Ikuti Kami

Subscribe

Muslimah Talk

Belajar Tegar Hadapi Cercaan dari Maryam Binti Imran: Ibunda Nabi Isa As

BincangMuslimah.Com – Maryam binti Imran adalah wanita yang menghibahkan dirinya untuk beribadah kepada Allah. Sosok wanita mulia yang mendapatkan kehormatan ditiupkan ruh ke dalam rahimnya. Kemuliaan yang sekaligus ujian baginya. Mengandung bayi tanpa disentuh seorang laki-lakipun. Dialah wanita yang tegar menghadapi cercaan dan tuduhan kaumnya. Dialah wanita yang melahirkan tokoh besar Nabi Isa AS.

Dalam kitab Ijabat lil Asilah karya Khalid Khatib, beliau hidup di Baital Maqdis bersama anaknya. Kehidupannya jauh dari keramaian manusia, puasa di siang hari dan bangun di waktu malam. Maryam binti Imran memiliki banyak gelar yang disematkan padanya, diantaranya adalah Al A’dzra (perawan), at Thahirah (yang suci). al Qanitah (terus menerus ibadah), al Bathul (memutuskan diri selalu beribadah), al Shiddiqah (membernarkan kalimatullah), dan al Abidah (rajin melakukan ibadah).

Secara spesifik, Al Qur’an, hadis, dan beberapa keterangan ulama tafsir memang tidak menyebutkan ciri-ciri beliau, yang ditemukan hanyalah beberapa sifat yang melekat indah pada dirinya.

Maryam adalah anak yatim yang ditinggal ayahnya sejak dari kandungan. Ibunya, Hanna yang hidup dalam kesendirian tak pernah lengah berdoa, kehidupannya adalah pengabdian hanya untuk-Nya. Hingga akhirnya Maryam diserahkan dalam asuhan Zakariya. Kehidupan selanjutnya adalah Zakariya memberikan tempat khusus untuk Maryam, agar lebih terjaga dan fokus beribadah kepada Allah.

Hingga suatu hari Maryam pergi mengasingkan diri ke sebelah timur Baitul Maqdis. Kemudian Allah mengutus malaikat Jibril dengan menampakkan diri sebagai lelaki yang sempurna. Seketika itu Maryam terkejut, seraya berdoa kepada Allah:

 إِنِّي أَعُوذُ بِالرَّحْمَٰنِ مِنْكَ إِنْ كُنْتَ تَقِيًّا

Sesungguhnya aku berlindung dari padamu kepada Tuhan Yang Maha pemurah, jika kamu seorang yang bertakwa”.

Doa tersebut diabadikan Allah dalam QS Maryam ayat 18. Namun akhirnya Maryam mengerti jika yang datang itu adalah utusan Allah dan memberi kabar gembira akan kehadiran anak laki-laki yang suci. Awalnya Maryam heran dan bertanya-tanya, namun setelah itu ia menerima titah tersebut dengan tabah.

Sejak kejadian itu Maryam mengasingkan diri lebih jauh lagi dari keramaian manusia. Hingga akhirnya Maryam melahirkan Isa dengan selamat, melalui perjuangan sangat luar biasa. Narasi indah Al Qur’an menceritakan peristiwa kelahiran Isa dalam QS Maryam ayat 21 hingga ayat 35. Lima belas ayat tersebut mengisahkan sosok Maryam saat mulai merasakan sakit akan melahirkan, hingga Isa yang masih bayi itu berbicara kepada kaumnya.

Kisah hidup Maryam sangat indah dan menginspirasi, dimana ia adalah sosok perempuan tangguh yang bisa menjaga kehormatan dan kesuciannya sepanjang hidup. Bahkan dalam riwayat Tirmidzi, diceritakan dari Anas bahwa Rasulullah menyebut Maryam binti Imran sebagai sebaik-baik perempuan. Tak heran Maryam adalah perempuan yang dipilih Allah untuk menjalankan amanat besar, Allah menyebutnya sebagai hamba yang taat. dalam QS Al Tahrim ayat 12 disebutkan :

وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرَانَ الَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهِ مِنْ رُوحِنَا وَصَدَّقَتْ بِكَلِمَاتِ رَبِّهَا وَكُتُبِهِ وَكَانَتْ مِنَ الْقَانِتِينَ

dan (ingatlah) Maryam binti Imran yang memelihara kehormatannya, maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan) Kami, dan dia membenarkan kalimat Rabbnya dan Kitab-Kitab-Nya, dan dia adalah termasuk orang-orang yang taat.

