Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Meneladani Keberanian Najwa Shihab

https://www.dewimagazine.com/

BincangMuslimah.Com – Ketika Virus Corona (Covid-19) mulai menghebohkan Indonesia, semua media baik daring maupun cetak memberitakan kasus ini. Sayang, beberapa media justru memperparah keadaan dengan membangun narasi simpang-siur, tidak mengedukasi, sehingga membuat masyarakat takut dan panik. Salah satu media yang cukup jernih menyuarakan kasus ini adalah Narasi News, bagian dari Narasi TV. Narasi adalah media yang didirikan oleh Najwa Shihab.

Lewat Narasi juga, Najwa Shihab menggagas “Konser dari Rumah” bersama puluhan musisi untuk menggalang donasi untuk Corona lewat Kitabisa. Sampai saat ini telah terkumpul dana 10,9 milyar dari 15 milyar yang direncanakan.

Najwa mendirikan Narasi TV pada 2018 yang merupakan sebuah perusahaan berita dan media omni-channel yang menciptakan dan mengelola beberapa jenis konten seperti video dan tulisan di media sosial. Modal sosial Najwa sebagai pewawancara andal dengan pertanyaan tajam berpengaruh pada kualitas konten Narasi. Tak ayal, konten Narasi yang dikemas untuk anak muda tak kehilangan daya kritisnya.

Najwa adalah satu dari sedikit jurnalis perempuan yang cerdas, berani, dan tangguh. Pada mulanya, ia dikenal masyarakat sebagai seorang pembawa berita dan presenter acara talkshow di televisi. Sosok perempuan yang kerap disapa Nana ini melekat dalam benak masyarakat dengan karakter pemikiran kritisnya. Selain itu, keberpihakannya pada masyarakat membuat ia disukai banyak orang.

Kemampuannya mengintimidasi narasumber saat mewawancara berkaitan erat dengan latar belakang pendidikannya. Najwa paham hukum sebab ia adalah alumni Fakultas Hukum Universitas Indonesia tahun 2000. Saat Sekolah Menengah Atas (SMA), Najwa berhasil terpilih mengikuti program AFS. Program tersebut dilaksanakan oleh Yayasan Bina Antarbudaya. Ia menjalankan program di Amerika Serikat selama setahun dan mengawali karirnya di RCTI., lalu pindah ke Metro TV.

Hubungan Najwa dengan gerakan membaca sangat erat. Ia ditunjuk menjadi Duta Baca periode 2016-2020 oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. Tugasnya adalah mengampanyekan kecintaan pada buku dan bicara lantang tentang literasi. Ia memang memiliki kepedulian pada tingkat membaca buku di kalangan anak muda, dan aktif terlibat dalam beberapa gerakan literasi. Baginya, menyebarkan minat baca ke penjuru negeri adalah tantangan besar.

Najwa juga menjadi Duta Pustaka Bergerak, sebuah jaringan literasi yang mempunyai tujuan untuk membangun perpustakaan bergerak dari satu wilayah ke wilayah lain dengan sarana prasarana sederhana di Indonesia. Gerakan tersebut sangat unik sebab para anggotanya ada yang menyebarkan buku dengan menggunakan kuda, pedati, perahu, vespa, dan lain sebagainya.

Najwa membangun kepedulian masyarakat pada buku. Ia aktif terlibat dalam gerakan membaca dan menyebarkan bahan bacaan ke berbagai penjuru negeri dalam rangka meningkatkan minat baca di Indonesia. Eksistensi seorang Najwa Shihab memang tak bisa lepas dari literasi dan buku. Ia mewujudkan passionnya dengan berjuang melawan kemalasan membaca dan kemalasan berpikir.

Penghargaan dari Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) diperoleh Najwa. Laporannya tentang kejadian pasca bencana gempa dan tsunami Aceh 2004 dianggap memberikan andil, empati dan kepedulian masyarakat terhadap bencana tersebut jadi meluas. Penghargaan ini adalah penghargaan pertama yang ia terima pada tahun 2005. Najwa mempunyai banyak prestasi. Ia menerima penghargaan Panasonic Gobel Awards yang selalu masuk ke dalam nominasi presenter terpopuler atau terfavorit setiap tahunnya.

