Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Idul Adha: Meneladani Ketabahan Hajar di Masa Pandemi

Meneladani Ketabahan Hajar pandemi
Gettyimages.com

BincangMuslimah.Com – Idul Adha tak hanya tentang mengingat Ibrahim dan Ismail. Tak hanya tentang kisah perintah Allah untuk kepada Ibrahim untuk menyembelih putra-Nya, Ismail. Tapi juga tentang Hajar yang turut bersabar dalam perjalanan ini. Idul Adha juga adalah tentang meneladani ketabahan Hajar, ibunda Nabi Ismail ‘alaihissalaam, terutama di masa pandemi seperti ini.

Penantian Ibrahim dan Hajar untuk memperoleh keturunan termaktub dalam surat as-Shaffat ayat 100-101:

رَبِّ هَبۡ لِي مِنَ ٱلصَّٰلِحِينَ  (100)   فَبَشَّرۡنَٰهُ بِغُلَٰمٍ حَلِيمٖ (101)

Artinya: (100) Ya Tuhanku, anugrahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh (101) Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. 

Lalu Allah menganugerahi Nabi Ibrahim berupa putra bernama Ismail dan Ishak di usianya yang tak lagi muda. Hal itu terekam juga dalam surat Ibrahim ayat 39:

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذِيْ وَهَبَ لِيْ عَلَى الْكِبَرِ اِسْمٰعِيْلَ وَاِسْحٰقَۗ اِنَّ رَبِّيْ لَسَمِيْعُ الدُّعَاۤءِ

Artinya: Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepadaku di hari tua(ku) Ismail dan Ishak. Sungguh, Tuhanku benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) doa.

Tatkala Ismail lahir, ketabahan Hajar telah diuji. Melalui perintah Allah, Hajar dan Ismail diminta untuk menuju sebuah tempat yang tandus, sepi, dan tak ada kehidupan. Saat Hajar bertanya apakah ini perintah Allah, ia lalu mendapati jawaban bahwa ini adalah perintah Allah. Hajar pun yakin dan pasrah bahwa Allah takkan menyia-nyiakannya.

Kisah Hajar dan Ismail yang diuji hingga kemudian menemukan air zamzam disebutkan dalam surat Ibrahim ayat 37,

رَبَّنَآ اِنِّيْٓ اَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِيْ بِوَادٍ غَيْرِ ذِيْ زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِۙ رَبَّنَا لِيُقِيْمُوا الصَّلٰوةَ فَاجْعَلْ اَفْـِٕدَةً مِّنَ النَّاسِ تَهْوِيْٓ اِلَيْهِمْ وَارْزُقْهُمْ مِّنَ الثَّمَرٰتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُوْنَ

Artinya: Ya Tuhan, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati, ya Tuhan (yang demikian itu) agar mereka melaksanakan salat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur.

Dalam tafsir Jami’ al-Bayan fii Ta`wil al-Qur’an karya Imam at-Thabary, disebutkan bahwa ayat ini mengisahkan perjalanan Hajar bersama Ismail yang telah diuji sejak dini. Kisah yang populer ini berasal dari riwayat Ibnu Abbas. Tatkala Hajar dibawa ke suatu tempat yang tandus lalu Ibrahim justru meninggalkannya bersama Ismail yang masih bayi. Hajar mengejarnya mengapa suaminya meninggalkannya bersama Ismail. Bagaimana ia akan makan, akan minum, dan akan tinggal. Lantas Hajar menemukan jawaban bahwa itu adalah perintah Tuhan, ia langsung yakin dan husnuzon kepada Allah.

Kemudian, saat Ismail merasa haus yang teramat, Hajar lantas mencari air sampai ia berkali-kali menuju bukit Shafa dan Marwa untuk menemukan adakah sumber air di sana, adakah yang bisa diminum untuk menghilangkan dahaga. Ia lakukan hingga tujuh kali. Tak seperti saat ini, perjalanan menuju bukit Shafa dari Marwa dan sebaliknya adalah perjalanan yang berat. Dahulu kota Mekkah begitu tandus, tak memiliki atap, sepi tanpa penghuni. Tapi Hajar terus melakukannya sembari memegang keyakinan atas apa yang ditakdirkan oleh Allah kala itu.

Ternyata, dari peristiwa itu yang kemudian diabadikan dalam ibadah haji, keluarlah mata air Zamzam yang airnya mengalir hingga kini. Airnya menjadi sumber kehidupan bagi masyarakat sekitar, bahkan diminum oleh seluruh penduduk dunia yang beribadah haji. Airnya mengandung keberkahan.

