Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Tidak Hanya Ibu Hamil, Ayah Juga Bisa Mengalami Postpartum Blues

Ayah Alami Postpartum Blues
Photo from Gettyimages.Com

BincangMuslimah.Com – Kelahiran seorang anak merupakan berkah bagi kedua orang tuanya. Tentunya kehadiran sang buah hati menjadi hal yang paling dinanti-nanti. Setelah sembilan bulan menunggu, akhirnya ibu dan ayah bisa bersua dengan separuh jiwanya. 

Hanya saja, situasi membahagiakan ini sempat terselip suatu kejadian yang kerap disebut Pospartum Blues. Di mana adanya depresi yang dialami oleh ibu usai melahirkan anak. Selain diakibatkan transisi yang cukup drastis, kondisi ini muncul karena ketidakseimbangan hormonal pasca melahirkan. 

Gejala yang kerap ditunjukkan biasanya ibu merasa cemas, waktu tidur yang terganggu, pola makan yang tidak teratur, hingga menangis terus menerus. Ada pula perasaan tidak mampu mengurus anak sampai merasa dirinya tidaklah berguna. 

Namun fenomena ini ternyata tidak hanya dirasakan oleh ibu saja. Ayah juga berisiko mengalami Postpartum Blues . Jika merujuk pada data Badan Kesehatan Dunia atau WHO disebutkan bahwa gangguan Postpartum Blues dialami sebanyak 20 persen oleh perempuan. Sedangkan laki-laki mencapai 12 persen. 

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya depresi pada laki-laki setelah dirinya menjadi seorang ayah. Pertama, tidaklah jauh-jauh dari kondisi kondisi ekonomi. Ketika bertambahnya anggota keluarga yang baru, tentu kebutuhan dalam rumah bertambah. 

Terkadang situasi ini memberikan tekanan, terutama mereka yang memiliki kondisi ekonomi menengah ke bawah. Kedua, adanya kekhawatiran seorang laki-laki yang baru saja bertransisi menjadi seorang ayah. 

Ada keraguan yang muncul dalam dirinya. Apakah ia sebagai laki-laki mampu menjadi seorang ayah. Sudah cukupkah bekal yang dibutuhkan, dan bagaimana jika ada sesuatu hal yang tidak dimengerti. Masih banyak lagi yang dapat menimbulkan buah pikiran.

Kekhawatiran ini dapat berujung pada ketidakseimbangan hormon di dalam tubuh. Memicu beberapa hormon salah satunya Kortisol. Pada dasarnya hormon ini sangat berguna pada tubuh karena menjaga tekanan darah dan mengubah fungsi gula menjadi energi. 

Namun ketika diproduksi secara berlebihan, hormon Kortisol dapat menyebabkan gangguan kesehatan. Di antaranya masalah tidur, tekanan gula yang tidak stabil, masalah respon imun dan sebagainya. Semakin cemas dan khawatir, maka produksi hormon ini akan berlipat ganda.

Ada beberapa tanda yang bisa mengidentifikasikan seorang ayah mengalami Postpartum Blues. Di antaranya seperti mudah merasa marah, timbulnya perasaan depresi dan frustasi. 

Selain gejala yang sering tampak adalah lebih sering mengurung diri, mudah alami stres, sulit berkonsentrasi dan terkadang berisiko melakukan bentuk kekerasan. Pada tahap yang tidak tertangani, ayah dapat mengalami depresi hingga berujung ingin mengakhiri nyawa sendiri. 

Sayangnya, sedikit sekali yang menyadari isu postpartum blues pada ayah. Banyak yang beranggapan jika hal ini hanya terjadi pada ibu saja. Sehingga banyak kasus ini yang tidak tertangani secara baik. 

Sebagian ayah mungkin ada yang bisa melewati postpartum blues. Namun beberapa malah melarikan permasalahan ini pada hal yang tidak baik. Seperti mencoba obat-obatan terlarang, melakukan tindak kekerasan hingga memutuskan untuk mengakhiri nyawanya. 