Dalam bukunya, Catatan Najwa 1 (2016) dan Catatan Najwa 2 (2020), ia mengajak masyarakat untuk membaca sekaligus menulis. Membaca situasi politik, kebangsaan, ekonomi, dan peristiwa kekinian. Buku Catatan Najwa berisi refleksi berbentuk tulisan esai naratif atas isu yang dibahas di program Mata Najwa. Tulisan khas dengan gaya dan rima yang penuh sindiran, menohok tajam, dan mengajak kita untuk merenung. Narasi-narasi terbaik Mata Najwa akan terus relevan dibaca kapan pun.

Keberaniannya patut kita teladani, ketekunannya patut kita contoh. Segala pencapaian yang diraih Najwa Shihab adalah buah dari usaha ektra keras dan keberaniannya. Ia memang dikenal sebagai jurnalis dengan investigasi tajam. Kecerdasannya membuat banyak narasumber tenggelam dalam kekuatan pertanyaan dan intimidasi tatapannya, membuat kenyataan tak bisa direkayasa dan kebenaran pun dihadirkan untuk masyarakat. Lebih dari itu, karena keberaniannya, ia bisa menyibak tirai kebenaran yang disembunyikan.

Rekomendasi

Pratiwi Sudarmono : Muslimah, Putri Ningrat dan Astronot Pertama Asia

Laksamana Malahayati: Memimpin Armada Laut untuk Lawan Penjajah

Teuku Fakinah: Muslimah Aceh, Penyusun Strategi Perang Lawan Penjajah

Nafisah: Sosok Guru Perempuan Imam Syafii Nafisah: Sosok Guru Perempuan Imam Syafii

Aisyah binti Saad bin Abi Waqqash : Tabi’in Perempuan yang Menjadi Guru Para Ulama

Ayu Alfiah Jonas
Ditulis oleh

Pengabdi Gayo Wine. Penulis buku kumpulan cerita pendek Sebuah Kencan yang Baik (2017) dan novel Pelagra (2019). Content Writer di Demokrasi.id. Blog pribadi: www.ayualfiahjonas.wordpress.com.

Komentari

Komentari

Terbaru

Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Senin Kamis

Ibadah

Peran Ibu dalam Membentuk Karakter Anak: Nasehat Nabi Kepada Ummi Athiyah

Keluarga

Melunasi Qadha Puasa Ramadhan Dulu atau Puasa Syawal Dulu?

Ibadah

Bolehkah Puasa Syawal pada Hari Jum’at?

Ibadah

Parenting Islami: Haruskah Memukul Anak Sebagai Bagian dari Pendidikan?  

Keluarga

Kenapa Puasa Syawal Enam Hari Disebut Seperti Puasa Setahun?

Ibadah

Hukum Menggabungkan Puasa Syawal dengan Puasa Qadha

Ibadah

Balaslah Kebaikan Meskipun Hanya Dengan Doa

Ibadah

Trending

Tata Cara I’tikaf di Rumah Selama Masa Pandemi Corona

Ibadah

qadha puasa qadha puasa

Enam Orang Ini, Harus Qadha Puasa Meski Tetap Puasa di Bulan Ramadhan

Video

Mengenal Tipe Kepribadian dari Cara Mengurus Rumah Tangga, Tipe Istri Seperti Apa Kamu?

Muslimah Daily

Mengapa Kita Harus Sahur? Ini Tiga Keutamaan Sahur dalam Sabda Nabi

Ibadah

Sunnah Baca Doa Ini di Akhir Witir Sebelum Salam

Ibadah

Pekerja Perempuan yang Belum Tuntas Haknya

Diari

Doa yang Diberikan Nabi pada Fatimah Az-Zahra saat Hadapi Kegelisahan

Ibadah

bersetubuh saat azan bersetubuh saat azan

Bolehkah Berhubungan Badan dengan Kondom saat Istri Haid?

Kajian

Connect