Ikuti Kami

Muslimah Talk

Jiwa Kartini Ada di Setiap Diri Perempuan

jiwa kartini setiap perempuan
Source: Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Bulan April merupakan harinya Kartini, momentum ini tepatnya pada 21 April menjadi ajang untuk kembali melihat perjuangan dan semangat yang dipelopori oleh Kartini. Kartini merupakan sosok perempuan yang memiliki kiprah khususnya pemberdayaan perempuan pribumi di masa penjajahan kolonial Belanda. Pada zaman penjajahan Belanda, perempuan termarginalkan yang menduduki kasta terendah dalam strata sosial. Bahkan, kedudukan perempuan tidak lebih dari budak seks bagi para penjajah Belanda. 

Keresahan terhadap terhadap keadaan sosial inilah yang mendorong Kartini untuk menuliskan surat terhadap temannya seorang berkebangsaan Belanda. Dari buku-buku, koran dan majalah Eropa, Kartini tertarik pada kemajuan berpikir perempuan Eropa. Dari situlah timbul keinginan untuk memajukan perempuan pribumi untuk keluar dari kungkungan penjajah Belanda. 

Tentunya sosok Kartini inilah yang membawa semangat juang perempuan. Kartini melihat bahwasannya perempuan berhak mendapatkan ruang, hak dan waktu terhadap dirinya sendiri. Semangat juang Kartini inilah yang membangkitkan gairah kehidupan yang ada dalam diri perempuan. Meskipun sosok Kartini sudah berpulang kepada Tuhan, akan tetapi semangat juang yang ada dalam diri dan jiwa Kartini harus diabadikan oleh setiap perempuan masa kini. 

Di masa sekarang, sosok Kartini tertanam dalam setiap diri perempuan. Konsep bahwasannya perempuan mampu, unggul dan berdaya adalah tujuan dari semangat juang Kartini dalam memperjuangkan nasib perempuan. Lantas, bagaimana melihat jiwa Kartini di setiap diri perempuan?

Tentunya ada beberapa hal yang harus di garis bawahi. Pertama, bahwasannya perempuan harus mempunyai kesadaran bahwa dirinya adalah manusia atau makhluk Allah yang mempunyai hak dan kewajiban yang utuh atas dirinya sendiri. Sebagaimana dalam firman Allah berikut.

إِنَّ ٱللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا۟ ٱلْأَمَٰنَٰتِ إِلَىٰٓ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ ٱلنَّاسِ أَن تَحْكُمُوا۟ بِٱلْعَدْلِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِۦٓ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ سَمِيعًۢا بَصِيرًا

Baca Juga:  Aisyah Bintusy Syathi; Mufassir Perempuan dari Mesir

Artinya: Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.(Q..S An-Nisa: 58). 

Ayat di atas menjelaskan bahwasannya Allah memerintahkan umatnya untuk berbuat adil terhadap makhluknya, bak laki-laki maupun perempuan. Allah juga tidak pernah membedakan kasta antara laki-laki dan perempuan terkecuali dalam masalah ibadah. Untuk itu, selain lingkungan yang mendukung, sosok diri perempuan juga harus meyakinkan dirinya agar keluar dari lingkungan tersebut. Bahkan para perempuan memulai memotong rantai patriarki dari lingkup keluarga. 

Kedua, semua perempuan adalah Kartini. Perempuan tentunya memiliki pengalaman biologis yang berbeda dengan laki-laki, salah satunya yaitu mengandung dan melahirkan. Pengalaman tersebut tentunya tidak bisa jika dibayar dengan murah. Mereka membayar dengan nyawa untuk melahirkan anak yang dikandung. Mereka menjadi Kartini bagi keluarganya dengan mengandung dan melahirkan buah hati.

Setelah menjadi seorang ibu, perempuan akan dihadapkan dengan berbagai gejolak terhadap dirinya sendiri. Banyak dari mereka mengorbankan mimpinya untuk melihat pertumbuhan anak, maupun meninggalkan anak demi mendapat kehidupan yang lebih baik. Apapun hasil dari yang mereka putuskan, bahwasannya tujuan mereka adalah demi kebahagiaan anak. Dengan begitu, sosok pejuang yang ada di dalam jiwa Kartini juga ada di dalam jiwa seluruh perempuan. 

Dari dua poin di atas, bahwasannya terdapat jiwa Kartini dalam diri setiap perempuan. Semoga, dengan adanya peringatan Kartini kita bisa membaca, meraba dan melihat lebih dalam mengenai perempuan. Semangat-semangat inilah yang harus diperjuangkan dan dijaga oleh setiap perempuan.

Rekomendasi

kartini sikap kritis beragama kartini sikap kritis beragama

Raden Ajeng Kartini dan Sikap Kritis dalam Beragama

kartini sikap kritis beragama kartini sikap kritis beragama

Kartini dan Upaya Memperjuangkan Emansipasi

Nyai Djuaesih Nyai Djuaesih

Nyai Djuaesih, Perintis Muslimat NU

kartini sikap kritis beragama kartini sikap kritis beragama

Islam, Kartini dan Emansipasi Perempuan

Ditulis oleh

Mahasiswi Universitas Al-Azhar, Kairo jurusan Akidah dan Filsafat.

Komentari

Komentari

Terbaru

meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme meletakkan al-Qur'an di lantai, Mengenal Hermeneutika Feminisme: Metode Penafsiran Al-Qur’an Berbasis Feminisme

Langkah-langkah dalam Memahami Alquran

Ibadah

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Hukum Mengonsumsi Obat Penunda Haid saat Haji

Kajian

denda larangan haji denda larangan haji

Denda yang Harus Dibayar saat Melanggar Larangan Haji

Ibadah

Tiga macam ibadah haji Tiga macam ibadah haji

Tiga Macam Ibadah Haji, Apa Saja?

Kajian

Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan Puasa Dzulhijjah Qadha Ramadhan

Niat Menggabungkan Puasa Dzulhijjah dengan Qadha Ramadhan

Ibadah

fomo media sosial islam fomo media sosial islam

Upaya Menghindari Fomo dalam Kacamata Islam

Muslimah Talk

puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah puasa syawal senilai setahun Niat Puasa Dzulhijjah

Niat Puasa Dzulhijjah Lengkap dengan Latin dan Artinya

Ibadah

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Hukum Menjual Kulit Sapi Kurban

Kajian

Trending

Empat Karakteristik Kebudayaan Islam yang Dibawa Rasulullah

Kajian

Sayyidah Aisyah Sayyidah Aisyah

Belajar dari Fitnah yang Menimpa Sayyidah Aisyah  

Muslimah Daily

Makna Tawakkal atau Berserah Diri kepada Allah

Ibadah

butet manurung model barbie butet manurung model barbie

Butet Manurung, Dari Sokola Rimba Hingga Global Role Model Barbie

Diari

Kesalehan dan Domestikasi Perempuan Kesalehan dan Domestikasi Perempuan

Halal Lifestyle; Tawaran Gaya Hidup untuk Muslim Perkotaan

Muslimah Talk

Shafiyyah huyay istri nabi Shafiyyah huyay istri nabi

Shafiyyah binti Huyay, Perempuan Yahudi yang Masuk Islam dan Jadi Istri Nabi

Khazanah

18 Rukun yang Wajib Dipenuhi dalam Shalat

Ibadah

Resensi Buku Feminisme Muslim di Indonesia

Diari

Connect