Laki-laki hingga saat ini memang masih sungkan membicarakan permasalahan kesehatan mental. Banyak hal yang melatarbelakangi kenapa hal ini bisa terjadi. Sehingga beberapa permasalahan seperti postpartum blues  ini pun tidak tertangani secara baik.

Sama halnya ibu, menjadi seorang ayah bukanlah perkara mudah. Seorang ayah dituntut untuk siap siaga dengan kemungkinan yang terjadi. Selain itu ia pun memberikan dukungan secara psikologi pada ibu dan membantu mengurus beberapa pekerjaan rumah tangga.

Di lain hal, menjadi ayah pertama kali butuh mental yang kuat. Manusia butuh waktu dalam menyesuaikan perubahan. Untuk menghindari situasi tidak diinginkan dari Postpartum Blues maka ada beberapa upaya yang bisa dilakukan. 

Pertama, jangan sungkan untuk saling bertukar pikiran bersama pasangan. Terkadang laki-laki merasa enggan dan ingin menanggung permasalahan sendiri. Alangkah indahnya jika bisa berbagi keluh kesah.

Selain bisa meringankan beban yang menekan, bisa saja ada solusi dari permasalahan yang tengah dihadapi. Kedua, tidak perlu ragu mengakui jika diri sedang mengalami depresi. Tidak sedikit yang berpandangan jika laki-laki yang mempunyai masalah kesehatan mental adalah lemah.

Padahal tidak demikian. Gangguan kesehatan mental itu bisa saja terjadi siapa saja. Sehingga tidak perlu menyangkal dan menerima. Sehingga tidak sungkan untuk meminta pertolongan pada pihak profesional jika memang dibutuhkan. 

Keempat, bertukar pikiran dengan orang-orang terdekat. Seperti saudara atau pertemanan antar lelaki. Bisa saja mereka pernah punya problem yang serupa sehingga bisa saling bertukar pikiran.

Ketiga, jangan ragu untuk meminta bantuan atau penanganan profesional seperti psikiater. Sehingga ayah bisa mendapatkan hal-hal yang dibutuhkan untuk mengantisipasi dampak buruk dari Postpartum Blues ini. 

Di sisi lain, Islam sejatinya juga memberikan beberapa cara menghadapi pelbagai masalah yang rasanya sulit diselesaikan. Salah satu upaya untuk menentramkan hati setelah berusaha dengan berobat adalah menyerahkan segalanya pada Allah. 

Dengan mengingat Allah, maka hati menjadi tenang. Hal ini disampaikan banyak di dalam Al-Quran Surah Ar-Ra’ad ayat 28.

الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَتَطْمَىِٕنُّ قُلُوْبُهُمْ بِذِكْرِ اللّٰهِ ۗ اَلَا بِذِكْرِ اللّٰهِ تَطْمَىِٕنُّ الْقُلُوْبُ ۗ   

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.”

Menurut Zubadut Tafsir Min Fathil Qadir oleh Syaikh dr Muhammad Sulaiman Al-Asyqar, Mudaris Tafsir Universitas Islam Madinah ayat ini mempunyai artian jika hati akan mendapatkan ketenangan ketiga mengingat Allah. 

Bagaimana cara mengingat Allah? Upaya yang bisa dilakukan seperti berzikir, membaca Al-Quran, mengucapkan tahmid, tahlil dan sebagainya. Dengan mengingat Allah, diri merasa tidak sendiri dan hati merasa aman dan tenang. 

Dari tulisan ini maka dapat ditarik kesimpulan jika ayah juga bisa mengalami postpartum blues usai kelahiran sang buah hati. Kasus ini tidak hanya terjadi pada ibu saja, sehingga perlu ada perhatian terkait hal ini. Sehingga ayah bisa pula mendapatkan penanganan yang sepatutnya. 

