Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Idul Adha: Meneladani Ketabahan Hajar di Masa Pandemi

Meneladani Ketabahan Hajar pandemi
Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Idul Adha tak hanya tentang mengingat Ibrahim dan Ismail. Tak hanya tentang kisah perintah Allah untuk kepada Ibrahim untuk menyembelih putra-Nya, Ismail. Tapi juga tentang Hajar yang turut bersabar dalam perjalanan ini. Idul Adha juga adalah tentang meneladani ketabahan Hajar, ibunda Nabi Ismail ‘alaihissalaam, terutama di masa pandemi seperti ini.

Penantian Ibrahim dan Hajar untuk memperoleh keturunan termaktub dalam surat as-Shaffat ayat 100-101:

رَبِّ هَبۡ لِي مِنَ ٱلصَّٰلِحِينَ  (100)   فَبَشَّرۡنَٰهُ بِغُلَٰمٍ حَلِيمٖ (101)

Artinya: (100) Ya Tuhanku, anugrahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh (101) Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. 

Lalu Allah menganugerahi Nabi Ibrahim berupa putra bernama Ismail dan Ishak di usianya yang tak lagi muda. Hal itu terekam juga dalam surat Ibrahim ayat 39:

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذِيْ وَهَبَ لِيْ عَلَى الْكِبَرِ اِسْمٰعِيْلَ وَاِسْحٰقَۗ اِنَّ رَبِّيْ لَسَمِيْعُ الدُّعَاۤءِ

Artinya: Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepadaku di hari tua(ku) Ismail dan Ishak. Sungguh, Tuhanku benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) doa.

Tatkala Ismail lahir, ketabahan Hajar telah diuji. Melalui perintah Allah, Hajar dan Ismail diminta untuk menuju sebuah tempat yang tandus, sepi, dan tak ada kehidupan. Saat Hajar bertanya apakah ini perintah Allah, ia lalu mendapati jawaban bahwa ini adalah perintah Allah. Hajar pun yakin dan pasrah bahwa Allah takkan menyia-nyiakannya.

Kisah Hajar dan Ismail yang diuji hingga kemudian menemukan air zamzam disebutkan dalam surat Ibrahim ayat 37,

رَبَّنَآ اِنِّيْٓ اَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِيْ بِوَادٍ غَيْرِ ذِيْ زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِۙ رَبَّنَا لِيُقِيْمُوا الصَّلٰوةَ فَاجْعَلْ اَفْـِٕدَةً مِّنَ النَّاسِ تَهْوِيْٓ اِلَيْهِمْ وَارْزُقْهُمْ مِّنَ الثَّمَرٰتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُوْنَ

Artinya: Ya Tuhan, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati, ya Tuhan (yang demikian itu) agar mereka melaksanakan salat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur.

Dalam tafsir Jami’ al-Bayan fii Ta`wil al-Qur’an karya Imam at-Thabary, disebutkan bahwa ayat ini mengisahkan perjalanan Hajar bersama Ismail yang telah diuji sejak dini. Kisah yang populer ini berasal dari riwayat Ibnu Abbas. Tatkala Hajar dibawa ke suatu tempat yang tandus lalu Ibrahim justru meninggalkannya bersama Ismail yang masih bayi. Hajar mengejarnya mengapa suaminya meninggalkannya bersama Ismail. Bagaimana ia akan makan, akan minum, dan akan tinggal. Lantas Hajar menemukan jawaban bahwa itu adalah perintah Tuhan, ia langsung yakin dan husnuzon kepada Allah.

Kemudian, saat Ismail merasa haus yang teramat, Hajar lantas mencari air sampai ia berkali-kali menuju bukit Shafa dan Marwa untuk menemukan adakah sumber air di sana, adakah yang bisa diminum untuk menghilangkan dahaga. Ia lakukan hingga tujuh kali. Tak seperti saat ini, perjalanan menuju bukit Shafa dari Marwa dan sebaliknya adalah perjalanan yang berat. Dahulu kota Mekkah begitu tandus, tak memiliki atap, sepi tanpa penghuni. Tapi Hajar terus melakukannya sembari memegang keyakinan atas apa yang ditakdirkan oleh Allah kala itu.

Ternyata, dari peristiwa itu yang kemudian diabadikan dalam ibadah haji, keluarlah mata air Zamzam yang airnya mengalir hingga kini. Airnya menjadi sumber kehidupan bagi masyarakat sekitar, bahkan diminum oleh seluruh penduduk dunia yang beribadah haji. Airnya mengandung keberkahan.

Rasulullah pun bersabda mengenai air Zamzam,

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ إِبْرَاهِيمَ جَاءَ بِإِسْمَاعِيلَ عَلَيْهِمَا السَّلَام وَهَاجَرَ فَوَضَعَهُمَا بِمَكَّةَ فِي مَوْضِعِ زَمْزَمَ فَذَكَرَ الْحَدِيثَ ثُمَّ جَاءَتْ مِنْ الْمَرْوَةِ إِلَى إِسْمَاعِيلَ وَقَدْ نَبَعَتْ الْعَيْنُ فَجَعَلَتْ تَفْحَصُ الْعَيْنَ بِيَدِهَا هَكَذَا حَتَّى اجْتَمَعَ الْمَاءُ مِنْ شَقِّهِ ثُمَّ تَأْخُذُهُ بِقَدَحِهَا فَتَجْعَلُهُ فِي سِقَائِهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْحَمُهَا اللَّهُ لَوْ تَرَكَتْهَا لَكَانَتْ عَيْنًا سَائِحَةً تَجْرِي إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

