Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Selain Humaira, Ini Panggilan Rasulullah untuk Sayyidah Aisyah

sayyidah aisyah

BincangMuslimah.Com- Beberapa waktu lalu, Indonesia diviralkan dengan lagu Aisyah Istri Rasulullah yang ditulis oleh Mr. Bie dan Razif sebagai pencipta komposisi lagunya yang berasal dari negeri jiran; Malaysia. Lagu yang telah dicover banyak musisi ini dalam salah satu liriknya disebutkan bahwa Sayyidah Aisyah r.a. memiliki panggilan Humaira’ . Selain Humaira’, panggilan untuk Sayyidah Aisyah r.a. lainnya adalah sebagai berikut.

1. ‘Aisya (tanpa ha’).

Rasulullah saw. telah memberikan nama julukan/laqab kepada sayyidah Aisyah r.a. dengan panggilan yang lembut, yakni “ ‘Aisya (tanpa ha’)”. Hal ini didasarkan pada hadis Nabi saw. sebagai berikut.

إِنَّ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا يَا عَائِشَ هَذَا جِبْرِيلُ يُقْرِئُكِ السَّلَامَ فَقُلْتُ وَعَلَيْهِ السَّلَامُ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ…. (رواه البخاري)

Sesungguhnya Aisyah r.a. berkata, suatu hari Rasulullah saw. bersabda, “Ya ‘Aisya/Wahai Aisya, Ini jibril mengucapkan salam kepadamu.” Aku berkata, “Atasnya keselamatan, rahmat Allah dan keberkahannya….” (H.R. Al-Bukhari)

Panggilan ‘Aisya ini di dalam ilmu Nahwu disebut dengan tarkhim, yaitu memanggil nama orang dengan membuang huruf akhirnya. Misalnya Ya Aisyatu menjadi Ya Aisyu atau Ya Aisya.

2. Muwaffaqah

Rasulullah saw. juga telah memberi Sayyidah Aisyah r.a. panggilan Muwaffaqah sebagaimana terekspos dalam hadis sebagai berikut.

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ يُحَدِّثُ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: مَنْ كَانَ لَهُ فَرَطَانِ مِنْ أُمَّتِي أَدْخَلَهُ اللَّهُ بِهِمَا الجَنَّةَ فَقَالَتْ عَائِشَةُ: فَمَنْ كَانَ لَهُ فَرَطٌ مِنْ أُمَّتِكَ؟ قَالَ : وَمَنْ كَانَ لَهُ فَرَطٌ يَا مُوَفَّقَةُ قَالَتْ : فَمَنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ فَرَطٌ مِنْ أُمَّتِكَ؟ قَالَ: فَأَنَا فَرَطُ أُمَّتِي لَنْ يُصَابُوا بِمِثْلِي. (رواه الترمذي)

Dari Ibnu Abbas r.a., ia menceritakan bahwasannya ia pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Siapa yang memiliki dua anak yang belum balig dan meninggal, niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam surga.” Aisyah bertanya, “Bagaimana kalau hanya satu anak saja dari umatmu?’ Beliau menjawab, “Walau hanya satu anak saja, wahai muwaffaqah (orang yang semoga diberi petunjuk Allah).” (Aisyah) bertanya, “Bagaimana jika ada dari umatmu yang tidak mempunyai anak yang meninggal.” Beliau menjawab, “Maka, sayalah orang yang akan meninggal lebih dulu dan mendahului kalian. Mereka tidak akan tertimpa sebagaimana yang aku rasakan.” (H.R. At-Tirmidzi)

3. Humaira’

Adapun hadis yang menunjukkan bahwa Nabi saw. memberi nama panggilan “Humaira’” kepada Sayyidah Aisyah r.a. adalah sebagai berikut.

عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ: دَخَلَ الْحَبَشَةُ الْمَسْجِدَ يَلْعَبُونَ فَقَالَ لِي: يَا حُمَيْرَاءُ أَتُحِبِّينَ أَنْ تَنْظُرِي إِلَيْهِمْ فَقُلْتُ: نَعَمْ ، فَقَامَ بِالْبَابِ وَجِئْتُهُ فَوَضَعْتُ ذَقَنِي عَلَى عَاتِقَهُ فَأَسْنَدْتُ وَجْهِي إِلَى خَدِّهِ قَالَتْ: وَمِنْ قَوْلِهِمْ يَوْمَئِذٍ أَبَا الْقَاسِمِ طَيِّبًا فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: حَسْبُكِ فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ لاَ تَعْجَلْ، فَقَامَ لِي ثُمَّ قَالَ: حَسْبُكِ فَقُلْتُ: لاَ تَعْجَلْ يَا رَسُولَ اللهِ قَالَتْ: وَمَا لِي حُبُّ النَّظَرِ إِلَيْهِمْ، وَلَكِنِّي أَحْبَبْتُ أَنْ يَبْلُغَ النِّسَاءَ مَقَامُهُ لِي وَمَكَانِي مِنْهُ. (رواه النسائي)

Dari Aisyah r.a.; istri Nabi saw., ia berkata, “Orang-orang Habasyah masuk masjid dan menunjukkan atraksi permainan, lalu Rasulullah saw. bersabda kepadaku, “Wahai Humaira’, apakah engkau mau melihat mereka?” Aisyah menjawab, “Iya.” Maka Nabi saw. berdiri di depan pintu, lalu aku datang dan aku letakkan daguku pada pundak Rasulullah saw. dan aku tempelkan wajahku pada pipi beliau.” Lalu ia mengatakan, “Di antara perkataan mereka tatkala itu adalah, Abul Qasim lakukanlah kebaikan kepada kami.” Lalu Rasulullah saw. mengatakan, “Apakah sudah cukup wahai Aisyah?. Ia menjawab, “Jangan terburu-buru wahai Rasulullah.” Maka beliau pun tetap berdiri, Lalu Nabi saw. mengulangi pertanyaannya., “Apakah sudah cukup wahai Aisyah?”Namun Aisyah tetap menjawab, “Jangan terburu-buru wahai Rasulullah saw.,” Aisyah mengatakan, “Sebenarnya bukan karena aku senang melihat permainan mereka, tetapi aku hanya ingin memperlihatkan kepada para wanita bagaimana kedudukan Nabi saw. terhadapku dan kedudukanku terhadapnya. (H.R. An-Nasa’i)

Imam Adz-Dzahabi mengatakan bahwa sayyidah Aisyah r.a. merupakan sosok wanita berkulit putih dan cantik jelita, oleh sebab itu maka ia dipanggil Humaira’. Humaira’ sendiri berasal dari kata hamra’u yang berarti merah (untuk jenis perempuan, sedangkan untuk jenis laki-laki adalah ahmar), dan ketika berubah menjadi humaira’ berarti kemerah-merahan. Yakni gadis yang berkulit putih ketika tersipu malu, maka biasanya pipinya akan berubah menjadi kemerah-merahan. Namun ada yang mengatakan bahwa humaira’ atau warna merah itu adalah warna putih yang tinggi sekali levelnya.

Menurut imam Ibnu Hajar Al-‘Asqalani di dalam kitab Fathul Bari Syarh Shahih Al-Bukhari menyebutkan bahwa beliau tidak mendapati hadis lain yang menyebutkan Al-Humaira’, kecuali dalam hadis tersebut di atas, yakni hadis riwayat imam An-Nasa’i dalam Sunan An-Nasa’i Al-Kubra.

4. As-Shiddiqah

Nama panggilan atau laqab/gelar Ash-Shiddiqah ini masyhur dikalangan ulama’ ketika menyebutkan nama sayyidah Aisyah r.a. Salah satunya adalah Masruq di dalam periwayatannya ia menyebutkan sebagai berikut.

عَنْ مَسْرُوقٍ قَالَ حَدَّثَتْنِي الصِّدِّيقَةُ بِنْتُ الصِّدِّيقِ….(رواه أحمد)

Dari Masruq, ia berkata, Ash-Shiddiqah binti Ash-Shiddiq telah menceritakan kepadaku ….. (H.R. Ahmad)

Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani di dalam kitab Fathul Bari dan imam Al-Mubarakfuri di dalam kitab Tuhfatul Ahwadzi ketika mensyarah hadis tentang keutamaan sayyidah Aisyah r.a. juga menyebutkan dengan panggilan Ash-Shiddiqah binti Ash-Shiddiq/ perempuan jujur putrinya seorang yang jujur.