Rekomendasi

keguguran pengalaman perempuan dibicarakan keguguran pengalaman perempuan dibicarakan

Keguguran, Pengalaman Perempuan yang Jarang Dibicarakan

mom shaming dan dampaknya pada ibu mom shaming dan dampaknya pada ibu

Larangan Mom Shaming dan Dampaknya pada Ibu

ayah cinta anak perempuan ayah cinta anak perempuan

Ayah Perlu Menunjukkan Rasa Cinta dan Keceriaan pada Anak Perempuan

hari rasulullah teladan ayah hari rasulullah teladan ayah

Hari Ayah; Rasulullah adalah Teladan Ayah Terbaik

Aisyah Nursyamsi
Ditulis oleh

Melayu udik yang berniat jadi abadi. Pernah berkuliah di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Jurnalistik (2014), aktif di LPM Institut (2017), dan Reporter Watchdoc (2019). Baca juga karya Aisyah lainnya di Wattpad @Desstre dan Blog pribadi https://tulisanaisyahnursyamsi.blogspot.com

Komentari

Komentari

Terbaru

kupi ii 8 rekomendasi kupi ii 8 rekomendasi

Musyawarah KUPI II Telah Berakhir, Berikut 8 Rekomendasi yang Dihasilkan

Berita

Sikap Keagamaan KUPI II Sikap Keagamaan KUPI II

Pandangan dan Sikap Keagamaan Pasca Musyawarah KUPI II

Berita

Hari Anti Kekerasan Perempuan Hari Anti Kekerasan Perempuan

Pelaksanaan KUPI II di Jepara Bertepatan dengan Peringatan 16 Hari Anti Kekerasan Perempuan

Berita

Pesantren Jepara KUPI II Pesantren Jepara KUPI II

Alasan Pesantren Hasyim Asy’ari Jepara Jadi Tempat KUPI II, Nyai Hindun; Ada Perempuan Inspiratif yang Lahir di Jepara

Berita

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Hukum Meletakkan Al-Qur’an dalam Keadaan Terbuka

Ibadah

Hukum Menjamak Shalat Saat Menonton Bola Hukum Menjamak Shalat Saat Menonton Bola

Hukum Menjamak Shalat Saat Menonton Bola

Ibadah

kongres ulama perempuan indonesia kongres ulama perempuan indonesia

Kongres Ulama Perempuan Indonesia 2 Resmi Dimulai di Jepara

Berita

Muslimah Ahlulbait Ulama Perempuan Muslimah Ahlulbait Ulama Perempuan

Muslimah Ahlulbait Indonesia Hadir di Kongres Ulama Perempuan; Kami Mengutamakan Penguatan Keluarga

Berita

Trending

istihadhah shalat sekali wudhu istihadhah shalat sekali wudhu

Bolehkah Perempuan Istihadhah Shalat Sunnah dengan Sekali Wudhu?

Kajian

Forum R20 Pemimpin Agama Forum R20 Pemimpin Agama

Forum R20: Perkumpulan Pemimpin Agama dalam Mengatasi Konflik

Muslimah Talk

Doa Hendak Masuk Pasar Doa Hendak Masuk Pasar

Doa Saat Hendak Masuk Pasar

Ibadah

Amalan Sunnah Hari Jumat Amalan Sunnah Hari Jumat

3 Amalan Sunnah di Hari Jumat

Kajian

peran santri moderasi beragama peran santri moderasi beragama

Peran Santri dalam Merealisasikan Moderasi Beragama

Muslimah Talk

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Bahaya Anal Seks Perspektif Hukum Islam dan Kesehatan

Kajian

cara shalat gerhana bulan cara shalat gerhana bulan

Tata Cara Shalat Gerhana Bulan

Kajian

Berhubungan Badan Sebelum Mandi Berhubungan Badan Sebelum Mandi

Bolehkah Berhubungan Badan Sebelum Mandi Wajib Pasca Haid?

Kajian

Connect