Rasulullah pun bersabda mengenai air Zamzam,

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ إِبْرَاهِيمَ جَاءَ بِإِسْمَاعِيلَ عَلَيْهِمَا السَّلَام وَهَاجَرَ فَوَضَعَهُمَا بِمَكَّةَ فِي مَوْضِعِ زَمْزَمَ فَذَكَرَ الْحَدِيثَ ثُمَّ جَاءَتْ مِنْ الْمَرْوَةِ إِلَى إِسْمَاعِيلَ وَقَدْ نَبَعَتْ الْعَيْنُ فَجَعَلَتْ تَفْحَصُ الْعَيْنَ بِيَدِهَا هَكَذَا حَتَّى اجْتَمَعَ الْمَاءُ مِنْ شَقِّهِ ثُمَّ تَأْخُذُهُ بِقَدَحِهَا فَتَجْعَلُهُ فِي سِقَائِهَا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْحَمُهَا اللَّهُ لَوْ تَرَكَتْهَا لَكَانَتْ عَيْنًا سَائِحَةً تَجْرِي إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

Artinya: dari Ibnu Abbas bahwa Ibrahim datang beserta Isma’il dan Hajar, lalu ia menempatkan keduanya di Makkah di tempat (memancarnya) zam-zam. Kemudian dia menyebutkan hadits, “Kemudian ia (Hajar) datang dari (bukit) Marwa kepada Isma’il, sementara mata air telah memancar. Maka ia pun menutup mata air itu dengan tangannya seperti ini, hingga berkumpullah air dari sampingnya. Kemudian ia mengambil dengan cangkirnya ke dalam tempat airnya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Semoga Allah merahmati keduanya. Seandainya ia (Hajar) membiarkannya, tentulah itu akan menjadi mata air meluas yang akan terus mengalir hingga hari kiamat.

Demikian kisah ketabahan Hajar yang telah diuji oleh Allah sejak Ismail belia. Kisahnya melahirkan keteladanan untuk kita agar menjadi perempuan yang senantiasa berhusnuzon tatkala ditimpa sesuatu yang tidak disenangi. Perjalanan menemukan sumber kehidupan demi memenuhi dahaga Ismail ternyata juga menemukan sumber kehidupan bagi umat manusia berikutnya.

Dari Hajar, Ibunda Ismail alaihissalaam, kita juga belajar, bahwa Allah tidak akan menyia-nyiakan hamba-Nya saat ditimpa ujian. Allah senantiasa akan memberikan jalan keluar dari segala penderitaan. Sama halnya saat pandemi seperti ini, Allah tentu takkan menyia-nyiakan hamba-Nya dalam masa-masa yang sulit. Allah akan berikan solusi dan jawaban, semua akan indah. Allah pasti akan jadikan ketabahan dan sikap husnuzon kita sebagai ganjaran luar biasa besarnya dan juga sesuatu yang indah yang Allah persiapkan.

Wallahu a’lam.

Rekomendasi

alquran tidak satu Qirâat alquran tidak satu Qirâat

Mengapa Alquran Tidak Cukup dengan Satu Qirâât?

meneladani sosok nabi isa meneladani sosok nabi isa

Meneladani Sosok Nabi Isa Alaihissalaam

ummu salamah penyebutan perempuan ummu salamah penyebutan perempuan

Tafsir al-Ahzab Ayat 35: Kritik Ummu Salamah atas Ketiadaan Penyebutan Perempuan dalam Alquran

laki harus menjaga pandangan laki harus menjaga pandangan

Tidak Hanya Perempuan yang Menjaga, Laki-laki pun Harus Menahan Pandangannya

Zahrotun Nafisah
Ditulis oleh

Sarjana Studi Islam dan Redaktur Bincang Muslimah

Komentari

Komentari

Terbaru

duo ibnu hajar islam duo ibnu hajar islam

Mengenal Duo Ibnu Hajar dalam Literatur Islam

Khazanah

mandi jumat sunnah shalat mandi jumat sunnah shalat

Apakah Mandi Hari Jumat Hanya Sunnah untuk yang Melaksanakan Shalat Jumat?

Kajian

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

anjuran healing dalam islam anjuran healing dalam islam

Anjuran Healing dalam Islam

Kajian

alquran tidak satu Qirâat alquran tidak satu Qirâat

Mengapa Alquran Tidak Cukup dengan Satu Qirâât?

Khazanah

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Tafsir al-Mulk ayat 15; Anjuran untuk Merantau

Kajian

islam memberi ruang istri islam memberi ruang istri

Islam Memberikan Ruang pada Istri untuk Bersuara dan Bersikap

Keluarga

peran perempuan domestik islam peran perempuan domestik islam

Peran Perempuan di Ranah Domestik Bernilai dalam Islam

Muslimah Talk

Trending

tuna netra waktu shalat tuna netra waktu shalat

Cara Penyandang Tuna Netra dalam Memperkirakan Waktu Shalat

Ibadah

sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah sufi tasawuf rabi'ah al-adawiyah

Tasawuf Cinta Murni Sufi Rabi’ah al-Adawiyah

Diari

nafkah keluarga ditanggung bersama nafkah keluarga ditanggung bersama

Nafkah Keluarga Boleh Ditanggung Bersama-Sama

Kajian

al-Mulk anjuran untuk merantau al-Mulk anjuran untuk merantau

Haruskah Laki-Laki Memberikan Kursi pada Perempuan di dalam Transportasi Umum?

Muslimah Talk

perempuan korban kekerasan zakat perempuan korban kekerasan zakat

Bisakah Perempuan Korban Kekerasan Menjadi Penerima Zakat?

Kajian

anak berbeda orang tua anak berbeda orang tua

Pandangan Islam Jika Anak Berbeda dengan Keinginan Orang Tua

Keluarga

Pengakuan Korban Kekerasan Seksual Diakui dalam Islam

Video

fenomena adopsi spirit doll fenomena adopsi spirit doll

Fenomena Adopsi Spirit Doll dan Pandangan Islam Terhadapnya

Berita

Connect