

Cerai daripada poligami Cerai daripada poligami

Tafsir An-Nisa Ayat 128-130: Pilihan Cerai Daripada Poligami?

Kajian

Rekomendasi

Kiai Sholeh Darat Kiai Sholeh Darat

Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 7)

Diari

Kiai Sholeh Darat Kiai Sholeh Darat

Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 6)

Diari

Kiai Sholeh Darat Kiai Sholeh Darat

Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 4)

Diari

Kiai Sholeh Darat Kiai Sholeh Darat

Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 3)

Diari

Kiai Sholeh Darat Kiai Sholeh Darat

Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 2)

Diari

Kiai Sholeh Darat Kiai Sholeh Darat

Tapak Tilas Jejak Mahaguru Ulama Nusantara di Kakap Darat (Eps. 1)

Diari

Rahmah El-Yunusiyah: Pahlawan yang Memperjuangkan Kesetaraan Pendidikan Bagi Perempuan

Muslimah Talk

© 2019 Bincang Muslimah - All Right Reserved

Connect