Al Qur’an dan hadis tidak menyebutkan secara pasti kapan Maryam wafat. Namun berdasarkan beberapa riwayat seperti dalam Kitab Tarikh Imam wa Mulk karangn atThabari, Kitab Al-Anbiya’ karangan Qadai, dan juga Kitab Bustan al-Jami’ karangan Imad al-Din al-Azfahani, Maryam wafat 20 tahun setelah kelahiran Nabi Isa dan diangkat Allah ke langit. Wallahu’alam.

Rekomendasi

gadis arivia jurnal perempuan gadis arivia jurnal perempuan

Gadis Arivia, Pendiri “Jurnal Perempuan”

Asma Tubi sastrawan Asma Tubi sastrawan

Asma Tubi: Sastrawan dan Revolusioner Palestina

Silmi Adawiya
Ditulis oleh

Penulis adalah kandidat magister pengkajian Islam dalam bidang pendidikan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan aktif di Komunitas Jaringan Gusdurian Depok.

Komentari

Komentari

Terbaru

Cara Melaksanakan Badal Haji Cara Melaksanakan Badal Haji

Cara Melaksanakan Badal Haji

Kajian

Khaled Abou Hadis Misoginis Khaled Abou Hadis Misoginis

Interpretasi Khaled Abou El Fadl Terhadap Hadis Misoginis

Kajian

puasa sunnah dzulhijjah izin puasa sunnah dzulhijjah izin

Hukum Istri Puasa Sunnah Dzulhijjah, Perlukah Izin dari Suaminya?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Beberapa Kewajiban dan Anjuran Haji, Serta Larangan Yang Harus Dihindari

Kajian

kritik khaled ketimpangan gender kritik khaled ketimpangan gender

Pembelaan dan Kritik Khaled Abou El Fadl Terhadap Ketimpangan Gender di Era Kontemporer

Kajian

Perempan Haid Membaca Yasin Perempan Haid Membaca Yasin

Bolehkah Perempuan Haid Membaca Yasin?

Kajian

kewajiban anjuran haji larangan kewajiban anjuran haji larangan

Apakah Jamaah Perempuan Wajib Berhaji dengan Mahram?

Kajian

keselamatan muslim puritan moderat keselamatan muslim puritan moderat

Arti Keselamatan Bagi Kaum Muslim Puritan dan Moderat dalam Perspektif Khaled Abou El Fadl

Kajian

Trending

doa orang hilang kembali doa orang hilang kembali

Doa Saat Orang Tersayang Hilang Agar Kembali

Ibadah

doa minum air zamzam doa minum air zamzam

Doa yang Bisa Dibaca Saat Minum Air Zamzam

Kajian

Keutamaan Sikap Demokratis ala Nabi Ibrahim

Kajian

Hari Janda Internasional Rasulullah Hari Janda Internasional Rasulullah

Hari Janda Internasional; Perintah Rasulullah Menyayangi Para Janda

Kajian

eril wafat tenggelam syahid eril wafat tenggelam syahid

Eril Dinyatakan Wafat karena Tenggelam: Termasuk Syahid

Kajian

Istri Pilih Karir keluarga Istri Pilih Karir keluarga

Istri: Pilih Karir Atau Keluarga?

Muslimah Talk

Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji Hikmah Pelaksanaan Ibadah Haji

Sejarah Kewajiban Melaksanakan Ibadah Haji

Kajian

Membumikan Pancasila Generasi Milenial Membumikan Pancasila Generasi Milenial

Membumikan Pancasila Pada Generasi Milenial

Muslimah Talk

Connect