Imam Al-Hakim di dalam kitab Al-Mustadraknya dan imam Abu Nuaim di dalam kitab Hilyatul Auliya’nya pun menyebutkan dengan panggilan Ash-Shiddiqah binti Ash-Shiddiq ketika mencantumkan hadis riwayat sayyidah Aisyah r.a.

Panggilan atau gelar Ash-Shiddiqah yang berarti perempuan yang jujur/benar mungkin dinisbatkan oleh para ulama’ kepada sayyidah Aisyah r.a. sebagaimana gelar yang disematkan kepada ayahnya; Abu Bakar Ash-Shiddiq.

Demikianlah panggilan-panggilan atau nama laqab/gelar yang diberikan kepada sayyidah Aisyah r.a. Tiga di antaranya tersebut diberikan langsung oleh Rasulullah saw. Hal ini menunjukkan bahwa sayyidah Aisyah r.a. memiliki tempat yang spesial di hati Rasulullah saw. Sekaligus menunjukkan kepada kita bahwa harmonisasi dalam rumah tangga itu bisa ditunjukkan dengan menyebut nama panggilan khusus atau ‘sayang’ kepada pasangan masing-masing. Sehingga, pasangan merasa dihargai dan dicintai oleh pasangannya. Wa Allahu A’lam bis shawab.

Rekomendasi

sayyidah aisyah sayyidah aisyah

Alasan Sayyidah Aisyah Dipanggil Ummu Abdillah Meski Tak Punya Anak

ummul mukminin ummul mukminin

Kenapa Istri Rasul Disebut Ummul Mukminin?

feminiskah aisyah feminiskah aisyah

Merebut Tafsir: Feminiskah Aisyah?

haul khadijah haul khadijah

11 Ramadhan Mengenang Haul Khadijah: Teladan Hebat Para Muslimah

Annisa Nurul Hasanah
Ditulis oleh

Redaktur Pelaksana BincangMuslimah.Com, Alumni UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Pondok Pesantren Luhur Ilmu Hadis Darus-Sunnah

Komentari

Komentari

Terbaru

Privacy yang Berhak Dimiliki Seorang Istri Menurut Empat Madzhab

Kajian

perempuan rentan menjadi korban perempuan rentan menjadi korban

RUU PKS Resmi Disingkirkan dari Prolegnas 2020, Bagaimana Islam Memandang Pemimpin yang Menyia-yiakan Umat?

Kajian

Kecemburuan Ummahatul Mu’minin pada Syafiyyah, Putri Pemuka Yahudi

Kajian

mahar nikah mahar nikah

Mahar Nikah Menjadi Hak Istri atau Mertua?

Kajian

Benarkah Penghuni Neraka Paling Banyak Perempuan?

Kajian

mendidik anak mendidik anak

Parenting Islami ; Bagaimana Cara Mendidik Anak Untuk Perempuan Karir?

Keluarga

ruu pks ruu pks

RUU PKS akan Dihapus dari Prolegnas 2020, Ini Respon Kalis Mardiasih

Kajian

Sayyidah Nushrat al-Amin: Mufassir Perempuan Pertama Dengan Karya 30 Juz

Muslimah Talk

Trending

Keguguran, Haruskah Tetap Memberi Nama Untuk Anak?

Kajian

Istri Harus Patuh pada Suami atau Orang Tua?

Kajian

Empat Hal yang Mesti Diperhatikan Ketika Mandi Wajib

Ibadah

Berapa Kali Sehari Rasulullah Mengucapkan Istighfar?

Ibadah

Bolehkah Perempuan Pergi Haji dan Umrah Tanpa Disertai Mahram?

Ibadah

Perempuan Ahli Ibadah Masuk Neraka Gara-gara Ini

Kajian

Telaah Hadis; Benarkah Perempuan Tercipta dari Tulang Rusuk Laki-laki?

Kajian

Anis Al-Muttaqin; Menilik Nilai Tasawuf dalam Manuskrip Nusantara

Kajian

Connect