Artinya: dari Ibnu Abbas bahwa Ibrahim datang beserta Isma’il dan Hajar, lalu ia menempatkan keduanya di Makkah di tempat (memancarnya) zam-zam. Kemudian dia menyebutkan hadits, “Kemudian ia (Hajar) datang dari (bukit) Marwa kepada Isma’il, sementara mata air telah memancar. Maka ia pun menutup mata air itu dengan tangannya seperti ini, hingga berkumpullah air dari sampingnya. Kemudian ia mengambil dengan cangkirnya ke dalam tempat airnya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga Allah merahmati keduanya. Seandainya ia (Hajar) membiarkannya, tentulah itu akan menjadi mata air meluas yang akan terus mengalir hingga hari kiamat.

Demikian kisah ketabahan Hajar yang telah diuji oleh Allah sejak Ismail belia. Kisahnya melahirkan keteladanan untuk kita agar menjadi perempuan yang senantiasa berhusnuzon tatkala ditimpa sesuatu yang tidak disenangi. Perjalanan menemukan sumber kehidupan demi memenuhi dahaga Ismail ternyata juga menemukan sumber kehidupan bagi umat manusia berikutnya.

Dari Hajar, Ibunda Ismail alaihissalaam, kita juga belajar, bahwa Allah tidak akan menyia-nyiakan hamba-Nya saat ditimpa ujian. Allah senantiasa akan memberikan jalan keluar dari segala penderitaan. Sama halnya saat pandemi seperti ini, Allah tentu takkan menyia-nyiakan hamba-Nya dalam masa-masa yang sulit. Allah akan berikan solusi dan jawaban, semua akan indah. Allah pasti akan jadikan ketabahan dan sikap husnuzon kita sebagai ganjaran luar biasa besarnya dan juga sesuatu yang indah yang Allah persiapkan.

Wallahu a’lam.

Rekomendasi

Kisah Pertemuan musa khidir Kisah Pertemuan musa khidir

Tafsir al-Kahfi: Kisah Pertemuan Nabi Musa dan Nabi Khidir

berkurban hewan yang pincang berkurban hewan yang pincang

Bolehkah Berkurban dengan Hewan yang Pincang?

alasan penamaan hari tasyriq alasan penamaan hari tasyriq

Alasan di Balik Penamaan Hari Tasyriq

Hukum Menyaksikan Penyembelihan kurban Hukum Menyaksikan Penyembelihan kurban

Hukum Menyaksikan Penyembelihan Hewan Kurban

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

Keistimewaan Mengasuh Anak Perempuan Keistimewaan Mengasuh Anak Perempuan

Keistimewaan Mengasuh Anak Perempuan

Keluarga

jilbab hijab kerudung bahasa jilbab hijab kerudung bahasa

Apa Bedanya Jilbab, Hijab, dan Kerudung, dalam Kajian Bahasa?

Kajian

bercerai masih satu rumah bercerai masih satu rumah

Sudah Bercerai Tapi Masih Satu Rumah, Bagaimana Hukumnya?

Keluarga

Ini Syarat Qira’ah Sab’ah Bisa Dijadikan Hujjah dan Diamalkan

Kajian

karakter perempuan yang harus diperhatikan perempuan haid karakter perempuan yang harus diperhatikan perempuan haid

Ini Lima Amalan yang Dianjurkan di Bulan Muharram

Ibadah

tipe laki-laki tipe laki-laki

Hukum Menikahi Anak Tiri Menurut Islam

Kajian

Tradisi Tengka Tradisi Tengka

Nyai, Sebutan Bagi Ulama Perempuan Penjaga Tradisi Tengka Di Madura

Kajian

Amplop” Hadiah Pernikahan Amplop” Hadiah Pernikahan

“Amplop” Hadiah Pernikahan, Bagaimana Hukumnya? Ini Kata Buya Yahya

Ibadah

Trending

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Keutamaan Membaca Dzikir di Awal Sepuluh Dzulhijjah

Ibadah

Doa Akhir Tahun Menurut Doa Akhir Tahun Menurut

Zikir yang Dibaca pada Hari Arafah dan Keutamaannya

Ibadah

Nur Rofiah Penggagas gender Nur Rofiah Penggagas gender

Dr. Nur Rofiah: Penggagas Keadilan Gender Perspektif Alquran

Muslimah Daily

Mengqadha Puasa hari arafah Mengqadha Puasa hari arafah

Pengertian Puasa Tarwiyah dan Puasa Arafah Serta Niat Melaksanakannya

Ibadah

berkurban hewan yang pincang berkurban hewan yang pincang

Bolehkah Berkurban dengan Hewan yang Pincang?

Kajian

Takbir Idul Fitri adha Takbir Idul Fitri adha

Perbedaan Takbir Idul Fitri dan Idul Adha

Kajian

kalimat pada anak doa kalimat pada anak doa

Berhati-hatilah Melontarkan Kalimat pada Anak, Bisa Jadi Doa

Keluarga

Marital Rape ada mitos Marital Rape ada mitos

Marital Rape, Ada atau Hanya Mitos?

Muslimah Talk

Connect